Wednesday, 11 October 2017

Awaklah Sonataku.....Saranghae...6






BAB 6

 Hari ini aku dan teman-teman di RCC menerima kad jemputan majlis pernikahan Arlen yang berlangsung pada hujung minggu ini. Dalam diam rupa-rupanya dia sedang sibuk membuat persediaan majlis bersejarah itu. Pandai sungguh dia merahsiakan kisah cintanya. Sejak aku mengenali Arlen tidak pernah sekalipun aku terserempak dia bersama buah hatinya malah aku pun tidak pernah mendengar kisah percintaannya daripada teman-teman yang lain. Tahu-tahu hanya tinggal beberapa hari sahaja lagi dia akan meninggalkan zaman solonya.
Bukan sesuatu yang menghairankan hati Arlen telah dimiliki oleh sang jejaka memandangkan dia memiliki raut wajah yang manis, tambahan pula sikapnya yang periang dan peramah. Sudah semestinya ramai jejaka yang mampu terpikat kepadanya. Kira beruntung dan bertuahlah bakal suaminya itu kerana telah dipilih oleh Arlen menjadi teman hidupnya. Tahniah sahabatku, semoga jodoh kalian dipanjangkan hingga ke akhir hayat dan sentiasa hidup bahagia sebagai sepasang suami isteri.
AKU meneguk perlahan teh kosong yang masih panas. Kuletak cawan di atas meja sambil pandanganku menatap pemuda di depanku ini. Dia nampak begitu tekun menikmati sup bihun di depannya ini.  
“Awak tak pernah tengok orang makan?” tanyanya tanpa memandangku. Aku tersentak. Lantas mengangguk mengiyakan.
“Saya memang tak pernah tengok orang Korea makan terlalu khusyuk” sahutku. Tajam pandangannya menatapku. Aku ketawa. Seronok juga sesekali menyakatnya. Pemuda ini sukar diramal. Adakala dia akan jadi manusia garang yang gemar memerintah, murka yang amat jika bicaranya tidak dituruti. Bahkan sombong dan bijak menggunakan kelebihan diri. Ada tikan dia akan jadi manusia yang prihatin dan penuh pertimbangan. Selalu ada rasa belas kasihan dan simpati. Bahkan cukup sensitif dengan beberapa perkara. Lebih suka berdiam dan banyak menyendiri dalam dunia sendiri. Namun boleh bercerita panjang kalau diajak berbicara. Betapa unik personaliti pemuda ini.   
“Hari ini apa rancangan awak?” tanyaku.
“Saya nak pergi studio. Nak settle homework semalam” jelasnya.
“Awak balik lewat?” tanyaku lagi.
“Tak pasti” balasnya. Ditatap mukaku.
“Kenapa?” giliran Yen pula mengajukan pertanyaan kepadaku.
“Sekejap lagi saya nak pergi kenduri kahwin kawan sekerja. Mungkin saya balik lewat, jadi awak kenalah makan tengah hari di luar nanti ye” jelasku. Yen mengangguk. Faham dengan maksud bicaraku.
“Takpe” balasnya pendek lantas bangun meninggalkan tempat duduk. Aku menghantar cawan dan mangkuk ke singki lalu membasuhnya. Kucapai tuala lantas mengelap meja yang kelihatan ada setitik air teh tercicir di situ.
“Jangan lupa bawa kunci rumah. Habis kerja nanti, saya nak keluar dengan Velviana. Saya mungkin balik lewat” kedengaran suara Yen melaung dari ruang tamu memberi arahan sekali gus mengingatkan aku. Aku mencebik bibir mendengar nama itu. Masih terbayang gelagat gadis itu ketika pertemuan pertama kami. Penuh kesombongan dan suka menunjuk-nunjuk.
“Awak dengar tak?” suara Yen berkumandang lagi.
“Ya... saya dengar!” balasku sedikit melaung.
“Lain kali kalau orang cakap bagi respons. Jangan diam macam orang bisu pula” leternya menyakitkan hati. Boleh tahan jahatnya mulut pemuda Korea ini! Mulut yang tidak berinsurans. Bangga sungguh dia hendak berjumpa dengan kekasih hatinya itu. Aku tahulah Velviana itu cantik jelita. Tidak payahlah dicanang-canang pertemuan itu. Harapkan muka sahaja cantik tetapi perangai sombong melangit. Semua itu tidak akan pergi ke mana pun. Aku mengomel seorang diri.    
“Kenapa awak senyun-senyum ni?” Opocot! Kur... semangat!
Langkahku yang melewati ruang tamu terhenti. Aku mengurut-urut dada. Terkejut dengan teguran suaranya itu. Mujur tiada penyakit jantung kronik.  
“Awak suka sangat kejutkan orang” marahku. Terkebil-kebil matanya tatkala dimarahi sedemikian.
“Kalau saya mati terkejut tadi, saya akan jadi hantu dan sedut darah awak tu cukup-cukup. Biar awak mati sama” ujarku geram. Yen terus ketawa mendengar kata-kataku. Aku mendengus. Geram sungguh dengan perangai kebudak-budakannya itu.
“Nanti sama-samalah kita jadi hantu. Ha... ha...ha..!” balasnya. Ketawanya berlanjutan. Tampak bicaraku itu telah mencuit hatinya. Laju aku melangkah meninggalkan Yen bersama deraian tawa yang berpanjangan itu. Riang sungguh hatinya tika ini. Barangkali teruja sangat hendak berjumpa dengan kekasih hatinya itu.
Deraian tawanya sudah terhenti. Namun senyuman masih terukir di bibir. Lalu dibaringkan tubuh ke atas sofa panjang itu. Nafasnya turun naik. Terasa sedikit letih tatkala ketawa yang berpanjangan. Tingkahlaku yang agak asing bagi dirinya. Selama ini dia tidak pernah ketawa sebegitu. Apatah lagi ketawa kerana bicara seorang gadis.   
 “Dia ingat aku pelawak sampai ketawa macam itu sekali” rungutku. Kucapai baju kurung merah hitam bercorak abstrak di dalam almari. Segera aku menyiapkan diri kerana aku tidak mahu Suzan menantiku terlalu lama. Wajahku sudah kualas dengan bedak. Tidak tebal. Sedikit pembayang pipi. Kupilih warna nutural lalu kucelit di atas kelopak mataku sebagai eyeshadow.  Kugaris birai kelopak mata dengan warna coklat.  Lipstik merah sedikit gelap kucelit di bibir. Cukuplah ala kadar aku menata rias wajahku.  Kemudian meneliti wajahku di dada cermin buat kali terakhir. Tiada yang perlu dikurangtambahkan lagi. Kurapikan ikatan rambut ala-ala pahlawan semurai ini. Kucapai handbag lalu bergegas keluar dari bilik. Aku sudah berjanji dengan Suzan akan datang ke RCC. Dia menantiku di situ memandangkan hari ini dia bekerja. Dari sana nanti kami akan sama-sama pergi ke majlis Arlen.
“Awak belum pergi lagi?” tanyaku melihat Yen masih terbaring santai di atas sofa sedang leka menonton tv. Dia berpaling. Liar pandangannya menatapku dari hujung kaki sampailah pada rambutku yang diikat tinggi. Lama dia menelitiku. Aku kurang selesa dengan pandangan itu. Laju kedua-dua tanganku bersilang di tubuh cuba melindungi diri dari terus menjadi tatapan mata nakalnya. Aku bukan biasa diperhatikan sedemikian. Apatah lagi mata yang sedang merenungku tika ini mata milik seorang lelaki buaya. 
“Awak nampak cantik pakai baju kurung” pujinya.
“Yelah tu” balasku mengiyakan. Mata lelaki buaya memang pantang melihat perempuan. Langsung aku tidak teruja mendengar pujian itu. Pujian yang keluar dari mulutnya kurang bernilai.
“Penampilan awak sekarang menyerlahkan kecantikan awak” tambahnya memuji.
“Itulah awak biasa sangat tengok perempuan seksi-seksi sebab tu tengok orang pakai baju kurung pun awak kata cantik” balasku memperlinya.
Really” ujarnya serius. Cuba meyakinkan aku.
Gomawoyo (terima kasih)” balasku acuh tidak acuh lalu bergerak ke pintu. Malas aku hendak melayan si buaya darat yang sedang memasang jeratnya ini. Mula-mula puji baju kurung yang membuatkan aku nampak cantik. Kemudian cuba menggayat lagi dengan lebih memperindahkan bicaranya. Penampilan akulah yang menyerlahkan kecantikanku. Kecantikanku? Betulkah aku cantik di matanya? Tidak patut pula dia kata aku cantik. Agaknya matanya sudah kabur menilai. Itulah gara-gara banyak sangat tengok perempuan cantik. Kalau Velviana kekasih hatinya itu memang patutlah dipuji cantik. Apapun inilah teknik yang digunakan oleh lelaki buaya sepertinya hendak memperdayakan perempuan yang mudah cair dengan pujian melangit mereka.


