Friday, 19 May 2017

NamaKu Bukan Flora...92




BAB 92


Aqel mengangkat kedua-dua belah kelopak mata. Laju dia bangkit dari perbaringan. Dia melontar pandangan ke arah katil itu. Kosong. Katil itu sudah dikemas rapi. Bingkas Aqel bangkit dari sofa lalu melangkah keluar dari bilik itu. Sunyi sepi. Terasa dia bersendirian tika ini. Aqel melangkah ke dapur. Dicapai gelas kaca itu lalu menuang air kosong. Perlahan-lahan diteguk. Lega. Dia menghala pandangan ke arah meja itu. Di bawah tudung saji sudah siap hidangan sarapan. Aqel melangkah ke situ. Tudung saji diangkat. Nasi lemak, sambal sotong dan kerang pedas, ikan bilis goreng, hirisan timun dan tomato. Ada seteko air teh kosong yang masih berasap.
Aqel menatap hidangan yang menyelerakan itu. Nampak dia sedang berfikir. Ditutup hidangan itu kembali. Aqel melangkah laju ke ruang tamu. Diselak langsir dinding kaca itu. Dia memandang keluar. Kereta BMW ActiveHybrid 7 tiada di garaj. Aqel mengorak langkah laju mendaki anak tangga. Tangannya mencapai iPhone lantas membuat panggilan. Dia menanti panggilan itu dijawab dengan perasaan cemas. Panggilan itu tidak dijawab. Tidak mahu mencuba kali kedua, laju langkah Aqel masuk ke bilik air. Lima belas minit kemudian, Aqel bergegas meninggalkan perkarangan banglo itu. Kereta Peugeot RCZ Sports Coupe QL144 yang dipandu Aqel meluncur laju ke destinasi yang dituju.

Aku berdiri di depan pintu dobi ini. Pintu kaca ini dirantai. Pandanganku menembusi dinding kaca ini. Bangunan ini sudah dikosongkan. Baru beberapa hari lalu aku berkunjung ke sini buat kali kedua. Teringat pada lelaki yang misteri yang memerhatikan aku di sebalik dinding kaca ini. Sekarang premis ini sudah tidak beroperasi lagi. Pakaian-pakaian yang telah aku hantar hilang begitu sahaja. Kemudian diganti dengan sejumlah wang yang banyak dan dokumen yang ditemui di dalam laci mejaku. Aku tersenyum sendiri. Baru aku mengerti. Kurenung papan tanda yang digantung di depan pintu premis ini. Dobi Cenderawasih Nilam. Laju aku mengatur langkah ke hadapan. Selang tiga buah dari Dobi Cenderawasih Nilam ini aku nampak nama yang sama pada premis itu. Langkahku mati. Aku mendongak. Kupandang papan tanda yang tertulis Dobi Cenderawasih Nila. Terkedu. Nama yang hampir sama. Sekali imbas nampak sama sahaja. Pasti mengelirukan banyak mata. Apatah lagi jikalau hanya memandang sekilas.
“Maaf...cik cari apa? Nak cuci pakaian?” sapa seorang gadis sambil beralih pandangan ke  tanganku. Aku datang dengan tangan kosong. Tiada pakaian yang hendak dicuci. Gadis ini kehairanan menatapku.
“Betul nama ini Dobi Cenderawasih Nila?” tanyaku meminta kepasatian. Dia mengangguk. Terpancar kehairanan di wajah gadis ini. Pertanyaanku ini pasti mengundang persoalan.
“Ya...saya Nila, pemilik dobi ini” ujarnya memperkenalkan diri. Aku menatap gadis ini.
“Boleh saya masuk ke dalam?” tanyaku memohon keizinan memandangkan aku datang ke sini bukan untuk menghantar pakaian yang hendak dicuci.
“Boleh. Silakan...” ujarnya memberi keizinan sambil menguak pintu kaca itu luas-luas untukku. Aku melangkah masuk lalu ke kaunter. Kupandang sijil perniagaan yang dipamer di dinding. Pendaftaran perniagaan yang sah di sisi undang-undang. Tidak ada keraguan yang timbul.
“Apa yang boleh saya bantu cik?” tanya gadis ini. Aku menatapnya.
“Selang tiga buah dari premis ini, ada sebuah dobi di sana” jelasku berhati-hati menyusun kata. Tidak mahu menimbulkan keraguan dan perasaan tidak senang gadis ini.
“Oh... Dobi Cenderawasih Nilam... Ada pekerja saya mengadu nama dobi itu hampir sama dengan nama dobi ini. Beza satu huruf saja” cerita gadis ini tersengih. Dia menyedari nama yang hampir serupa itu.
“Kenapa dengan dobi itu?” Dia menatapku. Hairan.
“Sebenarnya...saya ada hantar banyak pakaian syarikat di sana. Bila saya datang tadi nampak premis itu seolah-olah tak beroperasi lagi. Saya risau pasal pakaian itu” ujarku.
“Ya...saya pun rasa pelik juga. Baru dua bulan mereka beroperasi sekarang dah tutup” tambah Nila menyentakku. Dua bulan selepas beroperasi terus tutup. Bukan. Ditutup setelah  kunjungan keduaku di premis itu. Bermakna misi mereka telah berjaya.
“Betul ke dah tutup?” tanyaku meminta kepastian. Nila mengangguk. Aku berharap mereka pergi tidak lama. Namun harapan hanyalah tinggal harapan. Sia-sia sahaja.
“Saya ada nampak mereka angkut mesin-mesin dan peralatan lain dengan beberapa buah lori beberapa hari lalu. Nampak bergegas saja mereka. Mungkin ada hal kecemasan” cerita Nila masih beranggapan baik. Aku melepaskan keluhan. Mereka menghilangkan diri setelah aku didakwa melakukan pecah amanah pada syarikat. Mereka telah berjaya melaksanakan misi itu. Sempurna rancangan mereka. Sekarang mereka jadikan aku pesalah yang sedang menunggu hukuman dijatuhkan. Selagi bukti-bukti yang ada tidak diragui maka aku akan diserahkan kepada pihak polis. Kemudian mahkamah akan menjatuhkan hukuman ke atasku. Maka berakhirlah kebebasanku. Aku melepaskan keluhan kecil.   
“Awak tahu arah tuju mereka?” tanyaku masih berusaha menjejaki mereka. Nila mengeleng kepala.
“Mereka kurang mesra dengan orang di sekeliling ini. Kebetulan juga mereka orang baru di sini” ujar Nila. Aku mengerti. Mereka hanya singgah buat sementara waktu. Tidak perlu mengenali orang sekeliling. Sasaran mereka ialah aku. Mereka hanya menunggu kunjunganku.  
“Kasihan cik. Saya simpati dengan nasib cik” suara gadis ini memecah kesepian. Aku tersenyum sekilas. Nampak Nila ikhlas menuturkannya.
“Takpelah. Terima kasih...” ujarku hampa. Aku melangkah longlai ke pintu. Sudah jelas sekarang. Sudah terlambat. Aku kembali ke Dobi Cenderawasih Nilam. Lama aku terpacak di depan pintu premis ini. Memandang dan terus memandang premis ini. Terbayang lelaki yang berdiri di depan dinding kaca ini sambil memandang aku. Ternyata di sinilah permainan nasibku bermula. Aku melepaskan keluhan panjang.
“Saya ada letak alamat di atas meja awak. Pastikan esok awak hantar pakaian ini ke situ” suara Bella mengarah kedengaran di telingaku. 
“Saya tak puas hati dengan service mereka. Tak nak ambil risiko menanggung kerugian berpuluh ribu ringgit kalau pakaian ini rosak walaupun sedikit” suara Bella masih terngiang-ngiang. Itu alasan Bella meningkah pertanyaanku. Dia tidak mahu menghantar pakaian-pakaian itu ke CNFL sebaliknya ke premis ini. Ada alasan tersendiri.
“Sampai satu masa nanti Haqem takkan mampu melindungi awak” ujarku berbicara sendiri mengulang kata-kata ancaman yang pernah terbit dari mulut Bella. Butiran bicara itu masih jelas. Aku sudah terperangkap dalam jerat mereka. Aku tersenyum sendiri. Pasti saat ini Datin Sofea dan Bella tergelak panjang. Sungguh mudah mereka mempermainkan nasib hidupku.
“Flora...” Aku berpaling. Tersentak menatap Aqel yang sudah berdiri di depanku.
“Apa awak buat di sini?” tanya Aqel hairan. Kemudian mendongak menatap papan tanda premis ini. Aqel merenung nama yang tertulis. Kemudian mengalih pandangan ke arahku.
“Mari ikut saya ke pejabat. Encik Mahroof call tadi. Dia minta awak datang sekarang” jelas Aqel. Kupandang Aqel. Seketika aku dan Aqel beradu pandangan. Aku masih statik berdiri di sini. Sukar hendak berganjak meninggalkan tempat ini. Kalau Aqel membenarkan pasti aku akan berada di sini menunggu salah seorang daripada mereka memunculkan diri. Mungkin lelaki itu akan kembali ke sini lagi. Siapa tahu kalau-kalau masih ada barang penting yang tertinggal.
“Mari...” Tangan Aqel sudah memaut tanganku. Aku terpaksa mengikut langkah Aqel. Pintu kereta Peugeot RCZ Sports Coupe QL144 dikuak.
“Masuk...” Aqel mengarahkan aku masuk lalu melepaskan tanganku dari pautan tngannya. Kupandang Aqel.
“Saya drive kereta tadi” jelasku menolak ajakan Aqel berkongsi kereta.
“Masuk... Saya dah arahkan pekerja KDUT bawa kereta awak balik tadi” jelas Aqel. Aku terpinga-pinga menatap Aqel. Tangan Aqel lembut memegang kedua-dua belah bahuku lalu meletakkan tubuhku di kerusi penumpang. Lantas dia memasang tali pinggang untukku. Kemudian berlari anak kembali ke kerusi pemandu.
“Aqel...” panggilku. Aqel berpaling ke arahku.
“Awak boleh tolong saya?” tanyaku. Aqel memandangku. Dia diam. Tidak menyahut, mengangguk mahupun menggeleng kepala. Statik menatapku.
“Andai sesuatu berlaku kepada saya, awak boleh tolong saya jaga mak dan Aziq dengan baik?” tanyaku dengan perasaan yang sebak. Terasa aku sudah tiada peluang hendak membela diri. Aku akan menjalani hukuman.
“Tidak. Saya takkan tolong awak” tegas Aqel mengejutkan aku. Kali ini Aqel menolak permintaanku. Agaknya Aqel sudah letih dibebani.
“Aqel...” Kupandang Aqel. Aqel tidak mahu dirinya dibebani. Aku tidak akan menyalahnya. Namun aku masih berharap Aqel mahu menunaikan permintaanku. Hanya Aqel sahaja yang mampu menjaga mak dan Aziq dengan baik.
“Awak sendiri akan jaga mak dan Aziq. Takkan berlaku apa-apa pada awak” tegas Aqel. Aku terkedu. Cukup mengerti dengan kata-kata Aqel. Aqel tidak pernah menolak permintaanku. Sebaliknya dia tidak mahu aku patah semangat.
“Awak mesti percaya saya. Faham...” tegas Aqel dengan pandangan serius menatapku. Aku terpaku. Aqel fokus pada pemanduan. Aku tersandar di kerusi ini sambil memandang keluar tingkap. Aku dan Aqel berdiam diri. Tiada perkara yang hendak dibicarakan sehinggalah kereta Peugeot RCZ Sports Coupe ini memasuki laman parkir KDUT. Aqel sudah melangkah keluar. Aku menolak perlahan daun pintu. Lantas memijak dataran perkarangan KDUT. Aku mendongak memerhatikan bangunan kaca 30 tingkat yang gah ini. Aqel sudah memulakan langkah. Namun langkahnya terhenti. Dia berpaling ke arahku.
“Awak nak berdiri di situ sepanjang hari?” tanyanya janggal. Aku senyum. Lalu mengatur langkah. Terasa berat sahaja langkah ini. Jauh rasanya hendak sampai ke pintu itu. Langkahku mati.
“Aqel...” panggilku. Langkah Aqel terhenti. Dia berpaling dan menatapku.
“Awak dah makan sarapan yang saya sediakan tadi?” tanyaku. Aqel diam. Dia menatap gadis itu. Jari-jemari gadis itu saling bertautan. Tampak gelisah.
“Saya masak makanan kegemaran awak. Sambal sotong dan kerang pedas. Rugi kalau awak tak makan” ujarku menambah bicara. Aqel masih menatapku tanpa suara. Tidak menyahut bicaraku. Matanya statik memandangku.
“Mungkin itu sarapan terakhir saya sediakan untuk awak sebelum saya dijatuhi hukuman” ujarku perlahan. Aku tersengih melawan pandangan Aqel. Cuba menyembunyikan perasaanku yang sedang kacau-bilau. Aqel mengeluh dan mengalih pandangan dariku. Nampak persis orang sedang kecewa. Kecewa melihat aku hilang keberanian dan keyakinan diri.
“Maaf...Aqel...Bukan aku tak yakin dan tak percaya pada awak...tapi aku tak yakin yang aku akan kuat menjalani hukuman itu” suara hatiku berbicara sendiri. Aqel memaling tubuh lalu mengatur langkah ke arahku. Aku terpaku tatkala Aqel terus memelukku. Erat.
“Tak perlu takut. Saya ada untuk melindungi awak. Percayalah pada saya” tegas Aqel berbisik di telingaku. Aku memejamkan mata. Air mataku mengalir. Sebak dan terharu. Terasa selamat berada dalam pelukan Aqel. Rasa selesa dan tenteram.
“Terima kasih Aqel...” bisikku tidak mampu menahan air mata lagi. Aku menangis.

