Monday, 24 December 2012

NamaKu Bukan Flora .... 35



BAB 35

Aku menatap tajam wajah Aqel. Tidak menyangka Aqel akan bertindak sejauh ini. Akhirnya Aqel membabitkan aku juga. Ternyata Aqel langsung tidak mahu melepaskan aku begitu saja. Aku harus bertanggungjawab dengan tindakanku. Justeru, aku tidak akan menyalahkan Aqel biarpun perasaan terkilan menyelubungiku.

“Kenapa awak buat saya begini?” soalku agak kecewa dengan tindakan Aqel. Aqel tetap berwajah tenang.

“Hanya ini saja caranya yang saya terfikir dalam masa suntuk ni” sahut Aqel.
“Awak tahu apa yang bakal saya hadapi selepas ini? Rania pasti tidak akan lepaskan saya” ujarku serius. Aqel terdiam. Senyap.

“Awak juga boleh jadikan perkara ini untuk menghalang Haqem mendekati awak. Bukankah awak selalu menggunakan saya untuk mengelakkan diri daripada Haqem” tutur Aqel. Kutatap Aqel. Kreatif sungguh fikirannya. Tidakkan dia bertindak serius begini hanya semata – mata perkara ini. Aku melepaskan keluhan. Binggung dan kematian akal aku dibuatnya.

“Tinggalkan saya di sini. Saya ingin bersendirian sekarang” pintaku. Majlis itu baru saja berakhir. Aku meminta Aqel menemuiku di sini. Aqel akur dengan permintaanku. Dia terus saja melangkah meninggalkan aku.

“Aqel...!” panggilku. Langkah Aqel yang baru saja hendak bermula terus saja terhenti. Dia berpalinng ke arahku.

“Tolong beritahu Mak Long saya tak balik malam ini. Nanti saya tidur rumah Nana” tuturku. Aqel menatapku seketika. Kemudian dia mengangguk dan menyambung langkah semula. Sudah setengah jam aku duduk termenung di dalam kereta Waja mak ini. Berfikir panjang. Terasa bodoh pula tindakanku dan Aqel. Kami telah membohongi semua warga KDUT. Perlukah aku hentikan semua ini? Telefon bimbitku berdering. Nama Marnie terpamer di dada skrin telefon. Kubiarkan saja. Senyap. Telefon bimbitku berdering lagi. Kali ini bukan nama Marnie tapi nama Haqem. Aku menulikan telingaku. Sebarang panggilan tidak akan aku jawab. Aku mahu bersendirian tika ini. Kedengaran bunyi mesej yang masuk. Aku tidak berminat untuk membacanya. Mungkin mesej daripada Haqem. Kuhidupkan enjin kereta lalu memandu kereta Waja mak kembali ke rumah kami. Aku menghabiskan masa sejam berada di rumah ini, menukar pakaian dan menenangkan diri seketika. Kemudian menghantar mesej pada Nana memaklumkan hajatku mahu menumpang tidur di rumahnya. Seperti biasa Nana mengalu – alukan kedatanganku ke rumah mereka. Kemudian teringat pada Mak Long. Mungkin Mak Long risaukan aku sekarang. Lantas kuhantar mesej kepada Mak Long.

~ Terima kasih banyak – banyak sebab buat Lia tampak luar biasa malam ini. Memang ramai yang terpegun menatap Lia termasuklah anak teruna Mak Long. Malam ini Lia tidur rumah Nana. Rindu pula nak jumpa Nana. Esok kita jumpa Mak Long ~  Panjang mesej yang kuhantar pada Mak Long. Harap – harap kedatangan mesejku ini akan menghilangkan kerisauan mahupun tidak menimbulkan apa – apa syak Mak Long terhadapku. Tiba – tiba saja aku rasa sebak. Rasa bersalah pada Mak Long. Mak Long bersusah payah menjadikan aku persis seorang puteri agar aku bergembira sepanjang malam ini dan rasa bangga setelah berjaya memukau pandangan warga KDUT. Namun tidak sangka akan jadi begini. Aku jadi sugul. Fikiranku buntu. Bagaimana aku hendak berhadapan dengan semua warga KDUT esok? Apa tindakan Rania terhadapku? Kedengaran bunyi mesej di telefon bimbitku. Mungkin mesej balasan daripada Mak Long. Tepat sangkaanku. Lantas kupamerkan mesej daripada Mak Long.

~ Jaga diri baik – baik. Jangan lupa esok balik sini ~ Sedikit lega hatiku menerima mesej daripada Mak Long yang penuh pengertian itu. Adakah Aqel telah menceritakan segalanya pada Mak Long? Tidak mungkin! Aqel tidak akan berani menimbulkan kemarahan Mak Long. Kutatap skrin telefonku. Mesej Haqem belum kubaca lagi. Aku terus saja mempamerkannya.

~ Lia, kita perlu berbincang. Saya nak jumpa awak bila – bila masa saja ~ Aku mendengus kasar. Apa lagi yang Haqem inginkan daripadaku? Antara aku dengan dirinya segalanya telah selesai. Aku terus teringat pada bicara Aqel. Barangkali bicara Aqel ada benarnya. Inilah cara yang boleh aku gunakan untuk menghalang Haqem daripada mendekatiku lagi. Jadi aku perlu menggunakan kesempatan yang ada sebaik mungkin. Namun hatiku tidak tenang dengan pembohongan besar ini. Apatah lagi mangsanya adalah warga KDUT.

“Bagaimana majlis tadi?” soal Nana lalu berbaring di sebelahku.
“Okey...” sahutku pendek.
“Okey je...” tutur Nana tidak puas hati. Senyap.
“Nana.......” panggilku.
“Ya...” Cepat saja Nana menyahutnya.

“Kau percaya tak kalau aku cakap beberapa jam yang lalu aku telah bertunang” tuturku. Sudah tidak tertahan rasanya untuk terus berahsia dengan Nana.
“What...!!” tinggi suara Nana menyahut bicaraku malah dia sudah tegak duduk di katil. Laju jarinya menekan suis lampu. Wajahku direnung.

“Kau biar betul Lia. Apa yang telah berlaku?” soal Nana tampak cemas.
“Aku tak sangka malam ini Aqel menjadikan aku tunang dia di depan warga KDUT” tuturku sudah tidak sanggup menyembunyikan perkara ini daripada pengetahuan Nana. Terasa diriku terbeban sangat.

“ Semua ini ada kaitan dengan perancangan kitakan?” teka Nana. Cepat Nana berfikir. Sekelip mata saja dia boleh mengaitkan semua itu. Aku diam. Tidak sanggup mengakuinya di depan Nana. Sesungguhnya Nana sudah dapat menekanya dengan tepat. Kedengaran keluhan Nana.

“Minta maaflah Lia, tak sangka akan jadi begini. Aku tak patut beri cadangan yang bakal menyusahkan kau” keluh Nana mula menyalahkan diri. Aku tersenyum.

“Jangan risaulah. Ini hanya pertunangan olok – olok saja” jelasku cuba mengusir rasa bersalah Nana. Kedengaran keluhan Nana. Tidak mudah untuk menghilangkan kerisauan Nana.

“Masalah besar juga sebab melibatkan warga KDUT” tingkah Nana. Betul kata Nana. Senyap. Perkara ini bukan hal kecil lagi lantaran membabitkan banyak orang malah majlis meraikannya juga telah berlangsung dengan meriahnya. Terbayang keriangan wajah Marnie dan Reka ketika mengucapkan tahniah kepadaku dan Aqel. Banyak sangat ucapan tahniah yang kami terima daripada warga KDUT. Malah Haqem juga turut melafazkan tahniah biarpun wajahnya tampak sugul. Masih terbayang betapa bengisnya pandangan Rania menatapku. Bagaikan dia menunggu masa yang sesuai untuk menyerangku melempiaskan kemarahan yang membuak – buak dalam dirinya. Mesti dia rasa tertipu dan diperbodohkan olehku. Maafkan aku Rania, sesungguhnya perancanganku sudah jauh tersasar daripada yang sepatutnya. Ketahuilah aku tidak pernah merampas Aqel darimu.

“Kita akan sama – sama selesaikan perkara ini” tutur Nana memintas imbasan memoriku terhadap majlis tadi.

“Terima kasih Nana” tuturku sebak. Aku tahu Nana tidak akan membiarkan aku sendiri menghadapi sebarang masalah yang mendatangiku.

“Tidurlah sekarang. Esok awak perlukan lebih banyak tenaga” tutur Nana mengingatkan aku. Aku tergelak. Memang aku perlukan tenaga yang banyak untuk esok. Yang pastinya Rania sudah menungguku. Tentunya dia tidak sabar – sabar untuk bersemuka denganku. Kupejamkan mataku. Cuba melenakan diri. Namun sukar untukku melelapkan mata. Aku gagal mengosongkan fikiranku. Aku masih memikirkan majlis itu. Nana di sebelahku juga tidak dapat melelapkan mata. Dia nampak sedang berfikir. Kasihan Nana terpaksa memerah otaknya. Tidak sedar pukul berapa aku terlena.
 
AKU melangkah ke bilik operasiku. Ada sesuatu di atas mejaku. Coklat Codbury dan sekeping memo merah jambu. Tulisan tangan Aqel. Aku tersenyum melihat muka muram yang dilukis dalam memo ini. Ini mungkin simbol yang menggambarkan perasaan sedih dan kesal Aqel atas tindakannya semalam.
~ Sorry...                           ~

Aku memulakan tugas rutinku. Segalanya berjalan seperti biasa bagaikan tiada apa yang berlaku semalam. Lega rasanya. Tiada sesiapa mengunjungiku ketika aku berada di bilik ini. Kelibat Reka dan Marnie juga tidak kelihatan. Namun aku sentiasa berhati – hati memandangkan Rania bila – bila saja akan muncul. Aku yakin Rania tidak akan menunggu masa yang lama untuk menemuiku. Pasti hari ini dia akan muncul di depanku. Waktu rehat tengah hari sudah tiba. Aku mencapai beg galasku lalu melangkah meninggalkan bilik ini. Melalui ruang legar lobi ini aku melihat beberapa orang lelaki sedang sibuk melakukan kerja pembersihan. Segala kelengkapan dan peralatan yang disewa untuk majlis malam tadi sudah diangkat oleh pemiliknya. Yang tinggal sekarang adalah kerja – kerja susun atur perhiasan milik KDUT kembali pada kedudukan asalnya.

