Wednesday, 16 August 2017

NamaKu Bukan Flora....... 96




BAB 96

Aku memandang Aqel yang sedang tidur nyenyak di atas sofa. Sedih dan rawan hati menatap Aqel. Harap-harap terjaga Aqel dari tidur dia akan lebih bersemangat. Kesedihan yang merantai hidupnya selama ini akan terhapus. Tidak sangka Aqel yang gagah, Aqel yang kuat dan dingin menanggung kesedihan yang mendalam. Dalam tawa dan gelak Aqel tersembunyi penderitaan jiwa raga.
“Aqel, awak melihat saya persis Flora... puteri tunggal keluarga ini” keluh hatiku berbisik. Barangkali Aqel kelihatan gembira hidup bersamaku kerana aku bayangan jelmaan gadis kecil itu. Aqel bersungguh-sungguh melindungiku kerana menebus kegagalan menyelamatkan Flora pada masa itu. Aqel mampu bertahan hidup denganku kerana dia tidak boleh berpisah dengan Flora. Lantas Aqel menggunakan kesempatan yang ada kerana aku mirip Flora. Semua tindakan kerana arwah adik kesayangannya itu. Aku melepaskan keluhan berat. Jika ramalanku ini benar dan tepat, aku harus menghentikan perbuatan Aqel. Aqel harus diselamatkan daripada terus hidup dengan kenangan lalu yang pahit hendak diingati.

“Assalamualaikum... Mak Long, apa khabar?” tanyaku lantas berpelukan dengan Mak Long yang menyambut kedatanganku di ambang pintu.
“Alhamdulillah sihat...Gembira jumpa kamu” Mak Long senyum. Dipaut tanganku mesra. Terdetik kerisauan di hati. Adakah Mak Long melihat bayangan puteri kecilnya dalam diriku? Aku bersimpati kepada Mak Long.
“Kenapa Hyeon tak datang sama?” tanya Mak Long tercari-cari kelibat anak muda itu.
"Aqel tidur tadi. Sejak kebelakangan ini dia mengalami kesukaran tapi Mak Long jangan risau Aqel sihat” ujarku tidak mahu berselindung. Mak Long melepaskan keluhan dan melontar pandangan jauh. Ada perkara yang sedang bermain di benak.   
“Mak Long... saya rasa Aqel perlukan pertolongan Mak Long dan Pak Long” tuturku berhati-hati. Tidak mahu menguris perasaan Mak Long. Mak Long menatapku.
“Dia masih meracau-racau dalam tidur?” Mak Long memandangku.
“Pernah sekali saya nampak Aqel macam itu ketika dia tak sihat” jelasku. Mak Long tertunduk menatap lantai. Sedih.
“Saya juga nak bantu Mak Long dan Pak Long” Kupegang tangan Mak Long. Ikhlas.
“Saya dah tahu siapa Flora...” tambahku. Mak Long tersentak.
“Hyeon yang cerita?” Aku mengangguk.
“Dia cerita setelah saya mendesak. Akhirnya Aqel mengalah” Lantas kucerita terperinci bibit-bibit permulaan penyiasatan itu. Tiada yang tertinggal termasuk setiap bicara yang terbit dari mulut Aqel yang mendorong aku bertindak lebih jauh. Mahu membuktikan kesahihan kata-kata Aqel. Aqel juga tidak dapat mengelak lagi. Bicara sendiri yang memerangkapnya. Tidak kuduga akan melihat senyuman Mak Long walaupun hati berduka lara. Ada perkara yang kucerita menggembirakan hati Mak Long.
“Alhamdulillah... Hyeon dah sembuh. Dia dah sedar akan perasaannya” tutur Mak Long tersenyum lagi. Lapang dadaku menatap senyuman yang terukir di bibir Mak Long.
“Aqel salahkan diri dan bersedih melihat kehidupan Mak Long sekarang” tuturku. Mak Long geleng kepala.
“Tak pernah mama salahkan Hyeon. Tempoh 13 tahun itu memberi mama cukup masa berfikir dengan rasional. Mama terima qada dan daqar Allah. Hanya mama tak mahu bercakap tentang perkara itu kerana tak mahu Hyeon bersedih” jelas Mak Long panjang lebar. Aku menghela nafas lega.
“Maafkan mama sebab tak pernah berterus-terang tentang perkara ini pada kamu” tutur Mak Long kesal. Aku senyum.
“Takpelah Mak Long, saya faham. Ada perkara yang perlu masa nak berterus-terang” balasku mengerti. Mak Long senyum.
 “Sekarang Aqel perlu sokongan kita semua. Sokongan Mak Long dan Pak Long. Aqel perlukan perhatian Mak Long dan Pak Long” ujarku sarat dengan makna yang tersirat.
“Mama akan minta Hyeon lupakan perkara ini dan berhentilah menyalahkan diri. Dia mesti hidup dengan baik. Salah mama juga sebab tak pernah bincang tentang perkara ini” jelas Mak Long kesal. Kupegang bahu Mak Long.
“Dia pasti mendengar cakap Mak Long dan Mak Long sendiri kena berhenti menyalahkan diri dan menyalahkan Pak Long” pintaku. Mak Long menatapku. Kemudian tersenyum.
“Terima kasih, Lia” Mak Long memelukku. Kedengaran sendu Mak Long. Kutepuk lembut belakang Mak Long. Turut merasai kehibaan.
“Mak Long jangan risau. Saya akan jaga Aqel dengan baik” janjiku.
“Terima kasih, Lia” sekali Mak Long mengulangi penghargaannya.
“Andai ditakdirkan jodoh Mak Long dan Pak Long masih ada, adakah Mak Long boleh menerima Pak Long kembali?” tanyaku berhati-hati. Tidak mahu menyinggung perasaan Mak Long.
“Soal jodoh dan maut dah ditentukan Yang Maha Kuasa. Semua itu urusan-Nya. Mama hanya berserah” tutur Mak Long sambil mengesat sisa air mata di pipi. Jawapan Mak Long buat aku tersenyum lebar. Jelas Mak Long tidak menolak penyatuan hidup dengan Pak Long kembali.
‘Ya...Allah, satukan jodoh Mak Long dan Pak Long. Berilah mereka peluang kali kedua berkongsi hidup. Panjangkan jodoh mereka hingga ke akhir hayat” bisik hatiku bermunajat. Wajah Pak Long menjelma di mataku. Ada usaha yang patut aku lakukan agar Aqel memiliki keluarga yang sempurna.     
Kusemat semangat yang utuh dalam diri. Aqel, Mak Long dan Pak Long ialah misi perjuanganku. Aku akan membalas segala kebaikan Aqel terhadapku. Penyatuan Mak Long dan Pak Long akan membahagiakan Aqel. Sudah pasti akan membantu penyembuhan Aqel. Pertemuan keluarga Aqel sungguh penting agar mereka dapat berbicara tentang Flora. Sudah sampai masa mereka berterus-terang dan meluahkan perasaan masing-masing.     
“Awak dah bangun...” sapaku tersenyum lantas melangkah ke ruang tamu mahu menyertai Aqel menonton rancangan tv. Aqel memandangku.
“Awak ke mana awal pagi menghilang?” tanya Aqel. Aku senyum.
“Jumpa Mak Long” sahutku tidak berselindung. Aqel tersentak.
“Buat apa jumpa mama?” tanya Aqel mahukan penjelasan terperinci.
“Nak jenguk dia sebab dah lama tak jumpa” balasku tenang. Aqel diam. Dia tidak bertanya lebih lanjut. Dialih pandangan pada rancangan di tv. Senyap. Tiada suara lagi. Aku turut menonton rancangan pilihan Aqel. Kualih pandangan pada Aqel.
“Andai Mak Long dan Pak Long bersama kembali, awak akan gembira tak?” tanyaku. Laju Aqel berpaling menatapku. Aku dan Aqel beradu pandangan seketika. Aqel mengalih pandangan ke arah tv semula. Pertanyaanku belum dijawab. Nampak dia belum bersedia dengan pertanyaan yang diajukan. Aku bersandar di sofa sabar menanti Aqel bersuara.  
“Semua anak di dunia ini mengimpikan keluarga yang sempurna” suara Aqel singgah di telingaku. Jawapan Aqel buat aku tersenyum sendiri. 
“Saya percaya masih wujud perasaan sayang dan kasih antara Mak Long dengan Pak Long. Mereka saling memerlukan” tuturku. Aqel menatapku.
“Awak yakin?” Aku mengangguk.
“13 tahun bukan satu jangka masa yang pendek. Sudah lama mereka berpisah tapi tak pernahpun Mak Long mahupun Pak Long mencari pasangan hidup baru” tuturku mengukuhkan kepercayaanku. Fakta yang membuktikan masih wujud cinta antara dua insan itu.
“Saya nampak Pak Long masih menyimpan dan menjaga semua barang milik Mak Long dengan baik. Begitu juga dengan Mak Long. Saya yakin Pak Long berharap Mak Long akan kembali ke rumah itu lagi. Mak Long juga sedang menunggu kepulangan Pak Long. Namun mereka tak tahu cara nak melakukannya” tuturku bersungguh-sungguh. Aqel masih menatapku.
“Apa kata kalau awak yang tunjukkan cara itu?” saranku. Aqel berfikir sejenak.
“Saya akan bantu awak” janjiku.
“Apa yang perlu saya lakukan?” tanya Aqel bersetuju dengan cadanganku.
“Tiada kemesraan jika tiada pertemuan” balasku penuh tersirat. Pertemuan akan membibit kemesraan. Pak Long dan Mak Long harus ditemukan sekerap mungkin.
“Mama dan ayah tinggal berjauhan. Sukar nak temukan mereka” ujar Aqel buntu. Aku diam. Cuba memikirkan perkara yang membolehkan Pak Long datang ke Malaysia.
“Bila hari jadi Mak Long?” tanyaku.
“Dah lepas” sahut Aqel.
“Hari jadi awak lama lagi” keluhku. Aku dan Aqel serentak melepaskan keluhan kecil.
“Tarikh ulang tahun perkahwinan mereka?” tanyaku.
“Akhir tahun...” sahut Aqel. Dahiku berkerut. Jawapan yang tidak menggembirakan. Lama hendak tunggu tanggal itu. Pertemuan Pak Long dan Mak Long tidak boleh tangguh-tangguh lagi. Perkara yang baik harus disegerakan.
“Kalau macam itu kita buatlah majlis makan malam keluarga” cadangku kematian akal. Tiada tanggal istimewa yang sesuai dalam masa yang terdekat ini.
“Buatlah sambutan majlis ulang tahun perkahwinan kita” saran Aqel. Besar mataku menatap Aqel.
“Kan tarikh itu dah berlalu” tingkahku menyedarkan Aqel.
“Takpe... kita buat majlis sambutan yang tertangguh. Selama ini pun kita tak pernah meraikan tarikh itu” ujar Aqel. Aku terdiam. Rasa bersalah.
“Ya... sebab saya selalu saja lupa” sahutku kesal.
“Kita buat sekali majlis doa selamat tolak bala” tambah Aqel. Aku terdiam seketika. Aqel sudah memikirkan majlis kesyukuran untukku. Dia sentiasa sahaja mahu mendahulukan aku.
“Kalau boleh biarlah majlis yang ringkas dan tak perlu ramai tetamu. Nak beri peluang pada Mak Long dan Pak Long meluangkan lebih banyak masa bersama” ujarku mengingatkan tujuan asal perkara ini. Tidak mahu perkara yang ada kaitan denganku menjadi keutamaan.
“... dan kesempatan untuk awak bersama mereka. Pasti banyak perkara yang awak nak cakap dengan mereka terutama dengan Pak Long” tambahku mengerti. Aqel kurang mesra dengan Pak Long kerana jarak masa yang lama dan jarak yang jauh memisahkan mereka. Aqel membesar bersama Mak Long. Kemudian dalam meniti usia dewasa Aqel mula berjauhan dengan Mak Long. Banyak masa Aqel hidup bersendirian. Kasihan Aqel.
“Okey... buat majlis ulang tahun perkahwinan kita untuk keluarga saja” Aqel membuat keputusan. Aku mengangguk. Bersetuju sengan keputusan Aqel. Aku akan menggunakan peluang bertemu dengan Pak Long sebaik-baiknya. Bukan setakat hendak memulihkan hubungan Pak Long dengan Mak Long, malah melakukan perkara terbaik buat Aqel.