AKU dan Suzan tiba di rumah pengantin ketika Arlen dan suaminya sedang bersanding di atas pelamin. Sama cantik sama padan, bagai pinang dibelah dua. Kami tidak melepaskan peluang turut merakam gambar kenangan bersama pengantin di atas pelamin. Begitu juga teman-teman sekerja RCC yang lain termasuklah bos kami, Encik Rizal. Senyuman Arlen bersama suami tidak lekang dari bibir tatkala dihujani usikan teman-teman. Malah aku dan Encik Rizal juga turut menerima tempiasan usikan mereka gara-gara baju kurungku sedondon dengan baju melayu hitam Encik Rizal. Kebetulan pula Encik Rizal lengkap berkain samping songket merah. Memang sepadan dengan baju kurung merah hitam yang kupakai tika ini. Kebetulan. Bukan berjanji menjadi sedondon.
“Iman, Encik Rizal marilah bergambar sekali” ajak Arlen di atas pelamin.
“Bolehlah jadi pengapit pengantin” celah suami Arlen pula. Aku serba salah. Suzan di sebelahku menolak-nolak tubuhku mengarahkan aku naik ke atas pelamin. Kupandang Encik Rizal. Dia tersenyum tenang.
“Tak eloklah hampakan permintaan pengantin” suara Sham pula mencelah disambut oleh suara teman-teman yang lain menyokong. Arlen dan suaminya hanya mengangguk-angguk mengiyakan bicara Sham. Tetamu-tetamu yang berada di sekitar pelamin hanya tersenyum memerhatikan gelagat kami. Encik Rizal menatapku lalu memberi isyarat meminta aku naik ke atas pelamin mahu menunaikan permintaan raja sehari. Aku jadi serba salah. Apatah lagi melihat Encik Rizal sudah melangkah ke atas pelamin lalu berdiri di sebelah pengantin lelaki ibarat seorang pengawal putera raja. Mahu tidak mahu, aku tiada pilihan lain dan demi menjaga air muka Encik Rizal serta memenuhi hajat pengantin, akhirnya aku terpacak juga di sebelah Arlen yang sedang tersenyum lebar. Serta merta kedengaran sorakan teman-teman dan tetamu yang lain membuatkan aku bertambah kekok. Sempat juga aku melihat Encik Rizal menghulurkan iPhone canggihnya kepada Sham untuk merakamkan kenangan ini. Alangkah baiknya jika awal-awal tadi sudah ada pengapit pengantin di sini. Tidaklah aku dan Encik Rizal menjadi mangsa seperti sekarang ini. Huh...huh... huh...huh...!  Malangnya nasibku hari ini.
“Tahniah Arlen. Semoga jodoh kalian dipanjangkan hingga ke akhir hayat dan cepat-cepatlah dapat baby” bisikku mengusik Arlen. Arlen tertawa. Jelas terpancar kebahagiaan di wajahnya. Impiannya hendak hidup bersama kekasih hati telah tercapai.
“Awak bila lagi? Encik Rizal sedang tackle awak tu” balas Arlen mengusikku sambil matanya melirik ke arah Encik Rizal yang sedang berbual-bual dengan suaminya tidak berapa jauh dari kami. Aku sedikit tersentak mendengar bicara Arlen itu. Mustahil aku boleh dipadankan dengan Encik Rizal. Mana ada perempuan boleh memadukan suami. Mungkarlah kalau aku ada dua orang suami serentak. Persis drama Korea pula. Sahlah Yen menjadi Jang Geun Suk! He..he... he..!
Anak mataku liar mencari kelibat Suzan yang tiba-tiba sahaja tidak kelihatan. Ke mana pula perginya amoi seorang ini? Aku duduk di kerusi di bawah kanopi ini menanti kemunculan Suzan. Kelihatan Arlen dan suaminya sedang sibuk melayan sanak-saudara dan para tetamu yang datang. Kedengaran bunyi mesej masuk. Laju tanganku mengeluarkan iPhone lantas memaparkan mesej yang baru sahaja kuterima. Mesej daripada Suzan. Aku mengeluh sebaik sahaja habis membaca mesej itu. Beberapa langkah dariku, Encik Rizal sedang bergerak mendekatiku. Aku sudah tidak sempat mengelak pesanan yang Suzan hantar sebentar tadi.
“Mari Iman... kita balik” ajak Encik Rizal.
“Takpelah Encik Rizal, nanti saya balik tumpang kereta kawan yang lain” balasku cuba menolak ajakannya secara halus. Wajahku ditenung buat aku serba salah.
“Awak tak sudi naik kereta saya? Atau awak nak berbual-bual lagi dengan Arlen? Kalau macam tu saya tunggu awak” ujarnya lagi.
“Hey, takdelah... Encik Rizal” Aku tidak bercadang hendak lebih lama berada di sini.  Cukuplah masa hampir dua jam yang sudah berlalu.
“Kalau macam tu saya hantar awak balik” ujarnya masih mahu mencuba nasib mengajakku balik bersamanya. Aku terdiam. Kalau boleh aku tidak mahu menyemarakkan lagi usikan teman-teman jika mereka melihat aku bersama dengan Encik Rizal nanti.  
“Kebetulan saya memang nak ajak awak ke DLH. Ada beberapa bahagian kafe yang perlu saya tanya pendapat awak” jelas Encik Rizal. Kalau atas urusan kerja, aku tidak boleh menolak pelawaan Encik Rizal. Akhirnya aku terpaksa bersetuju balik bersama Encik Rizal. Tersenyum lebar Encik Rizal tatkala dia berjaya memujukku menaiki keretanya. Geramku terhadap Suzan sedang membuak-buak. Tidak sabar aku hendak bertemu dengannya esok. Biar aku cubit-cubit dan cekik dia cukup-cukup. Semua ini nampak telah dirancang. Aku yakin Suzan turut bersekongkol dengan mereka. Aku dan Encik Rizal juga yang jadi mangsa.

Aku dan Encik Rizal beriringan memasuki bangunan gah DLH. Seperti biasa kedatangan kami disambut mesra oleh dua orang gadis yang lengkap berpakaian hanbok. Dengan pakaian sedondon begini telah menarik perhatian orang sekeliling memandang kami. Encik Rizal kelihatan tenang sahaja. Malah pandangan yang dilontarkan kepada kami dibalas dengan senyuman. Sebaliknya aku kurang selesa menjadi perhatian sebegini.
You all baru lepas nikah ke?” sapa Alex Chia konsultan yang dilantik oleh Encik Rizal menguruskan pembinaan kafe cawangan RCC menyambut kedatangan kami. Aku dan Encik Rizal hanya tersenyum. Lalu aku mengekori langkah Encik Rizal membuat tinjauan sekitar kafe yang sudah 90% siap. Tinggal memperhalusi kerja-kerja yang ada.  Seperti yang dimaklumkan oleh Encik Rizal tadi, aku dan dia berbincang tentang susun atur peralatan dan kelengkapan yang akan dibawa masuk nanti. Perbincangan juga berkisar tentang tema yang cuba ditonjolkan berdasarkan syarat yang telah dipersetujui antara Encik Rizal dengan pihak pengurusan DLH.
Pihak pengurusan DLH mensyaratkan agar tema premis ini tidak bercanggah dengan identiti yang ditonjolkan oleh DLH. Ringkasnya cawangan RCC ini mesti beridentitikan Korea. Corak hiasan dalaman sudah pasti melambangkan kebudayaan Korea. Sudah terbayang di mataku azalea pink, sakura, cherry blossoms sebagai bunga  hiasannya. Kekuningan daun Ginko dan Maple merah di Korea yang begitu mempesonakan. Justeru, aku mencadangkan kepada Encik Rizal agar mengupah perunding dalaman yang pakar dalam bidang ini. Sebelum keluar dari bangunan DLH ini, Encik Rizal mempelawaku minum bersamanya. Menjejakkan kaki ke ruangan ini mengingatkan aku pada pertemuanku dengan Yen beberapa bulan yang lalu. Kulontar pandangan pada meja yang telah menjadi medan perbincangan kami. Di sanalah juga aku dengan Yen bergaduh. Mana mungkin aku dapat melupakan bengisnya wajah Yen tatkala aku menuang segelas air pada pakaiannya gara-gara marah sungguh dengan cadangan tohlolnya itu. Aku tersenyum sendiri mengingati peristiwa itu.
“Pakaian seragam pekerja kena bercirikan hanbok juga ke, Encik Rizal?”
Hanbok?”  Dahi Encik Rizal berkerut menyebut perkataan itu. Sah dia tidak tahu.
“Maksud saya mesti bercirikan pakaian tradisional Korea? Tengok saja pakaian seragam pekerja di sini semuanya berasaskan fesyen hanbok tapi telah  disesuaikan mengikut trend semasa dan bidang kerja mereka” tuturku. Encik Rizal tersenyum. Agaknya baru dia faham berkenaan topik perbualan ini.
Hanbok itu pakaian tradisional yang dipakai oleh dua orang gadis penyambut tetamu tu ke?” tanyanya cuba lebih memahami. Aku mengangguk.
“Untuk pakaian terpulang kepada pihak kita yang menentukan. Kita boleh mengekalkan design pakaian pekerja yang sedia ada” jelas Encik Rizal.
“Syukurlah kalau macam tu. Sungguh saya tak dapat bayangkan kalau pekerja RCC kena berpakaian sedemikian. Langsung tak sesuai dengan bidang tugas” tuturku meluahkan pendapat.
“Awak ada idea nak reka fesyen pakaian baru staf RCC. Nanti bolehlah awak masukkan unsur-unsur Korea pada rekaan itu” cadang Encik Rizal. Aku tergelak mendengar bicara Encik Rizal. Sungguh jauh imaginasi Encik Rizal. Melukis pun aku tidak arif, inikan pula hendak mereka fesyen pakaian. Memang hancur habis!
“Saya takde kebolehan dalam mereka fesyen pakaian, Encik Rizal. Kalau sekadar jadi model memakainya bolehlah” terus-terangku sambil bercanda. Encik Rizal tersenyum.
“Awakkan selalu ada idea-idea bernas” pujinya. Aku senyum lagi. Aku bimbang silap-silap hari bulan nanti bukan fesyen baju yang aku lukis sebaliknya sarung guni orang-orang. He...he...he...! Langsung aku tidak memiliki bakat semula jadi melukis. Aku bukan orang seni.
“Berbanding dengan saya, awak lebih mengetahui hal-hal berkaitan Korea. Memang tepatlah kalau saya suruh awak yang jaga cawangan RCC ini nanti” jelas Encik Rizal menyentakkanku. Betulkah aku akan ditugaskan di sini? Bagaimana penerimaan Yen nanti? Tidakkah perkara ini akan menyukarkan aku dan Yen? Secara tidak langsung aku dan Yen akan berada di bawah pengawasan Datuk Kamarudin. Risau rahsia kami akan terbongkar. Mungkin masih boleh disembunyikan kerana Yen tidak bekerja di sini. Walau apapun aku mesti berbincang perkara ini dengan Yen kalau betul Encik Rizal hendakkan aku bekerja di cawangan baru Rozana Cupcake Cafe ini.
“Kenapa Encik Rizal?” tanyaku tiba-tiba tatkala menyedari gelagat Encik Rizal nampak sedikit pelik. Beberapa kali dia melontar pandangan ke sudut itu. Lagaknya macam penyiasat pula. Bagai ada sesuatu yang telah menarik perhatiannya terus memandang ke situ.
“Awak sedar tak pemuda yang duduk bersama gadis di meja hujung sana asyik perhatikan kita” tuturnya tenang. Berhati-hati aku menoleh ke arah yang dimaksudkan oleh Encik Rizal. Sepasang kekasih sedang menikmati hidangan. Susuk tubuh itu tidak terlalu asing dari pandanganku. Lelaki itu mengangkat mukanya semula. Alamak! Serasa tercabut tangkai jantungku melihat wajah itu. Rupa-rupanya Yen dan Velviana juga berada di sini.
“Awak kenal mereka?” tanya Encik Rizal. Laju aku geleng kepala. Perkenalanku dengan Yen menjadi rahsia. Pasti Encik Rizal tidak mengingati wajah Yen walaupun mereka pernah dipertemukan dan diperkenalkan oleh Datuk Kamarudin.
“Lelaki Korea itu asyik tengok ke sini saja” jelas Encik Rizal. Curiga.
“Agaknya perasaan Encik Rizal saja tu” tuturku cuba melindungi keadaan. Encik Rizal tersenyum. Terdetik kebimbangan perlakuan Yen mengundang kesangsian Encik Rizal.
“Agaknya...” tuturnya bersetuju dengan bicaraku. Lega hatiku.
Namun kagum juga pada firasat tepat Encik Rizal. Memang jelas-sejelasnya wajah Yen wajah orang Korea. Kebetulan pula berada di DLH yang sememangnya dimiliki oleh keluarga berada dari Korea. Jadi tidak menjadi kemusykilan kepada Encik Rizal melihat ramai orang Korea berada di sini kerana hotel ini menjadi tumpuan pelancong Korea yang datang ke Malaysia.
“Awak dah habis minum?” Aku mengangguk.
“Mari saya hantar awak balik” pelawa Encik Rizal. Aku mula gelisah tatkala memikirkan pelawaan Encik Rizal ini. Patutkah aku beritahu Encik Rizal tempat tinggalku sekarang? Bagaimana kalau dia bertembung dengan Yen ketika menghantarku nanti? Bukankah aku sudah memaklumkan kepadanya tadi yang aku tidak mengenali pemuda Korea itu. Pening! Pening! Banyak sangat persoalan menyerbu kepalaku. Sebab itulah aku tidak suka berbohong. Selain takut dosa, risau juga kalau tertangkap. Namun aku tiada pilihan.
“Awak kenal dengan couple itu?” suara gadis itu menyentakkannya. Pantas pandangannya dialih dari terus mengekori langkah gadis dan lelaki yang sudah hilang dari pandangan mata. Ditatap wajah gadis ini.
“Dari tadi awak asyik tengok mereka. Kawan awak ke?” duga gadis itu. Dia diam. Tidak berminat hendak menjawab pertanyaan itu.
“Agaknya mereka pengantin baru yang sedang honeymoon
What!” sedikit tinggi suaranya. Velviana menatap Yen. Terasa pelik reaksi yang ditunjukkan oleh kekasihnya itu.
“ Yang awak nampak terkejut apa hal?” tanyanya sangsi.
“Jauhnya sampai ke situ awak boleh fikir” bidasnya sedikit kurang senang.
“Tengoklah pakaian mereka, kan nampak baru lepas nikah. Tak pun memang suami isteri yang menghadairi jemputan majlis perkahwinan” tuturnya yakin. Silap. ‘Masakan mereka suami isteri, sedangkan suami gadis itu berada di sini’. Andaian Velviana salah 100%. Suara hati Yen memberikan penjelasan.
Whatever! Malas saya nak fikirkan hal orang lain” putusnya. Velviana menatap Yen lagi. Dia merasa kurang senang melihat reaksi pemuda ini. Tiba-tiba dia diserbu curiga. Namun cuba dikawalnya.