Aku menyeberangi jalan untuk ke sebuah restoran yang bertentangan dengan bangunan syarikat KDUT ini. Nasi ayam bersama milo ais yang kupesan sebagai hidangan tengah hari ini. Lantas aku mengambil tempat duduk di tepi sekali agak tersorok daripada pengunjung yang lain. Lebih selesa makan bersendirian jauh daripada kebisingan. Usai menikmati hidangan tengah hari aku kembali ke tempat kerjaku. Kerja – kerja di ruang lobi ini sudah selesai semuanya. Sekarang ruang legar lobi KDUT sudah kembali pada wajah asalnya. Cepat dan cekap mereka melaksanakan kerja mereka.  Aku melangkah ke bilik operasiku. Ada sesuatu lagi di atas mejaku. Lantas kubuka beg plastik hitam ini. Aiskrim Cornetto perisa vanila bersama memo yang ditulis pada kertas merah jambu. Masih tulis tangan Aqel.

~ Jangan lupa balik ke rumah hari ini ~

Memang aku akan balik ke banglo Mak Long hari ini. Aku sudah berjanji dengan Mak Long malam tadi. Kutatap aiskrim Cornetto vanila ini. Ini perisa kegemaranku. Laju tanganku mengeluarkannya dari beg plastik ini lalu menggoyakkan kertas pembalutnya. Aku mula menikmatinya sepenuh perasaan. Emm... sedapnya. Pasti belum lama Aqel datang sini kerana aiskrim ini belum cair lagi. Usai menikmati aiskrim vanila ini, aku bingkas bangun. Kutukar kasutku dengan selipar. Lalu melangkah ke bilik air. Mahu mengambil air wuduk. Sekejap lagi mahu solat Zuhur. Bertembung dengan rakan – rakan perempuan di bilik air ini sambil saling bertukar senyuman.

“Tahniah Cik Lia...” Aku mengangguk memberi tindak balas terhadap ucapan tahniah mereka. Biarpun bukan perkara bahagia buatku tapi sekurang – kurangnya aku tidak dikatakan sombong oleh mereka. Sejak majlis malam tadi juga aku mulai dikenali oleh warga KDUT.

“Bila majlisnya Cik Lia?” soal salah seorang daripada mereka. Aku jadi serba salah ditanya sedemikian.

“Kenalah tanya sendiri pada Encik Aqel” sahutku mengelak untuk menjawabnya. Mereka tersenyum. Sebetulnya tidak suka aku hendak menjawab soalan sebegini. Mereka berlalu meninggalkan aku bersendirian di sini. Lega rasanya tidak perlu menjawab pelbagai persoalan yang tidak munasabah. Aku menyelesaikan air wudukku. Kemudian bergerak ke muka pintu. Baru selangkah kakiku menapak  langkahku terus terhenti. Rania tiba – tiba saja muncul. Pintu berdentum ditutupnya. Lantas dikunci. Aku menatap wajah menyinga Rania. Sedikit menggerunkan aku.

“Senang – senang awak nak mempermainkan saya hah...!!!” lantang suara Rania. Dia mendekatiku. Tubuhku ditolak – tolak dengan kasar. Aku tersandar ke bingkai sinki.

“Bertenang Cik Rania” tuturku cuba menenangkan dirinya. Rania mendengus kasar. Tajam pandangannya menatapku.

“Awak masih boleh kata begini pada saya...!” tengking Rania kasar. Tubuhku ditolak – tolak lagi. Aku cuba menepis serangan bertubi – tubi tangan Rania.

“Senang – senang awak bodohkan saya ya!” herdik Rania garang.

“Saya minta maaf dengan bicara saya tempoh hari” tuturku. Aku menarik nafas panjang. Terbayang kesungguhan Aqel tika ini. Aku tidak akan menjelaskan perkara yang sebenarnya kepada Rania. Aqel sudah bersusah payah melakukannya maka tidak semudahnya aku akan menggagalkan usaha Aqel ini. Nekad.

“Tapi saya takkan menjelaskan apa yang telah berlaku” tegasku serius.


“Apa...!!! Berani awak cakap begini pada saya! Nah, rasakan!” Pupp...! Tangan kasar Rania singgah di pipiku dah tubuhku ditolak kuat sehingga dahiku berpadu dengan dinding konkrit ini. Aku terduduk di lantai. Pandanganku berpinar – pinar. Terasa panas mengalir di daguku. Tanganku mengesatnya. Darah dari bibirku. Rania menatapku dengan hati yang puas.

“Ini peringatan awal untuk awak. Tinggalkan Aqel sekarang” arah Rania mengancamku. Laju saja tangan Rania mencapai bekas yang berisi air itu lalu mencurah ke arahku. Aku tidak sempat mengelaknya. Sebahagian depan kemeja yang kupakai basah. Melekat dan menampakkan susuk tubuhku. Rania berlalu meninggalkan aku tanpa sekelumit pun rasa simpati. Terbongkok – bongkok aku bangun lalu berpaut pada tepi bingkai sinki. Kutatap wajahku di cermin. Bibirku pecah dan masih berdarah. Kupusing pili paip lalu perlahan – lahan mengelapnya dengan air. Pedih. Aku menggerang kesakitan. Kutatap dahiku yang lebam dan luka akibat terhantuk kuat dengan dinding batu tadi. Aku menggerang lagi. Pilu hatiku mengenang keadaanku sekarang. Timbul perasaan geramku pada Rania. Lantaran seorang lelaki dia sanggup menyakiti dan menyeksa kaum sejenisnya.

“Cik Lia tak apa – apa?” soal satu suara. Aku berpaling. Laju tanganku memeluk tubuhku. Cuba melindungi susuk tubuhku dari pandangan mata gadis ini. Gadis ini menatapku dengan wajah cemas dan simpati. Aku cuba tersenyum.

“Biar saya tolong cik” ujarnya. Aku geleng kepala.

“Takpe” tuturku sambil mula mengibas – ngibas bahagian kemejaku yang sudah basah. Gadis ini hanya memerhatikan gelagatku.

“Betulkah ni? Nampak teruk saja Cik Lia” tutur gadis ini. Aku tersenyum lalu melangkah ke muka pintu. Daun pintu kukuak. Aku melangkah keluar. Seketika aku terpaku mematungkan diri di situ. Bagaimana aku hendak mengelak daripada bertembung dengan orang lain? Pasti keadaanku sekarang mengundang rasa hairan mata yang memandangku. Kuamati keadaan diriku tika ini. Tiba – tiba saja aku rasa sebak sangat. Perlahan – lahan air mataku mengalir di pipi.

“Lia, apa hal ni?” suara Haqem kedengaran cemas singgah di telingaku. Haqem yang baru saja keluar dari tandas lelaki sekelip mata sudah berada di depanku sambil menatapku. Laju tanganku mengesat air mata di pipiku lalu kedua – dua tanganku melindungi tubuhku. Segan pada Haqem yang sudah berdiri di depanku. Aku cuba berlagak biasa.

“Awak cedera” tutur Haqem. Dalam beberapa minit saja aku sudah menjadi tontonan banyak mata. Timbul rasa malu yang menebal dalam diriku. Haqem terus saja menanggalkan kotnya lalu menyarungkan di tubuhku. Lantas menarik tanganku membawa aku beredar dari situ.

“Biar saya bawa awak pergi klinik” tutur Haqem. Aku menurut saja langkah Haqem tanpa sebarang bantahan. Haqem terus saja membawa aku berjumpa dengan doktor. Dahiku ditampal dengan kapas dan darah di bibirku dibersihkan serta cuba diberhentikan dari terus keluar.

“Awak duduk di sini. Saya nak ambil ubat” tutur Haqem. Aku akur lagi dan masih mendiamkan diri. Haqem berlalu ke kaunter mendapatkan ubat untukku seterusnya melangsaikan bil rawatanku. Kemudian Aqel kembali mendapatkanku.

“Saya tak bawa dompet sekarang. Esok saya bayar kos rawatan dan ubat itu. Berapa jumlah semua?” soalku mula bersuara. Haqem tersenyum.

“Tak perlu bayar” sahut Haqem. Aku diam kembali.
“Bagaimana sakit lagikah?” soal Haqem. Aku geleng kepala.

“Mari kita pergi sekarang” ajak Haqem. Bingkas aku bangun lalu mengekori langkah Haqem. Sehingga ke hari ini aku masih tidak mampu berjalan seiringan dengan Haqem. Haqem menguak pintu keretanya untukku. Sekali lagi aku duduk di sebelah Haqem. Haqem terus saja menghidupkan enjin kereta. Beberapa minit kemudian kereta Haqem terus saja bergerak meluncur laju di jalan raya.

“Siapa yang cederakan awak, Lia” soal Haqem. Senyap. Aku membisukan diri. Bukan bertujuan untuk melindungi Rania. Sebetulnya aku tidak mahu perkara ini dibesar – besarkan. Lantas aku menerima semua ini sebagai hukuman atas tindakanku berbohong pada Rania dan pada warga KDUT termasuk Haqem. Kedengaran keluhan Haqem.

“Raniakah yang lakukannya?” teka Haqem. Aku masih membisukan diri. Kereta Haqem memasuki satu lorong. Kemudian berhenti di depan deretan premis yang menjual pakaian berjenama.

“Awak tunggu di sini sekejap” arah Haqem lalu keluar dari keretanya. Aku mematungkan diri di dalam kereta ini menunggu kedatangan Haqem. Kira – kira sepuluh minit berlalu, Haqem muncul bersama beg kertas di tangannya. Daun pintu kereta dikuak. Haqem terus saja menyerahkan beg kertas itu kepadaku. Aku menatap Haqem.

“Dalam ni ada pakaian perempuan untuk awak. Pergilah tukar pakaian awak sekarang” arah Haqem. Kupandang ruangan kereta ini. Kemudian beralih ke wajah Haqem. Tiba – tiba saja Haqem tergelak.
“Awak tukar pakaian awak di fitting room butik yang saya pergi tadi. Saya dah maklumkan kepada mereka” jelas Haqem mengerti dengan pandangan mataku.

“Saya tunggu awak di sini” ujar Haqem lagi. Aku menggangguk lalu meninggalkan Haqem di sini. Berpandukan nama yang tertera pada beg kertas ini mudah saja aku mencari butik tersebut. Kedatanganku disambut mesra oleh pemilik butik ini. Aku masuk ke bilik persalinan pakaian lantas menukar pakaianku yang sebahagiannya sudah basah angkara perbuatan Rania. Kupandang diriku di dalam cermin. Kemeja putih berbunga ros merah kecil dipadankan dengan seluar kain gelap memang bersesuaian malah ukuran yang sempurna untukku. Materialnya lembut membuatkan aku terasa begitu selesa. Mesti mahal harga kemeja dan seluar ini.

“Wah, cantiknya cik! Memang kekasih cik bijak membuat pilihan untuk cik” puji gadis yang duduk di kaunter ini. Aku hanya tersenyum. Gadis ini sudah salah faham terhadap hubunganku dengan Haqem.

“Terima kasih ya” tuturku atas kesudian mereka memberi keizinan untuk aku menggunakan bilik persalinan pakaian mereka. Gadis itu mengangguk sambil tersenyum. Langkahku yang baru saja bermula mati di muka pintu. Tidak jadi terus keluar. Aku berpatah balik menemui gadis yang duduk di kaunter ini. Dia kehairanan menatapku.