************************

Aku bergegas menutup pintu kereta. Kupanjangkan langkah ke muka pintu. Sudah terlewat. Rasa bersalah pada Aqel kerana gagal memenuhi janji sendiri akan menemaninya menjemput Pak Long di lapangan terbang tadi.
“Assalamualaikum...” Aku melangkah masuk ke dalam rumah. Semua mata menghala ke pintu menyambut kedatanganku. Pak Long melempar senyuman. Mak Long tiada di sini.
“Apa khabar, Pak Long?” tanyaku sambil menghulurkan tangan bersalam dengannya.
“Sihat...” sahutnya dalam senyuman.
“Maaf... saya terlewat dan tak sempat temankan Aqel jemput Pak Long di lapangan terbang tadi” jelasku kesal.
“Takpe...” Pak Long senyum lagi. Matanya mengecil. Persis senyuman Aqel. Kupandang Aqel yang mempamer wajah kosong. Barangkali dia ambil hati kerana kegagalanku muncul bersamanya di lapangan terbang tadi. Aku mungkir janji tanpa sengaja.
“Takpelah... Aqel dan Pak Long berbual-buallah. Saya nak tolong Mak Long di dapur” ujarku meminta diri. Rasa janggal bersama mereka tatkala Aqel diam panjang dengan wajah kosong yang serius. Pak Long mengangguk. Bingkas aku bangun lalu mengatur langkah ke dapur. Kelihatan Mak Long sedang sibuk menyediakan hidangan makan malam.
“Hey..., Lia! Baru sampai?” sapa Mak Long mesra. Aku mengangguk.
“Maaf, Mak Long. Saya lewat sampai” ujarku serba salah. Mak Long tersenyum.
“Apa yang perlu saya tolong?” tanyaku mahu membantu Mak Long.
“Takpe... semua dah hampir selesai” jelas Mak Long.
“Kamu tolong hidang makanan ini di atas meja nanti” arah Mak Long menyambung bicara.
“Boleh, Mak Long” sahutku sudah sedia berkhidmat.
“Duduklah di situ” arah Mak Long lagi. Aku patuh. Kutarik kerusi lantas melabuhkan duduk. Kupandang Mak Long sedang giat mengacau masakan di dalam periuk. Kemudian beralih pula pada masakan di dalam periuk yang satu lagi. Nampak Mak Long begitu bersemangat menyediakan hidangan istimewa untuk insan yang disayangi. Mak Long mahu Aqel dan Pak Long makan banyak malam ini.
“Kalau kamu nak minum air sirap ada dalam peti sejuk” ujar Mak Long.
“Nanti saya ambil sendiri, Mak Long” sahutku sambil memerhatikan gerak laku Mak Long yang lincah menyediakan hidangan malam ini. Aku bingkas bangun lalu mencapai beberapa biji pinggan dan mangkuk lalu diletakkan di atas meja. Kemudian kuambil sudu dan cawan. Semua kuatur di atas meja makan.
“Kenapa tak datang sama Hyeon tadi?” tanya Mak Long.
“Maaf... tadi temankan anak buah kawan pergi klinik” sahutku. Perancangan awal aku hanya mahu menghantar Mak Tijah dan Idlan ke klinik tadi. Kemudian bersama-sama Aqel ke lapangan terbang menyambut kedatangan Pak Long. Namun melihat keadaan Idlan yang terbaring di atas sofa berbantalkan paha Mak Tijah, tidak sampai hati pula aku hendak tinggalkan mereka. Aku bertahan di situ sehingga urusan bertemu dengan doktor selesai. Kemudian menghantar Idlan dan Mak Tijah balik ke rumah. Mereka diduga ketika ketiadaan Haqem di sini. Kasihan mereka. Aku melepaskan keluhan kecil.
“Sakit apa?” tanya Mak Long ingin mengetahui lebih lanjut.
“Sakit perut. Mujur tak serius” jelasku berlapang dada. Idlan tersalah makan.
“Ibu bapa budak itu mana?” tanya Mak Long. Aku terdiam. Pilu mendengar pertanyaan ini. Aku menarik nafas.
“Dua-dua dah meninggal” jelasku. Mak Long berpaling ke arahku. Tersentak.
“Kasihan budak tu...” keluh Mak Long bersimpati.
“Saya dah jadikan dia anak angkat saya” ujarku memaklumkan perkara ini kepada Mak Long. Mak Long mengangguk.
“Memang patutpun kamu ambil berat pada budak itu. Hyeon kenal budak tu?” tanya Mak Long lagi. Aku mengangguk.
“Diapun mesra dengan Aqel” Mak Long tersenyum.
“Lain kali bawalah dia datang rumah ni” pinta Mak Long mahu bertemu dengan Idlan. Aku senyum. Alangkah baik kalaulah Datin Sofea persis orang lain yang begitu mudah menyenangi Idlan. Pasti Idlan akan hidup gembira.
“Insya-Allah, Mak Long” Ada kesempatan aku akan memperkenalkan Idlan kepada Mak Long. Namun perkara ini harus dimaklumkan kepada Aqel agar dia tidak salah faham nanti. Mak Long sudah siap memasak. Lantas aku menghidangkan masakan itu di atas meja. Mak Long tersenyum puas hati memandanng makanan yang sudah siap terhidang di atas meja. Semua nampak menyelerakan.
“Panggil mereka makan sekarang” arah Mak Long. Aku mengangguk lalu mengatur langkah ke ruang tamu. Kelihatatn Pak Long dan Aqel rancak berbual-bual. Banyak perkara yang mahu dikongsi.
“Makanan dah siap dihidang... mari makan” ajakku tersenyum.
“Oh...dah siap! Mari... Dah lama tak rasa masakan mama kamu ni. Tak sabar nak makan” ujar Pak Long tanpa berselindung. Kupandang Aqel. Dia tersenyum. Terselit simpati di hati. Kami mengekori langkah Pak Long ke ruang makan. 
“Nanti Pak Long makan banyak-banyak tau. Semua yang Mak Long masak sedap-sedap” ujarku menambah keterujaan Pak Long.
“Kalau nak puas makan masakan mama, kenalah tinggal lama di sini” ujar Aqel mula mengusik Pak Long. Namun nampak bersahaja. Langkah awal hendak menyatukan Mak Long dan Pak Long. Aku tersenyum sendiri.
“Ya...betul-betul...” sokongku laju mencelah. Pak Long tergelak.
“Masih terikat kontrak dengan Universiti Sogang lima tahun lagi” jelas Pak Long.
“Kalau macam itu kenalah bawa mama pergi sana. Baru ayah boleh merasa masakan mama tiap-tiap hari” saran Aqel menambah usikan.
“Ya... betul-betul...” sekali lagi aku bersuara menyokong. Pak Long tergelak. Aqel tetap mempamer wajah statik. Langsung tiada unsur kecindan dalam dirinya.
“Boleh tinggal berjauhan dengan mama kamu?” tanya Pak Long mengusik Aqel pula.
“Kan saya ada isteri yang cantik” balas Aqel.
“Ya... betul-betul...” sokongku tanpa memikirkan bicara Aqel. Pak Long tersenyum.
“Tengok...dia mengaku dirinya cantik” perli Aqel mencebik ke arahku. Pak Long tergelak.
“Betul kata kamu... Lia memang cantik” puji Pak Long tidak menyangkal pujian Aqel. Aku terpinga-pinga menatap Aqel.
“Awak cakap apa tadi?” tanyaku mahu Aqel mengulangi kata-katanya tadi. Aqel hanya menjelingku. Pak Long tergelak lagi. Pak Long dan Aqel menarik kerusi lalu melabuhkan duduk. Kupandang Aqel. Menagih bicaranya tadi.
“Duduklah...” arah Aqel lalu menarik kerusi kosong di sebelahnya. Lantas menarik tanganku membuatkan aku terduduk di atas kerusi.
“Apa yang awak cakap tadi?” gesaku. Aqel menulikan telinga. Mulut dikunci.
“Hyeon puji kamu cantik” Pak Long menjawab pertanyaanku mewakili Aqel. Aku mengetap bibir lalu menjeling Aqel. Dia perli aku di depan Pak Long.
“Lia memang cantik pun...” suara Mak Long mencelah turut memujiku. Aku tersengih. Segan. Aqel tersenyum sendiri. Namun tatkala bertentang mata denganku senyuman itu terus lenyap. Tidak mahu aku melihat senyuman itu. Mak Long duduk di kerusi. Aku terus meletakkan nasi ke dalam pinggan. Aqel membantuku.