Aku duduk di sebelah Encik Rizal yang nampak berhati-hati memandu kereta ini. Senyap. Aku masih memikirkan destinasi yang perlu aku beritahu Encik Rizal demi menghalang dia menghantar aku ke halaman banglo Yen.
“Dengar-dengar awak dah tak tinggal tempat dulu” suara Encik Rizal menyentakkanku. Terkejutku berganda apabila mendengar bicara Encik Rizal ini.
“Betul sekarang awak tinggal bersama mak saudara awak?” tanya Encik Rizal lagi.
“Mak saudara?” Aku mengulangi bicara Encik Rizal. //Panik.
“Suzan kata awak dah tinggal di rumah mak saudara awak” jelas Encik Rizal.
“Oh... rumah mak saudara. Ya memang sekarang saya tinggal bersama mak saudara saya” laju sahaja aku mengiyakannya.  Alamak! Minta maaflah banyak-banyak Encik Rizal, aku terpaksa berbohong. Sungguh aku tiada pilihan. Senyap. Mungkinkah Encik Rizal mensyaki sesuatu? Awal tadi aku nampak menggelabah. Pasti telah mengundang kehairanan Encik Rizal.
“Bila dijangka cawangan baru ini mula beroperasi, Encik Rizal?” tanyaku mengubah topik perbualan. Cuba menyelamatkan keadaan.
“Tiga minggu dari sekarang. Saya harap tempoh itu sempat nak buat persediaan sebelum hari perasmian. Sedia untuk OT sebab banyak kerja kita kena buat nanti” jelas Encik Rizal. Aku mengangguk. Sentiasa bersiap sedia memberikan khidmat tenaga.
“Saya memang perlukan pertolongan awak nanti” ulang Encik Rizal.
“Saya takde masalah. Bila-bila masa saja boleh tolong Encik Rizal” ujarku berjanji. Encik Rizal tersenyum senang.
“Terima kasih, Iman”Aku juga turut tersenyum.
Akhirnya sampai juga hajat Encik Rizal menghantarku ke rumah ‘mak saudaraku’ seperti yang difikirkannya. Bergegas aku turun dari kereta Encik Rizal. Khuatir kalau tiba-tiba Yen muncul. Aku mahu mengelak pertembungan kedua-dua pemuda ini. Bimbang rahsia akan terbongkar. Pasti Yen tidak menyenanginya kerana sudah bercanggah dengan perjanjian.

“Cantik rumah ini, tapi nampak sunyi rumah mak saudara awak ni” komen Encik Rizal sambil menjengukkan kepala keluar dari tingkap kereta. Masih mahu berbicara denganku. Sedangkan aku mahu Encik Rizal cepat-cepat beredar dari sini. Hatiku gundah-gelana.

“Oh... memang macam ini keadaannya. Anaknya seorang saja” balasku terus berbohong sedangkan hatiku kian gelisah.  Mahu sahaja aku mengarahkan Encik Rizal segera meninggalkan halaman banglo ini. Dalam hati sempat juga aku berdoa agar Yen belum balik lagi. Biarlah dia lama-lama bersama Velviana tika ini.

“Terima kasih Encik Rizal kerana sudi menghantar saya” tuturku tatkala dia sudah menghidupkan enjin kereta. Dia mengangguk dan tersenyum. Terasa lega tatkala kereta Encik Rizal sudah meninggalkan halaman rumah. Aku melangkah masuk dengan dada yang lapang. Yen belum balik lagi. Kuatur langkah ke bilik mahu membersihkan diri dan berehat. Perut sudah kenyang, tidak perlu masak lagi. Pasti perut Yen juga sudah terisi. Tidak perlulah aku menyediakan makanan untuknya. Aku tersenyum senang hati. Bolehlah berbaring lama-lama di atas tilam empuk sekarang.