“Maaf.... Boleh beri saya resit untuk pakaian ini” pintaku merujuk kemeja dan seluar yang sudah tersarung di tubuhku. Gadis itu mengangguk dan tersenyum. Lega hatiku. Tidak kisahlah apa tanggapan gadis ini terhadap permintaanku ini. Paling penting aku tidak mahu berhutang dengan Haqem. Aku mahu melangsaikan segera kos pakaian dan kos rawatan yang kuterima tadi. Aku menyambut resit yang dihulurkan kepadaku. Hampir mencecah RM 200 yang Haqem belanjakan untuk membeli sepasang pakaian ini. Memang sikap orang kaya suka membazir. Perlahan – lahan keluhanku tercetus.

“Lelaki tadi bukan kekasih saya. Terima kasih” tuturku membetulkan bicara gadis ini tadi. Dia nampak kehairanan. Kuakui sesuatu yang luar biasa andai seorang lelaki yang tiada hubungan istimewa dengan seorang gadis namun sanggup berbelanja besar untuk gadis itu. Logikkah? Resit bayaran pakaian di tubuhku ini kusimpan kemas dalam poket seluar ini. Tidak mahu Haqem melihatnya. Aku terus bergerak ke muka pintu dan melangkah mendapatkan Haqem kembali. Haqem tersenyum menyambut kedatanganku. Namun aku masih tidak mampu membalas senyuman itu. Kereta dipandu kembali ke pejabat. Aku mendiamkan diri lagi. Terasa jauh sangat perjalanan yang hanya memakan masa lima belas minit ini. Memang aku tidak selesa berada di sisi Haqem saat ini. Namun aku sudah terhutang budi atas pertolongan dan keprihatinan Haqem kepadaku. Tidak sangka Haqem masih bersikap baik denganku walaupun layananku terhadap dirinya begitu dingin. Ternyata Haqem tidak pernah mendendami tindakanku. Malangnya aku yang masih menyimpan dendam pada Haqem. Dendam yang begitu mendalam sehingga sukar untukku melepaskannya.

“Terima kasih atas bantuan awak hari ini. Saya pergi dulu” tuturku lalu bergerak meninggalkan Haqem di laman parkir kereta.

“Lia...!” Langkahku terhenti. Aku berpaling menatap Haqem.

“Terima kasih juga kepada awak” tutur Haqem sukar untuk aku mengerti. Terima kasih untuk apa? Namun hatiku berkeras tidak mahu meminta penjelasan. Haqem hanya tersenyum. Kusambung langkahku kembali.

“Terima kasih sebab awak sudi bersama saya tadi” tutur Haqem menyambung bicaranya sebentar tadi. Haqem tersenyum lagi. Sungguh riang hatinya hari ini.  

“Flora....” Langkahku terhenti. Aqel sudah tercengat di depanku. Pandangannya menatap dahiku kemudian beralih di bibirku. Tampak dia terkejut.

“Kenapa dengan dahi dan bibir awak tu?” soalnya hairan. Laju aku geleng kepala.
“Saya baru lepas bawa Lia jumpa doktor” tutur Haqem yang sudah berdiri di sebelahku. Kedengaran keluhan Aqel.

“Thanks Haqem” ujar Aqel.

“Awak okeykah ni?” soal Aqel. Wajahku direnung. Laju aku mengangguk.

“Mungkin awak perlu berehat di rumah Lia” cadang Haqem. Aqel mengangguk menyokong bicara Haqem ini.

“Mari saya hantar awak balik” ajak Aqel. Aku geleng kepala.
“Maaf saya ada kerja nak buat” tuturku meminta diri lalu melangkah meninggalkan Aqel dan Haqem terpacak di situ.


“LIA kenapa ni?” soal Mak Long sambil menilik – nilik mukaku. Aku tersenyum.

“Ada kemalangan kecil di tempat kerja tadi. Lia tergelincir di bilik air” jelasku terpaksa berbohong kepada Mak Long. Andai aku bercakap benar pasti membabitkan Aqel dan Rania malah akan menyulitkan keadaan lagi. Mak Long mengeluh sambil geleng kepala.

“Mesti cakap pada Hyeon dan Haqem kena pastikan bilik air di situ sentiasa dipantau supaya selamat digunakan. Pembersih yang ada sekarang harus dipecat sebab tak buat kerja dengan baik” tutur Mak Long bersungguh - sungguh.

“Lia yang tak berhati – hati, Mak Long” tuturku lagi.

“Baru semalam Lia tinggalkan rumah dah jadi macam ni” keluh Mak Long susah hati. Aku terharu dengan perhatian Mak Long terhadapku.

“Lia masuk bilik dulu nak solat Asar” ujarku meminta diri.

“Pergilah berehat” arah Mak Long melepaskan aku pergi. Kutolak daun pintu bilik perlahan. Aku melangkah masuk. Anak mataku menatap memo merah jambu yang melekat di cermin solek ini. Hari ini sudah tiga kali aku menerima memo bertulis daripada Aqel.

~ Jangan lupa sapu ubat di dahi dan di bibir awak ~ Ada anak panah panjang menjunam ke bawah. Aku tersenyum. Anak panah yang menunjukkan letaknya ubat tersebut. Awal Aqel balik hari ini tetapi kenapa aku tidak nampak Peugeot RCZ Sports Coupe di garaj. Mungkin dia sudah keluar semula. Barangkali juga dia berpesan pada Mak Long untuk memberi ubat ini padaku. Mustahil pula sebab memo ini ditulis oleh Aqel sendiri. Aku cukup kenal dengan tulisan tangan Aqel.

“Terima kasih Aqel” tuturku. Kutarik laci almari solek ini. Lantas kukeluarkan diariku. Kutarik zip beg galasku. Lalu kucapai buku catatan kerjaku. Kuselak helaian catatan terakhir. Dua keping memo merah jambu yang kuterima di pejabat tadi kutanggalkan. Kubuka helaian diariku. Maka untuk tarikh hari ini kulekatkan tiga memo merah jambu yang ditulis oleh Aqel pada dada helaian diariku. Kemudian menulis sebaris ayat sebagai catatan ringkas untuk interaksi pada memo tersebut. Kututup diari ini. Lalu menyimpannya di dalam laci semula. Aku bergegas ke bilik air mengambil wuduk seterusnya mengerjakan solat Asar. Terasa tenang saja.  Seusai solat aku berbaring di atas tilam empuk ini. Dahiku berdenyut – denyut dan bibirku terasa pedih. Aku terbayang kembali wajah garang Rania.

Kedengaran bunyi deringan telefon bimbitku. Aku terus saja bangkit lalu mencapai telefon bimbitku yang terletak di atas meja solek ini. Selalunya jam begini mak atau Aziq yang menelefonku. Aku tersenyum lebar menatap barisan nombor telefon yang terlalu asing tertera di skrin. Memang tepat tekaan.

“Assalamualaikum mak. Apa khabar?” soalku mendahului menyapa mak. Aku tersenyum bahagia mendengar suara mak. Alhamdulillah mak dan Aziq sihat sejahtera.

“Lia rindulah dengan mak dan Aziq” tuturku meluahkan perasaanku.

“Aziq pun rindu juga dengan Along” Kedengaran suara laungan Aziq di belakang mak. Aku tersenyum sendiri. Sebak hatiku.

“Lia tak payah risau segalanya berjalan lancar di sini. Mak dan Aziq pun sihat walfiat” tutur mak mengulangi perkhabaran mereka.

“Syukurlah mak. Lia pun sihat juga cuma...” bicaraku tergantung. Hampir terlajak aku berbicara tentang nasib malangku hari ini. Mujur aku cepat sedar sebelum menghabiskan bicaraku. Aku tidak patut menceritakan kejadian itu pada mak. Tidak mahu mak risau.

“Cuma apa bendanya?” cepat mak bertanya.

“Cuma Aqel tulah selalu sangat buli Lia” tuturku memesongkan cerita. Kedengaran gelak tawa mak. Mak bukan hendak menyebelahiku sebaliknya mentertawakan aku.

“Mesti kamu tu tak dengar cakap dia. Mak bukan tak tahu kedegilan kamu tu” kutuk mak. Mak suka menyebelahi Aqel. Aku mencebik.

“Alah... mak ni” rengekku. Mama tertawa.

“ Dah dekat nak Raya Aidiladha tak seronaklah mak dan Aziq takde” keluhku.

“Kan Mak Long dan Aqel ada tu” sahut mak.

“Memanglah mak tapi kalau mak dan Aziq ada lagilah seronok” tuturku.

“Jangan lupa tolong Mak Long kamu di dapur tu. Jangan malas” ujar mak memperingatkan aku.

“Lia tahulah mak. Kan Lia selalu tolong mak buat kerja rumah” tuturku.

“Baguslah kalau macam tu. Jangan lupa kirim salam pada mereka nanti” pesan mak.

“Ya kejap lagi Lia sampaikan” sahutku berjanji.

“Mak tak boleh cakap lama – lama ni. Nanti mak telefon kamu lagi. Jangan lupa jenguk – jenguk rumah kita tapi jangan pula kamu tidur sana” tutur mak memperingatkanku.

“Lia ajak Nana. Boleh kami tidur rumah kita?” soalku mengusik mak.

“Tak boleh!” tegas mak buat aku tersenyum. Mak masih dengan pendiriannya melarangku tidur di rumah kami seperti sebelum keberangkatannya ke Tanah Suci Mekah. Terasa rindu sangat hendak kembali ke rumah sendiri dan berbaring di atas katil sendiri serta berangan – angan panjang di bilik sendiri. Oh… seronoknya!

“Mak nak letak telefon sekarang. Jaga diri baik – baik. Assalamualaikum…”

“Mak dan Aziq pun jaga diri baik – baik” ujarku turut berpesan. Salam mak kusambut. Sekelip mata saja suara mak lenyap buat aku kembali merindui mak dan Aziq. Sedihnya berjauhan dengan mereka. Tidak sabar – sabar aku hendak bertemu dengan mereka. Memandangkan bersendirian ini membuatkan hatiku bertambah sayu lantas aku melangkah keluar dari bilik untuk bersama Mak Long. Aku melewati ruang tamu yang sunyi menandakan Aqel belum balik lagi. Aku melangkah ke dapur menjenguk Mak Long.

“Lia mari minum petang” ajak Mak Long. Cucur udang Mak Long sudah tersusun cantik di dalam pinggan. Aku membantu Mak Long menatang dulang yang berisi seteko air teh panas dan dua biji cawan yang Mak Long sudah sediakan.

“Mana sebiji cawannya lagi, Mak Long?” soalku. Setahuku bila – bila masa saja Aqel akan muncul. Mak Long berpaling ke arahku.