“Pak Long makan banyak-banyak ye... Mak Long masak sedap-sedap ni” pujiku. Pak Long tersenyum. Begitu juga Mak Long. Sempat juga mereka saling berpandangan. Aqel turut mempamer senyuman yang menawan. Seribu kali Aqel tersenyum, seribu kali juga aku akan memuji senyuman itu. Sudah terpikat pada senyuman Aqel. Cuba bayangkan pemuda kacak Korea yang sedang tersenyum. Cukup indah dan mengoda. Berlebih-lebih pula aku memuji Aqel.
  “Kamu berdua kurus... makan banyak-banyak” arah Mak Long sambil memandangku dan Aqel silih berganti. Aku tersengih.
“Hyeon tak bagi kamu cukup makan tu” usik Pak Long. Aqel menjelingku. Laju aku menggeleng. Aqel menjagaku dengan sempurna. Dia seorang suami yang baik. Bahkan hidup dengan Aqel membuatkan ramai gadis yang mencemburuiku.
“Dia selalu masak sedap untuk saya. Dia jaga saya dengan baik” ujarku jujur. Aqel tersenyum sendiri.
“Saya yang kadangkala tak sempat masak untuknya” keluhku.
“Kamukan kerja. Mesti Hyeon faham...” ujar Pak Long menenangkan hatiku. Aqel diam. Tidak memberikan reaksi pada bicaraku mahupun bicara Pak Long.
“Kamu berdua perlu tinggal bersama mama ni. Baru makan minum kamu terjaga” cadang Mak Long. Aku hanya senyum. Aqel senyap sahaja. Tekun melayan selera.
“Mama patut tinggal dengan ayah” suara Aqel mencelah. Senyap. Pak Long melirik ke arah Mak Long. Aku memandang Mak Long dan Pak Long. Mahu melihat reaksi mereka tatkala mendengar kata-kata Aqel.
“Awak juga akan tinggal dengan mama dan ayah” ujar Aqel sambil memandangku.
“Boleh...” sahutku memberi kesanggupan tanpa berfikir. Sekadar menyokong bicara Aqel yang mahu menyatukan ibu bapanya. Mak Long dan Pak Long sekadar mempamer senyuman sekilas. Sudah dapat meneka agenda yang dirancang oleh Aqel.
“Malam esok kita jemput mama kamu makan di sini” Mak Long mengubah topik perbualan. Aku mengangguk. Aku sudah membayangkan betapa seronok dapat makan berkumpul dengan keluarga. Mak juga boleh membantu menjayakan misi ini.
“Malam ini tidurlah di sini” ajak Mak Long. Kupandang Aqel. Aku jadi serba salah. Tadi aku sudah berjanji dengan Mak Tijah akan menjenguk Idlan. Kalau bermalam di rumah Mak Long pasti tidak sopan kalau aku keluar rumah malam ini. Mahu ajak Aqel, bimbang menyusahkan pemuda ini. Aku sudah merancang sebelum balik ke rumah nanti mahu singgah ke rumah Haqem sekejap menjenguk Idlan. 
“Saya boleh saja. Tak tahu pula kalau dia ni ada rancangan lain” ujar Aqel sambil melirik ke arahku. Aku tersengih dan garu-garu kepala.
“Sebenarnya... saya nak jenguk Idlan selepas ni. Dah janji dengan Mak Tijah tadi nak datang sana” ujarku perlahan-lahan. Lebih baik berterus-terang daripada menimbulkan kemusykilan orang lain. Aqel menatapku.
“Idlan?” Berkerut dahi Pak Long. Mungkin kurang manis mendengar nama lelaki keluar dari mulutku. Bimbang Pak Long salah faham.
“Anak buah Haqem” jelas Aqel.
“Anak buah Haqem...” Mak Long pula yang tersentak. Aku mengangguk.
“Kasihan... kamu tak cakappun budak tu anak buah Haqem. Kan mama pernah jumpa budak tu dulu di rumah mak kamu” ujar Mak Long mengimbas perkara lalu. Aku tersengih. Baru teringat hari pertama Aqel membawa Idlan balik ke rumah mak. Ketika itu Mak Long juga berada di situ. Mak meluk Idlan kerana perasaan belas kasihan yang begitu mendalam.
“Saya terlupa yang Mak Long kenal Haqem dan Idlan” ujarku benar-benar lupa tentang perkara ini.
“Memanglah kenal sungguh dengan Haqem. Diakan kawan baik Hyeon malah macam adik-beradik. Budak itupun mama pernah jumpa” tutur Mak Long. Kupandang Aqel. Dia hanya mempamer wajah kosong.
“Lia suka budak. Dah sampai masa kamu ada anak” suara Pak Long mencelah. Dipandang Aqel. Aku terkedu. Mak Long tersenyum panjang. Saranan Pak Long terasa sungguh sensitif hendak didengar.
“Saya nak dia sambung belajar. Dah dapat ijazah baru fikirkan anak” sahut Aqel mengejutkanku. Kupandang Aqel. Aqel hanya mempamer wajah bersahaja. Tidak terusik dengan pandanganku.
“Kamu nak belajar, Lia?” tanya Mak Long turut tersentak mendengar kenyataan Aqel. Aku tersenyum tawar. Belum sempat berfikir lagi.
“Saya belum bincang dengan Aqel lagi” jelasku tidak berselindung.
“Betul kamu nak Lia belajar?” tanya Pak Long menyoal Aqel. Aqel mengangguk. Nampak sungguh yakin dia merencana perkara ini buatku. Aku kaget. Tidak pernahpun Aqel hendak berbincang perkara ini. Aku menelan liur. Nampak Aqel serius dengan kata-katanya.
“Saya nak dia belajar. Habiskan pengajian yang tertangguh dulu” tegas Aqel sudah ada keputusan muktamad buatku. Aku terdiam. Nampak Aqel bersungguh-sungguh.
“Ini cita-cita awakkan”Aqel berpaling ke arahku. Aku terdiam. Mak Long dan Pak Long turut menatapku. Perlahan-lahan aku mengangguk.
“Saya akan bincangkan perkara ini dengan awak” jelasku. Mak Long dan Pak Long mengangguk-angguk bersetuju. Perkara ini perlukan persetujuan dua pihak iaitu antara aku dengan Aqel. Aqel perancang manakala aku pelaksana.
“Okey...” sahut Aqel bersahaja lantas menikmati hidangan kembali sedangkan seleraku sudah terhenti gara-gara dikejutkan dengan kenyataan Aqel.
Usai menikmati hidangan, aku menolong Mak Long mencuci pinggan-mangkuk dan mengemas dapur. Aqel dan Pak Long sudah bergerak ke ruang tamu semula menyambung perbualan mereka. Banyak perkara yang belum habis mereka bualkan lagi. Usai kerja di dapur, aku dan Mak Long bergerak ke ruang tamu hendak menyertai Aqel dan Pak Long.
“Awak geraklah sekarang... dah lewat ni” arah Aqel sambil menatapku.
“Huh...!” Aku terkebil-kebil membalas pandangan Aqel.
“Kan awak kata nak jenguk Idlan tadi. Pergilah. Jangan lupa kunci pagar dan rumah. Saya dan ayah tidur di sini malam ni” jelas Aqel. Aku berfikir sejenak. Aku harus memberi peluang kepada Aqel bersama ibu bapanya. Ketiadaanku akan memudahkan Aqel, Mak Long mahupun Pak Long meluah perasaan tanpa sempadan.
“Lepas jenguk budak tu, kamu baliklah ke sini semula” saran Mak Long.
“Dia ada kerja office nak buat” tingkah Aqel. Aku diam. Kerja pejabat? Mula memikirkan tentang kerja pejabat yang kubawa balik ke rumah. Rasanya tiada. Aku tidak berbohong kepada Mak Long dan Pak Long. Bukan salahku. Nampak sungguh Aqel tidak mahu aku berada di sini. Sedih.
“Apa punya bos kamu ni kerja office sampai bawa balik rumah” rungut Mak Long mengkritik Aqel. Aqel mempamer wajah yang tiada perasaan.
“Kamu nak Lia bersendirian di rumah malam ni?” janggal suara Pak Long bertanya.
“Dia dah biasa berseorangan di rumah” sahut Aqel. Pandangan Mak Long dan Pak Long bersatu di wajah Aqel. Tidak senang mendengar kenyataan yang keluar dari mulut anak muda itu.
“Maksud Aqel...saya bersendirian ketika dia out station” jelasku mensirna fahaman mereka. Mak Long menarik nafas lega. Sempat juga menjeling ke arah Aqel.
“Lain kali kalau Hyeon out station kamu mesti tidur di rumah mak kamu atau datang sini. Jangan tinggal bersendirian di rumah” pesan Pak Long tidak senang hati.
“Mak Long pun tinggal bersendirian, Pak Long kenalah temankan Mak Long” balasku mengusik mereka. Pak Long senyum.