“Awak dah lama balik” sapaku sebaik sahaja berada di anak tangga terakhir. Yen sedang terbaring di atas sofa panjang dengan mata yang terpejam. Senyap. Hajat keluar bilik mahu mengambil air. Rasa dahaga pula. Kucapai segelas air kosong dingin lalu melangkah ke ruang tamu. Aku duduk di atas sofa. Kemudian melontar pandangan pada tv yang sedang terpasang. Entah siaran apa yang sedang ditontonnya ini. Aku melirik ke arah Yen yang masih senyap. Dia kembali dalam dunianya sendiri. Melihat keadaan sedemikian, aku pun tidak berminat hendak berbual dengannya. Pasti Yen tidak mengendahkan kewujudanku di sini.
Kucapai remote lalu mengubah program tv kepada CH 391. Rancangan KBS World yang kuminati ‘Let’s Go! Dream Team’ di tv sekarang. Rancangan yang menguji ketangkasan dan stamina aktor-aktor Korea dengan percubaan mencipta rekod dengan catatan masa terbaik. Mereka bersaing dengan individu-individu yang mewakili badan-badan persatuan mahupun pelajar-pelajar universiti. Sekarang giliran Ricky Kim yang beraksi. Tampan betul jejaka kacukan Korea-Amerika ini. Ibunya Korean manakala ayahnya American. Ada lesung pipit. Kupandang ke arah Yen yang masih terbaring di atas sofa ini. Dia juga memiliki  lesung di pipi seperti Ricky Kim. Nama sebenar aktor kacak ini ialah Ricky Lee Neely. Betapa bertuahnya Ryu Seung Joo memiliki suami kacak sedemikian malah perkasa pula orangnya. Aku pun apa kurangnya beruntung juga ada suami kacak. Kupandang sekilas ke arah Yen yang masih terbaring di atas sofa ini. Statik di situ.
“Wah, bukan saja kacak malah tangkas dan berstamina!” tuturku sendirian tatkala menyaksikan Ricky Kim berjaya menamatkan halangan demi halangan dengan catatan masa yang terbaik sekali gus mencipta rekod baru.
“Yah...!” Aku tersentak. Tiba-tiba sahaja Yen bangun dari perbaringannya. Dia menatapku. Aku memandangnya dengan jelingan tajam. Geram dengan tabiatnya yang suka sangat membuat orang terkejut. Agaknya kalau aku ini ada sakit jantung sudah banyak kali aku terlentang pengsan.
“Awak dah masak?” tanyanya.
“Apa!” Sekali lagi aku tersentak dengan pertanyanya.
“Saya tanya awak dah masak?” ujarnya mengulangi pertanyaannya.
“Mana ada saya masak. Kan saya baru balik dari kenduri kahwin kawan tadi” terangku bingung. Aku sudah memaklumkan perkara ini kepada Yen pagi tadi. Mustahil cepat sangat dia lupa.
“Pergi masak sekarang. Saya lapar ni” arahnya.
“Bukan ke awak dah makan dengan Velviana tadi” balasku musykil. Tidak sampai sejam aku nampak dia bersama Velviana di DLH sedang menikmati hidangan dengan begitu berselera. Sekarang dia kata lapar pula. Memang tidak dapat diterima akal. Besar sangatkah kantung perutnya hendak diisi banyak makanan? Aku merungut-rungut sendirian.
“Saya belum kenyang lagi” beritahunya. Aku menatap Yen. Pelik betul makhluk seorang ini. Makan tidak pernah kenyang. Potongan badannya kutengok masih juga melidi. Agaknya kena sumpahan nasi.
“Cepat pergi masak” arahnya lagi.
“Lain kali awak makanlah kenyang-kenyang. Nak masak apa sekarang” keluhku buntu.    
“Tengok isteri sekarang suka in­­­­­­gkar perintah suami. Derhaka namanya tau. Awak tak takut dosa jadi isteri derhaka?” ujarnya berjela. Aku menatapnya hairan. Tetiba sahaja dia berkhutbah membincangkan peranan isteri terhadap suami. Lagak seperti seorang ustaz. Sudah pandai pula dia menggunakan dalil agama untuk mengarahku. Apa telah berlaku kepadanya hari ini? Agaknya terbaring senyap sebentar tadi dia mendapat hidayah Allah. 
“Awak nak jadi isteri derhaka?” tanyanya.
“Yah!” Bingkas aku bangun lalu melangkah ke dapur. Siapa yang mahu mengumpul dosa sedangkan dosa itu senang diperoleh. Apatah lagi ancamannya itu menakutkan aku. Nauzubillahminzalik! Jauhkan diriku daripada kemungkaran itu. Tidak tega aku menyandang gelaran isteri derhaka. Pasti menjadi penghuni neraka. Gerunnya! Selisih 44 malaikat.
Nasi sudah ditanak. Dua biji telur dicampur dengan sebiji kentang yang sudah dipotong dadu kecil-kecil bersama hirisan cili thai juga sudah siap didadar. Kuambil lagi dua biji kentang bersama sejemput ikan bilis sebagai bahan membuat sup kentang. Bawang, cili, kentang sudah siap dipotong, hanya menunggu masa hendak ditumis. Inilah menu pilihan terbaik pada saat-saat malas begini. Cukup ringkas dan mudah menyediakannya. Baru aku teringat ada daging yang telah diperap yang boleh digoreng. Kukeluarkan dari peti sejuk. Kira-kira 40 minit berlalu, semua menu sudah terhidang di atas meja sedia hendak dinikmati. Yakin hidangan ini akan mengenyangkan Yen.
“Awak boleh makan sekarang” panggilku dari dapur. Sekelip mata Yen sudah berada di meja makan bersedia menikmati hidangan di depannya. Bagaikan orang yang sedang kebuluran. Aku memerhatikan gelagatnya. Memang nampak berselera. Badan kurus tetapi kantung perut besar. Masih ada ruang kosong yang boleh menampung makanan yang dikunyahnya. Hairan. Sebentar tadi dia sudah makan. Sekarang dia masih berselera mahu makan lagi. Hari ini berganda-ganda pula seleranya hendak makan.
“Awak tak makan?” tanyanya menatapku.
“Kan tadi saya dah makan” jelasku.
“Itu tadi. Sekarang makanlah” arahnya. Aku geleng kepala. Aku bukan sekuat dia makan. Tidak larat aku hendak menimbun makanan dalam kantung perutku. Nanti tidak pasal-pasal pula aku menjadi pengunjung setia tandas.
“Awak keluar dengan siapa tadi?” tanyanya sambil menatapku.
“Saya?” tanyaku semula. Dia mengangguk.
“Kawan-kawan saya” balasku. Seingatku perkara ini juga telah aku maklumkan kepadanya pagi tadi. Cepat sangat dia lupa.
“Lelaki itu?” suaranya masih bertanya.  Lelaki? Aku berfikir seketika. Ramai kawan lelaki ada bersama tadi.
“Oh... Itu Encik Rizal, bos saya. Awak tak ingat dia? Awak pernah berkenalan dengannya dulu” ujarku cuba mengingatkannya. Yen tidak memberikan sebarang respons pada bicaraku. Tiada suara yang keluar selain rancak mengunyah makanan di dalam mulutnya. Tiada juga tanda-tanda dia sedang berfikir mengingati perkenalannya dengan Encik Rizal. Aku mengeluh. Adakalanya perangai pemuda ini mencabar aku. Nampak berlagak.
“Buat apa DLH tadi?” tanyanya lagi. Aku menatapnya. Ingatkan Yen sudah tidak berminat berbicara tentang perkara ini. Pasti dia risau kalau Datuk Kamarudin melihat aku bersama Encik Rizal tadi. Nampak sungguh dia mahu melindungi rahsia kami. Namun aku sedikit musykil. Kalau betullah Yen cuba melindungi rahsia kami, mengapa dia ajak Velviana makan di sana? Lagilah syak orang memandangnya. Hubunganku dengan Encik Rizal memang sudah diketahui oleh Datuk Kamarudin. Hubungan antara pekerja dengan majikan. Bukan sesuatu yang mencurigakan kalau sesekali kami dilihat bersama.
“Awak betul-betul dah lupa atau awak memang tak tahu atau saja tak mahu ambil tahu?” tanyaku berjela. Bulat matanya menatapku. Agaknya pening kepalanya memikirkan pertanyaanku itu. Tidak mustahil kalau dia tidak mahu ambil tahu memandangkan hubungannya dengan Datuk Kamarudin nampak dingin. Dia pun bukan berminat dengan hal-hal bisnes. Dunianya hanyalah muzik. Sahabat akrabnya pula ialah gitar-gitarnya yang dijaga ibarat nyawanya sendiri. 
“Nasi...” Pinggan kosong sudah disuakan kepadaku minta diisi. Aku bangun  menyenduk beberapa sudu nasi lalu meletakkannya ke dalam pinggan.
“Habiskan makan” arahku tatkala meletakkan pinggan berisi nasi di depannya. Besar  matanya menatap selonggok nasi di pinggan lalu beralih kepadaku. Aku tersengih membalas pandangannya. Biar dia berhempas-pulas menghabiskan nasi ini nanti.
“Lain kali jangan terang-terangan bersama lelaki lain di khalayak umum” tegurnya.
Mwo (apa) !” Membutang mataku menatapnya.
“Saya tak mahu orang lain syak apa-apa tentang hubungan kita. Lagi satu, bukan elok pun seorang perempuan berstatus isteri bersama lelaki lain” luahnya. Terlopong mulutku mendengar kata-katanya. Aku menelan liur. Terasa  pahit. Kuurut-urut dada cuba menyabarkan diri agar tidak mengamuk sekarang. Bicaranya terang-terangan menyalahkan aku. Mengata aku sebelum mencermin perbuatan sendiri. Tidak adil.
“Jadi elok sangatlah seorang suami bersama perempuan lain?” tanyaku cuba mengenakannya pula. Yen menatapku tajam. Panas hati tatkala tindakannya dipertikaikan. Kalau dia boleh menghinaku kerana bersama Encik Rizal, aku juga boleh mempersoalkan pertemuannya dengan Velviana. Mereka terang-terangan merupakan sepasang kekasih. Muncul pula di khalayak umum.
“Awak tak boleh menyamakan situasi awak dengan saya. Orang lain akan pelik tengok awak bersama lelaki lain. Mungkin orang ingat awak dan dia ialah pasangan kekasih” ujarnya berkeras. Masih terdengar bicara Velviana siang tadi di telinganya. Kiranya berbekas juga andaian gadis itu di hatinya.
“Saya tak peduli pandangan orang lain. Paling penting Datuk Kamarudin memang tahu hubungan saya dengan Encik Rizal setakat mana. Mungkin awak dah lupa, selain keluarga awak, keluarga saya, Kak Leha dan Linda, tiada siapa lagi yang tahu yang awak dan saya ialah suami isteri” tegasku geram.  Yen diam. Dia kematian akal. Laju sahaja tangannya menyudu sup kentang di mangkuk. Tidak henti-henti. Aku tergamam memerhatikan gelagatnya yang tiba-tiba jadi rakus dan gelojoh sangat. Macam orang kebuluran yang baru jumpa makanan.
“Kenapa hari ini perangai awak pelik? Awak jealous  tengok saya bersama Encik Rizal?” tanyaku bersahaja. Tiba-tiba Yen tersedak. Tangannya menepuk-nepuk dada. Laju aku menghulurkan segelas air kosong kepadanya. Dia masih terbatuk-batuk.
Mwo (apa)!” Tajam pandangannya menatapku. Aku tersengih lagi.
Jealous? Jangan nak mimpilah. Awak bukan jenis perempuan yang saya suka” bidasnya. Aku mencebik bibir kepadanya. Sebetulnya aku juga tidak pernah bermimpi mempunyai kekasih sepertinya. Sungguh aku tidak rela lelaki buaya sepertinya menjadi dambaan hatiku. Jauh-jauhkan! Tidak mudah akan terpikat pada kesempurnaannya.
I  know...” balasku tenang tanpa sekelumit pun rasa tersinggung. Tidak pernah bercita-cita hendak menjadi kekasihnya.
“Baguslah kalau awak tahu” sokongnya. Aku amat jelas dengan ciri-ciri gadis impiannya. Gadis itu mestilah cantik jelita, berpenampilan seksi dan menggoda. Malah manja dan terkedik-kedik. Semua ciri ini ada pada Velviana. Aduhai..., menyampah dan meluatnya aku! Rasa termuntah pun ada. Oh, malangnya! Aku mengeluh meratapi nasib tatkala menyedari satu kenyataan bahawa pemuda Korea di depanku ini telah menjadi suamiku.
“Bila awak nak nikah dengan Velviana?” tanyaku mengubah topik perbualan. Yen tersentak. Aku menatap Yen menanti jawapan yang bakal keluar dari mulutnya. Berdasarkan perjanjian yang dibuat, jika aku telah menemui teman istimewa dan Yen bernikah dengan perempuan lain, maka hubungan ini harus ditamatkan. Hubungan ini juga akan berakhir jika aku ada perasaan pada Yen. Begitu juga sebaliknya. Aku dan Yen tidak boleh jadi pasangan kekasih bagi melindungi hubungan percintaan pemuda ini bersama kekasihnya.

