Tuesday, 27 March 2018

99 Ros Merah Untuk Awak...! 11....New






Bab 11

“Awak balik sekarang. Tak payah tunggu saya,” tegas Aunie mengarah Azan beredar meninggalkannya di situ. Azan menatapnya. Berat hati hendak pergi. Namun kewujudannya di situ tidak diperlukan. Sebaliknya gadis ini hilang tumpuan kerana tidak senang dia berada di situ.
“Okeylah... saya tak nak ganggu awak. Kalau awak nak minta saya temankan makan tengah hari nanti, call saya. Saya sentiasa ada masa untuk awak,” pesan Azan separuh berbisik sebelum bangkit dari kerusi itu. Aunie diam sahaja. Tidak sempat memberikan reaksi mahupun memandang ke arah Azan. Fokus sepenuhnya ke arah buku yang dibaca. Lambat-lambat Azan melangkah ke pintu meninggalkan Aunie.
Tidak lama Azan pergi. Belum sampai 10 minit dia duduk kembali di kerusi kosong di sebelah Aunie . Kehadiran pemuda itu mengganggu fokus pembacaannya.
“Kenapa awak datang semula ke sini? Kan saya suruh awak balik tadi,” ujar Aunie kurang senang. Masih tidak mahu mengalih pandangannya daripada buku yang dibaca. Diam.
“Pergilah balik saya nak duduk lama-lama di sini,” tegas Aunie dengan suara yang ditahan-tahan. Tidak mahu mengganggu pengunjung perpustakaan yang lain. Semua orang tahu larangan utama tidak boleh berbuat bising di perpustakaan. Sejak menjejakkan kaki di alam persekolahan sudah diingatkan perkara ini. Masih senyap. Kali ini Azan tidak mahu bersuara. Hairan. Perubahan sikap yang drastik memaksa Aunie berpaling ke sisinya.
“Awak... Apa awak buat di sini?” Besar anak mata Aunie menatapnya. Terperanjat.
“Nak beli sayur,” sahut Eymar cuba berlawak sekali gus mengenakan gadis ini. Aunie mencebik. Geram. Ada sahaja gangguan. Eymar membuka buku yang diambil di rak tadi mahu mula membaca. Langsung tidak mengendahkan pandangan tajam gadis ini. Tidak kisah kedatangannya ke situ tidak dialu-alukan. Layanan biasa yang diterima daripada gadis ini. Aunie tiada kuasa hendak melarangnya duduk di situ. Perpustakaan kemudahan awam. Semua orang boleh menggunakannya.
“Awak duduklah di tempat lain,” arah Aunie menghalau pemuda ini dengan suara berbisik. Tidak mahu Eymar berada di sebelahnya. Dia mahu berada di situ bersama pengunjung perpustakaan yang lain yang tidak dikenali. Lebih fokus tanpa gangguan.
“Perpustakaan ialah kemudahan awam yang boleh digunakan oleh sesiapa sahaja,” ujar Eymar mengeluarkan fakta hujahnya. Dia tersenyum. Aunie mengeluh kecil.
“Awak tengok di sekeliling ini... Semua tempat dah penuhkan...,” tambah Eymar mengukuhkan alasan agar dia tidak perlu berganjak dari situ. Aunie mengetap bibir. Cuba bersabar. Pemuda ini memberikan alasan yang logik sekali gus memadamkan hasrat hatinya. Dia merancang hendak berpindah tempat duduk jikalau Eymar masih mahu duduk di sini. Namun tiada tempat kosong. Terpaksalah dia mendera perasaan sendiri.
“Teruskanlah baca buku itu. Saya takkan ganggu awak,” ujarnya sambil tersenyum. Dibalas dengan jelingan tajam Aunie. Lantas menyambung pembacaan yang tergendala sebentar tadi. Tidak percaya pemuda ini akan mengotakan kata-katanya.   
“Duduklah lama-lama di sini...saya akan temankan awak,” bisik Eymar lalu memulakan pembacaannya. Aunie menulikan telinga. Tidak mahu membuang masa melayan pemuda ini berbicara. Jika mereka terus berhujah walaupun dalam nada berbisik akan mengganggu pengunjung yang lain. Lantas diabaikan kewujudan pemuda di sebelahnya ini. Cuba berlagak mereka saling tidak mengenali. Pemuda ini juga fokus pada buku yang dibaca. Maka Aunie masih berasa aman terus bertahan di situ.
“Polisi yang nampak cantik atas kertas tetapi gagal diterjemahkan dalam bentuk tindakan, keadilan yang berat sebelah dan berpihak, keselamatan yang hanya memandang pada status dan pangkat, prinsip demokrasi yang nampak cantik dalam perlembagaan tetapi gagal dimanifestasikan secara realiti. Cantik ayat ini,” suara Eymar berbicara sendiri. Aunie menjelingnya. Walaupun nada suara pemuda ini masih terkawal namun memintas tumpuannya. Dia terganggu dengan lontaran suara pemuda ini.
“ Di mana-mana di seluruh dunia ini, keputusan demi keputusan yang menyusahkan dan membebankan golongan yang diperintah, setiap tindakan, setiap hukuman, menjadikan rakyat sasaran sementara yang berkuasa, berharta dan berpangkat kekal hidup bebas dan bermaharajalela. Awak setuju dengan kenyataan ini?” Eymar mengajukan pertanyaan kepada Aunie. Mula mengajak gadis ini berbicara lagi.
“Awak nak jadi pemimpin alaf barukah? Boleh tak awak baca senyap? Baca dalam hati saja” arah Aunie sinis. Dia menggetap bibir menahan ledakan emosi. Geram. Eymar senyum.
“Impaknya... rakyat terus terpinggir dan ketinggalan dalam langkah golongan pemerintah membina kekayaan bagi memuaskan nafsu kapitalisme,” Eymar membuat kesimpulan sekali gus menjawab pertanyaan sendiri. Tidak mempedulikan arahan gadis ini.
“Saya suka buku ini. Cetusan karya yang telus,” komennya menyanjungi penulis. Senyap. Tiada suara Aunie menyahut memberikan reaksi pada komen itu. Aunie menutup buku di depannya. Bingkas dia bangun.