################
“Kalau betul orang itu banyak duit, kenapa tak beli saja pakaian yang baru” tutur Marnie meluah kemusykilan. RM 100,000 dipindahkan ke dalam akaun Lia ditambah RM50,000 yang ditemui di dalam laci meja gadis itu. Jumlah wang banyak untuk bayaran pakaian yang bukan baharu  menimbulkan kesangsian. Semua ini mengundang kemusykilan Marnie. Tindakan individu itu tidak dapat diterima akal logik. Sungguh mengelirukan.
“Mungkin juga edisi terhad... tak jual di pasaran lagi... sebab itu mereka nakkan semua pakaian itu” Marnie berbicara sendiri. Cuba memecahkan persoalan yang berlegar-legar dalam benak.
“Bukan itu persoalannya” tingkah Haqem serius. Marnie menatap Haqem. Pemuda ini akan memberi jawapan terbaik pada masalah yang menimpa gadis itu.
“Lia telah dianiaya...sengaja dijadikan pesalah. Mereka nak Lia meringkuk di dalam penjara. Mereka nak musnahkan hidup Lia” tegas Haqem mengerti ada komplot di sebalik kejadian ini. Marnie terlopong. Terkejut mendengar kenyataan yang keluar dari mulut Haqem.
“Betul ke Encik Haqem? Kasihannya Lia” keluh Marnie mengenang nasib gadis itu.
“Encik Haqem kena tolong Lia bebas daripada tuduhan itu. Semua orang sedang bercakap tentang perkara itu sekarang. Kasihan Lia” Marnie mengesat air mata. Haqem mengeluh. Tekanan yang diterima oleh gadis itu sungguh berat sekarang. Bimbang Lia tidak mampu menghadapinya.
“Siapa agaknya yang sanggup berbuat demikian...” keluh Marnie berduka. Kemudian berpandangan dengan Haqem. Persis benak mereka sedang memikirkan gerangan insan yang serupa yang bertanggungjawab mempermainkan nasib Lia. Kedengaran keluhan berat Haqem.
“Awak ada jumpa Encik Aqel hari ini?” tanya Haqem. Laju Marnie menggeleng.
“Saya hanya jumpa dia pada hari Lia disiasat. Mungkin Encik Aqel sedang menguruskan perkara ini” sahut Marnie. Dia yakin pemuda itu tidak akan berdiam diri. Pemuda itu tidak akan membiarkan Lia meringkuk di dalam penjara. Sedikit lega hati Marnie tatkala memikirkan perkara itu. Kedengaran deringan iPhone Haqem. Laju tangan Haqem menjawab panggilan itu. Perbualan yang singkat.
“Saya ada hal mustahak nak uruskan sekarang. Kalau ada siapa-siapa yang call cari saya katakan saya berada di luar kawasan” arah Haqem meninggalkan pesanan setelah mendapat panggilan telefon itu.
“Saya nak pergi sekarang...” ujar Haqem sambil menghala langkah ke pintu. Marnie terkebil-kebil menatap pemuda itu. Tidak sempat memohon penjelasan lebih lanjut. Sekejap sahaja kelibat Haqem sudah hilang di sebalik daun pintu.

Haqem meletak kereta tepat-tepat di hadapan banglo mewah itu. Tidak sempat hendak memarkir kereta di tempat yang sedia ada. Tidak sabar-sabar hendak bertemu dengan perempuan itu. Laju langkah Haqem memasuki banglo itu.
“Sudah dijangka kamu akan muncul jumpa mama” Datin Sofea tersenyum lirih. Haqem mengetap bibir. Bicara itu sudah membuktikan Datin Sofea terlibat dalam kes itu.
“Sanggup mama buat Lia macam tu” keluh Haqem kecewa. Datin Sofea tertawa. Puas hati. Penderitaan demi penderitaan yang mahu dihadiahkan kepada gadis itu.
“Bebaskan Lia dari dakwaan itu. Saya sanggup bayar berapa saja yang mama nak” Serius wajah Haqem menatap Datin Sofea. Dia membuat tawaran. Datin Sofea tergelak kuat. Bicara Haqem mencuit hatinya. Dia tidak perlukan duit. Kekayaan yang dimiliki sudah cukup membiayai hidupnya.
“Mama tak perlukan duit kamu” tingkah Datin Sofea bengis.
“Jadi...mama nak saya buat apa?” tanya Haqem kecewa. Datin Sofea tersenyum sinis.
“Kamu dah tahu apa yang mama nak” balas Datin Sofea menyahut pertanyaan Haqem. Haqem melepaskan keluhan. Perempuan ini tidak pernah mengalah dan berputus-asa dengan keinginannya.
“Saya tak nak nikah dengan Bella. Saya tak mampu penuhi hasrat hati mama” jelas Haqem. Datin Sofea mendengus kasar. Kemudian tersenyum sinis.
“Kalau macam itu bermakna kamu dah bersedia melihat hidup perempuan itu musnah” ujar Datin Sofea dengan pandangan tajam menatap Haqem. Dia bersungguh-sungguh dengan setiap tindakannya.
“Insaflah mama. Jangan musnahkan hidup mama macam ni” rayu Haqem cuba melembutkan hati Datin Sofea.
“Berhentilah menyakiti Lia. Lepaskan dia. Barulah hidup mama akan tenang” pujuk Haqem. Datin Sofea tertawa berdekah-dekah. Ketawa yang dipaksa-paksa.
“Mama hanya akan boleh hidup tenang kalau kamu nikah dengan Bella” balas Datin Sofea tidak mengalah. Haqem mengeluh lagi.
“Tolonglah mama. Lepaskan Lia dari tuduhan itu. Saya merayu mama...” Haqem melutut di depan Datin Sofea sambil menatap sayu perempuan itu. Datin Sofea mendengus kasar. Sakit hati dengan tindakan pemuda itu.
“Baliklah. Selagi kamu tak mampu penuhi hasrat mama jangan datang sini. Mama takkan dapat ubah keputusan mama” tegas Datin Sofea tidak akan berganjak dengan perkara yang direncanakan. Datin Sofea bangkit dari sofa lantas mengatur langkah meninggalkan Haqem yang masih berlutut. Haqem memejamkan mata sedetik sambil menggenggam tangan. Cuba menggumpul kekuatan diri. Dia tiada pilihan.
“Mama dah kehilangan papa dan Kak Har. Mama dah bersedia kehilangan saya?” tanya Haqem mendesak. Langkah kaki Datin Sofea terhenti. Dia berpaling menatap pemuda itu. Mereka saling berpandangan.
“Mama dah lama kehilangan kamu sejak perempuan itu muncul kembali dalam hidup kamu. Baliklah... mama nak rehat sekarang” ujar Datin Sofea buat Haqem terdiam. Kebencian perempuan ini terhadap gadis itu tidak pernah berkurang. Kukuh dan utuh bersemadi dalam hati.
“Baliklah...jangan ganggu mama” ujar Datin Sofea lantas menyambung langkah kembali meninggalkan Haqem bersendirian di ruang tamu itu.
“Aqel takkan berdiam diri. Saya tak nak mama dapat susah kemudian hari” ujar Haqem memberi peringatan. Datin Sofea menulikan telinga. Dia tidak mengendahkan bicara itu. Ternyata kata-kata Haqem tidak berbekas di hatinya.