“Kita berdua saja di rumah ini sekarang. Hyeon keluar daerah lagi” jelas Mak Long. Patutlah kelibat Aqel tidak kelihatan sampai sekarang. Aku menghela nafas lega. Ada juga baiknya Aqel tidak ada di sini ketika perasaan terkilan padanya masih belum padam lagi. Aku meletakkan dulang di atas meja di ruangan santai di beranda banglo Mak Long ini. Minum sambil menghirup udara petang. Kutuang air teh panas ke dalam cawan.

“Sila minum Mak Long” pelawaku. 

“Aa..Lia minumlah sekali” ajak Mak Long.

“Mak kirim salam pada Mak Long dan Aqel” tuturku menyampaikan pesanan mak. Terkumat – kamit mulut Mak Long menyambut salam mak.

“Mereka sihat?” soal Mak Long. Aku mengangguk.

“Alhamdulillah... sihat Mak Long” sahutku. 
 
“Mak Long memang dah tak sabar – sabar nak jumpa Aziq dan mak Lia. Mak Long ada hajat besar nak cakap pada mak Lia” tutur Mak Long berteka – teki. Aku diam mendengar bicara Mak Long. Kemudian mula memikirkannya. Mungkin Mak Long dan mak ada perancangan hendak jadi rakan kongsi perniagaan. Rasanyalah.... 

Sunday, 23 December 2012

NamaKu Bukan Flora....34





BAB 34

Aku menatap kad berwarna merah jambu di atas meja ini. Nampak cantik sangat. Laju tanganku mencapainya lalu menyelaknya. Terbit kerisauanku tatkala mengetahui kad ini adalah jemputan ke majlis meraikan pertunangan Aqel. Adakah Aqel mengetahui majlis yang akan diadakan untuknya ini? Laju aku mencapai telefon bimbitku lantas membuat panggilan. Gagal. Aqel tidak dapat dihubungi. Kucuba lagi. Masih perkara yang sama. Aku melepaskan keluhanku. Tinggal beberapa hari saja majlis ini akan berlangsung. Nampaknya Aqel bakal berhadapan masalah besar dan aku akan turut menerima tempiasnya. Bagaimana Aqel hendak mengatasi perkara ini? Apa yang patut aku lakukan sekarang? Aku juga harus memikirkan perkara ini memandangkan akulah punca wujudnya masalah ini. Rasanya Aqel juga tidak akan membiarkan aku terlepas begitu saja. Aduhhh... tertekannya aku...!!!
Sepanjang hari ini aku cuba menghubungi Aqel namun suara perempuan yang mengarahkan aku meninggalkan pesanan kedengaran lagi. Kemudian aku menghantar mesej kepada Aqel setelah baru terfikir. Namun sudah dua jam berlalu aku langsung tidak menerima mesej balasan daripada Aqel. Gara – gara perkara ini aku hilang selera untuk makan. Maka aku hanya menghabiskan masa rehatku di bilik ini. Dalam solat zuhurku, aku menadah tangan berdoa agar perkara ini berjalan dengan lancar. Seusai solat zuhur aku masih memikirkan perkara ini. Betapa fokus kerjaku telah terjejas lantaran terlalu memikirkannya. Kesannya aku hanya bermasam muka sepanjang hari.

Aku melangkah longlai masuk ke dalam banglo Mak Long. Berharap sangat tidak akan bertembung dengan Mak Long tika ini lantaran aku tidak mahu Mak Long menyedari betapa aku tidak bersemangat hari ini. Rasa malas hendak menjawab persoalan Mak Long nanti.
“Awak dah balik...” suara lelaki menyapaku. Laju aku berpaling ke arah suara itu. Aqel kelihatan sedang bersenang – lenang terbaring di sofa sambil menonton tv.
“Awak dah balik. Mengapa awak tak jawab panggilan saya?” serangku terus dengan suara yang tinggi. Terkebil – kebil Aqel menatapku.
“Dah berkali – kali saya call awak tadi tapi awak masih juga tak nak angkat. Awak ni betul – betul kejam!” radangku melempiaskan rasa geramku.
“Flora... kalaupun awak rindukan saya, janganlah marah saya” tutur Aqel bermuka tembok. Dia tersengih menatapku. Kemarahanku langsung tidak berkesan kepada dirinya.
“ Waht!!!” Besar anak mataku menatap Aqel yang masih tersengih – sengih ini. Aku mendengus kasar. Lantas melangkah ke ruang tamu mendekati Aqel. Lebih senang untuk berbicara.
“Awak tahu tak apa yang berlaku di pejabat hari ini?” soalku geram. Mesti Aqel tidak tahu apa – apa sebab sudah beberapa hari dia tidak ke pejabat. Aqel angkat bahu. Tiada pertanyaan serta merta yang keluar dari mulutnya. Langsung dia tidak teruja hendak mengetahuinya. Tidak apa! Sekejap lagi pasti Aqel akan menggelabah.
“Hari ini semua orang di KDUT telah dapat kad jemputan untuk majlis meraikan pertunangan awak dengan penuh gilang – gemilang malam minggu ini” jelasku tidak mahu menangguhkan masa untuk menunggu pertanyaan yang keluar dari mulut Aqel. Senyap. Aku kehairanan melihat Aqel masih leka dengan rancangan di tv. Langsung tidak terganggu dengan kenyataanku sebentar tadi. Pelik. Dalam keadaan sekarang Aqel masih mampu bertenang. Kebal betul jiwa anak teruna Mak Long ini. Memang aku kagum melihat Aqel mampu bertenang dalam keadaan yang menekan tika ini. Agaknya sebab ini jugalah dia menjadi usahawan muda yang berjaya lantaran kekentalan jiwa raganya.
“Awak dengar tak?” soalku. Sukar untukku percaya melihat ketenangan Aqel tika ini. Aqel penuh bersahaja menganggukkan kepalanya.
“Awak tak payah risau tahulah saya nak buat apa nanti” sahut Aqel bersahaja lagi. Memang aku betul – betul kagum dengan ketenangan dan keyakinan Aqel tika ini.
“Baguslah kalau macam tu” tuturku mula berasa lega. Lantas aku melangkah mahu meninggalkan Aqel bersendirian di ruang tamu.
“Flora....!” Langkahkku mati. Aku berpaling ke arah Aqel semula. Sehingga ke hari ini aku masih tidak mampu menghalang Aqel memanggilku dengan nama itu. Nama itu memang sudah sebati dengan diri Aqel sebagai gelaran buatku.
“Saya ada buah tangan untuk awak dan saya dah letaknya dalam bilik awak” jelas Aqel bermurah hati. Sejak kebelakangan ini dia memang mudah bersedekah.
“Terima kasih...” tuturku lemah.
“Aik... tak gembirakah dapat buah tangan!” sinis saja suara Aqel.
“Sorrylah Aqel, hari ini saya letih sangat. Saya nak berehat di bilik sekarang” jelasku lalu meninggalkan Aqel yang masih memandang ke arahku. Letih sebab memikirkan majlis meraikan pertunangan Aqel. Kalau aku tidak terlibat dalam hal ini aku tidak akan risau sebegini. Kalau betul Aqel boleh menyelesaikannya dengan baik maka aku harus merasa lega sekarang. Aku percaya Aqel mampu melakukan dengan baik sebab dia seorang yang berkemampuan dalam banyak hal. Kurebahkan tubuhku ke tilam lalu memejamkan mataku. Nikmatnya ketenangan sebegini.
“Flora...! Flora mari makan...!” sayup – sayup kedengaran suara Aqel dari tingkat bawah memanggilku. Aku membuka mataku. Sudah hampir ke pukul 7.00 petang. Terkocoh – kocoh aku bangun lalu melangkah ke bilik air untuk mandi. Risau tertinggal waktu Maghrib. Tidak sangka pula boleh terlena sebegini. Sekarang tidak sempat aku menolong Mak Long di dapur. Rasa bersalah dan segan menyelubungiku. Mesti memohon kemaafan kepada Mak Long sekejap lagi. Aku berpaling ke ruang tamu. Tv terpasang tanpa sesiapa menontonya. Aqel tidak berada di situ lagi. Aku melangkah ke dapur. Aqel sibuk menghidangkan makanan di pinggan.
“Mari makan....” ajaknya sambil meletakkan nasi di pinggan. Aku melabuhkan punggungku di kerusi. Kulontar pandangan di sekeliling dapur ini. Memang aku dan Aqel berdua saja berada di sini sekarang.
“Makanlah...” arah Aqel seraya meletakkan sepinggan nasi dan segelas jus epal hijau di depanku. Kutatap wajah Aqel.
“Mama ada meeting persatuan malam ini” tutur Aqel seakan mengerti dengan pandangan mataku.
“Tak payah risau sekejap lagi mama balik. Tak sempat Pak Haji nak tangkap kita berkhawat ini” tutur Aqel bersahaja. Kulontar pandangan tajam ke arah Aqel. Tidak suka dengan kelancangan mulutnya ini. Aku memang tidak mahu wujud masalah baharu lagi sedangkan ada masalah yang belum selesai lagi. Sejak tinggal sebumbung dengannya ada saja masalah yang melanda yang membabitkan kami berdua.
“Minumlah banyak – banyak jus epal hijau ini. Sedap....! Rugi kalau tak minum banyak” omel Aqel. Kutatap wajah Aqel lagi.
“Kenapa?” soalnya melihat pandangan mataku itu.
“Awak dah banyak cakap sekarang kan. Taklah macam dulu dingin membeku seperti salji. Agaknya sekarang peredaran hidup awak sudah masuk musim panas” ujarku sinis. Aqel terus saja tertawa dan kemudian tersenyum mempamerkan senyuman manis madunya itu.
“Bukan musim panas tapi musim bungalah” tingkah Aqel tersenyum. Betul juga musim bunga. Patutlah suka sangat bertindak romantik. Agaknya apa perubahan dirinya kalau musim luruh dan musim panas sudah tiba. Usai saja menikmati makan malam yang disediakan sendiri oleh Aqel aku memohon diri ke bilik meninggalkan Aqel bersendirian di ruang tamu. Selain bertujuan untuk menyambung rehat,  juga sebagai langkah berjaga – jaga. Bicara Aqel tadi memberi peringatan penting kepadaku. Memang patut kami berjaga – jaga kerana malang tidak berbau. Aku membaringkan tubuhku ke tilam lalu menatap siling. Kaku terbaring tidak bergerak – gerak. Fikiranku kosong. Kedengaran bunyi aluan nada mesej diterima di telefon bimbitku. 013 – 30880414. Nombor yang begitu unik malah mengingatkan aku pada tarikh lahirku tanggal 14 April 1988. Mengapa aku tidak pernah jumpa nombor sebegini? Sepatutnya nombor ini menjadi milikku. Terleka dengan barisan nombor ini membuatkan aku baru teringat pada mesej yang dihantar. Lantas kubuka kotak mesej ini.
~ Rindu hendak berbual dengan awak. Saya ternanti – nanti detik itu tiba dengan penuh kesabaran. Rindu pada kenangan lalu kita. Rindu pada awak. Lia, awak selalu ada di hati dan di minda saya...... Haqem      ~