“Kamu ni...Di sini jiran tinggal dekat-dekat. Rumah kamu tu jauh dari orang lain” tingkah Mak Long menangkis usikanku. Aku senyum.
“Tulah beli rumah syok sendiri. Bukan nak minta pendapat orang lain” rungut Mak Long sambil menjeling Aqel lagi. Kasihan Aqel. Sekali lagi terkena bebelan Mak Long.
“Mak Long jangan risau, Aqel jaga saya dengan baik, malah melindungi saya melebihi kepentingan nyawa sendiri” tuturku jujur. Pak Long mengangguk-angguk berpuas hati.
“Saya tak nak menyesal sepanjang hidup...” sahut Aqel. Senyap. Semua terdiam mendengar bicara Aqel. Kupandang Aqel yang sedang melontar pandangan jauh. Mak Long tertunduk hiba. Pak Long mempamer wajah sedih. Masing-masing memahami bicara Aqel. Tidak mahu musibah yang menimpa Flora berulang lagi. Gagal melindungiku akan menyebabkan Aqel menyalahkan diri persis sekarang.
“Takpelah... saya pergi dulu” suaraku memecah keheningan ini. Aku bangkit dari sofa lalu menyalami tangan Mak Long dan Pak Long. Kupandang Aqel.
“Saya balik dulu...” ujarku meminta diri. Aqel mengangguk.
“Pandu kereta hati-hati” pesan Pak Long. Aku mengangguk lalu mempercepatkan langkah ke pintu. Terasa janggal tatkala semua berdiam diri. Aku terus memandu kereta ke rumah Haqem. Mujur Mak Tijah belum tidur lagi. Setelah menjenguk Idlan yang sedang tidur nyenyak, aku meminta diri. Tidak lama berada di rumah Haqem. Tatkala aku melangkah masuk ke dalam banglo ini terasa sunyi sepi. Aku bersendirian di sini. Kulontar pandangan ke arah sofa panjang itu. Tiada Aqel berbaring di situ seperti kebiasaan. Aku melangkah ke arah sofa panjang lalu berbaring dan meletakkan kepalaku di bantal kepunyaan Aqel. Mahu merasa tidur di atas sofa ini lantas berkongsi pengalaman dengan Aqel. Setiap malam Aqel tidur di sini. Kupejamkan mata. Kasihan Aqel. Ternyata tidur di katil bertilam empuk itu lebih selesa berbanding di atas sofa panjang ini. Malam ini aku akan tidur di sini.   
Tatkala mata kubuka, aku tersentak menatap Aqel berada di depanku sedang duduk di atas meja sofa ini. Tepat 360 darjah menghadap ke arahku dengan kepala tertunduk. Tidur tanpa berbaring. Pasti Aqel sudah lama memerhatikan aku. Tidak menduga sepanjang malam dia menemaniku di sini. Dekat denganku. Kutatap selimut yang menutupi tubuh. Selimut yang pernah Aqel pinjamkan kepadaku di hospital tempoh hari. Aqel terjaga. Pandanganku dengan Aqel bersatu. Lama aku dan Aqel berpandangan dengan mulut yang terkunci. Aqel melepaskan keluhan berat dan memalingkan muka dari pandanganku. Sekejap sahaja. Aqel menatapku kembali. Wajahnya serius.
“Saya minta maaf tak dapat temankan awak jemput Pak Long di airport semalam” suaraku memecah keheningan pagi ini. Baru berpeluang berbicara perkara ini. Aqel memandangku tanpa perasaan. Barangkali tidak senang dengan permohonan maaf ini. Dia tidak suka aku mungkir janji. Namun perkara yang berlaku di luar kawalanku.
“Saya tak sampai hati nak tinggalkan Idlan dalam keadaan begitu” luahku bukan semata-mata hendak memberi alasan. Muka Idlan pucat lesu. Dia tidak mampu duduk.  
“Saya tak suka awak mungkir janji. Dalam semua perkara awak sentiasa mendahulukan budak itu dari saya” suara Aqel serius. Aku terdiam. Terasa aku tidak berlaku adil terhadap Aqel selama ini. Kesabaran Aqel kian menipis. Aqel berkecil hati.
“Maafkan saya” Kuulangi permohonan maaf. Kedengaran keluhan kecil Aqel.
“Awak dengar baik-baik perkara yang saya nak cakap dan saya tak nak awak bersuara” perintah Aqel menyuruh aku terus mengunci mulut. Aku terkedu. Tidak pernah dia berkelakuan begini. Tegas arahannya.
“Sudah sampai masa saya menggunakan kuasa saya sebagai suami awak” tegas Aqel serius. Aku terkesima menatap Aqel. Baru pernah melihat Aqel senekad ini.
“Sebagai suami awak, saya dah buat keputusan akan hantar awak ke luar negara” ujar Aqel mengejutkan aku.
“Hah...!” Aku terkedu. Arahan berpaksikan suami bererti aku wajib patuh. Sungguh keputusan ini memeranjatkan aku. Buat pertama kali aku akan merantau ke negara orang. Bimbang menerpa diri.
 “Awak ikut saja apa yang telah saya aturkan untuk awak. Tentang mak, awak tak payah risau. Saya akan jaga mak dan Aziq dengan baik” tutur Aqel sudah mempersiapkan rancangan untukku. Aqel nekad membuat keputusan tanpa berbincang denganku terlebih dahulu. Aku mengetap bibir menahan gelodak perasaan. Sungguh aku terkilan dengan tindakan Aqel.
“Selagi awak berada di sini... dekat dengan Idlan dan Haqem, selagi itu awak tak tahu apa yang terbaik buat diri awak sendiri. Awak akan sentiasa mengabaikan kepentingan sendiri. Haqem akan sentiasa berharap pada awak dan Datin Sofea akan terus menyakiti awak” tegas Aqel dengan pandangan tajam menatapku. Aku tergamam.
“Awak jumpa Idlan kali terakhir. Kalau ada perkara yang awak nak cakap pada Haqem, awak juga boleh jumpanya. Selepas ini...suatu jangka masa yang panjang, awak takkan jumpa mereka” keras suara Aqel. Aku terkedu. Nampak Aqel bersungguh-sungguh dengan kata-katanya. Kali ini memang Aqel mahu mengawalku.
“Dalam masa terdekat awak akan tinggalkan negara ini” tegas Aqel. Aku tergamam. Sudah tidak mampu berkata-kata lagi. Keputusan Aqel muktamad. Bertindak tanpa pengetahuanku. Semua sudah lengkap dipersiapkan.
“Awak tak perlu buat apa-apa. Segalanya saya dah siapkan untuk awak. Kalau awak perlukan apa-apa lagi beritahu saya” pesan Aqel. Aku terdiam panjang. Kulepaskan keluhan.
“Awak nak hantar saya ke mana?” tanyaku mula bersuara. Aku dan Aqel beradu pandangan. Aqel bangun lalu mendekatiku. Bahuku ditepuk-tepuk lembut.
“Saya tak nak sentiasa risaukan awak. Jadi saya hantar awak di mana ada orang yang akan jaga awak dengan baik” ujar Aqel. Aku tergamam. Bicara Aqel sukar hendak difahami. Sungguh terperinci perancangannya. Siapakah gerangan yang dimaksudkan olehnya? Aku tertanya-tanya. Aqel lama tinggal di luar negara sudah pasti dia ramai kenalan yang dipercayai. Aku memejamkan mata rapat-rapat. Tidak mahu memikirkan lagi.
“Mama dan ayah tak pernah bercerai. Saya yang silap tanggapan selama ini” tutur Aqel mengejutkan aku. Bukan Aqel seorang sahaja yang salah faham, malah aku, mak dan Aziq juga beranggapan sedemikian. Perkara ini sungguh mengejutkan. Namun cukup menggembirakan. Lega dan lapang dada. Alhamdulillah Allah masih memanjangkan jodoh mereka.
“Masalah mama dan ayah dah selesai. Tak perlu bimbang lagi. Sekarang persiapkan diri awak dari segi fizikal dan mental. Bukan mudah hidup di negara orang. Namun pengalaman akan menjadikan awak lebih matang dan kuat” ujar Aqel memberi peringatan. Aku terkedu. Aqel bangun lalu melangkah ke pintu. Kelibat Aqel hilang dari penglihatan mata. Aku masih memikirkan kata-kata Aqel. Dalam rasa terkejut, aku memanjat kesyukuran kerana masalah Mak Long dan Pak Long telah selesai dengan mudah.