##################

Aku melangkah longlai lantas duduk di atas bangku kayu ini. Bersandar panda bangku kayu ini. Cuba menggumpul kekuatan diri. Aku memejamkan mata sambil menarik nafas panjang. Hatiku berbisik bermunajat memohan agar Allah memberi kekuatan dan kekentalan jiwa menghadapi musibah ini.
“Akhirnya...awak tunjukkan taring sebenar awak” lirih suara Bella menghinaku. Aku mengunci mulut. Bersabar.
“Baru beberapa hari saya tinggalkan office ini. Awak dah gelapkan harta syarikat ini. Kalau sebulan saya takde di sini, pasti muflis syarikat ini awak buat” Bella menghinaku. Aku menelan liur pahit. Tuduhan yang kejam.
“Cik Bella tak boleh sesuka hati tuduh saya” tingkahku memprotes. Bella tergelak sendiri. Kata-kataku melucukan hatinya.
“Semua bukti dah terkumpul nak sabit kesalahan awak” tegas gadis ini menakut-nakutkan aku. Kupandang Bella.
“Saya tak bersalah” tegasku meningkah tuduhan Bella. Dia ketawa.
“Saya suruh awak hantar pakaian itu ke Dobi Cenderawasih Nila tapi awak hantar ke Dobi Cenderawasih Nilam. Awak terima RM100,000 dalam akaun awak dan RM50,000 ditemui di dalam laci meja awak bersama dokumen urusniaga awak dengan Dobi Cenderawasih Nilam. Semua itu dah cukup membuktikan kesalahan awak” tegas Bella serius. Aku menatap Bella. Baru beberapa jam sampai di sini, dia sudah mengetahui dengan terperinci perkara yang berlaku. Sesuatu yang menimbulkan syak wasangka.
“Awak sengaja nak perangkap saya. Awak yang beri saya alamat itu” tegasku tidak puas hati. Bella tergelak.
“Saya beri awak alamat yang tepat. Cuba awak lihat betul-betul kad yang saya beri pada awak tempoh hari” arah Bella mahu membuktikan aku memang bersalah. Laju kucapai kad yang terletak di atas meja ini. Kutatap nama premis yang tercatat pada kertas ini. Dobi Cenderawasih Nila. Kupandang Bella yang tersenyum sinis.
“Awak masih nak menafikan?” lirih suara Bella bertanya.
“Saya yakin kad yang saya nampak tempoh hari ialah Dobi Cenderawasih Nilam. Bukan yang ini. Tak mustahil kalau awak telah menukar kad ini” tingkahku tidak percaya. Bella tergelak.
“Mudahnya awak nak letakkan kesalahan awak pada orang lain” perli Bella.
“Tapi saya tak terkejut pun. Dulu awak pernah lakukan kesalahan yang sama... melenyapkan semua pakaian itu. Kemudian awak diarahkan bekerja di KDUT sebagai ganti rugi. Kelicikan awak tak berhenti setakat itu saja. Yang kesian Rania. Dia kehilangan Aqel kerana awak” sinis tuduhan Bella dilontar kepadaku. Tajam pandanganku menatap Bella.
“Jangan cakap sesuka hati kalau awak tak tahu cerita sebenar” tingkahku geram. Bella tergelak. Sengaja mahu menyakiti hatiku. Kugenggam tangan cuba mempertahankan benteng kesabaran diri. Hilang kesabaran bermakna lebih galak Bella akan melontar kata-kata tajam.  
“Tak sabar saya nak halau awak keluar dari bilik ini. Sekarang kemas semua barang awak. Esok saya dan Datin Sofea akan dakwa awak di mahkamah kerana melakukan penyelewengan aset Mawar Berhad” Bella tersenyum panjang.
“Bersedialah fizikal dan mental. Awak pasti akan dihukum penjara kerana Aqel dan Haqem tak mampu melepaskan awak dari tuduhan itu” ujar Bella begitu yakin. Aku mengetap bibir. Suara Bella berlegar-legar di halwa telingaku. Kulontar pandangan jauh-jauh. Esok yang dinanti sungguh mendebarkan. Sudah terbayang gelak tawa dan tepuk sorak Datin Sofea dan Bella meraikan kemenangan mereka. Aku melepas keluhan berat. Mak, Aziq dan Mak Long pasti terkejut tatkala mengetahui perkara ini. Aku akan membuatkan mereka berduka. Perkara ini harus dimaklumkan kepada mak sebelum menjelang hari pendakwaan dan pengisytiharan hukuman yang dijatuhkan kepadaku. iPhone berdering. Aku tersentak. Nama Aqel terpapar di dada skrin.
“Hello...assalamualaikum...” Kukawal suara biarpun hati ini sebak. Aku tidak mahu menangis sekarang.
“Awak di mana sekarang?” suara Aqel melontar pertanyaan.
“Duduk di taman bunga awak... nak hirup udara segar” jelasku.
“Taman Cahaya Dahlia?” Aqel tersentak. Rupa-rupanya sudah muktamad Aqel menamakan taman ini dengan nama sedemikian. Kupandang sekeliling taman ini. Banyak bunga dahlia putih dan merah jambu sedang berkembang mekar nampak indah dipandangan mata.
“Awak pandang ke office saya” arah Aqel. Aku mendongak. Kelihatan Aqel sedang tercengat di sebalik dinding kaca sambil melambai tangan ke arahku. Aku senyum.
“Sekejap lagi saya pergi sana. Kita sama-sama tengok matahari terbenam” ujar Aqel lalu mematikan iPhone. Aqel berpaling dari dinding kaca itu. Bergerak meninggalkan pejabat. Sekejap sahaja Aqel sudah muncul di depanku. Tidak mahu terlepas menyaksikan matahari terbenam.
“Tengok di sana...” Aqel menunding jari ke arah matahari yang perlahan-lahan turun ke arah barat. Cahaya kejinggaan begitu mempesonakan. Aku kagum.
“Indahnya...” suaraku memuji. Aku dan Aqel terpegun pada keindahan ciptaan Allah. Terpaku kami menatap lanskap matahari terbenam ini.
 “Hari ini kita sempat tengok matahari terbenam bersama-sama” ujar  Aqel sambil merakam beberapa keping gambar suasana matahari terbenam. Aqel masih ingat pada kata-katanya.
 “Tengok cantikkan...” Aqel menayangkan gambar yang dirakam dalam iPhone itu. Aku mengangguk dan tersenyum.
“Cantik...” pujiku. Kemudian mengalih pandangan kepada Aqel.
“Taman awak ini dah dipenuhi dengan bunga-bunga dahlia” komenku. Aqel tersenyum.
“Dah nama taman ini Taman Cahaya Dahlia mestilah tanam bunga dahlia” sahut Aqel bersahaja dan tersenyum.
“Pinjam iPhone awak... iPhone saya tak secanggih iPhone awak” ujarku tersengih. Tidak berkata apa-apa Aqel terus menghulurkan iPhone itu kepadaku. Aku tersentak menatap gambarku ketika hari pertunangan Nana dan Arryan menjadi penghias wallpaper iPhone Aqel. Pada hari itu aku, mak dan Mak Long memakai pakaian sedondon yang Aqel tempah khas di butik. Sepatutnya, Aqel juga memakai pakaian yang sama warna dengan kami namun dia tidak muncul. Hendak hilangkan rasa rendah diri dan setanding dengan kehebatan Aqel, aku telah menggunakan kepakaran juruhias profesional untuk menatarias wajahku. Solekan yang memuaskan hati dan mendapat banyak pujian. Aku mahu Aqel bangga denganku. Namun usaha itu sia-sia sahaja. Aku tersenyum sendiri. Kupandang Aqel.
“Bagaimana awak dapat gambar ini? Kan awak tak datang ke majlis pertunangan Nana” tanyaku hairan. Aqel senyum.
“Saya datang sana kamu semua dah balik” sahut Aqel. Aku tersentak. Aqel tidak pernah menceritakan perkara ini. Sekembalinya dari majlis itu, aku meradang dan terkilan kerana Aqel tidak muncul-muncul.
“Pada hari itu awak dan Rania jadi pengapit pengantin” ujarku mengimbas perkara itu. Aqel tersenyum. Nampak gembira menjadi pengapit pengantin bergandingan dengan buah hati.
“Nana kata betapa rugi saya tak tengok awak pada hari itu” cerita Aqel. Aku tergelak kecil. Terbuktilah Nana yang memberi gambar ini kepada Aqel.
“Nana...” Aku tersenyum sendiri. Sahabatku yang sungguh fanatik terhadap Aqel persis Marnie. Segala-gala Aqel yang terbaik.
“Cantik awak... Saya yang minta gambar awak dari Nana” puji Aqel sambil memberi penjelasan. Aku tergelak lagi. Pujian Aqel sekadar hendak menggembirakan hati dan jiwaku yang tidak tenteram. Sudah lama gambar ini menjadi penghias skrin iPhone Aqel. Namun baru sekarang disedari oleh gadis ini.
Make-up yang mengubah penampilan saya” tingkahku merendah diri. Pada hari itu aku tatarias wajahku melebihi daripada hari-hari yang lain. Orang yang jarang bersolek tatkala disolek akan nampak penampilan yang berbeza. Itu yang berlaku kepadaku pada hari itu.
“Hari-hari awak nampak cantik. Bebola mata awak bersinar dan berkaca-kaca” puji Aqel sambil menatapku. Aku diam. Segan pula mendengar pujian Aqel ini.
“Walaupun awak tak menyayangi saya, saya tetap bangga jadi suami awak” ujar Aqel tersenyum. Aku terdiam. Terasa dengan bicara Aqel.
“Nak buat apa dengan iPhone saya?” tanya Aqel menyentakkanku. Aku tersenyum. Baru sedar iPhone Aqel masih berada di tanganku.
“Duduk dekat sikit” arahku buat Aqel tercengang-cengang. Tidak pernah menerima arahan sedemikian. Pantang Aqel duduk terlalu dekat denganku pasti aku akan melenting. Namun hari ini berbeza pula. Aku mahu Aqel duduk rapat di sebelahku.
“Cepat...saya nak ambil gambar dengan awak. Kita tak pernah pun ambil gambar sama-sama selain gambar pengantin” jelasku. Aqel tersengih. Lantas mendekatkan tubuh di sebelahku.
“Ada ler gambar saya dengan awak. Masa kita berbulan madu di Korea. Saya peluk pinggang awak masa tu” ujar Aqel tersenyum. Panas wajahku.
“Oh..., gambar yang itu! Awak minta saya berlakon menjadi pasangan pengantin yang  romantik di depan Pak Long” ujarku mengimbas kunjungan pertamaku di Korea sebagai bulan madu kami. Di situlah aku dapat tahu bahawa Pak Long juga mengenali Flora. Namun tidak mampu aku mengungkai rahsia itu kerana Pak Long turut berahsia. Betulkah Pak Long rampas Flora daripada Aqel? Tidak gembira aku dengan kenyataan ini. Mudah-mudahan andaianku ini tidak tepat.
“Sedia...1...2...3... senyum...” Klik. Aku menekan punat kemera. Sekejap sahaja gambarku dengan Aqel yang sedang tersenyum terakam.
“Lagi...” pinta Aqel. Mahu gambar dirakam lagi. Tidak cukup hanya sekeping sahaja. Tiada bantahan. Aku menurut sahaja permintaan Aqel. Mahu merakam beberapa keping gambar dengan Aqel sebelum usia berganjak dan berubah wajah.  
“Sedia...1...2...3...senyum...” Sepantas kilat tangan Aqel memeluk bahuku. Aku berpaling ke arah Aqel. Mata bertentang mata. Klik. Aku terpaku. Aqel hanya tersenyum.