“Awak tak perlu tahu. Itu urusan saya” tegasnya beremosi lantas bangun meninggalkan aku yang terkebil-kebil memerhatikan gelagatnya itu.

NamaKu Bukan Flora....97



BAB 97


Di taman tema ini, aku melontar laungan jeritan kuat tatkala menaiki kereta api udara yang laju ini. Tiada sempat berfikir selain menjerit sepanjang perjalanan yang pantas ini. Sungguh mencabar dan menguji keberanianku. Sedikit meredakan kegelisahan ini. Haqem tertawa panjang. Nampak sungguh ceria pada hari ini. Idlan apatah lagi memang berlebih-lebih manja. Sentiasa minta dilayan. Lagak bermanja dengan ibu bapanya buat aku sayu. Lama juga aku memerhatikan gelagat Idlan. Hari ini aku akan menghabiskan masa seharian bersama Idlan dan Haqem. Selepas ini akan mengambil masa lama hendak bertemu lagi. Itupun jika masih ada kesempatan dan keizinan Aqel.
“Selepas ini nak pergi mana?” tanya Idlan teruja. Kupandang Haqem. Haqem tersenyum.
“Nak beli buku. Apa kata kita pergi kedai buku tempoh hari,” cadang Idlan menjawab pertanyaan sendiri. Aku tersenyum. Kuat daya ingatan Idlan malah hobinya langsung tidak berubah. Dia masih jadi ulat buku persis Aqel. Memang sesuai mereka menjadi anak-beranak. Kedua-dua sangat menyukai buku. Bukulah peneman masa senggang mereka. Kalaulah Aqel dan Idlan tinggal sebumbung pasti tiada temanku berbual di rumah.
“Kedai yang mana?” tanya Haqem. Dahinya berkerut. Seingatnya tidak pernah mereka pergi  ke kedai buku sebelum ini. Dia dan Idlan tidak pernah berkongsi minat.
“Pergi dengan Uncle Aqel,” jelas Idlan berkongsi cerita sekali gus menjawab kemusykilan Haqem. Haqem berpaling menatapku memohon penjelasan. Aku mengangguk. Menyokong bicara Idlan. Mana mungkin aku melupakan hari tersebut tatkala aku rasa dipinggirkan. Aku tersenyum sendiri. Firasatku Aqel bakal menjadi ayah yang baik.
“Marilah pergi...,” ajak Idlan sambil menarik tanganku. Aku menurut sahaja langkah Idlan. Haqem hanya geleng kepala. Masuk sahaja ke premis buku ini, Idlan terus membawa diri menjelajahi sudut-sudut kegemarannya. Dia sudah mengetahui sudut yang perlu dikunjungi kerana dia telah menghabiskan masa bersama Aqel berjam-jam di sini. Aku mencapai buku berkaitan perniagaan lantas duduk di kerusi. Sementara menunggu Idlan meneroka lautan ilmu di sini bolehlah aku mengisi masa terluang dengan membaca buku ini. Lima minit kemudian, Haqem datang menyertaiku. Dia melabuhkan duduk di kerusi di sebelahku. Sempat aku dan Haqem bertukar senyum sebelum menyambung pembacaanku semula. Haqem menatap buku di tanganku. Kemudian mengalih pandangan ke arahku.
“Maaf...,” Haqem bersuara.
“Huh...,” Aku kurang jelas dengan permohonan maaf yang keluar dari mulut Haqem.
“Saya minta maaf kerana sejak awak mengenali saya banyak masalah yang menimpa awak selama ini. Sungguh saya kesal sebab saya tak mampu menghalang segala tindakan mama dan tak mampu melindungi awak,” Haqem melepaskan keluhan kecil. Wajah muram.
 “Maaf... sebab saya... awak tak berjaya menghabiskan study. Kalau awak tak pernah mengenali saya dah pasti awak ada ijazah sekarang,” tambah Haqem kesal. Wajahnya mendung. Aku melepaskan keluhan. Tidak mahu jikalau Haqem terus menghukum diri. Semua ini bukan salah Haqem. Aku yang tidak cukup kuat menghadapi dugaan. Begitu mudah tewas pada kata hati. Akhirnya kuliahku terabai.
“Bukan salah awak. Setiap yang berlaku pasti ada hikmah,” ujarku yakin. Reda pada qada dan qadar yang Allah tentukan. Perkara yang berlaku pasti ada sebab tersendiri.
“Hikmah?” Haqem menatapku. Aku mengangguk. Yakin.
“Perpisahan kita memberi awak peluang mengenali Aqel,” jelas Haqem. Kupandang Haqem. Dia tersenyum tawar. Barangkali itulah hikmah yang terlintas dalam benak Haqem sekarang.
“Saya banyak kali berfikir. Kalaulah awak berjaya menghabiskan study awak ketika itu pasti awak takkan datang ke KDUT. Awak takkan jumpa Aqel dan menjadi isterinya. Saya sedih sebab mama... awak tak berjaya habiskan study awak,” keluh Haqem kesal.
“Bukan salah Datin Sofea. Selepas awak pergi... mama awak tak pernah ganggu saya. Saya tak pernah jumpa mama awak lagi. Saya yang terlalu ikut kata hati,” tingkahku mengakui kesilapan sendiri. Tidak mahu Haqem terus menyalahkan Datin Sofea. Bukan hendak berlagak baik tetapi demikianlah kisahnya. Aku kembali bersua muka dengan Datin Sofea setelah bertemu dengan Haqem semula. Namun perbuatan Datin Sofea dan Bella cuba menyumbat aku ke penjara memang menguris hati. Aku terluka kerana membebankan Aqel dan melihat kesedihan mak. Menyaksikan tangisan mak membuatkan aku rasa marah kepada Datin Sofea dan Bella. Haqem melepaskan keluhan.
“Haqem... jangan kesal perkara yang berlaku antara kita. Kini saya yakin Aqel ialah jodoh saya. Saya reda...,” ujarku serius dengan hati yang tenang. Haqem menatapku. Sukar hendak mentafsir wajahnya tika ini. Barangkali kata-kataku ini bukan yang diharapkan oleh Haqem. Sebentar lagi aku akan memaklumkan kepada Haqem tentang keberangkatanku meninggalkan negara ini. Aku mahu Haqem dan Idlan hidup bahagia.
“Saya juga nak awak reda...,” pintaku berharap. Haqem mesti berhenti bergantung harapan kepadaku biarpun perjalanan hidup ini belum jelas. Aku tidak pasti dengan kehidupanku sendiri.  
“Awak boleh hidup bersama lelaki yang awak tak cinta?” tanya Haqem janggal. Aku menarik nafas dalam-dalam. Kupandang Haqem.
“Aqel lelaki yang baik. Saya nak lebih mengenalinya,” putusku. Haqem mengeluh.
“Soal hati dan perasaan boleh dipupuk kemudian hari. Paling penting saya nak restu keluarga saya,” ujarku serius. Restu keluarga akan menjamin kebahagiaan. Perkara yang menimpa arwah Harianie boleh diambil ikhtibar. Walaupun aku yakin mak tidak sekeras Datin Sofea.  
“Saya akan teruskan perjuangan hidup saya. Esok saya akan meninggalkan negara ini. Tak pasti sama ada saya masih berkesempatan berjumpa awak dan Idlan. Saya yakin awak boleh jaga Idlan dengan baik dan mulakanlah hidup baru,” pintaku. Haqem terdiam panjang. Nampak berita yang baru kusampaikan ini mengejutkannya. Haqem pasti tidak menyangka tindakan Aqel senekad ini. Namun tiada sesiapa mampu membantah keputusan Aqel. Dia berkuasa penuh terhadapku.
“Aqel yang hantar awak ke luar negara?” teka Haqem. Aku hanya senyum. Pertanyaan itu tidak perlu aku jawab. Kuasa Aqel ke atasku tiada siapa boleh mempersoalkan. Kuasa veto.
“Maaf... mungkin kata-kata saya ini akan melukai perasaan awak tapi saya masih juga nak cakap pada awak,” tuturku menyambung bicara. Haqem menatapku. Aku menarik nafas.
“Saya tengok Bella tak sejahat yang awak fikirkan. Dia boleh jaga Idlan dengan baik. Selain sayangkan awak, dia juga sayangkan Idlan,” luahku mentafsir perkara yang aku perhatikan selama ini. Mudah-mudahan             Haqem terbuka hati memberi peluang Bella hidup di sisinya. Kemudian bersama-sama gadis itu membesarkan Idlan. Tiada halangan untuk mereka membina keluarga sempurna. Idlan juga menyenangi Bella. Bella ikhlas menyayangi Idlan. Hanya Bella dan Haqem sahaja yang mampu memakbulkan impian dan hasrat hati Idlan hendak memiliki kasih sayang Datin Sofea. 
“Kejamnya awak, Lia” ujar Haqem kecewa. Sebak.
“Maafkan saya, Haqem,” Hanya ini yang mampu aku katakan. Demi Idlan dan menyatukan keluarga mereka, aku terpaksa melukai perasaan Haqem.
“Kita boleh hidup bersama asalkan Aqel bersedia melepaskan awak. Kita akan hidup bahagia bersama Idlan. Awak tahukan Idlan sungguh sayangkan awak. Awak juga sayangkan Idlan,” gesa Haqem mempertahankan hasrat hati. Aku terkedu menatap Haqem.
“Kalau awak risaukan mama saya, kita tinggalkan negara ini. Awak pilihlah di mana awak nak tinggal. Saya akan minta Aqel lepaskan awak. Saya yakin Aqel mahu awak hidup bahagia,” ujar Haqem bersungguh-sungguh. Aku menggeleng. Haqem lupa betapa penting restu keluarga mengiringi perjalanan hidup ini.
“Biarlah Aqel yang atur hidup saya. Dia lebih tahu perkara yang terbaik buat saya,” ujarku jujur. Haqem mendengus. Tidak puas hati mendengar kata-kataku.
“Awak dah jatuh cinta pada Aqel?” keras suara Haqem. Beberapa orang yang turut berada di sini menoleh ke arah kami. Pasti terganggu dengan perbualan ini. Aku melepaskan keluhan.
“Awak tewas pada Aqelkan,” serius Haqem menatapku. Wajahnya tegang.
“Dari awal lagi saya tak setuju awak bernikah dengan Aqel. Aqel boleh buat sesiapa saja jatuh cinta kepadanya. Apatah lagi pada orang yang tiada kesetiaan,” Haqem melontar kata-kata dengan sinis. Aku terpukul. Haqem mengatakan aku tidak setia. Aku tersenyum sendiri. Tuduhan Haqem menyinggung perasaanku.
“Saya perlukan seorang lelaki yang boleh melindungi dan mempertahankan saya. Bukan sekadar cinta...,” tegasku.
“Walaupun saya tak pernah jadi kekasih Aqel, tapi dia bersungguh-sungguh mahu melindungi saya. Dia langsung tak boleh melihat saya menangis. Jauh sekali membiarkan saya disakiti. Selagi Aqel perlukan saya selagi itu saya akan bersamanya,” tegasku. Aku akan patuh pada perintah Aqel. Hanya itu yang mampu aku lakukan demi membalas kesukaran Aqel hidup bersamaku selama ini. Aku sungguh membebankan Aqel. Senyap. Haqem tertunduk. Mungkin hatinya terguris mendengar bicaraku ini. Biarlah... kerana selama ini pun aku sudah cukup terguris dengan sikapnya. Haqem tidak mampu mempertahankan aku di depan Datin Sofea. Berkali-kali peluang itu kuberikan tetapi Haqem tetap gagal memanfaatkan. Tuduhan Haqem berat hendak diterima. Terasa sayu hati ini. Anak mataku berkaca-kaca. Bila-bila masa sahaja air mata ini akan gugur membasahi pipi.
“Keluarga ialah pilihan terbaik buat awak. Saya yakin dah ada lelaki terbaik yang Allah tetapkan untuk saya,” Kuulangi kata-kata yang pernah mak dan Nana perdengarkan kepadaku. Haqem menatapku. Mencari kepastian.
“Dia mampu menyayangi dan menerima saya seadanya, mampu melindungi dan mempertahankan saya,” tambahku meyakinkan Haqem. Senyap.
“Saya pergi dulu. Selamat tinggal Haqem,” Bingkas aku bangun lalu kutinggalkan Haqem termangu-mangu memerhatikan langkahku yang kian pantas menjauh bersama deraian air mata. Aku menangis. Akhirnya aku mampu meninggalkan Haqem cinta pertamaku. Cinta yang aku agung-agungkan selama ini. Aku mampu melakarkan keputusan yang paling tepat buat diriku. Ya Allah, dadaku benar-benar lapang saat ini. Dari kejauhan aku memandang Idlan. Idlan akan mengerti semua ini. ‘Selamat tinggal Idlan. Mudah-mudahan kebahagiaan itu menjadi milik kamu’ suara hatiku meninggalkan pesanan lantas langkahku melewati pintu meninggalkan Idlan dan Haqem.
Langkah kakiku kian laju. Bayangan Aqel semakin jelas. Aku yakin dia masih setia menantiku di situ sebab firasat hatiku terlalu kuat mengatakan dia ialah jodohku, lelaki pilihan mak menggantikan tempat ayah. Paling nyata lelaki yang dicipta oleh Allah menjadi teman sehidup sematiku. Tiba-tiba sahaja gerimis mencurah-curah ke bumi seakan Allah sedang menurunkan rahmatNya lalu membasuh luka-luka semalam. Aku tidak menghiraukan hujan yang semakin lebat. Laju sahaja kakiku meredah simbahan air yang berguguran dari hamparan dada langit tika ini. Tidak mahu Aqel menungguku lama. Tiba-tiba langkah kakiku terhenti. Aku terkedu menatap Aqel yang sedang memayungi Rania meredah hujan yang kian mengganas. Mesra. Tampak mereka pasangan kekasih yang bahagia. Cepat aku tersedar. Lantas aku terfikir tentang keputusan Aqel menghantar aku ke luar negara. Pasti kerana Rania. Aku mengerti. Kuubah haluan langkah kaki ini. Kemunculanku di sana tidak dialu-alukan. Terbayang senyuman girang Rania. Sesungguhnya Flora bukanlah penghalang antara mereka. Kini aku berpijak di bumi nyata.