Aku mendengus kasar melihat nama di hujung kalimah ini. Terus kupadamkan mesej ini. Lantas kulepaskan telefon bimbit ini dari genggaman tanganku. Tidak sudi untuk menatap bait – bait ayat itu lagi. Luahan hati yang tidak bermakna buatku. Aku masih tidak mampu memaafkan Haqem atas kelukaan yang dihadiahkannya padaku. Kemarahanku pada Haqem belum padam. Betapa sakit dadaku menahannya. Aku tidak rela Haqem menyebut namaku. Dia tidak berhak untuk merinduiku mahupun membina sebarang impian untuk bersamaku lagi. Dasar lelaki tidak bertanggungjawab suka mempermainkan hati dan perasaan perempuan. Sudah diketahui bertunang tapi masih mahu meluahkan kerinduan pada perempuan lain. Aku tidak akan tertipu olehmu lagi, Haqem...!!!
Bingkas aku bangun dari perbaringanku lalu melangkah ke jendela lantas menolak daun jendela seluas – luasnya. Cuba mencari ketenangan. Aku menghembus nafasku perlahan – lahan lalu kupejamkan mataku. Hembusan angin malam begitu menyegarkan. Baru aku tersedar betapa terang – benderangnya cahaya bulan malam ini. Rupanya bulan penuh. Seketika aku asyik memerhatikannya. Bagaikan dalam perut bulan itu ada dunia lain lagi. Aku berpaling. Kubuka mataku seluasnya. Cuba mengamati susuk tubuh yang sedang terbaring di kerusi kayu itu. Aqel! Berbantalkan lengan sambil kaki bersilang begitu asyik Aqel merenung wajah bulan penuh. Dia begitu tenang beradu pandangan dengan si purnama. Hobi yang sangat unik dan romantik. Sayup – sayup kedengaran suara Aqel menyanyikan lagu Purnama Merindu nyanyian Dato’ Siti Nuraliza buat aku tersenyum sendiri. Mungkin Aqel sedang merindui kekasihnya nun jauh di sana. Siapakah kekasih hati Aqel itu? Rasanya semua warga KDUT akan bertemu dengan gadis pujaan hati dambaan kalbu Aqel yang akan muncul di majlis meraikan pertunangan Aqel itu nanti.

Kututup kembali daun jendela. Biarlah Aqel terus melayan perasaannya yang sedang sarat kerinduan pada kekasih hatinya. Aku terpandang beg kertas yang berada di atas meja solek di bilik ini. Teringat pada bicara Aqel tadi. Mesti inilah buah tangan daripada Aqel untukku. Lantas kucapai beg kertas itu lalu mengeluarkan isinya. Aku terpegun menatap gaun labuh hitam yang ditaburi dengan permata putih di bahagian dadanya. Tampak begitu elegan dan seksi memandangkan  gaun labuh ini tiada berlengan. Gaun yang sesuai dipakai ketika majlis makan malam mahupun menghadiri majlis undangan di hotel – hotel. Cantik dan nampak mewah. Apakah mimpi Aqel tiba – tiba saja menghadiahkan gaun cantik ini kepadaku? Bila aku hendak memakai gaun semewah ini? Sanggupkah aku memakainya? Banyak persoalan yang bermain di fikiranku. Rasa tidak berbaloi saja Aqel menghabiskan wangnya beratus ringgit kerana aku merasakan gaun labuh hitam ini hanya akan tersimpan di dalam almari. Aku tidak berkeyakinan untuk tampil sebegini mewah. Cukuplah aku dengan gaya ringkasku selama ini. Paling penting selesa buatku. Kusimpan kembali gaun labuh hitam ini ke dalam beg kertas ini. Aku kembali membaringkan tubuhku di tilam.

“Terima kasihlah Aqel sebab hadiahkan aku gaun yang cantik dan mewah tapi malangnya aku tiada keinginan untuk memakainya...” tuturku berbicara sendiri. Aku terus saja memejamkan mataku mahu terus tidur kerana esok aku perlu meneruskan rutin hidupku. Semoga malam ini tidurku lena agar esok aku lebih bertenaga dan bersemangat.

AWAK dah tengok buah tangan yang saya beri semalam?”Aku mengangkat mukaku lalu menghantar pandanganku ke muka pintu. Aqel sedang melangkah masuk sambil tersenyum. Aku mengangguk. Menghairan apa mimpinya awal pagi berkunjung ke sini.
“Terima kasihlah sebab beli gaun cantik dan mahal untuk saya” tuturku.
“Awak mesti pakai gaun itu pada malam minggu nanti” arah Aqel.
“Tak naklah gaun itu seksi” tingkahku tidak dapat memenuhi permintaannya itu.
“Seksi apa pula! Bukan mendedahkan bahagian dada pun” tutur Aqel sewenangnya.
“Gaun tu takde lengan. Saya tak nak bagi tengok parut – parut di lengan saya ini pada semua orang” tuturku berbohong.
“Betulkah ada banyak parut di lengan awak?” soal Aqel bagaikan sudah terpedaya dengan bicaraku. Aku mengangguk.
“Nampak hodoh sangat” tambahku meyakinkan Aqel.
“Tak percayalah saya. Awak memang saja nak bagi alasan” bidas Aqel tidak termakan tipu. Tidak mudah Aqel dipermainkan olehku.
“Macam mana awak tahu kalau awak tak pernah tengok” bidasku masih mahu mempertahankan fakta bohong itu.
“”Okey... mari kita tengok sama – sama sekarang” Aqel terus saja melangkah mendekatiku. Kaget dengan tindakan Aqel.
“Awak nak buat apa ni?” soalku runsing sambil berundur cuba menjauhi Aqel.
“Nak buktikan awak bercakap benar atau berbohong dengan saya. Mari...” jelas Aqel bersungguh – sungguh.
“Aqel....!” jeritku sambil menepis tangan Aqel yang mahu menyelak lengan kemeja yang kupakai. Kutolak tubuh Aqel menjauhiku.
“Okey.... okey.... saya berbohong pada awak” ujarku mengalah. Aqel tersenyum puas hati sedangkan aku bengkak hati dengan tindakan tidak bermorol Aqel ini.
“Walau apapun awak tak berhak nak paksa saya pakai gaun itu” tegasku.
“Awak ni cubalah berfikir terbuka sedikit. Lagipun gaun itu bukan seksi pun. Awak segan sebab bulu ketiak awak panjangkah?” soal Aqel menyakitkan hati.
“Hah... berperangailah awak seperti budak – budak!” kutukku.
“Awak kata saya seperti budak - budak?” Besar anak mata Aqel menatapku. Rasa dirinya tercabar dengan bicaraku ini.
“Memang pun awak orang dewasa yang berperangai seperti budak! Tak kuasa saya nak layan awak!” tegasku memerlinya. Aqel menggetap bibir menahan perasaan geramnya.
“Awak mesti pakai gaun itu nanti” tegas Aqel mengulangi arahannya tadi.
“Saya kata tak nak! Tak naklah!” tegasku bersuara lantang.
“Takpe biar saya yang pakaikan gaun itu di tubuh awak ni” tutur Aqel berdegil.
“Aqel...!” jeritku. Entah apa motif Aqel bersungguh – sungguh menyuruh aku memakai gaun itu. Kadangkala anak teruna Mak Long ini memang menakutkan aku.
“Nanti saya cakap pada Mak Long yang awak ni berperangai tak senonoh” ujarku mengancamnya. Terkebil – kebil anak mata Aqel menatapku.
“Flora... jangan” pintanya kecut.
“Hah... tahupun takut!” perliku tersenyum sinis. Di depan Mak Long bukan main sopannya dia. Hakikatnya selalu berfikiran jahat. Aku tahu Mak Long adalah senjata untuk menentang kedegilan Aqel. Aqel akan jadi lemah dan tidak berdaya andai aku mula membabitkan nama Mak Long. Dia mesti tahu Mak Long akan sentiasa berpihak kepadaku.
“Apa hal gaduh – gaduh ini Encik Aqel, Lia?” Serentak aku dan Aqel berpaling ke muka pintu. Marnie yang baru saja muncul tercengang – cengang menatapku dan Aqel. Bahaya informasi bergerak sudah sampai.
“Hey... takdelah” nafiku diikuti oleh anggukan kepala Aqel. Marnie tersenyum.
“Tahniah Encik Aqel. Best dapat jumpa tunang Encik Aqel nanti” tutur Marnie teruja. Aku hanya menelan liur. Aqel tersenyum tenang. Marnie berpaling ke arahku.
“Hah... awak pun Lia jangan lupa bawa buah hati awak cikgu yang merangkap sepupu awak tu” tutur Marnie mengejutkan aku.
“Aaa...” Terlopong mulutku mendengar bicara Marnie.
“Buah hati cikgu merangkap sepupu...” tutur Aqel mengulangi kenyataan Marnie. Laju aku berpaling ke arah Aqel. Kutatap wajah Aqel. Dia tersenyum sendiri. Mesti dia sedang berfikir yang bukan – bukan sekarang.
“Alamak... Sorrylah Lia tak sengaja” tutur Marnie lantas menutup mulutnya. Mulut tempayan betul gadis seoarang ini. Marnie tersengih – sengih menatapku.
“Ini dokumen yang awak perlu serahkan pada Puan Rosie nanti” tutur Marnie tersenyum tawar tatkala sudah menyedari akan ketelanjuran bicaranya sebentar tadi.
“Sorry... saya pergi dulu ya” pinta Marnie lalu terkocoh – kocoh beredar meninggalkan aku dan Aqel yang masih tersenyum – senyum sendiri ini.
“Betulkah kekasih awak seorang guru yang juga merupakan sepupu awak” tutur Aqel mengusikku. Aku menggetap bibir. Geram dengan Marnie. Geram dengan Aqel.
“Memang pun saya sedang bercinta dengan seorang guru yang juga merupakan sepupu saya. Bukan awak seorang saja sepupu yang saya ada” tegasku cuba mematikan usikan Aqel.
“Sepupu sebelah keluarga mak” tambahku memberi penjelasan kepadanya sekaligus cuba meyakinkannya.
“Ohh.... rupanya awak ramai sepupu ya. Tidak tahu pula saya. Saya ingat saya sajalah sepupu yang awak ada” sahut Aqel tersenyum sinis. Aku yakin Aqel tidak akan mempercayai bicaraku ini. Aku menjeling Aqel.
“Kalau awak takde hal penting nak bincang dengan saya, silalah pergi sekarang” ujarku menghalau Aqel. Sebetulnya inilah teknik mengelakkan diri dari terus menjadi usikan Aqel.
“Okey.... berani awak halau bos awak ya...” tutur Aqel tidak puas hati.
“Awak bukan bos sayalah. Bos saya Puan Rosie dan Encik Mukhtahir” sahutku. Aqel tersenyum lagi. Aqel mula menapak selangkah. Langkahnya tiba – tiba saja terhenti.
“Flora....” panggil Aqel.
“Ya.... apa hal?” soalku sambil menatap Aqel yang masih tersenyum – senyum.
“Agaknya awak sedang keliru sekarang” tuturnya membinggungkan aku.
“Apa?” Berkerut dahiku menatap Aqel. Tidak mengerti dengan bicaranya itu.
“Awak dah campur adukkan identiti Cikgu Firdaus dengan saya. Awak sebetulnya sukakan Cikgu Firdauskah sukakan saya?” soal Aqel mengusikku.
“Takdelah...!” nafiku separuh menjerit. Aqel terus saja tertawa – tawa sambil melambai – lambaikan tangannya kepadaku sebelum kelibatnya hilang di sebalik pintu.
“Tidak guna kau Aqel! Dasar lelaki bermuka tembok!” marahku mengutuk Aqel. Aku mendengus. Salah aku juga sebab mengeluarkan kenyataan tanpa berfikir. Sekarang terpaksalah tanggung akibatnya. Ohh.... Aqel ada modal lagi hendak kenakan aku!