“Tengok...gambar ini cantik” komen Aqel sambil jari menunjuk pada gambar yang baru sahaja dirakam itu. Gambar kadet yang diambil nampak sempurna. Sungguh romantik. Persis aku dan Aqel sedang bergaya di depan kemera. Kemudian kuhantar dua keping gambar ini ke arah iPhoneku. Aku mahu memiliki dan menyimpan gambar ini. Selesai. Lantas kukembalikan iPhone Aqel.
“Terima kasih kerana tiada bantahan nak ambil gambar dengan awak” ujarku tersengih.
“Nak buat apa dengan gambar tu?” tanya Aqel. Aku menarik nafas panjang. Terasa sebak.
“Nak buat kenangan dengan awak. Lepas ini ambil masa yang lama nak jumpa awak dan pada masa itu pasti saya dah kelihatan tua. Awak takkan mahu bergambar dengan saya lagi” ujarku tergelak sendiri. Air mata menitis di pipi. Laju jariku mengesat. Aqel menatapku dengan mulut terkunci.  
“Aqel...” suaraku terhenti di situ. Aku dan Aqel saling berpandangan. Aku melepaskan keluhan. Berusaha mengumpul kekuatan diri.
“Sebenarnya...saya takut sekarang. Saya berharap hari ini takkan berganjak dan esok takkan muncul” luahku dengan senyuman. Jemari Aqel memaut jemariku. Erat.
“Saya takkan biarkan awak disakiti. Saya akan lindungi awak” Aqel mengulangi janji itu sekian kali. Sebak dan rawan hati mendengar kata-kata Aqel. Aku menangis teresak-esak. Sudah tidak mampu mengawal tangisanku. Aqel terus memelukku. Cuba mendamaikan gelodak perasaanku. Tidak boleh cepat berputus-asa.
 “Saya harus kembali ke Bahagian Unit Keselamatan sekarang. Encik Mahroof pasti sedang tunggu saya. Tadi saya minta keluar sekejap” ujarku sambil merenggangkan tubuh dari pelukan Aqel. Aqel mengangguk.
“Saya hantar awak...” pelawa Aqel. Aku mengangguk. Lantas aku dan Aqel beriringan melangkah meninggalkan Taman Cahaya Dahlia ini. Langkahku dan langkah Aqel terhenti di depan pintu bilik ini. Aku dan Aqel berpandangan.
“Tinggalkan saya di sini. Tak payah hantar saya masuk ke dalam” pintaku. Aqel mengangguk. Tidak membantah.
“Tunggu saya datang. Saya akan bawa awak balik nanti” ujar Aqel serius. Aku menganguk. Yakin  pada kata-kata Aqel.
   “Saya masuk sekarang. Pergilah...” arahku. Aqel senyum namun belum berganjak. Sehinggalah aku menutup daun pintu, Aqel masih terpacak di depan pintu.
Aqel mengatur langkah kemas. Tampak berkeyakinan. Hari ini perhitungan akan dilakukan. Sudah sampai masa hendak bertindak. Daun pintu bilik itu ditolak kasar lantas kakinya melangkah masuk. Langkahnya terhenti di depan gadis itu. Wajahnya serius.
“Aqel...” Bella tersentak. Kedatangan pemuda ini tidak diduga.
“Awak salahkan yang betul dan betulkan yang salah” tegas Aqel serius. Bella terpinga-pinga. Kata-kata Aqel penuh makna tersirat. Aqel tidak mahu menangguhkan masa lagi. Nekad akan membawa gadis itu balik hari ini. Esok tiada perkara buruk yang berlaku.
“Awak dan Datin Bella telah rancang segala-gala dengan sempurna. Awak arah Flora hantar pakaian itu ke dobi yang hanya beroperasi sementara bagi memudahkan awak menuduhnya telah melakukan penyelewengan. Kemudian kerana kecuaian gadis itu, mudah saja awak meletakkan kesalahan itu kepadanya” tegas Aqel. Bella terkebil-kebil. Belum bersedia menangkis hujah Aqel. Hujah yang disokong dengan fakta.
“Awak kukuhkan tindakan awak dengan menukar kad alamat itu. Awak letak alamat laundry yang betul di atas meja itu. Apabila penyiasatan dijalankan nampak seolah-olah Flora berbohong. Nak kukuhkan penyelewengan ini, awak arahkan orang suruhan awak letak RM50,000 di dalam laci itu. Kemudian RM100,000 dari akaun Bank Swiss telah dipindah ke dalam akaun Flora dua hari lalu sebelum dia dituduh menyeleweng aset syarikat” tegas Aqel. Tajam pandangannya menatap Bella. Tiba-tiba sahaja Bella bertepuk tangan.
“Hebat cerita awak” sinis suara Bella memperlekehkan hujah Aqel. Hakikatnya sudah timbul bibit-bibit keresahan dalam diri. Namun dia berusaha menjadi kuat agar dapat mengaburi pandangan mata dan keyakinan anak muda ini.
“Awak boleh cakap apa saja yang awak suka. Saya tak takut. Awak takde bukti nak lepaskan Lia daripada tuduhan itu” tegas Bella angkuh. Aqel tersenyum.
“Betul. Saya tak boleh katakan Flora tak lakukan semua itu. Polis takkan percaya. Tapi awak harus ingat, saya ada bukti nak sabit kesalahan awak dan Datin Sofea yang telah menganiaya gadis itu. Bukti ini akan membebaskan Flora dari tuduhan itu” tegas Aqel serius menatap Bella. Lantas mengeluarkan iPhone dari saku seluar. Ditekan punat. Maka video itu terpasang. Cerita yang jelas. Bella terkedu.
“Saya letak kamera tersembunyi di setiap tempat duduk Flora. Saya tak boleh bergantung pada cctv syarikat ini. Saya yakin awak dan Datin Sofea ada perancangan yang teliti” ujar Aqel tersenyum sinis. Lega.
“Seorang lelaki yang tak dikenali... yang bukan warga KDUT ini takkan mudah menceroboh bilik ini tanpa bantuan orang dalam. Tiba-tiba saja cctv dan alat penggera bilik ini tak berfungsi walaupun lelaki yang tiada ID KDUT telah melepasi pintu bilik ini. Saya pasti awak yang bertanggungjawab mematikan sistem sekuriti bilik ini” tegas Aqel lantang. Perkara yang diramal akan berlaku benar-benar telah terjadi. Bahagian Unit Keselamatan KDUT memaklumkan cctv yang dipasang di bahagian kostum tidak berfungsi pada masa kejadian tersebut. Maka tuduhan terhadap gadis itu tidak dapat ditolak buat sementara waktu.
“Belum cukup bukti awak nak katakan semua itu rancangan saya dan Datin Sofea” tingkah Bella menafikan. Aqel tergelak.
“Bagaimana dengan ini? Awak pasti kenal lelaki ini kan. Dengar-dengar dia baru keluar penjara dua bulan lalu” Aqel menayangkan video pengakuan lelaki itu. Bermula daripada kejadian yang menyebabkan kecederaan di siku Aqel. Percubaan untuk melanggar gadis itu. Kemudian kewujudan dobi yang telah dipercayai berurusniaga jual-beli pakaian tersebut untuk menyabitkan kesalahan pecah amanah. Seterusnya pengakuan lelaki ini telah menerima arahan untuk meletakkan RM50,000 di dalam laci meja gadis itu. Akhirnya dia mengaku telah memindahkan RM 100,000 dari akaun Bank Swiss ke dalam akaun bank atas nama Nurdahlia binti Salllehudin. Bella terkejut. Wajahnya pucat lesi. Dia kehilangan kata-kata. Tidak mampu membuat penafian lagi.
“Ada perkara yang perlu awak dengar dan tengok” ujar Aqel tersenyum sinis. Kemenangan sudah berpihak kepada gadis itu. Sekarang dia sudah boleh menyabitkan kesalahan itu kepada Bella dan Datin Sofea. Aqel menekan video lain. Lantas menayangkan kepada Bella.
“Saya terima arahan ini daripada mereka...” Lelaki itu menayangkan gambar di tangannya. Besar mata Bella menatap gambar itu. Dia terkedu. Gambarnya dengan Datin Sofea. Bukti sudah jelas. Jerat sendiri telah memerangkap mereka.
“Arahan daripada Datin Sofea dan Cik Bella” Telinganya menangkap suara lelaki itu menyebut nama mereka. Tangan Bella terketar-ketar. Semua sudah jelas perkara yang menimpa gadis itu angkaranya dengan Datin Sofea.
“Apa yang awak mahu?” Bella menatap Aqel. Dia sudah tidak berdaya. Aqel senyum lagi. Suka mendengar pertanyaan gadis itu.
“Semua bukti berada di hujung jari saya. Dalam beberapa saat saja saya boleh hantar video ini kepada pihak polis, pihak keselamatan KDUT dan blog syarikat ini. Maka semua orang boleh menonton dan mengetahui kisah sebenar. Sekurang-kurangnya awak dan Datin Sofea akan merasa hidup di dalam penjara untuk beberapa tahun atas kesalahan mencederakan, menganiaya dan menfitnah orang yang tak bersalah. Awak ingat kehidupan bekas banduan begitu mudah?” jelas Aqel dengan pandangan yang serius. Renungan matanya tajam. Gerun Bella menatapnya. Bergetar jari-jemari gadis ini. Dia ketakutan.
“Saya boleh buat awak dan Datin Sofea jadi muflis kerana fitnah kalian... tapi saya ingat pada Haqem dan Idlan. Pasti Flora takkan gembira kalau saya lakukan semua ini” suara Aqel lembut namun bernada ancaman. Bella tidak boleh duduk tenang lagi.
“Awak nak saya dan Datin Sofea buat apa?” tinggi suara Bella mengulangi pertanyaan itu. Dia cemas. Aqel sudah berjaya membuktikan gadis itu tidak bersalah.
“Saya nak awak dan Datin Sofea tarik balik tuduhan itu. Saya nak tengok balik nanti Flora dah ada di rumah. Saya beri kalian tempoh 24 jam bersihkan nama gadis itu dan buat permohonan maaf secara terbuka. Kemas semua barang awak yang ada di dalam bilik ini. Saya tak nak tengok awak ada di sini lagi” lantang suara Aqel memberi arahan. Kulitnya yang putih nampak kemerah-merahan. Aqel murka lalu melangkah ke pintu meninggalkan Bella yang sedang ketakutan. Tangan Bella terketar-ketar. Dia mencapai iPhone lalu membuat panggilan.
“Mama...Aqel dah tahu segala-galanya. Semua bukti ada di tangannya...” suara Bella bergetar. Datin Bella terduduk. Mereka sudah tidak selamat. Nasib mereka terletak di tangan pemuda itu. Dia perlu belas ehsan Aqel. Langkah deras Aqel terhenti. Dia menatap skrin iPhone yang berada dalam genggaman tangan. Serius. Sudah dijangka dia akan menerima panggilan itu. Datin Sofea dan Bella tidak akan mampu berdiam diri. Mereka berada dalam keadaan terdesak sekarang.
“Berkuatkuasa 24 jam kerjasama KDUT dengan Mawar Berhad ditamatkan” tegas Aqel mematikan perbualan itu. Tidak sempat mendengar suara Datin Sofea. Arahan tegas itu sudah cukup memberi peringatan kepada wanita itu. Kali ini Aqel tidak akan bertolak ansur lagi. Aqel meneruskan langkah ke Bahagian Unit Keselamatan KDUT dengan wajah yang serius. Membayangkan kembali tangisan gadis itu membuatkan dia marah pada Datin Sofea dan Bella. Melihat tangisan dan ketakutan gadis itu membuatkan dia marah pada diri sendiri. Dia menyalahkan diri kerana gagal melindungi gadis itu. Langkahnya terhenti. Dia memandang sayu ke arah gadis yang sedang berteleku di lantai itu. Tiada tenaga. Ternyata Datin Sofea dan Bella telah melaksanakan arahannya serta-merta.