Thursday, 20 July 2017

NamaKu Bukan Flora.....95






BAB 95

Aku memejamkan mata rapat-rapat sekian kali. Kutekap tangan menutup kedua-dua belah telinga. Tidak mahu terganggu dengan bunyi di sekelilingku. Mahu fokus. Lantas memaksa diri kembali pada masa lalu. Satu demi satu kenangan yang menjelma dalam benak tiada satupun yang mempamerkan wajah Aqel. Bayangan Aqel hanya muncul setelah aku berada di KDUT. Aku menggeleng-geleng. Bagaimana aku boleh menjadi cinta pertama Aqel?
“Mar... awak ada kenal orang yang boleh menyiasat identiti orang lain?” tanyaku berbisik di telinga Marnie. Berkerut dahi Marnie menatapku. Hairan.
“Siapa yang awak nak siasat? Lelaki jahat itu? Kan dia dah ditangkap” sahut Marnie. Aku mencebik mendengar Marnie memperkatakan tentang lelaki itu. Dia sudah menerima hukuman yang setimpal dan pengajaran yang terbaik. Tidak tahu bagaimana Aqel menguruskan perkara ini dengan Datin Sofea dan Bella. Setahuku kontrak antara KDUT dengan Mawar Berhad sudah tamat. Aku tidak perlu menghadap muka Bella lagi. Lega.
“Sejak akhir-akhir ini hidup saya kacau-bilau. Fikiranpun berserabut” keluhku lalu meletakkan kepala di atas meja. Tidak bersemangat. Laju tangan Marnie memicit-micit bahuku. Aku memejamkan mata. Selesa.
“Awak sepatutnya ambil cuti” saran Marnie.
“Cuti?” Mata kubuka. Aku berfikir seketika.
“Kalau cuti nak pergi mana?” tanyaku bingung. Akal buntu.
“Pilihlah destinasi mana yang awak nak pergi” balas Marnie masih setia melayanku berbicara. Aku berfikir lagi. Banyak tempat menarik di dunia ini yang boleh dikunjungi.
“Melancong ke Korea...jumpa Pak Long. Kemudian dapatkan maklumat tentang Flora daripada Pak Long...tapi Pak Long pasti takkan cakap apa-apa...” Aku berbicara sendiri.
“Aduh...susah juga nak cari!” keluhku. Aku memanggungkan kepala di atas lengan. Bosan. Belum nampak jalan penyelesaian.
“Hoi...dah buang tabiat bercakap sorang-sorang!” suara kuat Marnie mengejutkanku. Aku mencebik. Kupejamkan mata kembali. Mahu mengosongkan minda. Tidak mahu berfikir tentang Flora lagi. Letih setelah banyak berfikir. Namun tiada jawapan yang kutemui. Sungguh misteri kalaulah benar aku pemilik nama itu. Teringat pada suara perempuan yang memperkenalkan diri sebagai Flora menambah kekusutan fikiranku. Yakin Flora itu bukan namaku.
 “Awak nak tidur?” suara Marnie sayup-sayup singgah di telingaku. Kemudian terus lenyap. Tidak dengar apa-apa lagi. Sudah menggembara ke dunia lain. Masih berharap pencarian ini akan berhasil.
“Alamak... tuan puteri ini dah beradu!” keluh Marnie sambil geleng-geleng kepala. Kemudian tersenyum sendiri. Simpati kepada gadis ini. Daun pintu ditolak. Marnie tersentak menatap pemuda itu.
“Lia... bangun! Encik Aqel datang” Marnie cuba mengejutkan gadis itu. Ternyata Lia tidur lena. Panggilan Marnie tidak didengar. Langkah Aqel terhenti di situ. Ditatap Lia yang tidur kemudian beralih ke wajah Marnie. Marnie tersengih sambil menggaru-garu kepala yang tidak gatal.  
“Berapa lama dia dah tidur?” tanya Aqel.
“Baru saja Encik Aqel. Lia nampak letih saja” ujar Marnie cuba melindungi gadis itu. Mahu menyelamatkan Lia daripada dituduh curi tulang di tempat kerja. Aqel mengeluh kecil.
“Lia... bangun!” panggil Marnie mengejutkan gadis itu lagi. Masih tidak terjaga. Tidur Lia sungguh nyenyak.
“Biarkan saja dia tidur. Mungkin dia letih sebab banyak berfikir” ujar Aqel. Marnie mengangguk patuh. Aqel melabuhkan duduk di kerusi itu bertentangan dengan gadis yang sudah lena dibuai mimpi itu. Pandangannya tidak beralih dari gadis itu.  Marnie meneruskan kerja-kerja yang perlu diselesaikan. Sesekali melirik ke arah gadis itu. Sesekali juga mencuri pandang ke arah Aqel. Tidak selesa dia bekerja dengan kewujudan Aqel di situ. Janggal. Dia melontar pandangan ke arah jam di dinding. Sekejap lagi jam mencecah ke pukul 5.00 petang. Bermakna sekejap lagi waktu kerja pada hari itu akan berakhir. Dia mula diserbu rasa bimbang tatkala menatap Lia  masih lena dibuai mimpi. Nampak selesa sahaja memagung kepala di atas lengannya. Bagai puteri yang sedang beradu di atas katil emas yang dihias indah. Persis Sleeping Beauty yang sedang beradu setelah mendapat sumpahan ahli sihir. Cereka dongeng yang singgah di benak Marnie.
“Encik Aqel... kalaulah pukul 5.00 ni Lia tak bangun-bangun lagi, Encik Aqel akan biarkan dia tidur di sini? Saya rasa sukar nak kejutkan Lia. Dia nampak tidur mati” Marnie menatap Aqel. Bimbang Aqel mengarahkan gadis ini ditinggalkan sahaja di sini. Hukuman kepada Lia kerana tidur di tempat kerja.
“Jangan risau, tepat jam 5.00 nanti pasti dia akan terjaga. Matanya dah diprogram sedemikian” balas Aqel serius namun kedengaran lucu. Marnie tersengih. Jari telunjuknya bergerak mendekati gadis itu. Dia menguis-nguis tangan Lia. Masih berusaha mengejutkan lena gadis itu.
“Kalaulah Lia tak bangun juga jam 5.00 ni, Encik Aqel akan tinggalkan dia di sini?” Marnie mengulangi pertanyaan itu dengan perasaan bimbang. Aqel mengangguk.
“Dia bukan budak kecil yang ringan nak diangkat. Nak tunggu dia bangun terpaksalah bermalam di sini. Esok pagi baru dia bangun” kutuk Aqel. Marnie mengeluh kecil. Bicara Aqel sudah bercanggah dengan kenyataannya sebentar tadi. Nampak pemuda ini tidak yakin Lia akan terjaga tepat pada pukul 5.00 petang. Pandangan Marnie terikat pada jarum jam itu. Dia menghitung detik jarum jam bergerak. Kalau Lia tidak bangun pada pukul 5.00 petang sekejap lagi, pasti dia akan melaung sekuat hati ke dalam terowong telinga gadis ini. Pasti Lia akan membuka mata seluas-luas.
“Tiga...dua...satu...” Tepat pukul 5.00 petang. Marnie sudah bersedia dengan misi laungan mengejutkan gadis ini. Tidak peduli jeritan kuat itu bakal mengejutkan Aqel. Dia tidak mahu membiarkan Lia bersendirian di bilik ini. Tidak selamat.
“Awak rasa kalau seseorang itu hilang ingatan akibat kemalangan, adakah ingatannya akan pulih kalau dia terlibat dalam kemalangan sekali lagi?” tanyaku dengan mata terkelip-kelip menatap Marnie. Marnie menarik nafas lega. Misi laungan bersemangat yang dirancang terbatal.
“Apa awak cakap?” Besar mata Marnie menatapku.
“Betul ke saya hilang ingatan?” tanyaku. Terlopong Marnie menatapku.
“Lia...” panggil Marnie berbisik.
“Ye...” sahutku sambil menggosok-gosok mataku. Belum cukup lama aku tidur. Belum puas lagi. Kalau Marnie izinkan mahu aku menyambung tidur kembali. Haqem bukan ada di sinipun.
“Encik Aqel ada di sini...” jelas Marnie berbisik. Aku terus duduk tegak di kerusi. Baru nampak Aqel berada di depanku sekarang. Dia kelihatan tenang sambil mengarah pandangan kepadaku. Pasti sudah lama Aqel berada di sini sambil memerhatikan aku sedang tidur. Bukan perkara yang memalukan kerana aku sudah biasa terlelap di depan Aqel. Aku mempamer wajah bersahaja menghadap Aqel.
“Seronok awak tidur. Saya datang sini pun awak tak sedar” perli Aqel. Aku tersengih.
“Bila saya banyak berfikir, otak saya akan lemah dan jadi mengantuk” ujarku tidak berselindung. Aqel tergelak kecil. Penjelasan yang mencuit hati.
“Apa hasil yang awak dapat selepas banyak berfikir?” tanya Aqel mengutukku. Senyap. Aku berfikir lagi. Laju aku menggeleng kepala. Langsung tiada maklumat yang aku peroleh.
“Kalian tak nak balik?” tanya Marnie mencelah perbualan ini. Marnie sudah bersiap sedia hendak meninggalkan pejabat. Sudah cukup masa bekerja hari ini.
“Balik...” jawabku serentak dengan Aqel. Marnie tersenyum.
“Kalau macam itu marilah kita bergerak sekarang” ajak Marnie mendahului bangkit dari kerusi. Aku menyusul bangun. Kemudian diikuti oleh Aqel. Kami bertiga beriringan meninggalkan bilik ini. Haqem memang tidak berada di sini hari ini.
“Jumpa esok... Bye... Lia...” Di pertengahan ruang legar ini kami berpisah dengan Marnie. Aku dan Aqel meneruskan langkah ke pintu utama. Melewati muka pintu, langkahku terhenti. Begitu juga Aqel. Aku berpaling menatap Aqel.
“Ada barang tinggal?” tanya Aqel. Aku menggeleng.
“Awak baliklah ke rumah dulu” arahku.
“Awak nak ke mana?” tanya Aqel. Aku diam. Kupandang Aqel.
“Ke rumah mak?” tanya Aqel meneka. Aku menggeleng.
“Saya nak pergi ke sekolah rendah tempat saya belajar dulu. Mungkin berada di sana boleh mengembalikan memori lama saya” ujarku serius. Aqel melepaskan keluhan kecil. Namun tidak mahu menghalang hasrat gadis ini.
  “Awak belajar di sekolah rendah mana dulu? Biar saya temankan” pelawa Aqel. Laju aku menggeleng menolak pelawaan itu.
“Saya nak habiskan beberapa jam bersendirian di sana. Nak pergi beberapa tempat yang saya suka kunjungi dulu. Awak akan bosan kalau ikut saya” jelasku. Aqel diam. Aku mahu bersendirian tanpa kehadiran Aqel di sana. Lebih selesa. Tidak perlu bimbang dan mengejar waktu.
“Pastikan awak sentiasa jaga keselamatan diri. Jangan lewat balik” pesan Aqel.
“Okey... Saya pergi dulu” ujarku meminta diri lalu meninggalkan Aqel yang sedang memerhatikan langkahku. Aku menghidupkan enjin kereta. Berapa minit kemudian meninggalkan perkarangan KDUT ke destinasi yang kutuju. Kelihatan Aqel masih berdiri di situ sambil memerhatikan kepergianku.
 Beberapa jam aku berada di sekolah pertama aku mendapat pendidikan awal dari usia lima tahun sehingga mencecah umur 12 tahun. Aku berkunjung ke perpustakaan lalu menyelak-nyelak majalah sekolah. Aku jumpa gambarku dengan rakan-rakan sekelas Tahun 6 yang dimuatkan dalam majalah itu. Maklumat diri yang tercatat di situ tidak mencurigakan. Kemudian aku duduk di bangku kayu di bawah pohon rendang. Di sinilah aku menghabiskan masa rehat dengan menikmati makanan yang mak bekalkan. Dahulu  tiada bangku diletak di sini. Aku dan Nana akan duduk beralaskan akar-akar kayu besar yang menjalar keluar. Seterusnya, aku tercari-cari kolam ikan yang menjadi tugas rutinku dan Nana memberi ikan-ikan makan pada awal pagi setibanya di sekolah. Ternyata tapak kolam itu sudah digantikan dengan taman bunga teratai yang sungguh indah. Aku terpesona menatap bunga-bunga teratai yang sedang berkembang mekar.
Sebelum balik ke rumah, aku singgah di masjid yang berhampiran sekali lagi hendak menunaikan solat Isyak. Syukur dapat solat berjemaah. Solat Maghrib tadi di masjid yang lain. Namun masih berada di mukim yang sama. Usai solat Isyak, aku memandu kereta balik ke rumah. Aqel tidak ke mana-mana kerana aku nampak kereta Peugeot RCZ Sports Coupe QL144 berada di garaj. Mungkin juga Aqel sedang menunggu kepulanganku. Aku tersenyum sendiri. Jauh berangan-angan. 
“Assalamualaikum...” Aku menapak longlai masuk ke bilik. Sungguh letih dan memenatkan. Aqel melontar pandangan ke arahku.
“Awak dah makan?” Aku menatap Aqel. Aqel mengangguk.
“Saya dah masak. Awak makanlah nanti” arah Aqel. Aku senyum.
“Maaf...tak masak untuk awak” ujarku rasa bersalah. Aqel memandangku.
“Maaf juga...sebab saya tak dapat apa-apa maklumat tentang Flora” ujarku lantas merebahkan tubuh di atas tilam. Hampa.
“Letihnya...” keluhku. Aku sudah berbaring di atas tilam empuk ini. Kupejamkan mata rapat-rapat. Tidak mampu berfikir lagi. Sunyi sepi.
“Awak dah tidur?” suara Aqel melontar pertanyaan. Tiada suara menyahut. Aqel melepaskan keluhan. 

