saranghaeyo

Wednesday, 17 August 2011

NoVeL : GuruKu CintaKu, Cikgu Itu KekasihKu.....5



BAB 5

Selepas kami menikmati nasi ayam di Restoran Murni yang sememangnya terkenalan dengan nasi ayamnya yang sedap, kami bergerak ke Popular. Aku melangkah ke ruangan yang menempatkan deretan novel – novel. Meninjau – ninjau jika ada novel terbaru yang aku berkenan. Anis Ayuni, Aisya Sofea, Norhayati Berahim. Aku mencari – cari karya cetusan minda penulis - penulis kegemaranku ini. Sesekali aku melirik ke arah Cikgu Elvart Hee yang berada di ruangan ilmiah tidak jauh dariku. Dia tampak leka menilik – nilik bahan – bahan yang ada di situ. Dodie dan Ryan sekadar bersantai – santai di setiap sudut premis ini. Aku meneruskan pencarianku.
“Nia, suka baca novel?”
Aku tersentak. Pantas aku berpaling. Cikgu Elvart Hee sudah berada di sebelahku. Pandangannya terarah pada novel – novel di rak. Aku mengangguk. Seketika Cikgu Elvart Hee turut sama mengeksplorasi deretan novel yang terdapat di situ. Tiba – tiba Cikgu Elvart Hee menghulurkan sebuah novel kepadaku. Novel ‘Diari Seorang Guru’ karya S. Hawa sudah beralih tangan.
“Apa cita – cita Nia?” soalnya membuatkan aku teruja.
Terasa bahagia mendengar pertanyaannya itu. Jelas Cikgu Elvart Hee ingin tahu sesuatu tentang diriku. Dialah orang kedua bertanyakan tentang cita – citaku selepas mama. Malah merupakan lelaki pertama yang mengajukan soalan ini.
“Kalau Nia mahu jadi cikgu, elok baca novel ni. Lepas saya baca novel ni, saya terus jatuh cinta pada kerjaya seorang guru” ceritanya menyingkap rahsia
dirinya.
Kalau Cikgu Elvart Hee sukakan novel ini, pasti aku juga sukanya. Aku mesti memiliki novel ini. Aku juga ingin menyelami catatan kisah yang telah berjaya memikat hati Cikgu Elvart Hee sehingga mendorong dia bergelar seorang guru.
“Cikgu beli novel ni?” soalku ingin tahu selanjutnya.
Dia menatapku lalu geleng kepala.
“Someone hadiahkan kepada saya” tuturnya perlahan.
Seseorang? Siapakah dia? Aku tidak dapat menilai daripada nada suara dan ekspresi wajah yang ditunjukkannya tatkala menuturkan bicara itu. Hatiku melonjak – lonjak ingin tahu cerita selengkapnya. Wahai jejaka pujaan hatiku, segeralah sirnakan gelodak perasaanku ini! Janganlah biarkan aku terus tertanya – tanya. Aku inginkan penjelasan yang nyata. Namun tiada tanda - tanda dia ingin melanjutkan bicaranya.
Siapakah seseorang itu? Adakah insan istimewa di hati Cikgu Elvart Hee? Aku yakin pasti dia seorang yang rapat dan akrab dengan Cikgu Elvart Hee kalau tidak masakan dia sanggup menghadiahkan novel ini. Mesti dia seorang yang penting dan bermakna dalam hidup Cikgu Elvart Hee. Dialah pembuka jalan dalam membentuk halatuju hidup lelaki ini. Seseorang yang begitu penting. Mungkin kekasih hatinya! Oh, tidak! Aku tidak sanggup menerima kenyataan ini. Hatiku meraung – raung menangis. Sesungguhnya aku sentiasa menggantung harapan yang tinggi terhadap guru ini.
“Nia, nak tumpang saya balik?”
Aku tersentak mendengar suara Cikgu Elvart Hee. Laju aku geleng kepala. Semangatku telah berterbangan di mana – mana. Aku ingin bersendirian merawat sedikit rasa kecewaku ini. Kekasih dambaanku mungkin telah dimiliki hatinya.
“Bila cikgu nak kahwin?” diluar kawalanku soalan itu meluncur laju keluar dari mulutku.       
“What?” nada suara Cikgu Elvart Hee jelas terkejut dihujani soalan sedemikian. Sebenarnya aku sendiri pun terkejut dengan soalan yang kuutarakan. Aku mengutuk diri atas kelancangan mulutku bertanya sebentar tadi. Kedengaran tawa kecil Cikgu Elvart Hee. Aku menatap wajah itu. Tiada tergambar rasa marah mahu pun tersinggung. Aku menarik nafas lega. Mujur juga bicaraku tidak dibanyakertikan.
“I’m still young. Lagipun mana ada orang mahu jadi isteri saya”
“Saya mahu.........!!!” laungan bicaraku hanya tersekat di kerongkong.
Mujur aku masih waras. Aku tersenyum sendiri. Jawapan yang diberikan Cikgu Elvert Hee kembali menceriakan hatiku. Semangatku yang bertaburan tadi kembali bertaut. Tetapi siapa someone itu? Aku kembali memikirkan persoalan tadi. Barangkali kekasih awalnya. Hatiku kian gelisah.
“Nia, saya  nak balik sekarang. Dodie dan Ryan pun dah tak tahu nak pergi mana. Nah, ikhlas dari saya untuk awak”
Aku tergamam menatap sebuah bungkusan yang sudah siap dibalut indah sedang dihulurkan kepadaku belum bersambut. Aku mengalih pandanganku ke wajah Cikgu Elvart Hee. Dia tersenyum.
“Ambiklah. Nia tak sudi ke?” soalnya.
Laju saja tanganku mencapai bungkusan itu. Mana mungkin aku menolaknya. Sebetulnya aku terkejut kerana semua ini diluar jangkaanku.
“Terima kasih cikgu” tuturku cukup rasa bahagia sebelum menghantar kepergian Cikgu Elvart Hee dengan pandangan kasih dan sayangku.
Aku merenung lama bungkusan yang sudah berada ditanganku ini. Tidak sabar rasanya aku hendak membukanya. Lantas aku mematikan saja niatku untuk berlama – lama di sini. Kuutus sms kepada Dennis Lee membatalkan pertemuan kami petang ini. Aku mahu pulang ke rumah sekarang juga. Oh, alangkah seronoknya kalau aku punya sepasang sayap yang boleh menerbangkan aku di angkasa lepas agar aku segera sampai ke rumah! Aku sudah tidak sabar – sabar untuk melihat hadiah daripada Cikgu Elvart Hee, jejaka pujaan hatiku.
Perlahan – lahan dan penuh berhati – hati aku mengoyak kertas pembalut bungkusan ini. Aku memang berhajat untuk menyimpan kertas pembalut ini. Tatkala aku menyelak kotak itu, sebuah buku Sejarah ada di dalamnya. Aku tersenyum selebar – lebarnya. Pantas saja aku mengucup buku ini dengan penuh kasih sayang. Ia teralu berharga dan bermakna buatku. Sekeping kad terselit di celah – celah buku ini kubaca berulang kali tanpa perasaan jemu.

~Untuk pelajar saya yang paling bijak, n  always excellent~
Ikhlas;
Elvart Hee / 14.04. 2003

No comments:

Post a Comment