Tuesday, 9 May 2017

Awaklah Sonataku....Saranghae...4




BAB 4
              Aku menatap tv di depanku tanpa berkelip. Seakan cereka yang ditayang ini begitu menarik perhatianku. Namun aku langsung tidak faham plot ceritanya. Jasadku sahaja yang wujud di sini, tetapi jiwa dan rohku telah terbang jauh bergelut dengan pelbagai persoalan.
                        Best cerita ni?” tanya Linda lalu duduk di sebelahku. Aku langsung tidak menghiraukan kehadirannya. Persis aku sungguh tertarik dengan cereka ini sehingga memberi tumpuan sepenuhnya.
                        “Awak dengar tak?” suara lantang Linda serta tamparan tangannya di pahaku mengejutkan aku. Aku bagaikan baru terjaga.
                        “Apa hal ni?” rungutku. Anak mata Linda besar menatapku.
                        “Awak ada masalah? Sejak balik dari kampung saya tengok perangai awak pelik” komen Linda. Aku dan Linda berpandangan. Bijak pula dia membaca perlakuan orang.
                        “Apa yang telah berlaku?” duganya cuba mencungkil sesuatu. Kupegang tangannya. Erat.
                        “Kenapa ni? Awak jangan cuba nak takutkan saya. Cakaplah cepat” gesanya.
                        “Saya dilamar orang yang saya tak kenali” tuturku perlahan.
                        “What!” Besar mata Linda menatapku. Dia terkejut.
                        “Awak terima lamaran itu?” tanyanya. Aku mengangguk.
                        “Kenapa? Ini mesti kerja Mak Long awakkan” tekaan Linda tepat. Linda memang mengetahui betapa dingin hubunganku dengan Mak Long.
                        “Pak Long kata pemuda itu sendiri nak nikah dengan saya” tuturku lemah. Linda mengeluh. Jelas dia tidak puas hati.
                        “Langsung tak masuk akal. Bagaimana dia boleh begitu mudah nak jadi suami awak sedangkan kalian tak mengenali dan tak pernah jumpapun. Ini bukan drama cinta dalam tv tapi hakikat kehidupan sebenar” tegas Linda tidak bersetuju.
“Dia suka saya” tambahku. Besar mata Linda menatapku.
“Itu yang Pak Long cakap” tuturku memberi penjelasan. Tidak mahu Linda menuduhku dibuai perasaan gara-gara dilamar oleh pemuda elit.
“Dia suka awak...” Linda tergelak sendiri. Tersenyum sinis. Tidak percaya.
                        “Awak dah jumpa lelaki itu?” tanyanya ingin tahu lebih lanjut. Aku gelang kepala. Aku belum cukup bersedia mahu menemui pemuda itu. Sebenarnya aku masih keliru dengan tindakanku. Mulutku menyatakan persetujuan dengan jodoh yang ditetapkan sebaliknya hatiku berbelah bahagi.
                        “Pergi jumpa lelaki itu. Cakap awak tak nak nikah dengannya. Awak tak suka dia” tutur Linda mengajarku. Dia tidak mahu aku patuh pada wasiat tersebut. Soal jodoh adalah hakku. Pada Linda aku ada kuasa  menentukan dan memilih jodoh yang terbaik. Teman hidup sepanjang hayat.
                        “Tapi saya dah janji dengan Pak Long dan Mak Long akan terima lamaran itu. Mana mungkin saya mungkir janji dan hampakan harapan Mak Long” balasku hiba. Aku tiada pilihan.
“Lagipun pernikahan ini akan menyelesaikan masalah keluarga di kampung. Orang kaya itu dah janji akan membantu Pak Long” tuturku tanpa berselindung. Linda mendengus.
                        “Pedulikan orang lain. Ini soal masa depan awak, Iman” tutur Linda mengingatkan aku. Terasa sesak nafasku. Dadaku sakit. Hatiku hiba. Memang aku tiada pilihan lain. Hutang budi yang kuterima daripada Pak Long sekeluarga sudah sampai masa kubalas.
                        “Saya perlu berkorban demi Pak Long sekeluarga. Sudah sampai masa saya balas budi mereka. Mak Long kata kalau saya nikah dengan lelaki itu, masalah kewangan keluarga Pak Long akan selesai. Semua ini demi Pak Long dan Lili. Saya dah letih diburu rasa bersalah dengan apa yang menimpa Lili selama ini. Saya dapat rasakan semua itu berpunca dari saya” tuturku berjela. Terasa anak mataku berkaca. Linda menatapku dengan pandangan sayu.
                        “Kasihannya awak...” bisiknya pilu. Aku dan Linda terus berpelukan. Air mataku berderai di pipi. Begitu juga dengan Linda. Aku dan Linda sama-sama menangis. Terasa dunia ini begitu kejam terhadapku.
PEMUDA  itu menatap wajah Datin Sodiah dan Datuk Kamarudin silih berganti. Suasana sepi itu berlanjutan. Dia menarik nafas panjang.
                        “Yen akan nikah dengan gadis itu tapi dengan beberapa syarat. Jika nenek dan ayah bersetuju, Yen akan jumpa gadis itu secepat mungkin” tuturnya memberi pilihan.
                        “Apa  syaratnya?” tanya Datuk Kamarudin.
                        “Pertama, Yen hanya mahu pernikahan dilangsungkan di pejabat kadi, tak perlu majlis besar-besaran. Kita buat yang wajib saja” pintanya mengutarakan syarat pertama.
                        “Pernikahan tanpa majlis?” Datin Sodiah tersentak. Pemuda itu mengangguk. Kedengaran keluhan Datin Sodiah. Impiannya mahu mengadakan majlis yang gilang-gemilang untuk pewaris tunggal keluarga ini.
                        “Dalam pernikahan perkara yang paling penting ialah niat dan akadnya. Pernikahan kerana wasiat bukan sesuatu yang mudah. Beri kami masa mengenali hati budi masing-masing” pintanya serius.
                        “Syarat yang lain?” tanya Datuk Kamarudin lagi.
                        “Usai nikah, Yen takkan terus mengendalikan pengurusan DLH. Yen hanya akan lakukannya apabila betul-betul dah bersedia” jelasnya. Datuk Kamarudin dan Datin Sodiah saling berpandangan.
                        “Itu saja syaratnya. Very simple. Bagaimana?” tanyanya.
                        “Kalau itu syarat kamu, kami setuju” balas Datin Sodiah penuh yakin.
                        “Ini nombor iPhone gadis itu. Kamu takkan rugi memperisterikannya. Percayalah, dia pilihan terbaik buat kamu” tutur Datuk Kamarudin yakin.
                        “Kita tengok nanti...” balasnya tidak yakin.


SELAMAT pagi dan selamat datang ke Rozana Cupcake Conner. Puan nak makan di sini atau take away?” tanyaku sopan.

                   Saya nak makan di sini. Saya nak order set Cheese Cupcakes, Velvet Cupcakes, Marshmallow Cupcakes, Chocolate Brownie Cupcakes serta lima cawan milo panas” tutur perempuan itu sambil menatap paparan menu di depannya. Laju jemariku membuat perkiraan di papan kekunci mesin kira-kira ini.