“Awak dah nak pergikah?” tanya Eymar terkocoh-kocoh bangun mengekori Aunie. Aunie mempercepatkan langkahnya. Cuba menjarakkan diri daripada Eymar.
“Jangan ikut saya,” tegah Aunie tatkala menyedari pemuda ini masih mengekorinya.
“Saya pun nak pinjam buku juga macam awak,” tingkah Eymar. Tiada alasan Aunie hendak menghalangnya melangkah sehaluan. Kini mereka sudah memasuki barisan menunggu giliran menguruskan prosuder peminjaman buku di kaunter.
“Assalamualaikum...,” sapa Aunie pada gadis yang bertugas di kaunter peminjaman hari ini. Salamnya disambut. Mereka bertukar senyuman. Aunie meletakkan buku di atas meja lantas menghulurkan kad pelajar kepada gadis itu. Tiba-tiba sahaja Eymar melangkah setapak ke hadapan memintasnya. Sepantas kilat buku itu disambar oleh Eymar. Kemudian meletakkan buku yang berada di tangannya di atas meja kaunter. Berlaku pertukaran buku.
“Cik...scan sekarang buku ini atas namanya sebagai peminjam. Kami satu group study,” jelas Eymar dan memberi arahan kepada gadis itu. Kemudian kembali berdiri di belakang Aunie. Laju Aunie berpaling ke arahnya. Pandangan mereka bersatu. Tindakan pemuda ini buatnya terkedu.
“Mengapa awak ambil buku yang saya nak pinjam?” tanya Aunie terkebil-kebil menatap Eymar. Terkejut dengan tindakan drastik pemuda ini. Wajahnya garang.
“Saya tolong awak pinjam buku ni. Nanti kita boleh tukar-tukar,” ujar Eymar mengelirukan Aunie. Dia tidak faham dengan tindakan pemuda ini. Tidak mahu bertegang leher di depan siswa-siswi yang lain, akhirnya Aunie rela dalam paksa mengarahkan gadis itu meneruskan prosuder peminjaman buku itu menggunakan namanya. Buku yang mahu dipinjam oleh Eymar. Tidak mengerti motif pemuda ini menukar-nukar buku itu.
“Terima kasih...,” ujar Aunie. Laju dia berpaling ke arah Eymar.
“Saya tunggu awak di luar,” ujarnya serius.
“Ya tunggu saya,” balas Eymar sambil tersenyum mempamerkan lesung pipit. Sudah bersedia menghadapi kemurkaan gadis ini. Aunie mendengus lantas meninggalkannya. Bimbang hilang sabar terus sahaja menerkam pemuda itu lantas mencekik leher dan mematahkan tulang-temulang Eymar. Dalam keadaan marah, terasa dirinya begitu gagah dan kuat.
“Pelik betul perangainya. Suka sangat menyusahkan orang lain,” omel Aunie berbicara sendiri melempiaskan perasaan geram terhadap pemuda itu. Tidak lama kemudian kelihatan Eymar melewati pintu utama perpustakaan sambil menghala pandangan ke arahnya. Senyuman masih menguntum di bibirnya. Mengganda-gandakan kemarahan Aunie.
 “Minta buku tu,” pinta Aunie garang tidak mahu berlengah lagi. Mahu cepat beredar dari situ. Buku yang dipinjam atas namanya dihempap kasar ke tangan Eymar. Dia memulangkan buku itu kepada Eymar.
“Alamak... garangnya cik nona manis hoi...!” perlinya mengusik. Dia menghulurkan buku itu. Pantas disentap kasar oleh Aunie.
“Apa tujuan awak bersikap kebudak-budakan ni?” Aunie mendengus tidak puas hati. Hatinya membara. Kesabaran berhadapan dengan kerenah pemuda ini kian tipis.
“Dengan adanya buku ini kita akan saling terikat,” ujar Eymar tersenyum suka.
“Itu motif awak?” Aunie mendengus.
“Bukan susahpun nak kembalikan buku ini ke perpustakaan. Saya tak perlukan kad matrik awak. Habis saya baca... esok saya hantarlah buku ni,” jelas Aunie membuktikan dirinya tidak perlu terikat kepada pemuda ini. Mahu meleburkan niat hati Eymar.
“Awak jangan pula lupa buku yang saya pinjam atas nama awak,” Eymar memberi peringatan penting. Aunie mendengus. Geram. Dia sudah terperangkap.
“Awak takkan boleh lari dari saya. Saya ni ambil masa yang lama nak baca sebuah buku. Awak kenalah banyak bersabar ya...,” ujarnya cuba menenangkan Aunie. Semakin panas hati Aunie. Penangguhan Eymar akan mengehadkan buku yang boleh dipinjamnya. Lambat hantar juga dia akan didenda. Paling dia tidak mahu kalau disenaraikan oleh pihak perpustakaan sebagai peminjam bermasalah.
“Awak ingat saya akan tunggu awak habis baca buku tu? Jangan fikir saya ni manusia lurus bendul. Saya laporkan saja buku itu hilang. Ganti dengan wang ... selesai urusan,” sahut Aunie menjelaskan ada penyelesaian mudah. Eymar tersengih.
“Memang mudah saja nak bayar denda. Bukan mahal pun harga sebuah buku yang hilang... tetapi awak harus ingat denda yang lain,” ujar Eymar kembali menyemarak kemarahan Aunie. Pemuda ini tidak mudah mengalah. Dia ada hujah kukuh dan perancangan teliti sebelum bertindak. Aunie mengeluh. Dia sudah tersilap tingkah. Bersetuju sahaja tanpa berfikir panjang. Tidak menyangka pemuda ini punya agenda sejauh ini.
“Awak tak boleh pinjam buku selama dua minggu. Kemudahan untuk pinjam tiga buah buku ditarik balik. Hanya layak pinjam sebuah buku saja. Keadaan ini pasti menyukurkan ulat buku seperti awak. Paling menyedihkan nama disenarai hitam sebagai peminjam bermasalah. Anugerah yang terpaksa ditanggung sepanjang hayat. Awak dah bersedia menerima semua ini?” tanya Eymar tersenyum sinis. Aunie mendengus. Wajahnya merah merona. Dia tidak akan membiarkan dirinya menanggung hukuman atas kesalahan orang lain.
“Awak ni memang manusia tak berakhlak. Suka menyusahkan orang lain,” bentak Aunie radang. Dia sudah terperangkap.