 ***************************

Aqel tercengang-cengang menatap kereta BMW ActiveHybrid 7 sudah tiada di laman parkir perkarangan KDUT. Dipandang jam tangan. Baru lima minit masa berganjak dari jam 5.00 petang. Begitu cepat gadis itu bergerak. Kedengaran bunyi mesej yang diterima. Laju tangan Aqel mengeluarkan iPhone itu dari saku seluar.
~Assalamualaikum... Sorry...hari ini saya balik lewat lagi. Nak pergi ke sekolah menengah tempat saya belajar dulu. Mungkin di sana saya akan menemui kenangan lalu saya~ Aqel melepaskan keluhan panjang. Dia tidak mampu berbuat apa-apa tika ini. Aqel melangkah longlai ke arah kereta Peugeot RCZ Sports Coupe itu.
Aku menyandarkan tubuh di kepala katil. Separuh tubuhku sudah ditutupi selimut. Mahu tidur awal malam ini. Esok aku perlu menyambung misi pencarianku. Kalau sahih aku ialah Flora mesti ada penjelasan. Tiada siapa di dunia ini akan lupa tentang identiti diri sendiri kecuali hilang ingatan. Kucapai iPhone berhajat hendak mencari agen penyiasat persendirian. Dalam tv selalu agen penyiasat berjaya menyelesaikan banyak kes-kes pencarian orang. Tidak salah kalau aku mencuba. Lantas kucatat beberapa nama berserta nombor telefon agen penyiasat persendirian yang kuperoleh dengan bantuan Mr.Google. Esok mudah hendak menghubungi mereka.
“Esok awak nak ke mana?” Aqel melontar pertanyaan. Aku mengangkat muka memandang Aqel. Sekarang jadualku padat. Kesibukanku serupa dengan kesibukan Aqel menguruskan empayar perniagaan.   
“Esok...saya nak jumpa Nana. Nana kawan saya sejak dari kecil. Ada perkara yang saya nak tanya” jelasku menjawab pertanyaan Aqel.  
“Awak tak letih?” tanya Aqel.
“Sungguh meletihkan tapi memaksa diri mengingati perkara lalu lebih memenatkan lagi” ujarku berterus-terang. Tidak tenteram hati tatkala ada perkara penting yang tidak dijelaskan.
“Bila awak nak berhenti melakukan semua ini?” Aqel menatapku. Aku tergelak.
“Hanya awak yang mampu menghentikan tindakan saya” balasku. Aqel mengerti makna tersirat di sebalik bicaraku ini. Aku mahukan penjelasan Aqel. Aqel menatapku lama.
“Flora...” Aqel kelihatan cemas. Dia melangkah ke arahku.
“Huh...” Hairan melihat langkah laju Aqel mendekatiku.
“Hidung awak berdarah...” ujar Aqel memaklumkan. Aku meletakkan jari telunjuk pada hidungku. Terasa panas mengalir. Bingkas aku bangun lalu berlari ke bilik air.
“Awak okey?” tanya Aqel tatkala aku keluar dari bilik air. Aqel menungguku di depan pintu. Risau. Aku tersenyum menatap Aqel. Tiada perkara yang serius. Cuma aku keletihan dan tidak cukup rehat. Lantas aku mengangguk.
“Saya dah mengantuk. Nak tidur sekarang” ujarku memaklumkan kepada Aqel. Tiada tenaga hendak menyambung bicara dengan Aqel.
“Tidurlah...” arah Aqel mengerti. Aku merebahkan diri di atas tilam.
“Aqel...hari ini saya masih tak jumpa kenangan lalu saya” sayup-sayup kulontar suara ke arah Aqel. Kedengaran keluhan panjang Aqel. Pasti aku telah mengecewakannya. Kecewa kerana cinta pertama yang telah dilupakan.

******************
 
Usai menyiapkan sarapan dan menyiapkan diri, aku berbaring di atas sofa panjang di ruang tamu sementara menunggu Aqel muncul hendak bersarapan. Terasa letih. Mahu menggunakan kesempatan yang ada hendak merehatkan diri. Langkah Aqel terhenti di anak tangga terakhir. Dia berpaling ke ruang tamu. Kemudian menatap gadis yang tertidur di atas sofa itu. Aqel melepaskan keluhan kecil lalu melangkah ke dapur. Aqel bersendirian di situ. Dipandang kerusi kosong di depannya. Perlahan-lahan air teh kosong panas itu diteguk. Dia memandang kerusi kosong itu lagi. Laju dia menghabiskan nasi goreng di dalam pinggan. Lalu ke singki mencuci pinggan, cawan dan sudu. Langkah Aqel terhenti di ruang tamu sambil melontar pandangan ke arah gadis itu. Diperhatikan lama.
“Awak tak pergi kerja?” Aqel menyapa gadis itu. Cuba mengejutkan lenanya.
“Hey...Aqel!” Aku tersentak. Lantas bangkit dari sofa ini.
“Cepat pula awak sedar kali ni” perli Aqel. Aku tersengih.
“Tidur-tidur ayam” sahutku.
“Awak nak tidur lagi?” tanya Aqel berbaur sindiran. Laju aku menggeleng.
“Taklah. Kerja. Nak tumpang kereta awak” ujarku tersengih meminta ihsan Aqel.
 “Cepat. Kalau lambat awak tinggal” ancam Aqel. Bergegas aku mengekori langkah Aqel. Tidak mahu ditinggalkan Aqel. Aku memasang tali pinggang. Kereta Peugeot RCZ Sports Coupe yang Aqel pandu bergerak meninggalkan halaman. Sunyi sepi. Aku menutup mulut. Sudah beberapa kali menguap. Aqel beberapa kali menjeling ke arahku. Aku hanya mempamer muka bersahaja. Sudah tidak dapat ditahan rasa mengantuk ini. Kupejamkan mata.
“Bagaimana awak nak buat kerja nanti kalau mengantuk macam ni?” rungut Aqel. Sunyi. Tiada suara menyahut. Aqel berpaling. Gadis di sebelahnya ini sudah terlena. Aqel mengeluh sambil menggeleng-geleng kepala. Kereta Peugeot RCZ Sports Coupe memasuki perkarangan perkir KDUT. Enjin kereta dimatikan. Aqel berpaling menatap gadis di sisinya. Belum terjaga lagi.
“Awak nak kerja ke nak tidur?” rungut Aqel cuba mengejutkan tidur gadis itu. Statik. Masih tidak bergerak-gerak.
“Flora...bangunlah. Kita dah sampai ni” panggil Aqel. Aqel menggetap bibir menahan geram tatkala melihat tidur gadis itu langsung tidak terganggu.
“Flora... bangun!” Aqel hilang sabar lantas tangan menepuk kepala gadis itu. Mata gadis itu masih terpejam. Aqel kehairanan. Laju telapak tangannya menyentuh dahi gadis itu. Kaget.
“Panas... Awak demam” keluh Aqel kesal. Lantas menghidupkan kembali enjin kereta.  Aqel memandu Peugeot RCZ Sports Coupe meninggalkan perkarangan KDUT. Dia memberhentikan kereta di bahu jalan. Kemudian berlari anak memasuki Klinik Damai. Beberapa minit kemudian Aqel muncul kembali. Dia menatap gadis itu. Disapu peluh dingin yang membasahi dahi gadis itu.
“Awak demam teruk ni...” keluhnya bimbang. Aqel terus memandu Peugeot RCZ Sports Coupe. Mahu segera sampai ke rumah. Dia sendiri mahu menjaga gadis ini.
“Kita dah sampai di rumah” jelasnya lalu memapah gadis itu.
“Rumah?” Aku tersentak. Sebentar tadi aku dan Aqel dalam perjalanan ke tempat kerja. Namun tidak sempat aku berfikir panjang kerana terasa kepalaku berpusing-pusing. Bagaikan aku hendak tumbang. Aku berpaut pada lengan Aqel. Bersusah-payah aku mendaki anak tangga ini hendak sampai ke bilik. Aqel membaringkan aku di atas tilam. Kemudian dia bergegas keluar dari balik. Tidak lama kemudian Aqel muncul semula.
“Telan ubat ni...” Aqel memaut tubuhku bangun. Lantas segelas air kosong dan pil kapsual dihulurkan kepadaku.
“Selepas makan ubat ini baru awak akan berasa selesa” ujarnya. Aku menelan ubat itu. Kemudian berbaring kembali. Aqel meletakkan tuala kecil yang lembap di dahiku. Lima minit kemudian tuala kecil itu dicelup di dalam air suam semula. Berulang-ulang kali Aqel melakukannya. Aku nampak kerisauan terpancar di wajah Aqel.
 “Awak tak cukup rehat...” keluh Aqel. Tidak bertenaga pandanganku menatap Aqel.
“Bagaimana awak boleh abaikan kesihatan diri dengan perkara yang tak penting” rungut Aqel kesal. Kupandang Aqel.
“Perkara itu penting buat saya” balasku dengan suara yang lemah. Aqel melepaskan keluhan.
“Andai benar saya ialah Flora...cinta pertama awak suatu masa dulu, saya takkan maafkan diri saya” tegasku dengan suara perlahan. Aku akan menyalahkan diri kerana melupakan Aqel. Aqel menatapku.
“Tak usah fikir perkara itu lagi. Awak mesti cepat sembuh. Itu yang lebih penting” ujar Aqel. Tersentuh hati mendengar bicara Aqel. Mungkin juga aku ialah Flora, cinta pertama Aqel sebab itu dia bersungguh-sungguh melindungi aku selama ini.
“Terima kasih, Aqel” ujarku. Aqel senyum. iPhone Aqel berdering.
“Waalaikumusalam...Saya di rumah sekarang. Apa? Datuk Imran dah sampai di office? Okey...” Aqel mengeluh. iPhone diletak di atas katil. Dia menatapku.
“Pergilah. Saya okey bila dah cukup tidur nanti” ujarku tidak mahu Aqel serba salah.
“Cadang nak batalkan pertemuaan dengan Datuk Imran hari ini, tak sangka pula dia dah ada di office sekarang” keluh Aqel. Berat hati hendak meninggalkan aku bersendirian di rumah ini.
“Kalau macam tu awak kenalah pergi cepat. Nanti tertunggu-tunggu pula Datuk Imran” Aku bimbang tatkala Aqel masih berada di sini. Aqel menatapku. Dia belum berganjak lagi.
 “Awak tak perlu risau. Saya dah makan ubat. Kejap lagi okeylah tu” ujarku tidak mahu berlengah lagi. Datuk Imran sedang menanti Aqel. Tidak elok membiarkan pelanggan menunggu lama. Dalam dunia perniagaan pelanggan mesti diutamakan.
“Saya call mak, minta mak temankan awak di sini” cadang Aqel. Laju aku menggeleng. Lebih selesa bersendirian di sini. Tidak mahu menyusahkan mak.
“Bagaimana kalau mama yang temankan awak, boleh?” cadang Aqel lagi.
“Tak payah. Betul saya okey... Saya hanya perlu tidur dua tiga jam nak kembalikan tenaga saya” jelasku cuba meyakinkan Aqel. Kedengaran keluhan Aqel. Sukar hendak meninggalkan aku bersendirian di rumah ini. Aku tidak mahu menyusahkan Mak Long.
“Habis pertemuan itu nanti saya terus balik ke sini” ujar Aqel lalu bergegas melangkah ke pintu. Aqel sudah terlewat. Kedengaran bunyi kereta Aqel meninggalkan halaman rumah. Kasihan Aqel bersusah-payah kerana aku. Kupejamkan mata rapat-rapat. Aku mahu menyambung tidur kembali. Mahu mengumpul tenaga meneruskan misi pencarian identiti diri. Aku tidak akan berhenti setakat di sini sahaja. Muktamad.

Aqel menatap beberapa nama dan nombor telefon yang tercatat pada kertas itu. Semalam dia melihat gadis ini bersungguh-sungguh menulis sesuatu di dada kertas ini. Dia meletakkan kertas itu di atas meja solek semula kemudian mengalih pandangan ke arah gadis yang sedang lena.   
“Awak terbeban menjadi cinta pertama saya?” hati Aqel berbisik. Perlahan-lahan Aqel melepaskan keluhan.
“Kalaulah saya lebih awal mengenali awak sebelum kemunculan Haqem, adakah awak akan menerima cinta saya?” Aqel terus bermonolog sendiri. Jarinya lembut menyelak rambut yang terjuntai di dahi gadis itu. Kemudian mengusap-usap lembut kepala gadis itu dengan pandangan penuh kasih sayang.
“Saya nak awak hidup bahagia... tapi... sukar saya nak lepaskan awak” suara hati Aqel berbisik. Aqel melepaskan keluhan. Perlahan-lahan dia merangkak naik ke katil lalu berbaring di sebelah gadis ini. Perlahan-lahan diangkat kepala gadis ini lalu diletakkan di atas lengannya. Dia mahu gadis ini tidur berbantalkan lengannya dan dekat dengan dirinya. Aqel memejamkan mata rapat-rapat. Mereka lena bersama di atas katil itu.