                        “Okey, order puan ialah set Cheese Cupcakes, Velvet Cupcakes, Marshmallow Cupcakes, Chocolate Brownie Cupcakes serta lima cawan milo panas. Semuanya RM26. 00. Terima kasih. Sebentar lagi kami akan hantar order puan dan sila ambil tempat duduk tuturku ramah. Perempuan itu mengangguk dan beredar.
                        “Awak macam tak bersemangat saja. Are you okay?” tanya Suzan. Aku tersentak. Nampak sangatkah aku ini bermasalah sehingga semua orang di sekeliling menyedarinya. Pertanyaan Suzan tidak kujawab.
                        “Iman, Encik Rizal suruh awak bersiap. Dia nak ajak awak pergi DLH tengok kerja-kerja penyelenggaraan kafe” suara Arlen memecah kesepian.
                        “Wow... Emmm...”Ada suara-suara sumbang menyahut. Kutulikan telinga. Suzan tersenyum menatapku.
                        “Patutlah awak pakai baju cantik hari ini, rupa-rupanya ada date dengan bos” bisik Suzan mengusikku.
                        What!” Besar mataku menatap Suzan. Dia tertawa besar.
                        “Nampaknya hari ini saya kena balik sorang lagilah” tuturnya persis orang yang merajuk.
                        “Padan muka ” balasku. Suzan tergelak. Semalam aku bersama Encik Rizal ke DLH untuk memantau kerja-kerja pengubahsuaian bertepatan dengan kehendak hati Encik Rizal. Dia telah mendapat kepercayaan daripada Datuk Kamarudin untuk membuka cawangan baru Rozana Cupcake Conner di DLH. Aku beriringan dengan Encik Rizal melangkah masuk ke DLH. Kedatangan kami tetap disambut dengan senyuman mesra oleh dua orang gadis Korea yang cantik lengkap berpakaian hanbok.
                        Anyonghaseyo. Welcome to DLH ” sapaan mereka mesra seraya menundukkan sedikit kepala. Tanda hormat kepada tetamu.
                        Gamsahamnida (terima kasih)” balasku tersenyum membuatkan Encik Rizal menoleh ke arahku. Dia tersenyum.
                        “Awak boleh cakap Korea?” tanyanya.
                        “Takdelah, Encik Rizal. Saya suka tengok cerita Korea. Saya belajar perkataan mudah dari drama Korea” jelasku.
“Oh... macam tu” Langkahku terhenti. Aku menatap pemuda yang bersandar pada dinding sedang memandang ke arah kami. Tiada senyuman terukir di bibirnya. Begitu juga aku. Walaupun ini merupakan pertemuan ketiga antara aku dengannya.
“Kenapa?” tanya Encik Rizal setelah menyedari langkahku tertinggal sedikit di belakang. Aku geleng kepala. Aku mendekati Encik Rizal lalu menyambung langkah seiringan dengannya. Aku menoleh semula ke arah pemuda tadi.  Nampak seorang gadis berlari ke arahnya lalu memaut bahunya. Mesra. Mereka beriringan melangkah pergi. Aku pernah nampak gadis itu. Ya, gadis yang aku jumpa di kedai dvd.              

              AKU menatap skrin iPhone ini. Ada beberapa panggilan yang tidak dijawab. Aku memeriksa nombor yang tertera. Semua panggilan daripada nombor yang sama. Nombor yang terlalu asing buatku. Entah, siapakah pemilik nombor ini! Tidak pula aku berminat mahu menghubunginya kembali. Kuletakkan iPhone ini di tepi katil. Aku segera berbaring cuba menghilangkan keletihan setelah seharian bekerja.  Kupejamkan mata. Tiba-tiba iPhone ini berdering lagi. Kubiarkan seketika. Masih juga berdering. Dengan malas tanganku mencapai lalu kudakap di telinga.
“Susah sangat nak call awak. Saya tunang awak. Saya nak jumpa awak di DLH tepat pukul 8.00 malam ini” kedengaran suara lelaki yang tidak kukenali. Tut... tut...panggilan telah diputuskan. Aku terkedu. Panggilan yang sungguh mengejutkan. Tiada salam, tiada perkenalan, hanyalah sebuah rungutan. Kalau ikutkan hati, tidak mahu aku menemuinya. Namun aku terbayang wajah Pak Long dan Lili. Mahu tidak mahu aku terpaksa juga pergi menemui lelaki itu.
Langkahku longlai memasuki ruang legar DLH. Anak mataku liar mencari pemuda itu. Sukar aku hendak mencari kelibat pemuda itu kerana aku tidak mengenalinya. Baru sahaja aku bercadang hendak menghubunginya, datang seorang lelaki mendekatiku.
“Cik Iman?” tanyanya meminta kepastian. Aku mengangguk.
“Sila ikut saya” pinta lelaki itu dengan sopan. Aku  mengekori langkah lelaki ini. Dia menunjukkan aku tempat pertemuan malam ini. Beberapa minit berlalu, belum nampak bayangan seseorang yang datang mendekatiku. Kuteguk air kosong di dalam gelas. Kukeluarkan iPhone dari beg galasku. Tiada panggilan mahupun mesej yang kuterima. Aku bosan sendirian begini. Sudah habis memerhatikan sekitar ruangan ini. Tiba-tiba kedengaran bunyi derap langkah yang semakin dekat. Aku berpaling. Mata bertentang mata.
“Awak?”...”Awak...” serentak perkataan ini keluar dari mulutku dan mulut pemuda ini. Dia terus duduk bertentangan denganku. Senyap. Tiada siapa yang membuka mulut memulakan bicara. Pandangan kami bersatu.
                        Hipo (cantik) ...” Perkataan yang  aku tidak tahu maknanya itu tiba-tiba meluncur keluar dari mulutnya. Dia mengatakan sesuatu yang tidak kufahami. Mungkin dia sedang mengutukku.
“Apa?” Dia tersenyum memukauku. Ada lesung pipit. ‘Iman, berhati-hati berhadapan dengan lelaki buaya ini’. Suara hati kecilku berbisik memberi peringatan.
                        “Saya Yen. Nama awak?” tanyanya bersahaja.
                        “Iman” balasku pendek.
                        Very nice. Maksud saya nama awak” ujarnya memberi penjelasan.
                        “Saya tahu” balasku agar dia tidak salah pengertian fahamanku terhadap pujiannya itu. Senyap seketika.
“Aaa.....” Sukar dia hendak memulakan perbualan ini. Kedengaran keluhan kecilnya. Dia kematian akal mahu berbicara denganku. Aku pun begitu juga tidak tahu hendak memulakan bicara dari mana.
“Sekejap lagi saya ada hal. Saya rasa baik kita berterus-terang saja” luahnya menyusun bicara. Aku mengangguk setuju. Walaupun seraut wajah ini begitu menyenangkan mata memandang, namun aku tidak terfikir hendak duduk lama-lama bersamanya. Kekok.
                        “Hati atuk dah terpaut pada awak. Kalau atuk masih hidup hingga ke hari ini saya yakin dia dah lamar awak jadi isteri nombor dua” sinis sahaja suara pemuda ini. Aku menelan liur pahit. Aku sedang berdepan dengan pemuda yang ketandusan kesopanan dan kesusilaan. Prinsip kelima rukun negara. Dia tidak patut mengutuk orang yang sudah tiada. Apatah lagi datuknya sendiri. Dia sewajarnya berterus-terang sahaja kepada keluarganya menolak ketetapan itu. Aku mengetap bibir. Cuba membina tembok kesabaran seutuhnya. Kupandang muka pemuda angkuh ini. Konon dia sendiri yang mahu bernikah denganku. Dia suka aku. Tipu.
“Kita takde pilihan. Kita akan jadi suami isteri. So untuk meneruskan kebebasan hidup kita sekarang, apa kata kalau kita nikah olok-olok” Cadangan ini cukup mengejutkanku. Terbeliak mataku menatapnya.
                        What? Nikah olok-olok?” ulangku semula. Tidak percaya.
                        “Ya. Saya dah ada insan yang saya cintai. Dia sungguh jelita.Tak mungkin saya akan mengalih cinta saya” tuturnya angkuh. Serta merta terbayang wajah gadis cantik itu. Agaknya kalau dia tahu kekasih hatinya ini akan bernikah dengan gadis lain, pasti dia mengamuk. Mahunya tercetus Perang Dunia ke-3.
                        “Kita tinggal bersama tanpa jadi suami isteri. Awak buat hal awak sendiri dan saya buat hal saya sendiri.  Kita teruskan kehidupan sendiri seperti yang ada sekarang” cadangnya tidak waras.
                        What!” Aku tersentak. Terkejut mendengar bicara yang tidak pernah aku duga sedemikian. Walaupun kami saling tidak menyukai, apatah lagi tidak mengenali antara satu sama lain, namun aku tidak pernah terfikir hendak melakukan perkara terkutuk itu. Aku menatapnya dengan perasaan marah. Cuba kukawal rasa sakit hati ini.
“Tinggal bersama akan buat family kita tak curiga perkara ini” tambahnya menjengkelkan aku. Aku mendengus kasar. ‘Ya...Allah, mengapa aku dipertemukan dengan pemuda ini?’