“Saya nak awak sentiasa cari saya. Selagi buku ini ada pada saya... awak akan selalu menghubungi saya,” ujar Eymar tersenyum. Aunie mendengus. Sakit hati.
“Awak gembira menyusahkan orang lain,” keluh Aunie kesal.
“Saya hanya nak sentiasa bersama awak,” sahut Eymar menyangkal bicara itu.
“Saya hanya kenal awak kaki samseng yang suka bergaduh, ramai musuh dan seorang yang bermasalah. Saya tak tahu siapa awak sebenarnya. Mengapa awak selalu muncul di depan saya? Sekarang awak dah mula menyusahkan saya,” keluh Aunie rimas.
“Saya percaya takdir yang mempertemukan kita,” sahutnya tenang.
“Cukup...! Saya tak nak cakap dengan awak lagi,” tegas Aunie lantas memulakan langkah meninggalkan Eymar. Pemuda itu tidak akan ketandusan idea menjawab setiap kata-katanya. Ada sahaja alasan yang diberikan. Otaknya ligat berfikir.
“Awak akan datang cari saya lagi. Percayalah...,” ujar Eymar separuh melaung tanpa menghiraukan manusia yang lalu-lalang di ruang legar di hadapan perpustakaan itu.
“Saya takkan bersimpati pada awak,” bisik hati kecil Aunie tatkala terkenang akan coretan pemuda itu. Percaya kisah itu hanyalah cereka cetusan ilham kreatifnya.
Sepanjang perjalanan balik itu, Aunie mengomel sendirian memarahi dirinya. Membuak-buak perasan marah tatkala terbayang senyuman dan wajah tenang pemuda itu. Eymar begitu kebal. Lain kali dia mesti lebih berhati-hati agar tidak tertipu dan mudah terperangkap dengan tindakan Eymar.
Hari ini... tatkala dia menjejakkan kaki masuk ke dalam kelas, dia terpandang senyuman pemuda itu. Persis kedatangannya sedang ditunggu-tunggu. Langkahnya diperhatikan.
“Hai...,” sapa Eymar dengan senyuman. Aunie menatap sekilas. Namun tiada sapaan balasan. Jauh sekali mahu bertukar senyuman dengan pemuda itu. Hairan. Hari ini Eymar datang ke kelas lebih awal daripadanya. Tindakan yang luar biasa.
“Orang sapa ... awak buat tak tahu saja,” tegur Era. Aunie berpaling menatap Era.
“Awak seorang sajalah yang layan orang asing tu,” balas Aunie tidak mahu memanjangkan perbualan itu. Era tersenyum lebar.
“Apa? Awak panggil saya orang asing?” Membutang mata Eymar dipanggil sedemikian. Dirinya bagai nampak berbeza dengan orang lain.
“Awak pandang saya betul-betul. Muka tampan seperti putera idaman sedunia macam saya ini awak kata orang asing,” tingkah Eymar meninggi diri. Aunie mencemuh.
“Terlebih perasaan,” kutuk Aunie disahut dengan gelak Eymar.
“Hey... dia memang tampanlah,” tingkah Era menyokong pengakuan pemuda ini dengan lengok manja. Aunie mencebik bibir. Dua kali lima sahaja. Sama padan sama citarasa. Memang sesuai menjadi kekasih sejoli. Dibalas dengan jelingan Era.   
“Sangat sesuai...sangat padan kalian menjadi kekasih sehati sejiwa,” cemuh Aunie geram. Era tersenyum lebar. Bicara Aunie membahagiakannya.
“Betul...betul...,” sahut Era teruja sungguh. Eymar tersengih.
“Nanti saya belanja awak makan sebab buat pertama kali kata-kata awak menggembirakan saya,” ujar Era teruja dengan senyuman lebar sehingga ke telinga. Aunie ternganga. Dalam hati dia mengulangi kata-katanya sebentar tadi. Era dengan Eymar memang pasangan secocok menjadi kekasih. Sama-sama kebal dan bermuka tembok.
“Saya kasihan pada awak...,” Kata-kata ini hanya tersimpan di dalam hati. Tidak mahu terlalu kejam hendak menyinggung perasaan gadis ini.
“Awak mesti jaga Era dengan baik,” nasihat Aunie lantas bangun. Eymar terkebil-kebil menatap Aunie beredar pergi. Era di sebelahnya tersenyum panjang. Girangnya hati kerana cintanya telah mendapat restu Aunie. Bermakna gadis itu tidak ada hati pada Eymar.
“Saya balik dulu,” ujar Eymar lantas bergegas ke muka pintu. Era terlopong dan hanya sempat melihat kelibat pemuda itu sebelum hilang di sebalik pintu. Laju sahaja langkahnya beredar. Entah apa yang mahu dikejarnya.
“Cepatnya dia menghilangkan diri...,” keluh Eymar yang sudah kehilangan jejak langkah gadis itu. Dia menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal. Aunie yang berselindung di sebalik dinding konkrit itu, perlahan-lahan menjengukkan kepala keluar. Dia menarik nafas lega tatkala menatap pemuda itu sedang mengorak langkah yang semakin jauh.
“Hey..., Aunie apa awak buat tu!” Aunie tersentak. Laju dia berpaling. Berkerut dahi Azan menatapnya. Hairan.
“Main sorok-sorok dengan siapa? Macam pengintip pula sembunyi-sembunyi,” komen Azan. Aunie melepaskan keluhan. Suara Azan menyakitkan halwa pendengarannya.
“Awak ni bisinglah,” rungutnya dengan wajah masam mencuka menatap Azan. Dipandang Azan dari hujung kaki sehingga kemuncak kepala. Azan tersenyum panjang dipandang sedemikian. Cuba mempamer kesegakan dirinya. Bangga.
“Ada perlawanan bola sepak hari ini?” tanyanya tatkala menatap Azan lengkap berpakaian jersi dengan sepatu bergigi. Stoking kuning menyala separa lutut. Tampak segak sebagai pemain bola sepak. Azan mengangguk.
“Awak tak nak tengok perlawanan ini? Marilah...,” ajak Azan mengharap kehadiran gadis ini sebagai penyuntik semangat. Mahu mempamer aksi yang terbaik. Aunie berfikir seketika. Cuba mempertimbangkan ajakan pemuda ini.