Haqem yang lama terpaku di situ melepaskan keluhan berat. Lemah. Semangat punah, hati kecewa. Lambat-lambat dia bangun. Dia melangkah mendapatkan Idlan yang sedang leka memilih-milih buku. Haqem mendekati Idlan lantas menyentuh lembut bahu budak lelaki ini. Laju Idlan berpaling. Mereka berpandangan.
“Kita balik sekarang,” ajak Haqem lembut. Terkebil-kebil Idlan menatap Haqem.
“Mama... mama mana?” tanyanya mencari kelibat gadis itu. Liar anak matanya memerhatikan sekitar premis itu. Haqem senyum. Dipaut erat tangan kecil ini lalu melangkah keluar dari premis ini. Tangan kecil ini memberi sedikit kekuatan dan menyuntik semangat dirinya.
“Mama dah balik?” tanya Idlan tidak puas hati dengan diam Haqem. Haqem mengangguk dan senyum. Lantas Haqem mengajak Idlan singgah di bangku kayu di bawah pohon rendang itu. Mereka melabuhkan duduk di situ tanpa menghiraukan bangku yang basah selepas dihujani. Suasana sungguh tenang. Haqem memejamkan mata rapat-rapat. Tiupan angin lembut menyapa wajahnya. Sungguh mendamaikan. Tatkala dia mengangkat kelopak mata, Idlan sedang menatap dengan wajah yang sarat dengan persoalan. Haqem tersenyum.
“Papa nak cakap sesuatu pada kamu...,” tutur Haqem berhati-hati. Dicapai tangan Idlan lalu digenggam erat. Idlan terkebil-kebil menatapnya.
“Mulai hari ini, Auntie Lia akan mulakan hidup baru. Kita tak boleh ganggu Auntie Lia lagi. Auntie Lia akan ke luar negara,” jelas Haqem perlahan. Panggilan ‘mama’ terus dipadamkan. Idlan tersentak.
“Mama takkan bersama kita lagi?” tanya Idlan. Wajahnya mendung. Haqem mengangguk-angguk dan memaksa diri tersenyum.
“Di mana saja Auntie Lia berada dia tetap sayangkan kamu. Dia takkan lupakan kamu,” tutur Haqem menyampaikan isi hati gadis itu. Idlan mengangguk. Dia mengerti. Senyap. Haqem melontar pandangan jauh-jauh. Anak matanya berkaca. Kekecewaan yang tidak mampu dibendung lagi. Dia menundukkan kepala. Kali ini terasa dia benar-benar telah kehilangan gadis itu.
“Hati papa terluka?” suara kecil itu singgah di telinga Haqem. Laju tangan Haqem mengesat air mata yang jatuh ke pipi. Hilang kawalan diri. Dia berpaling menatap Idlan. Kemudian tersenyum. Idlan mencapai tangannya lantas memaut erat. Idlan dan Haqem berpandangan. Idlan tersenyum manis. Dia nampak lebih tabah menerima perpisahan ini.
“Sukar nak tandingi kehebatan Uncle Aqel... kan papa. Uncle Aqel sanggup pertaruhkan nyawa demi mama. Dia akan jaga mama dengan baik,” ujar Idlan buat Haqem terkedu. Idlan tampak matang menuturkannya. Di mata Idlan terbayang peristiwa pada hari itu.
“Mama juga gembira bersama Uncle Aqel. Mama menangis teresak-esak risau Uncle Aqel disakiti,” jelas Idlan mengimbau peristiwa lalu. Haqem terdiam panjang mendengar kata-kata Idlan.
“Saya suka sungguh pada Uncle Aqel dan sayang pada mama. Boleh tak kita doakan kebahagiaan Uncle Aqel dan mama?” tanya Idlan. Dipandang Haqem. Haqem mengangguk dan tersenyum. Lantas dipeluk tubuh Idlan. Lega. Idlan lebih bersedia dengan perpisahan ini.
“Kita akan doakan kebahagiaan Uncle Aqel dan Auntie Lia... mereka juga kawan baik papa,” sahut Haqem reda. Dia tersenyum sendiri. Kini dia rasa tenang biarpun hati terluka dan berduka lara. Dia kehilangan kekasih hati. Perempuan yang sungguh dicintai telah meninggalkannya. Persis baru tersedar perempuan itu telah menjadi milik suaminya.                   
“Pasti saya akan merindui mama,” ujar Idlan sedih.
“Ya... kita akan rindukan Auntie Lia” sahut Haqem. Air mata menitis di pipi. Semakin  erat tubuh kecil itu dipeluk. Hati pilu dan hiba. Kali ini perpisahan itu benar-benar terjadi. Dia telah ditinggalkan. Haqem mengetap bibir menahan sendu. 