                        “Awak tak takut dosa?” tingkahku. Mana mungkin aku tinggal bersekedudukan dengan lelaki ini. Walaupun tiada cinta antara kami, namun aku tidak pernah terfikir akan tinggal bersamanya tanpa sebarang ikatan yang sah. Aku tidak akan melakukan perkara mungkar itu. Meskipun aku bukan seorang yang warak.
                        “Awak tak perlu risau. Takkan berlaku apa-apa antara kita” balasnya penuh makna tersirat. Dia cukup yakin imannya tidak akan tergoyah keranaku. Cabaran buatku.
                        “Saya takkan tertarik dengan awak” tuturnya tanpa berselindung sekali gus menambah sakit hatiku. Dia persis kekasihnya, riak dan bongkak. Suka memandang rendah kepada orang lain. Mereka memang pasangan kekasih yang secocok dan sepadan.
                        “Saya juga takkan tertarik dengan lelaki jahat seperti awak! Awak ingat awak orang kaya, ada segalanya boleh buat sesuka hati! Walaupun saya miskin tapi saya masih ada maruah diri. Pergilah jahanam dengan rancangan dan kesombongan awak itu!” lantang aku mengeluarkan kata-kataku.
                        “Yah...!” Dia membentak. Hatinya sakit. Bingkas aku bangun lalu meninggalkannya. Tampak wajah pemuda ini merah merona menahan marah mendengar bicaraku sedemikian.
                        “Kita belum habis bincang lagi!” laungnya dengan suara sedikit lantang. Aku tidak pedulikan laungan itu. Kuteruskan langkah meninggalkannya. Tiba-tiba aku teringat pada peristiwa lalu. Aku berpatah balik melangkah ke arahnya lalu berhadapan. Terkebil-kebil matanya menatapku. Laju sahaja tanganku mencapai gelas yang berisi air itu lalu menyimbah ke arahnya.
                        “Shit!” Dia terkebil-kebil bangun sambil mengibas-ngibas bajunya yang terkena air. Aku  puas hati sekarang.
                        “Apa yang awak buat ini!” tengkingnya. Terkejut dengan tindakan drastikku. Tidak sempat hendak menangkis seranganku. Wajahnya bercelaru menatap bahagian hadapan pakaiannya yang basah. Sedikit seksi tatkala bahagian hadapan baju kemeja putih itu basah akibat curahan air tadi.
                        “Ini balasan atas tindakan awak yang merampas dvd dari saya tempoh hari. Nah, ambik balik wang awak! Lelaki tak sopan!” kutukku dengan perasaan marah lalu meletakkan not RM100 di depannya. Aku sudah memulangkan wang itu kepadanya.
                        “Yah...!” Aku melangkah meninggalkan pemuda ini. Gentar juga melihat kemarahannya. Bimbang dia akan bertindak di luar jangkaan. Tidak kupedulikan beberapa pasang mata yang menatap kejadian sebentar tadi. Aku terus melangkah dan melangkah meninggalkan DLH. Seiringan langkahku, mulutku terus berbicara melempiaskan kemarahan yang terbuku dalam hati ini. Aku menyalahkan diri kerana mudah menerima pelawaan pemuda yang tidak tahu bersopan itu. Malam ini merupakan malam terburuk buatku. Langkahku terhenti. Terasa letih. Sudah jauh aku meninggalkan bangunan DLH itu. Kudongak ke dada langit. Tampak bulan sedang menyinar.
                        “Ibu... sakitnya hati ini...” bisikku. Perlahan-lahan air mataku menitis menuruni cerun pipiku. Aku terduduk di situ lalu menangis sepuas-puas hatiku. Sungguh perasaanku terbeban ketika ini. Aku tidak mahu pemuda itu muncul dalam hidupku. Aku berharap tidak akan bertemu dengannya lagi. Namun tatkala terbayang wajah Pak Long dan Mak Long, terasa aku tidak berdaya.                    
“Lelaki jahat! Lelaki ego! Aku benci dia!” tuturku dalam tangisan. Esakanku sukar dihentikan. Aku cuba diam namun senduku masih kedengaran. Cuba berdiri tetapi kakiku terasa begitu lemah. Aku terduduk semula.                        
“Iman...” Sayup-sayup ada suara memanggil namaku. Aku mendongak. Seorang pemuda sedang menatapku. Aku terkedu dan tersentak. Bermimpikah aku sekarang? Betulkah gerangan yang berada di depan mataku? Jang Geun Suk sedang berdiri menatapku dengan wajah simpati. Barangkali dia simpati melihat aku yang sedang menangis ini. Dihulurkan tangan kepadaku mahu membantuku berdiri. Aku menyambut huluran tangan itu lalu berdiri di depannya. Samar-samar aku memerhatikan wajah kacak Jang Geun Suk itu. Tiba-tiba ... Aku terpana.
“Are you okay?” Langkahku sedikit ke belakang menjauhinya.
                        “Awak...” hanya itu yang mampu keluar dari mulutku.
                        Sorry. Biar saya hantar awak balik. Mari” suaranya lembut tidak seperti pada pertemuan tadi. Dihulurkan sapu tangan kepadaku. Dia tersenyum.
                        “Lap air mata awak. Awak menangis seperti anak kecil” usiknya. Laju tanganku mengelap pipiku yang sudah dibasahi air mata. Segan juga mendengar kata-katanya itu.
                        “Awak tinggal di mana? Biar saya hantar awak balik”Aku diam  lagi. Kutatap wajahnya mencari kebenaran. Dia seakan mempunyai dua personaliti yang berbeza. Ada dua watak yang bertentangan. Antagonis dengan protagonis.
                        “Awak suka sangat pandang saya macam tu. Ada yang pelik di muka saya ini? Rasanya hidung saya masih terletak di tempat yang betul” ujarnya bercanda. Aku tersentak dan tersenyum sendiri. Cepat-cepat aku melarikan muka dari pandangannya. Dia tersenyum.
                        “Awak tak boleh jatuh cinta pada saya tau” tuturnya.  Aku menatapnya. Dia tersenyum lagi. Akhirnya aku pun turut tersenyum.