“Boleh juga. Mari...,” sahut Aunie mendahului langkah Azan. Azan tersenyum-senyum sendiri. Girang hatinya kerana Aunie berminat mahu menyaksikan perlawanan ini. Dia tekad akan mempamer aksi lincah yang membuatkan gadis ini kagum. Sekurang-kurangnya mahu Aunie berbangga akan dirinya. Satu teknik juga hendak memikat hati gadis ini.
“Awak tunggu di sini sampai permainan tamat. Nanti kita balik sama-sama,” pesan Azan. Aunie menulikan telinga lalu melabuhkan duduk di kerusi bersama peminat bola yang lain. Pesanan Azan dibiarkan sepi. Tiada sebarang jaminan yang diberikan.
“Kalau awak tak nampak saya di sini lagi, tak payah cari saya. Pasti saya dah balik,” ujar Aunie terlewat memberi respons pada pesanan Azan sebentar tadi. Azan mengeluh kecil. Kecewa mendengar bicara gadis ini. Akhirnya dia hanya mengangguk dengan reda. Tidak mampu membantah.
Sepak mula tepat pada jam 5.00 petang. Pemain-pemain mula beraksi di padang. Pandangan Aunie sudah pasti terikat pada Azan yang berada pada posisi penyerang utama. Lincah dan tangkas Azan beraksi. Belum lama permainan dimulakan hampir-hampir sahaja pemuda itu menjaringkan gol pertama. Namun ketangkasan penjaga gol lawan menepis bola itu mengecewakan Azan dan penyokong Tiger FC. Aunie mendengus. Tidak puas hati.
“Oh... akhirnya saya dapat jejaki awak di sini!” suara lelaki menegurnya. Aunie mendongak pemuda yang sudah terpacak di depannya. Dia tersentak. Eymar sudah melabuhkan duduk di kerusi kosong di sebelahnya.
“Takde tempat lain lagi awak nak duduk?” sinis pertanyaan itu keluar dari mulut Aunie. Tidak senang dengan kemunculan pemuda ini lantas duduk di sisinya. Eymar akan mengganggu fokusnya terhadap perlawanan bola sepak yang sedang berlangsung.
“Ada... tetapi awak duduk di sini, jadi saya pun duduk di sini juga,” sahut Eymar bersahaja. Aunie mendengus.
“Di mana awak berada...di situlah saya akan muncul,” ujar Eymar tersengih mempamer barisan giginya yang rata dan tersusun kemas. Putih persis salji.
“Saya tak suka awak dekat dengan saya,” keras Aunie suara memberi peringatan dalam nada separuh berbisik. Tidak mahu orang lain menyedari ketegangan perbualan mereka. Bimbang disalahertikan. Eymar tersenyum.
“Semakin banyak perasaan tak suka awak pada saya... saya semakin berat hati saya nak jauhi awak,” balas Eymar separuh berbisik. Aunie berpaling menatap Eymar sambil mengetap bibir. Geram. Eymar masih tersenyum. Sedar hati Aunie sedang membara sekarang.
“Bisinglah awak ni. Dari awak asyik membebel di sini lebih baik awak beraksi di tengah padang,” arah Aunie sudah tidak mampu memberi tumpuan pada perlawanan bola sepak yang sedang berlangsung itu. Sudah tidak sempat menonton aksi ligat Azan membawa bola ke hadapan pintu gawang pihak lawan.
“Saya tak pandai main bola sepak,” sahut Eymar. Aunie tergelak. Kesempatan hendak memperkecilkan kemampuan pemuda ini sudah terbuka luas.
“Sungguh mengecewakan darah Latin dalam tubuh awak tak menjadikan awak sehebat Neymar beraksi di padang. Tak sangka kaki bangku rupa-rupanya awak,” kutuk Aunie dengan senyuman sinis terukir di bibir. Eymar senyum. Dia tenang sahaja.
“Kalau bola sepak ini boleh menjadikan kita kawan, saya sanggup mempelajarinya walaupun saya tak suka sukan yang membuatkan tubuh bermandi-peluh,” keluhnya.
“Oh...sungguh saya tersentuh mendengar kata-kata awak ini!” sahut Aunie buat-buat teruja. Orang bersukan hendak mengeluarkan peluh. Tidak tahu pula ada sukan yang tidak membuatkan orang berpeluh. Getus hati kecil Aunie memperli.
“Cakap awak memang selalu tak boleh diterima akal,” kutuk Aunie mempertikaikan kelogikan bicara pemuda ini.
“Semua sukan buat orang berpeluhlah,” tingkah Aunie membidas fakta pemuda ini.
“Ada... Indoor game seperti dam dan catur. Main di dalam bilik aircond mana ada peluh,” balas Eymar. Aunie mendengus. Wajahnya serius dan nampak tidak berpuas hati.
“Diamlah awak...,” arahnya garang. Eymar tergelak sendiri. Senyap.
Sweet...,” Aunie berpaling menatap Eymar. Pemuda ini memang mengganggu tumpuannya terhadap perlawanan bola sepak yang sedang berlangsung.
“Awak nampak manis bila marah,” Eymar memuji. Aunie menjeling tajam. Dia tidak akan mudah terpedaya dengan kata-kata manis pemuda ini. Langsung tidak teruja.
“Boleh tak awak duduk diam-diam? Tengok pemain-pemain itu kawal bola. Belajar cara sepak dan tendang bola. Sekurang-kurangnya awak boleh jadi Neymar Malaysia suatu hari nanti,” getus Aunie geram. Eymar tergelak lagi. Namun kali ini gelaknya panjang. Bicara Aunie mencuit hati.
“Gol...!” tiba-tiba sahaja Aunie melaung dan melonjak keriangan bersama penyokong Tiger FC yang lain. Eymar mengalih pandangan ke padang. Azan sedang menerima ucapan tahniah daripada rakan sepasukan.
“Kegembiraan awak telus menyaksikan jaringan itu,” komen Eymar menatap senyuman yang masih terukir di bibir gadis ini.
“Hanya peminat fanatik sahaja yang mengetahui perasaan itu,” balas Aunie dengan pandangan masih terarah di tengah padang menyoroti langkah Azan sambil tersenyum. Memang dia mengharapkan Tiger FC akan memenangi perlawanan bola sepak itu.