  
“Assalamualaikum... saya dah sampai rumah. Kejap lagi nak merenah sup untuk awak” ujar Aqel sambil melewati pintu. Dipandang katil. Bantal tersusun. Cadar rapi. Selimut dilipat kemas. Tiada Lia berbaring di situ. Liar mata Aqel memandang sekeliling bilik itu. Sunyi sepi. Gadis itu tiada di situ. Aqel bimbang. Yakin dia bersendirian di rumah itu sekarang. Laju tangannya mencapai iPhone lantas membuat panggilan.
“Yah... Awak di mana sekarang!” jeritan Aqel membingitkan telinga. Kujauhkan iPhone dari telinga. Tidak mahu gegendangku pecah angkara terjahan suara lantang Aqel. Suara Aqel bagai halilintar membelah bumi.
“Saya tanya awak, di mana sekarang?” tengking Aqel berbaur kemarahan. Aku mengetap bibir menahan geram. Cuba bersabar. Pemuda dingin salju ini tiba-tiba sahaja garang.
“Saya di rumah Nana” jelasku.
“Siapa suruh awak merayau-rayau? Kalau dah sihat kenapa tak pergi kerja hari ini?” omel Aqel memarahiku. Berkerut dahiku mendengar leteran Aqel. Persis seorang ayah sedang memarahi anak gadisnya yang keluar rumah tanpa keizinan.
“Saya nak hirup udara segar” balasku memberi alasan. Nana tersengih menatapku. Kedengaran keluhan Aqel. Tidak senang dengan tindakanku.
“Dah lewat macam ni awak belum balik lagi” rungut Aqel membebel.
“Saya ada perkara nak cakap dengan Nana” jelasku.
“Tunggulah awak benar-benar sihat barulah pergi sana” ujar Aqel membebel.
“Perkara ini tak boleh tangguh-tangguh lagi. Perasaan ingin tahu saya mengalahkan segala-galanya” tegasku serius.
“Awak berehatlah ye...assalamualaikum...” Kuputuskan panggilan itu. Lantas meletakkan iPhone di atas tilam di sebelah perbaringanku. Nana tersengih-sengih menatapku.
“Mesti Aqel bengang... sampai rumah awak takde. Orang yang ditinggalkan sakit tak pergi kerja tapi pergi merayau-rayau” perli Nana kemudian tergelak sendiri.
“Saya dah sihatlah. Lagipun bosan hanya terbaring di bilik” jelasku. Kupandang Nana yang berbaring di sebelahku. Kedatanganku ke sini bersama hajat yang tidak boleh ditangguh-tangguh lagi. Sejak beberapa hari ini terasa hidupku porak-peranda.
“Saya ada perkara serius nak tanya awak” ujarku serius.
“Awak ni menakutkan saja. Perkara apa?” rungut Nana.
“Awak ingat tak...” iPhone ini berdering memintas bicaraku. Aqel lagi. Aku mengeluh.
“Apa hal dia banyak kali call ni” keluhku. Terasa Aqel menggangguku saat ini.
“Rindu awaklah tu” usik Nana. Dia tergelak. Aku mencebik. Tidak masuk akal. Aku dan Aqel bukan pasangan kekasih yang saling merindu. Baru beberapa jam tidak jumpa, belum sempat rindu berputik.
“Assalamualaikum...Saya tidur rumah Nana malam ini. Jaga diri baik-baik. Bye...” Kumatikan iPhone lalu menyimpan di bawah bantal. Nana terlopong menatapku. Tidak menduga aku akan memperlakukan Aqel sedemikian.
“Orang yang sedingin salji tak kisah dilayan macam tu” tuturku. Nana tergelak lagi. Dia sudah biasa melihat aku dengan Aqel melancarkan perang dingin.
“Apa yang awak nak cakap tadi?” tanya Nana tidak sabar-sabar. Sayup-sayup kedengaran bunyi jeritan iPhone di bawah bantal. Kutulikan telinga.
“Aqel call...takde benda dia nak cakappun” jelasku meminta Nana mengabaikan panggilan itu. Tidak mahu Nana terganggu dengan bunyi itu.
“Aqel marah awak nanti” balas Nana mengingatkan aku. Aku tersengih.
“Nanti saya balik rumah jumpa dia kalau ada perkara yang dia nak cakap” rungutku.
“Okey...okey... Apa perkara serius tu?” Nana bertanya lagi. Teruja hendak mengetahui perkara serius yang mahu aku perkatakan. Lupakan seketika tentang Aqel.
“Awak percaya tak kalau saya kata saya ni Flora?” tanyaku.
“Ya...memang pun awak Flora” sahut Nana tidak terkejut. Besar mataku menatap Nana. Terkejut. Jantungku terhenti berdetik sekejap.
“Saya Flora?” tanyaku semula. Nana tahu perkara ini. Kenapa aku tidak tahu? Mestilah sebab memoriku sudah terpadam. Bagaimana aku boleh hilang ingatan lalu? Banyak sungguh persoalan yang berlegar di benakku.
“Kan Aqel panggil awak dengan nama itu” jelas Nana. Aku mencebik. Nana hampir buat aku mati terkejut. Mana tahu memang Nana tahu identiti sebenarku memandangkan dia kawan sepermainanku sejak kecil lagi.
“Itu nama kekasih Aqel” balasku meningkah.
“Awaklah kekasih Aqel” Aku terkejut lagi. Besar mataku menatap Nana.
“Cinta pertama Aqel?” tanyaku. Berkerut dahi Nana.
“Raniakan bekas kekasih Aqel. Bagaimana pula awak boleh jadi cinta pertama Aqel? Atau Aqel tak pernah menjadi kekasih Rania. Gadis itu saja yang terlebih perasaan pada Aqel” ujar Nana menghurai hipotesis.
No...no...no...” Aku geleng-geleng kepala. Rania memang pernah bercinta dengan Aqel. Semua warga KDUT mengetahu fakta ini. Haqem juga pernah bercerita tentang perkara ini. Kecurangan Rania yang menyebabkan perpisahan mereka.
“Yahoo..., seronoknya!” Tetiba sahaja Nana melonjak keriangan. Hairan aku menatap gelagat Nana. Berlebih-lebih pula girangnya.
Happy... awak jadi first love Aqel” Senyuman meleret menghiasi bibir Nana. Aku menggeleng. Nana sudah salah faham.
“Aduhai... meranalah Haqem!” keluh Nana buat-buat berduka. Nana tergelak.
“Jangan salah faham” tegahku tidak senang hati. Nana tersenyum lagi.
“Awak percaya tak memori lalu saya telah padam? Saya hilang ingatan” Terlopong Nana menatapku. Tidak percaya. Aku membesar bersama Nana. Kebanyakan masa kami kongsi.   
“Tak logik. Saya tak percaya. Awaklah orang yang paling tepat membuktikan kata-kata Aqel tipu sebab kita membesar bersama. Sejak kecil sehingga ke hari ini kita sentiasa bersama” tegasku yakin. Nana mengangguk-angguk. Bersetuju.
“Dari sekolah rendah sehingga menengah... kita belajar di dalam kelas yang sama. Kemudian dapat tawaran belajar di USM bersama-sama. Ketika itulah awak berkenalan dan bercinta dengan Haqem. Kemudian awak berpisah dengan Haqem. Haqem terus hilang sehingga awak bertemu dengan Haqem semula di KDUT. Pada masa itulah awak mengenali Aqel. Paling mengejutkan Aqel ialah sepupu awak. Seterusnya awak bernikah dengan Aqel” Nana menyusun kronologi peristiwa mengikut masa dengan tepat. Aku mengangguk-angguk bersetuju.
“Mungkin awak cinta pertama Aqel tapi belum sempat lagi awak bercinta dengan Aqel pun. Betulkan?” duga Nana. Laju aku mengangguk.
“Seratus peratus tepat” sokongku sambil mencapai iPhone di bawah bantal. Bingkas aku bangun lalu tegak berdiri di sisi katil. Nana terkebil-kebil menatapku.
“Terbukti sahih komplot mak dengan Aqel. Saya nak balik sekarang. Terima kasih” ujarku laju melangkah ke pintu meninggalkan Nana terpinga-pinga. Tidak sempat Nana hendak bercakap lagi. Deras sahaja langkahku keluar dari rumah Nana. Tidak sabar hendak bersua muka dan bertentang mata dengan Aqel. Kutatap iPhone. Tiga panggilan Aqel yang tidak dijawab terpamer di dada skrin. Tunggu kepulangan saya Aqel.
“Awak dah balik” Aqel tersentak dengan kemunculanku. Aku diam. Tidak memberi reaksi pada bicara Aqel. Lantas menapak mendekati Aqel yang berbaring di atas sofa panjang. Aku melabuh duduk di depan Aqel. Kupandang wajah Aqel. Serius.
“Sebenarnya saya tak nak balik malam ini tapi memikirkan ada perkara serius yang mahu saya tanyakan pada awak, saya terpaksa batalkan hasrat saya nak bermalam di rumah Nana” jelasku. Aqel bangun dari perbaringan lantas duduk bertentangan denganku.
“Perkara apa?” tanya Aqel.
“Sampai hati awak permainkan saya. Awak buat hidup saya berserabut sejak kebelakangan ini. Awak gembira melihat saya sakit?” tanyaku sambil memandang tajam ke arah Aqel. Aqel terkebil-kebil menatapku. Tidak menduga melihat keseriusanku. 
“Kalau betul saya ialah Flora... cinta pertama awak, kenapa saya tak ingat apa-apa tentang awak?” tanyaku. Aqel menatapku.
“Kenapa saya tak ingat kenangan bersama awak? Atau sebenarnya ingatan masa lalu saya dah terpadam?” Aku menghujani Aqel pertanyaan demi pertanyaan. Aqel terdiam panjang.
“Siapa Flora?” desakku. Aku yakin aku bukanlah Flora. Flora itu orang lain. Aku tidak pernah terlibat dalam kemalangan yang serius sehingga menghapuskan memori lalu. Tiada pernah jumpa barang-barang milik Flora di rumah mak yang mencurigakan aku. Senyap. Aqel membisu dan menundukkan wajah. Kali ini nampak Aqel bagaikan orang yang tidak berdaya. Aqel sudah tidak mampu menenangkan diri.
“Aqel, beritahu saya siapa pemilik sebenar nama ini” desakku mengharapkan Aqel menjelaskan sesuatu yang dirahsiakan daripada pengetahuanku selama ini. Perlahan-lahan Aqel mengangkat muka lalu melawan pandanganku. Aku terpaku menatap bebola anak mata Aqel berkaca-kaca. Pandangan Aqel sayu.