KENAPA tak angkat call saya?” Aku berpaling ke pintu. Aqel sedang melangkah masuk ke bilik ini. Aku diam. iPhone masih berada di dalam beg galas yang basah tadi. Bingkas aku bangun. Lantas mengeluarkan iPhone. Lega. Mujur juga iPhone ini masih berfungsi dengan baik. Aqel memerhatikan gelagatku.
“Tak dengar... iPhone dalam beg,” sahutku agak terlewat menjawab pertanyaan Aqel tadi. Aqel mengeluh. Tidak puas hati dengan jawapan yang kuberikan.
“Banyak kali saya call awak tadi. Kan saya suruh awak tunggu saya datang ambil,” keluh Aqel. Kutatap skrin iPhone ini. Sepuluh kali panggilan Aqel yang tidak kujawab. Pasti mencabar kesabarannya.
Sorry...,” ujarku. Senyap. Aqel masih menghala pandangan ke arahku.
“Awak balik dengan Haqem?” tanya Aqel. Kupertimbangkan pertanyaan Aqel. Lambat-lambat aku mengangguk. Berbohong.
“Okeylah... sekurang-kurangnya awak tak redah hujan lebat tadi,” ujar Aqel berlapang dada. Aku diam. Aqel berpaling. Mahu bergerak ke sofa, lokasi yang paling digemari di bilik ini. Baru hendak melangkah, Aqel berpaling semula ke arahku. Aku dan Aqel beradu pandangan.
“Kenapa beg galas awak basah?” tanyanya curiga. Aku tersentak. Kutatap beg galas di depanku di atas katil ini. Tidak logik menaiki kereta beg ini sekuyup begini. Laju aku berfikir.
“Jatuh tadi,” jawabku berbohong memberi alasan. Aqel masih menatapku. Bimbang dia mencurigaiku. Pembohongan ini akan terbongkar.
“Kamu dah makan ubat, Lia?” serentak aku dan Aqel berpaling ke muka pintu. Mak sedang tercengat di ambang pintu yang sedia terkuak. Aku tersentak.       
“Hey... kamu dah balik!” sapa mak. Aqel mengangguk dan tersenyum.
“Awak tak sihat?” tanya Aqel lantas mendekatiku. Laju tangan Aqel singgah di dahiku. Aku terdiam dan kaku. Mak masih tercengat di muka pintu sedang tersenyum-senyum. Gelagat Aqel menyenangkannya. Aku berharap mak akan cepat beredar. Mahu melindungi pembohonganku.
“Risau Lia kena seselma. Balik basuh-kuyup tadi,” jelas mak di luar kemahuanku. Aku tergamam. Punah harapanku. Aqel menatapku. Mohon penjelasan.
“Saya... okey...,” jelasku tidak mahu mak bimbang. Mak senyum.
“Berehatlah. Mak pun dah nak tidur ni,” ujar mak lalu menutup rapat daun pintu bilik ini. Aqel masih menghala pandangan ke arahku. Aku melarikan muka. Tidak mahu beradu mata dengan Aqel. Pembohonganku sudah terbongkar. Aku mengetap bibir menahan gelodak hati ini.
“Awak berbohong,” ujar Aqel sinis. Salah aku tidak bercakap benar kepada Aqel. Aku diam. Bersedia menerima teguran Aqel. Pesalah yang sedia dihukum.
“Sukar sangatkah perpisahan ini?” tanya Aqel. Aku masih tidak bersuara.
“Awak berat hati nak tinggalkan Haqem?” tanya Aqel lagi. Kudongak wajah Aqel. Ada senyuman sinis terukir di bibir.
“Sukar awak nak berubah,” lirih suara Aqel. Aku mengunci mulut. Biarlah Aqel berbicara dan aku akan mendengar. Apa sahaja firasat Aqel padaku, aku akan terima semua dengan hati terbuka. Hak Aqel hendak bersuara.  
“Hati awak sakitkan...,” duga Aqel masih dengan senyuman sinis. Aku mengangguk dan tidak mahu menafikan.
“Ya... sebab awak lontarkan saya sejauh itu,” ujarku. Aqel terpana. Dalam benak Aqel, aku berduka kerana terpaksa meninggalkan Haqem. Di mataku pula masih terbayang kemesraan Aqel dan Rania berkongsi payung meredah hujan. Akhirnya aku dan Aqel sama-sama berdiam diri. Pasrah.


“Jangan salahkan Aqel. Semua ini untuk kebaikan kamu” nasihat mak sambil menepuk-nepuk lembut bahuku. Cuba menghalang aku berprasangka buruk terhadap Aqel. Curiga dengan tindakan Aqel.
“Mak akan sokong tindakan Aqel... sebab mak percaya semua ini demi kebaikan kamu,” ujar mak merestui keputusan Aqel. Aku diam. Setia mendengar butir-butir bicara mak.
“Kamu dah jadi tanggungjawab Aqel sekarang. Beri peluang kepada Aqel menentukan apa yang terbaik buat kamu. Dia berhak ke atas kamu,” nasihat mak. Kupandang mak. Mak sungguh bangga ada menantu sehebat Aqel. Aqel anak yang baik.  
“Tiada orang yang sekuat Aqel mampu bertahan dengan kamu sehingga ke hari ini. Jangan jauhkan Aqel dari hati kamu,” nasihat mak lagi. Wajah Rania menjelma di pandanganku. Kupandang mak dengan mulut terkunci. Aku tidak mahu berkongsi cerita dengan mak. Hak Aqel mendapatkan cintanya.

Kutatap tiket penerbangan Kuala Lumpur ke Seoul dengan perasaan sebak. Sedih hendak berjauhan dengan mak dan Aziq. Sekejap lagi perpisahan itu akan terjadi. Mak masih kelihatan tabah. Pada mak perkara yang Aqel lakukan adalah demi kebaikanku. Aku melepaskan keluhan. Terasa Aqel mahu memisahkan aku dengan orang rapat di sekelilingku. Panggilan untuk penumpang penerbangan Kuala Lumpur ke Seoul. Penumpang-penumpang diarahkan masuk ke balai berlepas. Aku mengetap bibir menahan gelodak perasaan ini. Kupegang erat tangan mak. Terasa sukar hendak menghadapi perpisahan ini. Kupeluk tubuh mak.

“Jaga diri baik-baik di tempat orang. Jaga kesihatan dan jangan tidur lewat. Nanti sentiasalah berhubung dengan mak,” pesan mak berjela-jela sambil menepuk-nepuk lembut belakangku. Cuba mendamaikan perasaanku. Air mata yang bergenang di tubir mataku mengalir di pipi. Terasa Aqel begitu kejam mewujudkan perpisahan ini. Aqel sanggup memisahkan aku dengan mak. Beginikah cara Aqel melempiaskan rasa tidak puas hati terhadapku?   
“Pergilah masuk...,” arah mak lantas melepaskan pelukan di tubuhku. Aku mengangguk sambil mengesat air mata tanpa perasaan segan. Biarlah Aqel menyaksikan deraian air mata ini. Aku memang mahu Aqel mengetahui bahawa aku sedang bersedih sekarang. Patuh dan tidak mahu mengingkari arahannya.
“Tak payah bersedih, mak dan Aziq akan datang menjenguk kamu,” ujar mak cuba memujukku. Aku mengangguk. Sedikit senang hati mendengar kata-kata mak. Sudah pasti aku mengharapkan mak dan Aziq bertandang ke sana. Kalau boleh datang sekerapnya. Tidak dapat kubayangkan kerinduan yang bakal kutanggung.
“Jaga diri mak dan Aziq baik-baik. Saya akan sentiasa hubungi mak,” janjiku. Pilu hati ini menatap wajah mak. Aku yakin Aqel akan mengotakan janji. Dia mampu menjaga keluargaku dengan baik. Aqel mampu melakukan yang terbaik buat mak dan Aziq. Aku tidak pernah meraguinya. Keluarga penting buat Aqel.                   
“Saya ... pergi dulu,” ujarku ketika pengumuman kali kedua meminta para penumpang penerbangan Kuala Lumpur ke Seoul berbaris di pintu balai berlepas. Aqel mendekatiku. Lantas baju sejuk tebal ini disarung ke tubuhku. Aku hanya memakukan diri membiarkan Aqel melakukannya.
“Sekarang musim sejuk di sana,” bicara Aqel kudengar tanpa sebarang reaksi. Tidak kisah musim yang melanda bumi Seoul. Saat ini aku bersedih kerana terpaksa berpisah dengan mak.
“Mama dan ayah akan jemput awak di airport,” jelas Aqel lagi. Kutatap Aqel. Terkejut. Patutlah Mak Long tiada di sini sekarang. Rupa-rupanya Mak Long sedang menunggu kedatanganku. Maka mengertilah aku gerangan insan yang dimaksudkan oleh Aqel serta diyakini mampu menjaga aku dengan baik ialah Mak Long dan Pak Long. Lega. Aku bakal tinggal bersama mereka. Aku menyalami tangan Aqel dan mak. Lantas mengatur langkah pantas ke balai berlepas tanpa menoleh-noleh lagi. Tidak sanggup menatap wajah mak. ‘Ya... Allah, Aqel tidak pernah mengarah atau melarang aku selama ini. Maka aku patuh dan reda menerima perkara yang direncanakan buatku’ bisikku pada diri sendiri. Aku menarik nafas dalam-dalam. Cuba menjalani hidup ini dengan baik. Aku akan membuktikan kemampuanku kepada Aqel.
 “Maafkan... saya mak,” Aqel menatap Puan Suraya. Laju perempuan ini menggeleng. Tiada kesalahan yang dilakukan oleh pemuda ini. Keputusan Aqel tepat.
“Mama yakin apa yang kamu lakukan demi kebaikan Lia. Paling penting Lia masih ada kamu. Hanya kamu yang boleh jaga Lia dengan baik. Mak mahu dia sedar perkara ini,” tutur Puan Suraya bersungguh-sungguh. Dia merestui keputusan Aqel biarpun bersedih kerana berjauhan dengan gadis itu. Aqel mengukir senyuman. Lega mendengar bicara sedemikian. Dalam hati kecilnya tersembunyi kesedihan. Dia melontar pandangan menyoroti langkah gadis itu.
“Aku harap perpisahan hari ini... akan mempertemukan kita suatu hari nanti dengan cerita yang berbeza,” bisik hati Aqel.