Monday, 12 February 2018

Siapa Di Hatimu....bab 10 / 99 ros merah untuk awak!












Bab 10

Aunie merebahkan tubuh di atas tilam. Dipejamkan mata rapat-rapat. Seminit kemudian mata dibuka seluas-luas. Dia melepaskan keluhan panjang. Menyesali tingkahlakunya siang tadi. Baru tersedar sikapnya yang kurang berhati-hati berhadapan dengan Eymar dan kawan-kawannya. Mujur juga tutur kata dan layanan yang agak kasar dan sesekali merungut memarahi pemuda-pemuda itu tidak diambil hati. Sebaliknya Cheng dan Raju hanya tersengih dan Eymar tersenyum berpanjangan. Lega. Dia benar-benar terlupa tentang identiti pemuda-pemuda itu. Akhirnya malam itu, Aunie tidur lena setelah melalui hari yang memenatkan berhadapan dengan kerenah Eymar dan kawan-kawannya. Letih dirinya yang sentiasa mengawasi pertemuan antara Puan Aisyah Adiba dengan pemuda-pemuda itu. Syukur... semuanya terkawal dan berjalan lancar.

Keesokan hari...setibanya di kelas...

Aunie mengeluh tatkala menatap kerusi itu masih kosong. Mungkin Eymar tidak akan muncul lagi. Kesal kerana mudah mempercayai pemuda itu. Beg di bahu dilepaskan di atas meja. Kemudian melabuhkan duduk di kerusi. Encik Amir masuk ke kelas tepat pada masanya. Sesi tutorial berlangsung sekejap lagi. Aunie sudah bersiap sedia mengikuti kelas ini. Dia menoleh kembali ke arah tempat duduk itu. Kali ini kedua-dua tempat duduk itu kosong. Era juga tidak datang ke kelas hari ini. Aunie melepaskan keluhan lagi. Terfikir juga kalau kedua-duanya ponteng kelas kerana ada temujanji antara mereka.

Sorry sir...,” Aunie berpaling ke arah pintu. Eymar terkocoh-kocoh masuk ke kelas. Sempat juga melemparkan senyuman ke arah Aunie sebelum melabuhkan duduk. Aunie fokus pada kelas Encik Amir yang baru sahaja bermula. Urusannya dengan pemuda itu akan diselesaikan selepas kelas ini berakhir. Dia tersentak tatkala Eymar tiba-tiba sahaja beralih duduk di sebelahnya. Sempat juga jelingan tajam dilemparkan ke arah pemuda ini. Eymar hanya tersenyum menampakkan lesung di pipi.

“Mana borang soal selidik yang awak janji nak serahkan pada saya hari ni?” tanya Aunie sebaik sahaja Encik Amir menamatkan kelas tutorial hari ini. Tidak mahu melengahkan masa. Bimbang juga kalau pemuda ini mahu melarikan diri. Borang itu diletakkan di depan Aunie. Laju tangan Aunie mencapainya.

“Awak beri balik borang kosong? Awak belum jawab lagi?” Besar anak mata Aunie menatap pemuda ini. Hatinya mendidih-didih. Hilang sabar pasti dia akan mengamuk.
“Tulisan saya tak cantik...,”
“Jadi... awak tak nak tulislah. Alasan...,” rungut Aunie radang. Laju dia memintas bicara Eymar. Seolah-olah dia dapat mengagak alasan yang cuba diberikan oleh pemuda ini. Alasan orang malas dan tidak bertanggungjawab. Eymar senyum.
“Tak payahlah marah-marah cik nona manis,” Eymar cuba mengajuk panggilan yang Cheng berikan kepada gadis ini. Aunie mencebik.
“Nah...,” Eymar meletakkan pen drive itu di depan Aunie. Lantas bangkit dari duduknya. Bersedia hendak beredar dari situ.
“Nak pergi mana? Kita belum habis cakap lagi,” Aunie terkebil-kebil menatap Eymar.
“Saya call awak malam ini. Nanti kita boleh berbual-bual sampai subuh,” ujarnya tersengih. Aunie mendengus.
 “Tak payah...! Saya takkan jawab call awak,” tegah Aunie memberi peringatan.
“Maklumat yang awak perlukan dah saya simpan dalam pen drive tu,” jelas Eymar.
“Saya dah tulis selengkapnya. Saya jamin awak akan berpuas hati. Awak bukalah fail tu nanti. Kalau awak belum puas hati boleh call saya bila-bila masa saja. Kita boleh bincang semula,” tambahnya panjang berjela. Kemudian memulakan langkah ke muka pintu. Langkahnya laju, tidak sempat hendak dihalang. Sekelip mata kelibat anak muda itu sudah tidak kelihatan. Aunie terlopong ditinggalkan sedemikian. Pemuda itu bagai chipmore, sekejap ada sekejap hilang. Barangkali ada misi menyelamat yang hendak dilakukannya. Pasti ada episod dendam yang berpanjangan dalam kalangan kumpulan samseng.

Aunie melangkah meninggalkan kelas dengan keluhan panjang. Pening kepala memikirkan kerenah Eymar. Hendak menyesal sudah tiada guna. Perkara yang telah berlaku tidak boleh diundur kembali. Semua ini atas kehendak dan pilihan hatinya. Dia yang rela hati menjadi rakan setugas pemuda itu dan dia jugalah yang telah menentukan skop kajian mereka. Tiada siapa yang harus disalahkan selain dirinya sendiri.

Hello... cik nona manis...!” Aunie terperanjat mendengar laungan suara itu. Cheng yang sedang tersengih sambil melambaikan tangan ke arahnya. Kereta BMW milik Eymar laju melewati. Sekelip mata hilang daripada pandangan mata. Pasti pemuda itu yang memandu kereta itu. Aunie menelan liur pahit. Ngilu hati membayangkan cara pemanduan yang tidak berhemah itu.