“Orang yang saya sayangi. Saya tak mampu melupakannya sehingga ke hari ini” tutur Aqel menyentakkanku. Sebegitu mendalam kasih Aqel kepada Flora. Terdetik rasa cemburu kepada gadis itu. Mesti dia gadis hebat sehingga merantai jiwa raga Aqel sebegini.
“Awak begitu menyayanginya?” tanyaku mahu memuaskan hati. Aqel mengangguk. Bertambah iri hati kepada gadis itu.
“Sama seperti saya menyayangi awak” tutur Aqel. Kutatap wajah Aqel lagi. Semalam aku tidur dalam pelukan Aqel berbantalkan lengannya. Tidak menduga begitu lena aku tidur. Susah payah aku melepaskan diri dari rangkulan lengan Aqel. Mujur Aqel tidak terjaga.
“Sehingga ke hari ini awak masih tak yakin pada saya, Flora. Mengapa sukar sangat awak nak mempercayai kata-kata saya?” tanya Aqel serius. Kecewa.
“Saya bukan Flora...” tingkahku. Harap-harap Aqel faham. Senyap.
“Bagaimana saya nak mempercayai awak, di sekeliling awak ramai sungguh perempuan yang masih menaruh hati terhadap awak. Rania sungguh setia mencintai awak, dan nama Flora ini begitu bermakna dalam hidup awak” tuturku mempertakaikan hakikat kehidupan Aqel. Aqel melepaskan keluhan berat.
“Semua ini bukan kemahuan saya” tutur Aqel tidak berdaya. Aku mengangguk. Memang aku tidak boleh menyalahkan Aqel. Semua yang berlaku di luar kemahuan Aqel. Namun kasih sayang dan cinta Aqel kepada gadis yang bernama Flora itu adalah atas kerelaan dan kemahuan sendiri. Aqel boleh melenyapkan semua itu andai dia ada keinginan mahu melakukan. Hanya dia sendiri yang boleh mengubah pendiriannya.
“Awak tahu siapa Flora?” tanya Aqel. Aku tergelak sendiri. Lucu pertanyaan Aqel. Selama ini aku cuba menjejaki pemilik nama itu. Namun Aqel sungguh berahsia. Aku geleng kepala.  Nama ini pernah kuajukan kepada Mak Long namun tiada sebarang ulasan yang keluar dari mulut Mak Long tentang gadis itu. Mungkin Mak Long tidak mahu membongkar rahsia hidup Aqel demi rumahtangga kami. Pasti Mak Long mahu melindungi anak mudanya. Aku tidak akan menyalahkan Mak Long.
“Aqella Kamila ... adik kesayangan saya. Nama manja Flora sebab gadis kecil itu sungguh menyukai setiap bunga. Dia juga cantik seperti bunga. Wajahnya berseri-seri dengan senyuman yang manis. Pipinya gebu membuatkan mata yang memandang teringin mengucupnya, persis bunga yang sering dikucup harumannya. Dia seiras dengan wajah awak” Anak mata Aqel bersinar-sinar bercerita tentang adik perempuannya ini. Aqel telah membuka rahsia hidup mereka. Aku terpaku. Mesti senyumannya seindah senyuman Aqel.
 “Nama yang telah mama hapuskan dari ingatan demi melupakan kesedihan hidupnya” tambah Aqel berbicara. Kali ini wajahnya mendung. Ada kesedihan mendalam yang ditanggung. Kasihan Aqel.
                   “Di mana dia sekarang?” tanyaku. Aqel menatapku.
“Dia dah tiada. Saya tak mampu selamatkannya. Saya biarkan dia tenggelam di depan mata saya tanpa berbuat apa-apa. Ayah sentiasa menyalahkan diri dan mama tak dapat memaafkan ayah dengan kejadian ini. Akhirnya mereka berpisah” cerita Aqel sebak.
“Salah Pak Long?” tanyaku kurang jelas tentang kejadian ini. Mengapa Pak Long harus menyalahkan diri? Mengapa pula Mak Long tidak mampu memaafkan Pak Long? Soal jodoh dan maut sudah tertulis sejak azali. Semua itu qada dan qadar Allah yang menguji keimanan kita.
“Bukan salah ayah. Salah saya...” Bicara Aqel terhenti. Aku nampak Aqel menggenggam tangan. Cuba mengumpul kekuatan diri. Dia tertunduk menatap lantai.
“Dia lemas di sungai belakang rumah saya. Sebab itu saya sungguh takut bila nampak selipar awak terapung-apung di sungai. Saya takut tregedi itu berulang lagi” tutur Aqel perlahan sambil mengangkat muka memandangku. Aku tergamam. Air mata Aqel menits ke pipi. Laju sahaja tangan Aqel menyapu. Kisah yang menyayat hati. Aku merasakan kesedihan yang Mak Long tanggung sekeluarga selama ini.
“Semua salah saya. Saya patut jaga dia dengan baik. Saya tak harus biarkan dia bermain di situ” ujar Aqel menyalahkan diri. Kesal. Aku sungguh mengerti perasaan Aqel. Aqel tertunduk menatap lantai lagi. Tidak berdaya. Kehilangan orang yang tersayang sungguh menyeksakan diri. Namun sebagai hambaNya kita harus reda dengan qada dan qadar yang telah ditetapkan Allah.
“Bukan salah awak, Aqel. Berhentilah menyalahkan diri. Awak tak boleh terus menghukum diri begini” pujukku mengharapkan Aqel reda menerima kejadian itu sebagai ujian Yang Maha Esa. Senyap. Aqel sedang berperang dengan perasaan sendiri.  
“Mama hidup dalam kemurungan. Mama tak dapat menerima kenyataan ini sehingga hampir-hampir membuatkan mama hilang waras” tutur Aqel pilu.
“Kasihannya Mak Long...” keluhku sebak. Terbayang wajah lembut Mak Long. Air mataku menitis. Laju kukesat. Aku perlu kuat kerana Aqel perlukan sokongan.
“Bertahun-tahun mama cuba mengembalikan semangat hidup sehingga akhirnya mama mengambil keputusan berpisah dengan ayah. Mama tak mampu memaafkan ayah kerana meninggalkan kami ketika itu. Paling mengejutkan apabila mama langsung tak ingat nama adik lagi. Bagai memori mama terhadap adik dah terpadam semua” cerita Aqel lebih lanjut dengan sebak. Dia terkilan. Aku sedih. Tidak menjangka begini perjalanan hidup keluarga Mak Long.
“Mungkin Mak Long cuba nak hidup lebih baik. Barangkali cara ini saja yang mampu membuatkan Mak Long tersenyum” tuturku memujuk Aqel agar tidak kecewa dengan tindakan Mak Long. Aku mengerti perasaan Mak Long. Kesedihan yang mendalam menuntut bertindak sedemikian.
“Saya memang tak kisah jika mama mahu melupakan adik asalkan mama hidup bahagia” tutur Aqel. Mak Long tidak hidup bahagia selama ini? Nampak Mak Long hidup dengan baik. Mungkin juga Mak Long masih merindui Pak Long.
“Mak saya tahu perkara ini?” tanyaku. Aqel geleng kepala.
“Arwah ayah awak seorang saja yang tahu. Mungkin dia tak sempat bercerita perkara ini kepada mak awak” tutur Aqel.
“Kejadian itu berlaku ketika saya berumur 13 tahun. Saya dah besar dan faham perkara yang berlaku. Semua itu tercatat dalam diari mama yang masih berada dalam simpanan saya. Awak pernah lihat diari itu” tutur Aqel mengingatkan aku kepada perkara itu. Aku mengangguk. Tidak mungkin aku akan lupa. Ketika itu Aqel begitu emosional sehingga menimbulkan rasa gerun kepadanya. Aqel tidak pernah menengking aku sebegitu. Kucapai tangan Aqel lantas menggenggam erat. Aku mahu Aqel menjadi kuat seperti selalu. Aqel yang sentiasa mampu melindungi dan membangkitkan semangatku. Aqel yang selalu membuat Marnie dan Nana teruja malah Aqel yang sempurna di mata semua orang.
“Aqel... dengar baik-baik cakap saya. Tak salah kalau awak nak terus mengenang arwah adik awak. Namun menyalahkan diri sehingga ke hari ini bukan perkara yang sepatutnya. Walau apa cara sekalipun dah ditetapkan pada hari itu dia meninggalkan kalian. Bukan salah awak mahupun salah Pak Long. Semua itu dah tercatat sedemikian” ujarku cuba menenangkan Aqel. Anak mata Aqel berkaca-kaca. Aku tahu bebanan perasaan yang Aqel tanggung sehingga menyebabkan Aqel mengalami trauma yang teruk. Lima tahun Aqel menjadi pesakit Doktor Fiona Nabila. Tidur Aqel sering terganggu. Dia masih membayangkan kejadian itu. Selama 13 tahun Aqel menyalahkan diri. Sungguh lama jangka masa itu. Aku mula terbayang Aqel yang dingin dan suka menyendiri. Ketika itu pasti dia sedang bertarung dengan perasaannya. Kasihan Aqel.
“Saya sering nampak tangannya tergapai-gapai meminta tolong. Saya sering dengar suaranya memanggil-manggil minta diselamatkan. Saya mendengar tangisan budak perempuan yang menyayat hati” suara Aqel tersekat-sekat dalam sendu.
“Saya rasa macam nak gila” rintih Aqel tidak berdaya. Bingkas aku bangun mendekati Aqel yang duduk terpaku di sofa ini. Aqel memeluk pinggangku lantas membenamkan muka di tubuhku. Kedengaran tangisan Aqel yang menyayat hati. Lembut tanganku mengusap-usap rambut Aqel.
“Menangislah puas-puas. Lepaskan kesedihan itu. Dia juga tak mahu awak terus menghukum diri begini” pujukku. Air mataku menitis di pipi. Aku turut merasa kesedihan ini. Wajah Mak Long menjelma. Andai cinta dan kasih antara Mak Long dengan Pak Long masih ada, pasti ada harapan hendak menyatukan jiwa dua insan itu. Mak Long dan Pak Long harus berhenti menyalahkan diri. Demi Aqel dan demi kebahagiaan masing-masing, Mak Long dan Pak Long harus hidup bersama kembali.

“Aqel... saya akan bantu kalian” ikrarku dalam hati.