Langkahku terhenti di anak tangga terakhir pesawat MAS ini lalu berpaling. Sudah jauh aku meninggalkan mak dan Aqel. Kelibat mereka tidak kelihatan lagi. Hidup baruku bakal bermula.
“Selamat tinggal bumi Malaysia. Akhirnya...Aqel jauhkan jua aku dari hidupnya,” bisik hatiku. Reda. Lantas aku melangkah masuk dan tidak menoleh-noleh lagi. 


~ Hari ini bumi Seoul masih kedinginan. Walaupun sibuk dengan kuliah dan tugasan, aku masih berkesempatan menggumpal salji. Suatu kenangan terindah yang tidak semua orang akan memilikinya~ Kunoktahkan cerita hari ini lantas menutup buku catatan merah jambu ini.
Kini aku bergelar pelajar Universiti Sogang yang terletak di pusat kota Seoul ini. Aqel mahukan aku belajar di sini. Salah sebuah universiti yang terbaik di Korea yang telah mendapat pengikhtirafan luar. Park Geun-Hye, Presiden Republik Korea Selatan yang ke-18 pernah belajar di sini. Terbukti universiti ini mampu melahirkan graduan yang cemerlang.
Langkahku mati di dataran kaki lima ini. Lantas mendongak menatap poster gergasi yang tergantung di atas bangunan milik Syarikat KBS itu. Aku menatap barisan wajah-wajah kacak pelakon Hwarang yang sedang tersenyum mempesonakan. Pandanganku terikat pada Park Seo Joon hero drama epik ini. Mata yang mengecil tatkala senyuman terukir di bibir cukup menyenangkan mata terikat pada wajah itu. Terpikat pada senyuman itu untuk sekian kali.
“Apa khabar Park Seo Joon Mak Long? Apa yang sedang dia buat sekarang? Masih dia tak punya waktu untuk diri sendiri?” Aku bersoal-jawab sendiri sambil merenung wajah kacak hero Hwarang. Kulepaskan keluhan. Simpati kepada Aqel.
“Gadis di seluruh dunia memuja ketampanan pemuda ini. Patutlah Rania tak mahu melepaskannya,” tuturku berbicara sendiri. Sedarkah Aqel bahawa senyumannya sungguh indah?
“Lama awak pandang wajah pelakon itu. Awak peminatnya?” suara lelaki menyapaku. Aku berpaling. Tersentak ditegur sedemikian. Tidak pernah-pernah ada suara lelaki Melayu yang menyapaku sebegini di bumi Seoul ini. Tersentak sekali lagi tatkala menatap wajah pemuda ini. Dia pelajar Universiti Sogang. Aku pernah nampak kelibatnya di kampus dan pernah bertukar senyuman dengan pemuda ini. Namun tidak mengenalinya.
Bye... jumpa awak di dewan kuliah esok,” ujar pemuda ini meninggalkan pesanan sebelum melangkah menyeberangi jalan. Sempat juga dia melambai tangan ke arahku. Aku yang tidak sempat memberi reaksi pada bicara tadi hanya memerhatikan kepergian pemuda ini. Tidak juga membalas lambaian tangan itu. Masih terkejut dengan kefasihannya berbahasa Melayu. Tidak sangka pemuda Inggeris itu ada kebolehan bertutur dalam bahasa Melayu dengan baik. Langsung tiada pelat cakap orang asing. Aku menyambung langkah. Singgah sebentar di toko buku lalu menyelek majalah hiburan Korea. Terpandang wajah Park Seo Joon lantas kucapai majalah ini dan menyelesaikan bayaran di kaunter. Malam ini boleh meluangkan masa dengan hobi baru.
“Assalamualaikum... saya dah balik,” ujarku sambil melewati pintu. Mak Long tersenyum manis menyambut kepulanganku. Dia bersendirian di rumah tika ini. Pak Long masih ada kelas di kampus. Aku mendekati Mak Long lalu duduk di sebelahnya di atas sofa panjang ini. Kupandang sofa panjang ini. Sofa ini mengingatkan aku pada bilik tidur yang sudah lama kutinggalkan di Malaysia.
“Kenapa?” suara Mak Long kedengaran mengaju pertanyaan. Aku tersenyum.
“Teringat pada mak dan adik kamu?” teka Mak Long. Aku mengangguk. Mereka tidak pernah luput dari ingatanku.
“Ingat pada Hyeon?” tanya Mak Long lagi. Kupandang Mak Long.
“Sofa ini mengingatkan saya pada Aqel,” ujarku tidak berselindung. Mak Long tergelak.
“Hyeon memang suka sungguh berbaring di atas sofa. Langsung tak beri peluang pada orang lain,” tambah Mak Long mengingat tabiat anak muda itu. Pasti terdetik kerinduaan Mak Long pada anak terunanya itu. Kasihan Mak Long dan Pak Long masih tiada kesempatan tinggal sebumbung dengan Aqel.
“Mama rindukan Aqel...,” Kupandang Mak Long. Laju Mak Long mengangguk. Jawapan yang sudah kuketahui. Semua ibu rindu pada anak-anaknya. Mak juga pasti rindu padaku.
“Sudah pasti mak juga rindukan saya saat ini,” keluhku sayu. Mak Long berpaling dan tersenyum menatapku. Mak Long mengangguk.
“Ramai orang rindukan kamu saat ini,” tutur Mak Long sambil mengusap lembut bahuku. Aku tersenyum. Terbayang wajah mak, Aziq, Idlan, Nana dan Marnie. Adakah Aqel juga rindu padaku?
“Pasti Hyeon juga rindukan kamu,” tutur Mak Long menyebut nama anak mudanya itu. Aku dan Mak Long beradu pandangan seketika. Sekilas senyuman terukir di bibirku. Sempatkan Aqel merinduiku tatkala Rania sungguh setia bersamanya. Sungguh lama Aqel menyepikan diri.

“Adam kirim salam sayang,” Melati mendatangiku dengan sengihan panjang. Teman dari negara jiran yang belajar sama falkulti denganku. Gadis Brunei yang ceria dan teramat mesra.
“Saya tak dapat sambut salam itu,” balasku tenang.
“Sombongnya awak...,” kutuk Melati mencebik. Aku pamer wajah bersahaja. Adam Gregg, pemuda kacukan Scotland-Malaysia. Kacak orangnya. Tinggi tegap dan cerah. Tidak banyak cakap tetapi murah senyuman. Seingatku kami tidak pernah berbual panjang. Sekali sahaja dia menegurku. Selebihnya sekadar bertukar pandangan dan senyuman.
“Saya tak bercadang nak rapat dan mengenali lelaki di sini,” tegasku.
“Awak tak nak bercinta?” Besar mata Melati menatapku. Aku mengangguk.
“Takde kepercayaan pada lelaki?” tanya Melati masih mahu menyelidikiku. Aku diam.
“Awak berduka lara sekarang?” Melati menghujaniku dengan pertanyaan. Bungkam. Aku masih membisu. Sudah tiba masa hendak berterus-terang dengan Melati.
“Saya telah meninggalkan kekasih pertama saya. Saya juga tinggalkan suami saya di Malaysia. Bukan. Dia yang minta saya tinggalkannya. Mungkin juga ditakdirkan saya akan ditinggalkan suami,” ujarku berbelit-belit.
“Apa?” Melati terkedu. Matanya terbuka luas.
“Awak isteri orang...,” Kenyataan ini mengejutkan Melati. Aku mengangguk.
“Isteri kepada lelaki yang sungguh setia kepada ibunya. Lelaki yang berhati suci mahu melindungi keluarga dan melindungi saya. Lelaki yang tak tega melihat saya disakiti,” jelasku berjela sambil melontar pandangan jauh. Setiap tindakan Aqel melindungiku terbayang di mata. Aku tersenyum sendiri. Persis Aqel perisai kebal yang sering menjadi penyelamat dan pelindung buatku.
“Lelaki itu mencintai awak. Dia sayang awak,” Melati mengutarakan pendapat. Aku tersenyum hambar. Mulut Aqel pernah melafaz cinta namun tindakannya sering mengelirukanku. Aku sangsi. Cinta Aqel tiada kesungguhan.
“Dia ada kekasih di Malaysia. Sejak saya datang sini... tak pernah kami berhubung,” jelasku tanpa berselindung. Cinta Aqel dan Rania kembali bersatu. Aku terbayang Aqel dan Rania sepayung melangkah di bawah curahan hujan yang lebat. Mesra. Aku tidak akan menjadi penghalang kebahagiaan Aqel. 
“Dia mencintai awak,” ulang Melati. Kupandang Melati. Keyakinannya terlalu tinggi. 
“Tak lama lagi dia akan muncul. Dia takkan tahan menanggung rindu pada awak,” tambah Melati persis sedang memujuk hatiku. Hati ini merajuk pada Aqel? Keliru yang tidak sudah-sudah.
“Dia sepupu saya. Kami dinikahkan atas permintaan keluarga. Dia melihat saya seperti gadis kecil manja yang harus dilindungi,” tuturku perlahan-lahan menyusun kata-kata.

“Gadis kecil yang manja?” Melati mengulangi kata-kataku dalam nada bertanya sambil menayang dahi yang berkerut. Sangsi.

“Bayangan adiknya ada dalam diri saya. Mungkin kerana ada pertalian darah, saya dengan Flora seiras,” ujarku berkongsi cerita dengan Melati.

“Flora? Siapa Flora? Gadis kecil manja itu?” Bertubi-tubi Melati melontar pertanyaan kepadaku. Kisah yang menarik perhatiannya.

“Arwah adik perempuannya,” sahutku menjawab pertanyaan itu. Mata Melati terbuka luas. Dia terlopong.

“Kejamnya...,” luah Melati berkongsi perasaan yang kualami. Dia melepaskan keluhan kecil. Aqel memang kejam. Kulontar pandangan jauh-jauh. Mahu melontar jauh bayangan Aqel. Mahu melupakan seketika senyuman indah Aqel.