LINDA dan Kak Leha silih berganti memeluk tubuhku. Begitu juga dengan Lili. Dia dari semalam tidak jemu-jemu menitiskan air mata. Suasana yang sepatutnya meriah menjadi hiba. Aku sudah nekad tidak akan menangis lagi. Usai  majlis akad nikah, Yen terus membawa aku balik ke banglo mewah ini. Mujur juga dia tidak tinggal bersama keluarganya. Kalau tidak pasti akan mengundang kesukaran buat kami merencana kehidupan sendiri.
                        “Bilik awak di hujung sana” Yen menunding jari ke arah bilik itu. Aku mengangguk faham. Persiapan yang rapi. Sudah tersedia bilik untukku. Lega. Aku tidak perlu berkongsi bilik dengan pemuda ini. Lebih selamat. Dia juga kekasih yang setia.
                        “Pergilah rehat dulu. Nanti ada hal saya nak bincang dengan awak”  Aku patuh pada arahannya. Kutolak daun pintu. Aku terpegun melihat bilik ini. Cukup sempurna persis kamar beradu tuan puteri. Kubuka almari, pakaian sudah tersedia di situ. Di atas meja solek, sudah menunggu set barangan kosmetik penghias diri. Di hujung sana, ada berpasang-pasang kasut perempuan menunggu hendak dipakai. Persiapannya rapi. Lelaki yang sentiasa di kelilingi oleh perempuan memang bijak mengetahui keperluan kaum perempuan. Barangkali juga barang-barang ini milik kekasihnya. Tidak mustahil banglo ini menjadi persinggahan gadis-gadis yang memujanya. Nauzubillahminzalik. Aku menggeleng. Tidak patut aku prasangka buruk kepadanya.
                        Aku membaringkan tubuh di atas tilam empuk ini. Anak mataku masih liar memerhatikan sekitar bilik ini. Masih ada yang kurang. Aku menguap beberapa kali. Lebih baik aku tidur sekarang. Rasa mengantuk yang tidak dapat ditahan-tahan kerana semalaman aku tidak dapat tidur lena memikirkan perkara yang berlaku hari ini. Syukurlah segala berjalan lancar seperti yang telah kami rancang.
Aku terjaga setelah hampir dua jam tidur. Kupandang jam di dada iPhone. Hampir-hampir ke pukul 6.00 petang. Bingkas aku bangun mengerjakan solat asar. Usai solat, aku terus mandi dan menyiapkan diri. Aku keluar bilik lalu menuruni anak tangga. Kemudian terpacak di ruang pemisah antara ruang tamu dengan ruang dapur. Aku memerhatikan  sekeliling. Terasa begitu sunyi. Kekok juga berada di banglo mewah ini. Apa yang patut aku lakukan sekarang? Tidak tahu hendak berbuat apa-apa di rumah yang terlalu asing ini. Perut berkeroncong. Baru teringat belum makan lagi.
                        “Awak dah bangun...” Aku melontar pandangan mencari suara itu. Dia berada di sebalik sofa di ruang tamu sedang membaca. Aku melangkah mendekatinya.
                        “Boleh tidur lena di bilik itu?” tanyanya. Aku mengangguk. Bilik yang selesa. Dia sedang tekun membaca buku tebal di tangannya. Tidak sangka dia mempunyai hobi sedemikian. Kiranya dia lelaki kacak yang berilmu pengetahuan. Aku  sedikit kagum padanya.
                        “Laparlah. Kita nak makan apa malam ini?” tanyaku cuba membiasakan diri. Dia mengalih pandangan ke arahku.
                        “Awak pandai masak?” pertanyaan itu meluncur dari mulutnya.
                        “Bolehlah... yang simple. Awak nak makan apa?” tanyaku pula. Dia tersenyum. Mungkin lucu mendengar pertanyaanku ini.
                        “Pertama kali ada orang tanya saya nak makan apa” jelasnya.
                        Really?” Aku meminta kepastian. Dia mengangguk. Dialah manusia yang paling menyedihkan. Aku simpati.
                        “Kasihan awak. Takpe saya akan masak untuk awak hari ini” ujarku jujur turut bersimpati kepadanya. Dia terdiam seketika.
                        “Awak boleh masak lemak cili api?”tanyanya.
                        “Orang Korea boleh makan yang pedas-pedas ke?” tanyaku musykil. Dahiku berkerut. Dia tergelak. Kemudian masih tersenyum-senyum. Manis senyumannya.
“Saya orang Malaysialah” tingkahnya menolak kenyataanku.
“Bolehlah... Malaysia celup...” sokongku. Dia tersengih.
“Boleh tak awak masak?” tanyanya.
                        “Yang tu... Oh... mudah saja. Kejap lagi saya masak. Tunggu ye” pesanku lalu bergerak ke dapur hendak memulakan tugasku. Pertama kali aku perlu rendam ikan dan menyiangnya. Dalam menunggu ikan membeku cair, aku terus menanak nasi. Kemudian menyiapkan bahan-bahan masakan termasuk sayur. Kacang goreng bercampur bilis tumbuk menjadi pilihan sayur untuk hidangan malam ini. Mudah sahaja hendak menetapkan menu apa yang harus dimasak memandangkan bahan-bahan masakan lengkap di rumah ini. Peti sejuk penuh dengan bahan mentah. Suatu yang hebat bagi rumah orang bujang. Aku memotong sedikit daging untuk dimasak goreng sizziling. Isi ayam ini pula aku masak halia. Kira cukuplah sayur kacang goreng, ikan masak lemak cili api, daging goreng sizziling dan ayam halia. Aku meletakkan jus oren di atas meja. Sekarang semuanya sudah sedia dinikmati.
                        “Kita dah boleh makan sekarang. Mari...” ajakku dari ruang makan. Dia muncul di depanku. Ditatap makanan yang terhidang di atas meja.
                        “Awak masak semua ini?” Dia seakan tidak percaya. Aku mengangguk dan tersenyum bangga. Baru dia tahu akan kebolehanku. Dia terus  duduk menghadap hidangan. Perlahan-lahan dia menghirup kuah ikan lemak cili api. Penuh teliti. Aku menanti reaksinya. Mahu mendengar komennya.
                        “Ooo...sedapnya...” Dia terus menghirup kuah gulai ikan ini kesekian kali. Aku tersenyum puas. Syukurlah air tanganku menepati seleranya.
                        “Betul-betul sedap. Awak pandai masak ye...” pujinya.  Aku tersenyum menerima pujian Yen. Bukan mudah hendak mendengar pemuda ego ini mahu menyanjungi orang lain. Aku percaya sedemikian sikapnya.
                        “Masa sekolah rendah saya dah belajar masak. Sudah menjadi kewajipan saya berada di dapur”ceritaku mengenang kisah lalu. Aku mengeluh kecil. Sedih mengenangkan perkara lalu.
                        “Awak bercita-cita nak jadi tukang masak?” Aku tertawa mendengar pertanyaannya itu. Tidak sangka sedemikian yang difikirkannya. Sedap sungguhkah aku masak?
                        “Ibu awak yang ajar?” tekanya. Aku geleng kepala. Seraut wajah sedih tidak dapat aku bendung. Aku begitu sensitif  tatkala ada yang menyebut tentang ibu. Mudah terusik perasaan ini jika dikaitkan dengan ibu.
                        “Ibu bapa saya meninggal ketika saya masih kecil lagi” luahku.
                        Sorry...” Reaksi wajahnya turut berubah mendung.
                        “Siapa yang jaga awak?” tanyanya semakin berminat hendak mengetahui perihal diriku.
                        “Nenek. Kemudian nenek meninggal, saya tinggal dengan Pak Long. Merekalah yang telah bersusah payah memberikan kehidupan kepada saya” ceritaku. Tidak akan aku lupakan jasa Pak Long sekeluarga. Sekarang aku cuba membalas jasa mereka.
                        “Sebab itu juga awak terpaksa nikah dengan saya. Keluarga saya berjanji akan memberikan kehidupan yang lebih baik kalau wasiat itu dipenuhi” duga pemuda ini langsung tidak berselindung. Aku terkedu mendengar bicaranya. Senyap. Hanya kedengaran sekali bunyi sudu yang berlaga dengan pinggan. Pemuda ini tidak berbicara lagi, sebaliknya fokus menikmati hidangan malam tanpa sebarang gangguan. Tampak dingin. Dia kembali ke dunia ciptaannya sendiri. Tidak mengendahkan aku yang berada di sini ketika ini. Usai sahaja mengemas dapur dan mencuci pinggan-mangkuk, aku bercadang kembali ke bilik. Mahu mengurung diri di bilik kerana tidak mahu mengganggunya. Janggal tinggal berdua-duaan bersama seorang pemuda yang baru kukenali ini.
“Iman, saya ada perkara nak bincang dengan awak” Langkahku mati. Aku berpatah balik dan melangkah ke ruang tamu.
“Duduk....” arahnya. Terasa kerdil tatkala sepasang mata itu merenungku sedemikian. Setiap kali pemuda ini menatapku pasti hatiku tidak jemu-jemu memuji kesempurnaan wajahnya. Apatah lagi aku memang fanatik dengan wajah Korea.
                        “Awak dah puas tengok saya?” tanyanya.
                        “Aa...” Aku tersentak dan menyumpah diri atas ketelanjuran tingkahlaku . Dia tersenyum. Cukup mempesonakan. Mahu sahaja aku menyatakan kepadanya agar menyimpan senyuman itu. Aku tidak mahu senyuman itu mengikat pandanganku pada seraut wajah putih bersih itu. Aku risau dia akan salah faham nanti.
                        “Pernikahan ini harus kita rahsiakan agar kita boleh hidup seperti biasa. Saya tahu bukan mudah kita nak melalui semua ini, so kita perlu bekerjasama agar semua berjalan lancar” tuturnya memulakan bicara. Nampak serius. Aku mengangguk. Kenyataan yang tepat.
                        “Saya setuju” balasku.
                        “Keluarga kita tak boleh tahu kehidupan sebenar kita terutama nenek saya. Dia tak boleh susah hati mahupun menerima sebarang kejutan kerana dia menghidap masalah jantung yang serius. Saya mohon di depan keluarga, kita cuba jadi suami isteri yang bahagia” pintanya. Aku mengangguk  lagi. Rupa-rupanya Datin Sodiah yang baik hati itu ada penyakit jantung yang serius. Kasihan dia.
                        “Sekarang rumah ini adalah milik kita bersama. Buatlah apa yang awak nak buat saya tak kisah. Memandangkan milik bersama, maka kita juga kena bersama-sama menjaganya. Awak faham maksud saya?” tanyanya. Murah hati pula Yen hendak berkongsi harta miliknya denganku.
                        “Ya saya faham. Saya kenalah buat kerja-kerja rumah. Itu tak jadi masalah” balasku lagi. Tugas yang mudah dilaksanakan. Aku biasa melakukan semua kerja rumah.
                        “Bagus. Lagi satu perkara,  sebelum ini menyediakan sarapan, hidangan malam, semua kerja rumah termasuk mengemas bilik tidur dan mencuci pakaian saya dilakukan oleh orang gaji yang akan setiap hari. Mulai esok orang gaji takkan datang bagi mengelak sebarang kekeliruan, curiga dan mengelakkan rahsia kita akan terbongkar. Awak boleh ambilalih semua kerja itu?” tanyanya lagi.
                        “Jadi saya kena masuk bilik awak?” tanyaku meminta kepastian sebelum menjawab pertanyaannya. Setahuku bilik tidur merupakan tempat yang privasi. Tidak semua orang boleh masuk sesuka hati tanpa kebenaran. Dia mengangguk.
                        “Ada masalah? Tiada halangan untuk kita keluar masuk mana-mana bilik di rumah ini kerana kita suami isteri. Awak perlu ingat perkara ini” tegasnya. Betul juga. Bukan jadi kesalahanpun. Dalam masa yang sama aku mesti berhati-hati. Lelaki kaki perempuan sepertinya tidak boleh dipercayai. Aku mesti sentiasa berwaspada.
“Ya saya akan buat sehabis baik” janjiku. Itu bukan perkara yang sukar aku hendak lakukan. Sudah menjadi rutin hidupku semua itu sejak di bangku sekolah lagi. Sekurang-kurangnya aku berterima kasih kepada Mak Long kerana telah melatihku dengan baik. Pengalaman hidup yang sangat berguna.
                        “Awak ada apa-apa perkara nak cakap?” tanyanya menatapku. Aku menarik nafas panjang. Sudah sampai giliranku mengutarakan permintaan dan menambah syarat dalam perjanjian ini.
                        “Walaupun gaji yang saya dapat tak seberapa tapi saya mahu terus bekerja” terus-terangku. Aku perlu menyimpan wang untuk kegunaan sendiri dan untuk Pak Long sekeluarga. Aku juga mesti terus menabung untuk masa depan anak-anak Lili. Walaupun keluarga Yen akan membantu, namun aku tetap mahu meneruskan rutin bulanan ini. Tidak mungkin aku akan lepas tangan begitu sahaja.
                        “Tak jadi masalah. Awak buatlah apa yang awak fikir nak buat. Saya takkan halang. Ikatan yang ada sekarang hanya pada kertas, takkan bagi makna apa-apa dan takkan mengubah kehidupan kita yang sedia ada” balasnya berjela. Aku mengangguk cukup mengerti. Iman tetap akan jadi Iman. Begitu juga dengan pemuda ini. Gelaran isteri hanya pada kertas. Dia juga hanya jadi suamiku pada kertas bukan di alam realiti.
                        “Itu saja?” tanyanya.
                        “Hey... ada lagi!” Dia menatapku. Menanti bicaraku seterusnya.
                        “Saya ini fanatik dengan aktor Korea” tuturku lambat-lambat cukup berhati-hati. Risau ditertawakannya.
                        So...” tanyanya. Mujur tabiatku ini tidak menjadi kutukannya.
                        “Bilik tidur saya sekarang memang cantik dan begitu selesa tapi ada satu yang kurang. Boleh tak kalau saya tampal poster-poster aktor Korea di bilik itu. Saya tak boleh tidur lena kalau poster-poster itu takde” tuturku cuba memberanikan diri.
                        “ Macam budak kecil ....” kutuknya. Aku tersengih.
                        “ Boleh tak?” ulangku lagi tanpa mempedulikan kutukannya itu.
                        “ Suka hati awak” Jawapan yang menggembirakan aku.
                        Gamsahamnida (terima kasih)” tuturku tersenyum gembira.
                        “Itu saja?” Aku mengangguk. Dia menatapku seketika. Tanpa kuduga tiba-tiba sahaja dia menghulurkan tangan kepadaku.
                        “Semoga kita dapat bekerjasama dengan baik. Just a friend” Lambat-lambat aku menyambut tangan yang dihulurkan. Tidak haram bersentuhan tangan dengannya. Kami sudah menjadi suami-isteri. Dia menggerak-gerakkan tangan kami yang bersatu.
                        “Chaiyok! Chaiyok!” laungku memotivasikan diri sambil mengangkat genggaman tangan kami. Yen terkebil-kebil menyaksikan gelagatku. Seminit kemudian dia tertawa. Barangkali dia terasa lucu dengan tingkahlakuku.
“Saya akan jadi sahabat baik awak dan demi keluarga saya, saya akan melindungi awak” tuturnya lagi buat aku sedikit teruja.
“Saya juga akan jadi sahabat yang boleh menggembirakan dan memeningkan awak, sebagai sahabat saya akan menjaga awak dan adakalanya akan menyusahkan awak juga” balasku berjenaka disambut dengan gelak tawa kami yang bersatu. Walaupun tampak jenaka namun itulah sebenarnya kata hati yang ingin aku luahkan. Duniaku dengan dunia pemuda ini terlalu berbeza. Latar belakang hidup kami tidak sama. Pasti semua ini bakal menjadi ujian buat kami. Namun, kami sudah berjanji akan menjadi sahabat baik. Sahabat baiki ialah sahabat yang sanggup susah dan senang bersama-sama. Ya Allah semoga semuanya Engkau permudahkan buatku dan buat pemuda ini. Amin!