Aku menghela nafas lega sebaik saja melangkah masuk Aqel tidak berada di ruang tamu seperti kebiasaannya. Sebelum menapak di anak tangga, aku sempat singgah di muka pintu dapur. Kujengukkan kepalaku meninjau – ninjau kalau Mak Long ada di situ. Aku terpandang kelibat Aqel yang sedang sibuk menyiapkan sesuatu. Terburu – buru aku beredar dari situ. Khuatir Aqel menyedari kehadiranku di situ. Dia memang jenis manusia yang tidak tahu duduk diam. Ada saja kerja yang ingin dilakukannya terutama di dapur. Kalau hendak tahu Aqel memang gemar berada di dapur. Sesuatu yang kurang biasa dilakukan oleh kaum sejenisnya.

Seusai makan malam aku dan Aqel terus bergerak ke ruang tamu. Mak Long memaklumkan akan menyusul kemudian kerana masih mahu berada di dapur. Sudah lama kami tidak berkesempatan meluangkan masa menonton tv bersama – sama. Maklumlah masing – masing sibuk. Mak Long walaupun sudah bersara namun tetap aktif berpersatuan. Seringkali juga terpaksa mengadakan pertemuan dan mesyuarat pada waktu malam memandangkan komitmen terhadap kerja bagi segelintir ahli persatuan. Perkara ini cukup baik untuk Mak Long agar dia tidak kebosanan tinggal bersendirian di banglo ini. Mungkin ketika Aqel sudah berkeluarga dan ada anak – anak barulah Mak Long memikirkan untuk berehat sepenuhnya. Di ruang tamu ini Aqel asyik mengerling ke arahku. Aku pamerkan wajah bersahaja. Perkara di pejabat pagi tadi aku buat – buat lupa. Aku tidak akan malu mahupun rasa segan pada Aqel kerana kenyataanku pada Marnie hanyalah rekaan semata – mata yang bertujuan untuk menyelamatkan diri daripada usikan gadis itu. Tidak kisah kalau Aqel salah faham padaku.

“Awak mesti pakai gaun itu tau!” Aqel bersuara. Aku melepaskan keluhanku lalu menjeling Aqel. Dia memang tidak faham bahasa!
“Tak mahulah! Saya kata tak mahulah!” rungutku bosan didesak sedemikian.
“Saya tak peduli awak wajib pakai gaun itu juga” tegas Aqel tidak mahu mengalah.
“Suka hati sayalah. Tubuh saya terpulanglah apa saya nak pakai. Faham Encik Aqel?” radangku naik darah. Aku mendengus kasar.
“Apa hal bising – bising ini Hyeon, Lia?” tanya Mak Long seraya melabuhkan punggung di kerusi. Aku menarik muka masam. Sakit hati dengan kedegilan Aqel.
“Dia ni Mak Long suka sangat paksa Lia, tak sukalah” rungutku mengadu pada Mak Long. Aqel menatapku tajam.
“Dia ni yang pelik. Hyeon dah beli gaun cantik dan mahal macam tu tapi tak nak pula pakai. Siapa yang tak berang” giliran Aqel pula mengadu pada Mak Long.
“Bukan saya minta awak beli untuk saya pun” ujarku geram.
“Hah... tengok tu mama sombong betul dia” kutuk Aqel.
“Siapa nak pakai gaun seksi tu” jelasku lagi.
“Mana ada seksi. Rakan sekerja perempuan selamba saja pakai gaun macam tu” balas Aqel membidas hujahku menambah ketegangan. Mak Long hanya geleng – geleng kepala.
“Saya tak sama macam orang lain” tingkahku. Aqel mencebik.
“Apa hal sebenarnya ni? Gaun apa pula ni?”soal Mak Long meminta penjelasan lanjut.
“Hyeon ada beli gaun untuk dia. Mintalah dia pakai gaun tu malam minggu ni sebab ada majlis syarikat. Tapi dia tak nak pakai. Bukankah membazir tu namanya” tutur Aqel bercerita pada Mak Long.
“Tapi Mak Long gaun tu seksi, takde lengan. Lia tak naklah pakai gaun macam tu” tegasku tetap dengan pendirianku.
“Hah... tengok tu mama!” adu Aqel pada Mak Long.
“Alah.... kamu tu pun satu Hyeon, beli gaun tu tak tanya dulu tuan punya badan” rungut Mak Long menyebelahiku. Aku tersenyum.
“Surprise mama” sahut Aqel.
“Surprise apa benda kalau menyusahkan orang” rungutku berbicara sendiri.
“Gaun tu gaun glamour tau. Design hampir sama macam yang Scha pakai waktu malam Anugerah Berita Harian lepas. Dapat undi terbanyak daripada peminat fesyen malah dapat pujian daripada pereka fesyen profesional tau” tutur Aqel bersungguh – sungguh dan bangga.
“Dia tu artis, saya ni orang biasa” tuturku cuba mengingatkan Aqel. Artis pakai apa saja semua orang tidak kisah malah nampak sentiasa cantik.
“Sebab tu saya nak orang biasa jadi luar biasa” sahut Aqel begitu beridea untuk mematahkan apa saja hujahku.
“ Sekurang – kurangnya kalau awak nampak luar biasa malam itu sebagai sepupu awak boleh juga saya tumpang bangga” tutur Aqel yang suka bermegah – megah.
“Jadi selama ini awak malulah ada sepupu macam saya?” bentakku tersinggung. Aqel menatapku tajam.
“Kalau awak tak ingin ada sepupu macam saya, saya lagilah tak ingin ada sepupu macam awak. Dasar buaya darat!” kutukku.
“Hyeon.... Lia.... sudah – sudah. Tak payah bergaduh dan bermasam muka. Mesti ada cara terbaik sebagai jalan penyelesaiannya” suara Mak Long mencelah setelah lama berdiam dan hanya jadi pemerhati.
“Maafkan Lia Mak Long” tuturku seakan baru tersedar yang Mak Long masih bersama kami. Senyap. Aku dan Aqel masing – masing mempamerkan muka masam.
“Betulkah Lia langsung tak suka gaun tu?” soal Mak Long. Aku geleng kepala.
“Suka Mak Long tapi gaun itu seksi. Lia tak boleh pakai gaun itu” tuturku.
Aqel mendengus.
“Kalau Mak Long boleh selesaikan masalah gaun itu, boleh tak Lia pakai gaun itu?” soal Mak Long lagi.
“Tengoklah Mak Long tapi Lia tak janji” tambahku. Mak Long tersenyum. Aqel terkumat – kamit berbicara sendiri. Mesti sedang menggutukku.
“Apa kata kalau Lia pakai cardigan. Kan dah berlengan gaun tu” tutur Mak Long tersenyum. Cardigan.... oh.... baru aku terfikir! Di pusat membeli - belah bermacam – macam jenis dan fesyen cardigan yang dijual yang boleh dipadankan dengan baju yang tidak berlengan. Mengapalah aku tidak terfikir! Sia – sia saja aku bertikam lidah dan bertegang leher dengan Aqel.
“Awak tahukah cardigan tu apa?” sinis saja suara Aqel bertanya.
“Awak ingat saya ni bodoh sangat” balasku geram.
“Tengok mama, kita tanya dia sungguh - sungguh tapi dia asyik nak marah kita pula” rungut Aqel tidak puas hati. Aku menjeling Aqel. Mak Long geleng – geleng kepala lagi.
“Yalah yang kamu soal macam tu apa hal! Lia tu bidang kerja dia kostum. Mestilah Lia tahu” tutur Mak Long berpihak padaku. Terkena sebiji! Aqel tersengih – sengih.   
“Dia memang suka sangat buat Lia marah, Mak Long” aduku pada Mak Long.
“Alah... asyik – asyik mengadu. Manja sangat...” kutuk Aqel masih tidak berpuas hati denganku. Aku mencebik ke arahnya.
“Mak Long pun nak juga tengok Lia cantik dan nampak luar biasa. Nanti Lia pakailah gaun yang Aqel beli untuk Lia tu ya” tutur Mak Long seakan memujukku. Aku terdiam. Serba – salah aku mendengar permintaan Mak Long ini.
“Baiklah Mak Long” tuturku perlahan – lahan menyanggupi permintaan Mak Long. Aqel terus saja tersenyum. Pasti dia merasakan kemenangan berpihak pada dirinya sekarang.
“Saya pakai gaun itu demi Mak Long bukan kerana awak. Jadi jangan gembira berlebih – lebih!” tegasku. Aqel masih tersenyum – senyum.
“Nanti saya beli cardigan untuk awak ya” tutur Aqel ceria.
“Tak payah! Saya boleh beli sendiri” bantahku kerana yakin pilihan Aqel tidak memenuhi citarasaku. Khuatir pisang berbuah dua kali. Mana tahu Aqel beli yang material jarang mahupun yang berbulu – bulu binatang. Eee... tidak sanggup aku hendak memakainya. Nanti tidak pasal – pasal sia – sia saja usaha Mak Long mendamaikan kami.