Daun pintu bilik diketuk. Aunie melemparkan pandangan ke muka pintu. Puan Aisyah Adiba muncul di sebalik pintu. Senyuman Aunie dan Puan Aisyah Adiba bersatu.
“Belum tidur lagi?” sapa Puan Aisyah Adiba prihatin. Aunie senyum.
“Nak siapkan tugasan Encik Lokman malam ni. Tak banyak yang nak buat lagi,” jelas Aunie. Tidak perlu berjaga jauh malam hendak menyiapkan tugasan tersebut kerana hampir semua sudah diselesaikan. Penjelasan ini yang cuba disampaikan kepada Puan Aisyah Adiba. Pengertian di sebalik bahasa tersirat.
“Baguslah kalau dah hampir siap,” ujar Puan Aisyah Adiba tumpang lega. Aunie senyum. Memang dia tidak sabar-sabar hendak menyelesaikan tugasan ini. Mahu cepat menamatkan urusannya dengan pemuda itu. Usai sahaja tugasan ini maka dia tidak perlu berhubung dengan pemuda itu lagi. Tidak pening kepala hendak menjejaki pemuda itu. Tidak tertekan kerana Eymar dan kawan-kawannya tidak perlu muncul di Butik Selendang Kasih lagi. Pertemuan Puan Aisyah Adiba dengan pemuda-pemuda itu membuatkan Aunie sesak nafas. Terasa sukar hendak menyedut udara segar.
   “Mama... nak minta maaflah...sebab awal-awal halang kamu buat kajian ini.  Tak patut mama prasangka buruk kepada kawan kamu tu,” keluh Puan Aisyh Adiba kesal. Aunie terdiam. Perasaan serba salah menyelubungi diri. Jikalau identiti sebenar pemuda-pemuda itu diketahui, pasti mamanya tidak akan setenang ini. Sebaliknya kemarahan maknya akan menjadi sebahang letusan gunung berapi.
“Siapa nama pemuda yang jadi rakan tugasan kamu tu?” Pertanyaan Puan Aisyah Adiba menyentakkan Aunie. Bimbang dia akan tersilap tingkah.
“Eymar...,”sahut Aunie berhati-hati.
“Lain kali ajaklah Eymar dan kawan-kawannya datang ke rumah. Boleh kita makan sama-sama. Ayah kamupun nak kenal dengan mereka,” ujar Puan Aisyah Adiba teruja. Aunie terkedu. Hati tidak tenteram. Tidak akan dibiarkan Eymar dan kawan-kawannya menjadi tetamu rumah ini. Tidak dapat menjangka perkara yang berlaku jikalau pertemuan itu diadakan. Kepercayaannya terhadap Eymar dan kawan-kawan sangat tipis.
“Tak payahlah ajak mereka mama, mereka itu sibuk memanjang. Pasti mereka tak ada masa nak datang sini,” sahut Aunie mewakili pemuda-pemuda itu. Menolak cadangan mamanya beralasan. Dia tidak mahu Eymar dan kawan-kawannya muncul di depan orang tuanya. Bahaya.
“Cubalah aturkan masa yang sesuai nanti,” ujar Puan Aisyah Adiba berusaha memenuhi hasrat hatinya. Mustahak dia mengenali kawan-kawan Aunie. Puteri tunggalnya ini perlu dijaga dan diawasi. Bukan kerana tidak percaya tetapi tuntutan kasih ibu yang menggunung.
“Insya-Allah mama,” sahut Aunie tidak berdaya menolak hajat hati mamanya.
“Daripada ajak mereka, baik ajak Azan datang sini,” saran Aunie cuba melenyapkan hasrat hati mamanya. Puan Aisyah Adiba tergelak. Cadangan yang tidak pernah didengar keluar dari mulut Aunie. Memang pantang nama pemuda ini disebut di depan gadis ini.
“Sejak bila baik hati dengan Azan ni. Selalu sebut saja nama Azan terus melenting. Ada apa-apakah ni?” tanya Puan Aisyah Adiba mengusik anak gadisnya. Besar anak mata Aunie menatap mamanya. Dia menggeleng-geleng kepala menafikan usikan itu.
“Azankan dah macam ahli keluarga kita. Lebih selesa menjemput orang yang dikenali,” jelas Aunie berkias-kias cuba menghalang hajat hati mamanya sekali gus mematikan usikan itu. Puan Aisyah Adiba tersenyum.
“Sebenarnya... mama nak berterima kasih kepada pemuda itu kerana telah menjaga kamu dengan baik sepanjang menyelesaikan tugasan ini. Mama rasa terhutang budi kepadanya dan sebagai tanda minta maaf sebab pernah meraguinya,” ujar Puan Aisyah Adiba bersungguh-sungguh. Aunie terpana.
“Nanti kamu jemputlah Azan datang sama,” saran Puan Aisyah Adiba senang hati. Aunie menelan liur pahit. Mempertemukan Azan dengan Eymar samalah seperti menempah maut sendiri. Azan tidak akan berdiam diri. Apatah lagi dia tidak menyenangi Eymar. 
“Tak naklah...,” ujar Aunie berterus-terang. Azan dengan Eymar tidak akan duduk semeja di rumah ini. Puan Aisyah Adiba mengeleng kepala.
“Azan... pemuda yang baik tapi kamu tak pernahpun layan dia dengan baik,” keluh Puan Aisyah Adiba. Tidak bersetuju dengan tindakan anak gadisnya ini. Selalu garang dan berkasar dengan anak muda itu.
“Dia memang kawan yang baik tapi Adik tak boleh tahan dengan sikap jiwang-jiwangnya tu,” keluh Aunie dengan ekspresi muka berkerut. Lemas dengan sikap romantis pemuda itu. Puan Aisyah Adiba tergelak kecil.
“Kamu ni macam tunggal kayu, tak ada perasaan langsung,” kutuk Puan Aisyah Adiba. Aunie mempamer wajah bersahaja. Tidak mahu membebankan diri memikirkan tentang Azan. Dia hanya mampu mengelak diri daripada pemuda itu setelah hatinya dimiliki. Hanya sebab itu yang mampu menjauhkan Azan daripadanya.
“Saya akan lihat kebahagiaan awak dari kejauhan,” suara Azan berbisik di telinganya. Janji Azan akan mengundur diri setelah hatinya dimiliki.
“Buatlah kerja kamu. Jangan berjaga sampai lewat malam,” nasihat Puan Aisyah Adiba menyentakkan Aunie. Puan Aisyah Adiba sudah melangkah ke muka pintu. Daun pintu ditutup rapat. Aunie bersendirian di bilik ini. Dia termenung panjang. Kemudian melepaskan keluhan. Lantas mengeluarkan pen drive dan menghidupkan laktop itu. Mahu menyelesaikan misi malam ini.
“Apa agaknya yang awak tulis. Harap-harap tak memeningkan saya nak memahaminya. Cukuplah saya pening dengan struktur ayat yang kawan-kawan awak tulis. Sukar nak faham,” keluh Aunie berbicara sendiri. Raju dan Cheng perlu lebih banyak latihan menulis dan membaca. Mungkin juga benar mereka tidak mendapat pendidikan yang sempurna. Membuat pilihan sendiri untuk menamatkan zaman persekolahan lebih awal daripada sepatutnya. Leka menuntut kebebasan diri. Akhirnya kecundang dengan keseronokan duniawi. Aunie terfikir tentang kisah hidup pemuda itu. Lantas mengalih pandangannya ke arah paparan skrin laktop yang mempamerkan coretan Eymar.