Hari Sabtu ini Nana sudah berjanji akan menemaniku ke pusat membeli – belah untuk membeli cardigan itu. Majlis meraikan pertunangan olok – olok Aqel ini masih aku rahsiakan daripada pengetahuan Nana memandangkan dialah pencetus idea terhadap rancangan itu. Kemudian aku pula yang jadi pelaksananya. Namun aku tidak mahu menyalahkan Nana. Nana sekadar pencadang dan tidak pernah memaksa aku untuk melakukannya.
“Yang ini cantik” tutur Nana seraya menayangkannya kepadaku. Aku geleng kepala.
“Pendek sangat” komenku. Mencari lagi.
“Yang ini mesti kau suka” tutur Nana begitu yakin dengan pilihannya kali ini.
“Cantik....” pujiku lalu menatap tag harganya. Dahiku berkerut.
“Mahal sangat” keluhku.
“Hey...... kedekutnya kau! Sepupu banyak duit mintalah dia bayar untuk kau” cadang Nana. Tidak berbaloi aku hendak belanjakan duit aku seratus hanya untuk mendapatkan cardigan itu.
“Tak ingin aku!” sahutku sambil mencebik. Nana tergelak.
“Dia tu kalau beli pakaian perempuan terlebih citarasa” kutukku disambut dengan gelak Nana lagi.
“Mestilah diakan biasa di kelilingi model – model cantik dan seksi” ujar Nana langsung tidak mahu menyalahkan Aqel.
“Dahlah cakap pasal dia. Rimas tau!” rungutku. Nana hanya geleng – geleng kepala.
“Tak sangka orang handsome macam Aqel itu pun boleh buat kau rimas” perli Nana. Aku hanya menulikan telingaku. Tidak hairan mengapa Nana bercakap begitu sebab dia salah seorang peminat Aqel.
“Esok – esok kalau kamu berdua jadi suami – isteri tak tahu aku apa akan jadi dengan kau kalau begini perasaan kau pada Aqel” omel Nana semakin meleret – leret.
“Bila masa pula saya nak nikah dengan dia” sahutku.
“Mana tahu sebab aku dengar Mak Long kau sayang sangat pada kau. Mak kau pun suka juga pada Aqel kan” tutur Nana berhujah.
“Sudah.... sudah.... jangan fikir yang bukan – bukan” arahku tidak mahu memeningkan kepala dengan perkara yang tidak pernah terlintas di fikiranku. Nana tersenyum.

Akhirnya aku terpikat pada cardigan kain baldu warna hitam. Ringkas dan menarik dengan harga yang berpatutan. Kemudian belanja Nana minum sebagai menghargai masa yang diluangkannya bersamaku. Bagi mereka yang bekerja masa cuti hujung minggu begitu bererti. Tepat pada pukul 4.00 petang, aku mengajak Nana balik memandangkan majlis itu akan berlangsung malam ini. Tanpa banyak soal, Nana terus menghantar aku ke Pujangga Highlands. Terpegun Nana melihat kemewahan dan gahnya banglo Mak Long ini. Tidak sempat hendak mengajak Nana masuk memandangkan dia sudah berjanji dengan ibu bapanya untuk pergi bersama bagi memenuhi undangan kenduri kahwin jiran mereka.
“Awak belum nak bersiap lagikah?” suara Aqel menyapaku. Aku berpaling. Aqel berada di anak tangga terakhir sedang melontar pandangan ke arahku.
“Sekejap lagi” sahutku masih mahu bersantai di ruang tamu sambil menonton drama episod di tv3. Aku bersiap tidak perlukan banyak masa. Cukup solekan ala kadar dan tukar baju. Selepas itu boleh terus pergi.
“Awak nak tumpang kereta sayakah?” soal Aqel lagi. Alah.... banyak soal pula lelaki ini! Kacau betul! Sengaja mahu hilangkan fokusku pada drama yang sedang berlangsung ini. Aku geleng kepala.
“Saya drive sendiri nanti” jelasku. Memandangkan malam ini aku terpaksa memakai gaun maka aku akan memandu kereta Waja mak ke majlis itu. Ada sesuatu yang sedang bermain di fikiranku. Lantas aku berpaling ke arah Aqel.
“Awak dah siap sedia untuk majlis nanti?” soalku penuh makna tersirat. Aqel mengangguk. Lega.
“Dengar – dengar awak kena buat ucapan nanti. Mereka akan minta awak bercerita tentang pertemuan pertama awak dengan tunang awak tu” jelasku lagi dengan suara yang ditahan – tahan. Tidak mahu Mak Long turut mendengarkannya nanti pecah tembelang.
“Apa saya nak cerita nanti ya...” Aqel berfikir – fikir membangkitkan kerisauanku. Ternyata Aqel belum cukup bersedia.
“Apa kata kalau saya cerita pertemuan pertama saya dengan dia ketika dia sedang bekerja. Kemudian saya minta tolong dia. Tidak sangka nasib malang menimpanya sebaik saja menghulurkan pertolongan kepada saya. Selepas itu dia marah dan kutuk saya macam – macam setelah rayuannya tidak saya hiraukan malah mula bertindak sendiri. Akibatnya dia tertangkap. Saya mula kasihan melihat dia lalu menyelamatkannya dari tuduhan sebagai penceroboh. Akhirnya dia membalas jasa baik saya dengan ayam KFC. Bermula dari situ berputiklah cinta saya dengan dia” tutur Aqel begitu lancar. Terlopong aku mendengarkannya. Jalan cerita yang sempurna.
“Itu cerita kita berdualah...” tingkahku. Aqel tersenyum. Kasihan juga Aqel. Bagaimana dia hendak fikirkan perkara ini kalau dia sendiri tidak mengalaminya. Bukankah Aqel boleh gunakan babak pertemuan dengan kekasihnya yang akan diperkenalkannya di majlis ini nanti.
“Tak apalah awak boleh pinjam jalan cerita itu nanti...” ujarku memberi keizinan dengan perasaan timbang rasa dan tolak ansur. Dalam keadaan terdesak sekarang mungkin Aqel tidak boleh berfikir lagi. Lagipun tiada siapa yang mengetahui jalan cerita itu sebenarnya adalah kisah yang berlaku antara aku dengan Aqel. Hanya aku dan Aqel saja yang tahu.
“Awak bersiaplah cepat. Takkan nak biarkan orang yang diraikan nak tunggu awak pula. Rasanya Haqem takkan mulakan majlis tanpa kehadiran awak” tutur Aqel bersahaja. Tajam pandangan mataku menatap Aqel tatkala menyebut nama lelaki itu. Dia bukan tidak tahu yang aku tidak suka mendengar nama itu. Aqel tersengih. Cukup mengerti dengan pandangan tajamku itu.
“Saya bersiap sekejap je. Selepas tukar baju nanti teruslah pergi” ujarku. Aqel mencebik. Barangkali kedengaran agak pelik di telinganya.
“Biar Mak Long tolong Lia siapkan diri” suara Mak Long mencelah. Aku dan Aqel berpaling. Mak Long yang baru saja muncul dari dapur tersenyum.
“Betulkah ni Mak Long nak tolong Lia?” soalku teruja. Mak Long mengangguk.
“Awak belum tahu lagi bakat mama menandingi Mak Andam” tutur Aqel mengusik Mak Long. Mak Long tergelak. Apa salahnya aku mencuba kepakaran Mak Long. Pasti Mak Long akan buat yang terbaik untukku.
“Mari Lia...” ajak Mak Long. Kumatikan tv. Lantas bangkit dari dudukku.
“Kamu pun bersiaplah...” arah Mak Long pada Aqel.
“Hyeon memang dah cukup kacak pun tak perlu nak berhias sakan” sahut Aqel bongkak. Aku mencebik ke arah Aqel. Sombong sangat! Bergegas aku dan Mak Long beredar ke bilik. Baru saja melangkah ke bilik ini, Mak Long berpatah balik ke biliknya sebab ada barang yang tertinggal. Aku tergamam melihat Mak Long muncul dengan kotak ajaibnya. Maksud aku kotak peralatan soleknya. Baru aku tahu rupanya Mak Long pernah mengambil kursus mendandan sekadar suka – suka. Pernah juga Mak Long membuat kebajikan dengan kebolehannya ini. Menurut Mak Long dia menggunakan ilmu yang dipelajarinya ini untuk menyolek pengantin dalam kalangan anak ahli persatuan secara percuma. Hebat juga Mak Long ini! Dalam diam ada bakat yang tersembunyi.
“Suatu hari nanti kalau Lia jadi pengantin boleh Mak Long yang hias Lia?” soal Mak Long. Aku tersenyum dan mengangguk. Sangat dialu – alukan. Buat apa aku susah – susah mahu cari orang lain sedangkan Mak Long ada kepakaran Mak Andam. Setelah usai menyolek dan menata rias wajahku, kini giliran rambutku pula untuk mendapat sentuhan tangan Mak Long.
“Malam ini Mak Long akan buat Lia bagai puteri. Biar semua orang terpegun termasuklah Aqel yang sombong itu. Mak Long nak penampilan Lia yang luar biasa daripada biasa” tutur Mak Long bergurau. Aku tersenyum.
“Jangan pandang cermin dulu. Sekarang pakai gaun itu” arah Mak Long. Aku bangkit dari dudukku. Patuh dengan arahan Mak Long. Cuba menyabarkan hati tidak mahu menatap cermin. Mak Long membantu menyarungkan gaun hitam labuh ini di tubuh. Kucapai cardigan yang kubeli petang tadi lalu menyarungkan di lenganku. Tangan Mak Long lincah merapikanku. Kemudian menilik – nilik aku seketika.
“Wah, cantiknya Lia! Betul – betul bagaikan puteri” puji Mak Long melangit dan begitu kagum. Aku tersenyum.
“Boleh tengok cermin sekarang, Mak Long?” soalku tidak sabar – sabar. Mak Long mengangguk. Aku berpaling berdepan dengan cermin. Aku tergamam. Betulkah ini aku? Rasa segan pula hendak mengakui bicara Mak Long sebentar tadi. Khuatir riak jadinya. Namun itulah hakikatnya. Aku memang bagaikan Cinderella yang cantik untuk seketika. Habis saja majlis ini nanti aku akan kembali pada Lia yang asal. Kupeluk tubuh Mak Long.
“Terima kasih Mak Long. Mak Long memang setanding dengan Mak Andam profesional” pujiku jujur. Mak Long tersenyum lebar. Gembira hatinya melihat aku berpuas hati dengan hasil sentuhan tangannya ini.
“Paling penting keyakinan dalam diri Lia. Kalau orang tengok Lia, Lia hanya perlu tersenyum saja. Harus diingat orang tengok Lia sebab terpegun dengan kecantikan Lia. Perempuan lain berbisik – bisik jangan pedulikan mereka sebab mereka cemburu melihat Lia jadi perhatian” tutur Mak Long memberi kata – kata motivasi padaku. Aku tergelak.
“Ingat baik – baik kata Mak Long ini” pinta Mak Long. Aku mengangguk. Demi susah payah Mak Long aku akan lakukan yang terbaik malam ini. Aku tidak akan menghampakan Mak Long. Tiba – tiba kedengaran bunyi mesej kuterima. Mak Long mencapai telefon bimbitku lalu menyerahkan padaku.
“Mungkin kawan – kawan Lia sedang cari Lia sekarang” tutur Mak Long membuat andaian. Aku senyum. Lantas kubukan kotak mesej. Mesej daripada Aqel.