Harta bertimbun... wang ringgit melunaskan impian... tetapi berseorangan yang berpanjangan. Tatkala hidup dilimpahi kemewahan, tiada halangan, tiada sekatan memakbulkan kehendak hati. Nun jauh di sudut hati...menyelinap perasaan sepi biarpun hidup di kelilingi pesta-pesta rancak yang menghiburkan hati. Masih terasa sunyi...biarpun ramai kawan yang semuanya taksub dan bermegah dengan harta keluarga. Masih terasa bersendirian... biarpun tinggal sebumbung dengan ahli keluarga yang patuh pada protokol ciptaan manusia sendiri. Terbukti... manusia tidak tahu bersyukur...’ Wah..., hebat juga ayat yang ditulis pemuda ini” puji Aunie kagum. Bayangan negatif awal tadi terus lebur. Jangkaan awal silap. Cara penulisan pemuda ini lebih hebat daripadanya. Dia tidak mampu menggarap ayat-ayat puitis yang indah dilafazkan. Aunie terus menyelami luahan perasaan pemuda ini. Tekun dia membaca setiap patah perkataan sehingga menjadi bait-bait ayat indah yang ditulis oleh Eymar. Pemuda yang tampak keras tetapi memiliki jiwa seni. Aunie tersenyum sendiri.
“Apakah yang awak kesali dalam hidup ini?” pertanyaan itu terbit dari mulut Aunie setelah membaca sebahagian daripada tinta curahan hati yang digarap indah oleh pemuda itu. Persis dirinya sedang menemubual pemuda itu. Direnung jawapan yang ditulis yang terpamer di di depannya kini.
Tidak mengenali ibu kandung sendiri... dan hidup sebumbung dengan ayah tetapi terasa jauh...,” Aunie menzahirkan tulisan yang terpamer di dada skrin itu. Luahan hati yang tersirat yang mampu ditafsirkan oleh Aunie. Eymar tidak rapat dengan ayahnya. Mungkin juga hubungan antara anak dengan ayah berantakan. Aunie meneruskan pembacaan. Di pertengahan cerita, air matanya menitis. Sayu dan hiba hatinya. Dicekalkan diri meneruskan pembacaan sehingga menemui noktah terakhir.
‘Ya... Allah aku bersyukur kerana dikurniakan ibu bapa dan abang-abang yang mengasihiku sedang di luar sana masih ramai anak-anak yang terpinggir daripada kasih sayang ibu bapa biarpun hidup mereka dilimpahi kemewahan’ bisik hati kecil Aunie. Air matanya menitis lagi. Hatinya semakin rawan. Baru sedar rupa-rupanya di sebalik tawa riang pemuda itu sebenarnya jiwa Eymar berantakan. Kosong.

“Tahniah kerana anda telah berjaya menyelesaikan tugasan Encik Lokman,” ujar Aunie sambil menepuk-nepuk bahu sendiri. Eymar tersenyum memerhatikan gelagatnya.
“Awakpun ucapkan tahniah kepada diri sendiri,” arah Aunie mahu Eymar melakukan perkara yang sama. Tugasan Encik Lokman telah selamat dihantar pagi tadi.
“Tahniah kerana anda telah berjaya menyelesaikan tugasan Encik Lokman,” ujar Eymar meniru gelagat gadis itu. Aunie tersenyum.
“Macam itu baru betul,” puji Aunie berpuas hati. Penat lelah sendiri harus dihargai. Motivasi diri. Lega. Sekarang boleh fokus pada kuliah dan tugas-tugas yang lain. Semua itu tidak membimbangkannya kerana tidak melibatkan orang lain. Hanya bergantung kepada diri sendiri. Aunie menatap Eymar yang sentiasa mempamer senyuman.
“Saya sangat berpuas hati dengan kajian yang telah kita laksanakan dengan jayanya. Apa sahaja gred yang kita dapat saya akan terima dengan hati terbuka kerana kita telah melakukan yang terbaik,” ujar Aunie bersungguh-sungguh dan berserah.
“Terima kasih banyak-banyak atas kerjasama awak dengan rakan-rakan awak. Kalian memberikan sumbangan yang penting dan telah melakukan yang terbaik,” ujar Aunie jujur. Eymar tersenyum. Aunie cuba melupakan kisah sedih semalam. Tidak mahu mengungkit tentang kajian yang telah dijalankan. Biar setakat di situ sahaja. Dia tidak akan mencanang kisah hidup Eymar yang tidak menggembirakan.