~ Jangan lama sangat bersolek. Saya sudah sampai di sini. Orang lain pun sudah ada di sini kecuali awak seorang saja. Cepat datang...!!! ~ Biar betul. Jangan – jangan Aqel sengaja hendak mempermainkan aku. Siapalah gerangan tunang Aqel malam ini? Di manakah dia mendapatkan gadis itu? Mungkin juga kekasihnya.

“Siapa Lia?” soal Mak Long mengejutkan aku.
“Aqel Mak Long suruh datang cepat” jelasku.
“Budak tu memang tak menyabar – nyabar” keluh Mak Long. Aku tersenyum.
“Kalau macam tu Lia pergi dululah, Mak Long” ujarku meminta diri. Mak Long mengangguk sambil menepuk – nepuk lembut belakangku.
“Buat sehabis baik tau” pesan Mak Long. Aku mengangguk lalu melangkah pergi bersama satu tekad sambil diperhatikan oleh Mak Long. Majlis meraikan pertunangan Aqel ini diadakan di ruang lobi KDUT. Seperti yang dikatakan oleh Aqel sudah ramai warga KDUT berkumpul di sini. Aku berselawat tiga kali bagi membina keyakinan diri. Dengan kalimah puji – pujian ke atas Allah S.W.T, aku melangkah melewati pintu utama dengan berhati – hati. Kurang biasa dengan sepatu tinggi ini. Berpasang – pasang mata menoleh ke arahku lalu menatapku lama. Nampak terpegun. Kemudian ada pula golongan perempuan yang berbisik – bisik sambil menatapku. Serta merta aku teringatkan pesanan Mak Long kepadaku. Lantas aku mengukir senyuman selebarnya.

Aqel yang terpegun seketika menatap gadis itu cepat saja tersedar. Laju saja dia melangkah ke arah gadis itu. Tanpa disedarinya Haqem juga sedang melangkah ke arah gadis itu.
“Lamanya awak bersolek” rungut Aqel sambil menatapku. Aku memaksa diri tersenyum pada Aqel memandangkan masih banyak mata memerhatikan aku.
“Lia, cantiknya awak malam ini” puji satu suara milik lelaki. Aku dan Aqel serentak berpaling. Haqem tersenyum.
“Ya awak memang cantik malam ini” tutur Aqel menyokong pujian Haqem sebentar tadi. Aku tersenyum lagi. Di depan sana kelihatan Marnie terburu – buru mendapatkan aku.
“Wah, cantiknya awak Lia! Macam orang yang nak diraikan pula” tutur Marnie buat aku segan. Tidak mahu ada yang salah tanggapan. Cepat kutarik tangan Marnie menjauhi Aqel dan Haqem. Mereka tercengang – cengang memerhatikan gelagatku.
“Betulkah penampilan saya malam ini nampak keterlaluan?” bisikku menyoal Marnie.
“Hey....takdelah! Awak jangan pula salah faham dengan bicara saya tadi” tutur Marnie menenangkan aku yang mula cemas. Aku mengeluh.
“Awak memang cantik sangat sampai mahu terkeluar anak mata Encik Aqel dan Encik Haqem tengok awak. Rania pun tak tentu arah tengok awak secantik ini” puji Marnie.
“Janganlah puji saya lebih – lebih. Seganlah...” luahku tidak senang hati. Marnie tergelak. Aku menarik nafas cuba melegakan diri.
“Saya puji ikhlas” tutur Marnie meyakinkan aku.
“Mana perginya tunang Encik Aqel ini? Kenapa belum sampai – sampai lagi ni” tutur Marnie turut mengejutkan aku. Kupandang Marnie.
“Kenapa Encik Aqel tak jemput dia tadi?” soalku musykil. Aku ingatkan perempuan itu sudah sampai tadi. Tidak teringat pula mahu bertanya pada Aqel tentang perkara ini memandangkan dia bersendirian menemuiku tadi. Tidak sedar pula aku dengan perkara ini.
“Encik Aqel kata dia nak datang sendiri” jelas Marnie. Aku melihat Aqel bergerak ke depan. Kemudian menemui pengacara majlis. Semua warga KDUT sudah bergerak ke depan mendekati pentas. Bila – bila masa majlis akan dimulakan. Kelihatan Reka melambai – lambai tangan ke arah kami. Aku dan Marnie lantas mendapatkan Reka yang berdiri berdekatan dengan pentas. Kedengaran suara pengacara majlis berkumandang. Semua sudah tidak sabar – sabar menanti kemunculan tunang Aqel termasuklah aku. Biarpun aku tahu cerita sebenarnya namun aku masih ternanti – nanti gerangan perempuan yang akan Aqel perkenalkan sebagai tunangnya. Nun jauh di sudut hatiku aku simpati pada Aqel kerana terpaksa melalui semua ini.   

“Sudah sampai saat yang dinantikan kita jemput Encik Aqel naik ke pentas untuk menyampaikan ucapan beliau. Sudah menjadi adat KDUT juga diminta Encik Aqel berkongsi cerita dengan kita semua tentang pertemuan beliau dengan gadis bertuah yang telah berjaya menawan hati Encik Aqel. Dipersilakan.....” tepukan gemuruh memenuhi ruang legar lobi yang telah dihias indah ini. Terasa dadaku berdebar – debar. Adakah Aqel mampu melakukannya dengan baik? Maafkan aku Aqel. Aku memang bersalah pada kau. Pandanganku tidak lari – lari dari menatap Aqel yang sudah terpacak di atas pentas dengan senyuman yang terukir di bibirnya. Wajahnya tampak begitu tenang. Dengan sepasang kot hitam itu, Aqel kelihatan begitu segak. Suara Aqel memberi salam sebagai mukadimah ucapannya kedengaran. Aku dengan teliti mendengarkannya. Begitu juga yang lain. Semuanya memberi perhatian pada Aqel di atas pentas.

“Tidak banyak yang ingin saya perkatakan. Saya minta maaf sebab merahsiakan perkara ini daripada kalian. Sebetulnya saya mahu membuat kejutan yang paling dahsyat” tutur Aqel berjenaka disambut dengan gelak tawa. Aku tersenyum. Pandai juga Aqel berlawak.
“Mana tunang Encik Aqel?” sayup – sayup ada suara perempuan melontar persoalan itu. Anak mataku liar memerhatikan sekeliling. Cuba menjejaki bayangan seorang gadis yang bakal Aqel umumkan sebagai tunangnya kepada semua orang yang berada di sini.
“Yalah Encik Aqel....” sahut suara yang lebih ramai. Dadaku semakin berdebar – debar. Risau terbongkar segala tembelang.
“Sabarlah semua. Saya belum habis berucap lagi. Gunung dikejar takkan lari” tutur Aqel tersenyum. Kedengaran gelak tawa lagi. Pandai juga Aqel berperibahasa. Syukur Aqel masih mampu bertenang.
“Encik Aqel ceritakanlah kisah pertemuan kalian” pinta satu suara sudah tidak sabar.
“Kalian semua memang jenis yang tak menyabar ya....” ujar Aqel mengusik.
“Betul Encik Aqel....!” sahut semua hampir serentak disusuli dengan tawa yang panjang. Dalam diam aku kagum dengan Aqel. Karismanya sebagai pemimpin begitu terserlah.  
“Ceritalah Encik Aqel....” rayu suara – suara perempuan. Aqel berdehem – dehem buat – buat segan. Ada tawa lagi lantaran tercuit memerhatikan tingkahlaku Aqel. Kemudian menyusul suara ramai memohon permintaan yang sama.
“Saya bertemu dengan gadis ini di sini....” tutur Aqel memulakan bicara.
“Aaahhh....!” Ramai yang terkejut mendengar kenyataan Aqel ini.
“Pertama kali bertemu dengannya, saya sudah tahu betapa istimewanya dia”
“Wow...!” sahut yang lain. Aqel tersenyum. Ikhlaskah Aqel berbicara sedemikian? Aku tersenyum sendiri. Kata – kata manis adalah mainan bibirnya.
“Saya berkenalan dengan dia secara tidak langsung. Dia telah membantu saya pada hari itu. Malangnya pertolongan yang dihulurkan mendatangkan masalah buat dirinya. Pertemuan kedua kami tidak berjalan lancar.....” Sunyi sepi. Semuanya memberi tumpuan pada Aqel yang berada di atas pentas. Aku mula terbayang detik – detik pertemuanku dengan Aqel. Terbayang di mataku aku sedang mengejar langkah Aqel. Kemudian aku dihalau oleh pengawal keselamatan dan dituduh sebagai penceroboh. Segalanya terakam kembali. Suara Aqel sudah tidak kedengaran lagi. Aku kembali pada babak kisah itu. Tenggelam seketika.
“Saat yang ditunggu – tunggu sudah tiba. Sekarang saya perkenalkan tunang saya...” bicara Aqel terhenti. Aqel terus saja melangkah turun dari pentas. Langkah diatur begitu tersusun. Wajahnya nampak tenang. Semua mata sedang mengiringi langkah Aqel. Masing – masing tertanya – tanya siapa gerangan gadis itu. Langkah Aqel terhenti. Semua terlopong menatap gadis yang berdiri di sebelah Aqel ketika ini.
“Lia.....! Lia....!” separuh menjerit suara Marnie dan Reka singgah di telingaku. Aku tersentak. Babak kisahku dengan Aqel terus lenyap. Tergamam melihat Aqel sudah berdiri di sebelahku. Semua orang sedang menatapku.
“Saya perkenalkan kepada semua. Inilah gerangan tunang saya Cik Nur Dahlia binti Sallehudin dan nama panggilan istimewanya Flora” ujar Aqel menyentap tangkai jantungku. Seketika seakan aku tidak bernafas. Rasa terkejut yang luar biasa. Kedengaran bunyi tepukan gemuruh menyambut pengumuman yang baru saja keluar dari mulut Aqel. Kulihat Marnie dan Reka melonjak keriangan. Sedar – sedar Aqel sudah menarik tanganku membawa aku naik ke atas pentas. Bagaikan aku tidak berpijak di alam nyata tatkala menuruti langkah Aqel. Semua mata sedang tertumpu pada aku dan Aqel.

“Ingat hanya saya yang boleh memanggilnya dengan nama itu. Saya berharap kalian doakan kebahagian kami berdua” tutur Aqel lagi.

Di atas pentas ini aku terpandang wajah Haqem yang serius menatapku. Kemudian aku nampak wajah menyinga Rania. Aku sedar bahawa aku bakal menghadapi masalah besar sekarang. Rania pasti tidak akan melepaskan aku. Oh... matilah aku kali ini. Aku berpaling menatap Aqel yang berdiri di sisiku sedang tersenyum manis bagaikan detik ini betul – betul hari bahagia buatnya. Akhirnya aku memaksa diri untuk tersenyum mengiringi senyuman Aqel.