Wajah pemuda ini ditatap lama. Rambutnya keperang-perangan. Bebola mata hazel yang jernih. Bulu mata melentik. Kulitnya tidak putih. Tidak juga gelap. Sawo matang persis kulit Melayu. Tampak manis dipandang mata. Begitu terserlah wajah Latinnya. Baru ada kesempatan Aunie hendak memerhatikan Eymar.
“Awak pernah jumpa Neymar?” tanya Aunie serius dalam nada berbisik kerana tidak mahu didengar oleh rakan sekelas yang lain. Bintang bola sepak Brazil idolanya. Masih terbayang kekecewaannya tatkala Neymar tidak dapat beraksi ketika perlawanan semi final antara Brazil dengan Jerman. Kecewa sungguh tatkala Jerman membelasah Brazil dengan kemenangan yang penuh bergaya tujuh gol berbalas satu gol. Ada juga baiknya Neymar tidak turun padang ketika perlawanan itu. Tidak mahu menatap wajah kecewa Neymar. Pasti belas kasihan tengok wajah kacak itu dibasahi dengan titisan air mata andai ketika itu Brazil tetap tewas. Aduhhh… demam piala dunia masih terasa walau bertahun sudah berlalu!
“Dia satu kelas dengan saya dulu. Hahahaha…,” Eymar ketawa berdekah-dekah menampakkan barisan gigi putihnya yang mempesonakan. Jelas terpamer lesung pipit. Dia masih tersenyum. Aunie mengetap bibir menahan geram. Soalan cepu emas. Jawapan yang diberikan menyakitkan hati.
“Ramai yang kata mata saya macam mata Neymar,” ujarnya bersahaja sambil mengangkat-angkat keningnya. Berlagak menggoda. Dia sentiasa nampak ceria. Ekspresi diri yang bertentangan dengan kisah sedih hidupnya. Barangkali cerita itu hanya rekaan semata-mata. Kisah sedih yang dikarang indah untuk menerbitkan simpati orang lain. Hebat.
“Perasan sungguh,” Aunie mencemuh. Eymar Luiz Choo tersenyum lagi. Nama penuh pemuda Tioangha kacukan Brazil ini. Nama yang diketahui pada hari mereka menjadi rakan sepasukan. Pemuda Latin yang meninggi diri dengan kehebatan fizikal yang dianugerahkan kepadanya.  
“Bagaimana awak tahu saya peminat Neymar?” Aunie mengajukan pertanyaan itu.
“Saya pernah nampak awak teruja merenung Neymar di layar LCD. Kemudian bila Encik Lokman sebut nama saya, awak terus pandang saya. Mungkin awak terdengar nama saya seperti nama Neymar,” cerita Eymar. Aunie diam. Cuba mengimbau kembali rentetan peristiwa yang berlaku dalam hidupnya. Mahu mengingat bila dan di mana dia merenung gambar bintang bola sepak Brazil itu sambil diperhatikan oleh pemuda ini. Aunie mengeluh kecil. Dia langsung tidak ingat perkara itu. Malah tidak pernah menyedari ada orang sedang memerhatikannya tika itu. Fokusnya hanya pada wajah kacak bintang bola dunia itu. Dia terpikat pada aksi lincah dan tangkas Neymar membawa bola di padang.
 “Bila dan di mana awak nampak saya merenung Neymar?” Tidak mampu mengingat perkara lalu, dia terus sahaja mengajukan pertanyaan itu.
“12 Jun 2014... Detik berlangsung Fifa World Cup Brazil,” jelas Eymar. Aunie terpana. Sudah dua perkara ini berlalu.
“Sudah lama awak perhatikan saya?” tanya Aunie tidak senang hati. Eymar mengangguk dan tersenyum.
“Sejak dari tarikh itu... hari pertama saya nampak awak sampailah sekarang awak sedar tentang kewujudan saya,” jelas Eymar.
“Kenapa?” tanya Aunie janggal. Perbuatan pemuda ini tidak dapat diterimanya. Kening Eymar terangkat-angkat. Tidak mengerti pertanyaan itu.
“Kenapa awak ekori saya? Saya ada buat salah pada awak?” tanya Aunie kesal. Eymar menggeleng. Gadis ini tidak melakukan kesalahan kepadanya.
“Saja suka-suka...,” sahutnya bersahaja. Aunie mengetap bibir. Jawapan yang diberikan tidak memuaskan hati.
“Oh...ya... Awak berada di sekeliling peminat fanatik bola yang kebanyakannya kaum lelaki. Ibarat seorang puteri yang di kelilingi pengawal-pengawal istana,” ujar Eymar berbahasa simbolik pula. Aunie mencebik. Pada malam itu Hezqal Haqimi bermurah hati mengajaknya menonton piala dunia di Dataran Sukmaria, lokasi berkumpulnya kaki-kaki bola. Menjamu selera sambil menonton perlawanan bola sepak memang menyeronokkan. Maka peluang untuk mengalami pengalaman itu tidak dilepaskan begitu sahaja. Rakan-rakan Hezqal ada bersama-sama mereka. Mereka bukanlah pengawal peribadinya.
“Saya bersama Angahlah pada malam itu,” jelas Aunie kurang senang dengan bicara Eymar. Persis Eymar mempertikaikan kewujudannya dalam kelompok lelaki tika itu. Nampak janggal. Mungkin juga tidak manis pada pandangan mata Eymar. Aunie cuba membayangkan persepsi pemuda ini tentang dirinya pada malam itu. Rasa tidak puas hati jikalau pemuda ini beranggapan sedemikian. Tidak patut mencerca tanpa siasatan terlebih dahulu.
“Angah?” Dahi Eymar berkerut lagi.
“Abang sayalah...,” ujar Aunie lebih jelas. Dia mungkin tidak biasa hierarki dalam keluarga. Eymar tersenyum. Pengakuan gadis ini menyenangkannya.
“Apapun selepas piala dunia berlangsung, saya tak ikut perkembangan semasa bola sepak antarabangsa lagi,” keluh Aunie. Hampa. Terbayang di matanya Neymar diusung keluar padang kerana tercedera yang membuatkan berjuta peminta meraung kekecewaaan terutama warga Brazil. Aunie turut merasa kekecewaan itu.
“Kenapa?” tanya Eymar.
“Sebab Neymar tak beraksi pada perlawanan akhir itu dan Brazil tewas teruk di tangan Jerman,” ujar Aunie membayangkan detik yang mengecewakan itu. Dia mengeluh.
“Tiada kesetiaan dalam diri awak,” ujarnya membalas luahan hati Aunie yang hampa.
“Apa?” Membutang pandangan Aunie menatap Eymar yang tersenyum. Kata-kata pemuda ini menyinggung hatinya. Dialah mangsa. 
“Awak tak setia,” ulang Eymar. Aunie mempamer wajah serius. Tuduhan itu berat hendak diterima. Terasa tidak adil. Benci mendengar perkataan itu. 
“Mesti awak menangiskan,” teka Eymar. Aunie mengangguk.
“Saya menangis bila Neymar tercedera, saya menangis bila Brazil tewas. Terukkan saya...,” Aunie tersenyum sendiri mengenangkan detik itu. Dia menangis bukan semata-mata kerana Neymar tidak mampu beraksi pada perlawanan akhir itu. Dia menangis juga bukan disebabkan Jerman telah menewaskan Brazil. Dia menangis kerana telah merasakan tewas kepada Adika. Kemenangan bergaya Jerman mengingatkannya kepada pemuda itu. Dia dan Adika pernah meramal siapa yang akan menang. Ternyata Adika berjaya. Perkara itu yang menyakitkan hatinya. Berpanjangan pemuda itu mengecewakannya.
“Sekurang-kurangnya air mata awak yang keluar boleh tenangkan awak masa itu,” ujar Eymar. Aunie terkedu. Bicara itu penuh makna tersirat. Direnung wajah pemuda ini.
“Sejauh mana awak tahu tentang saya?” tanya Aunie curiga.
“Tak banyak sangat...,” sahutnya. Aunie masih menatapnya.