Wednesday, 16 July 2014

Siapa Di Hatimu....! Bab 1







Bab 1

Dengan ekor mataku, aku melirik ke arah anak muda yang sedang bersandar di dinding bangunan lama yang tidak berapa jauh dari tempatku berdiri sekarang. Dia sedang merenungku. Pandangan matanya itu seolah – olah menembusi tubuhku. Tidak berkelip – kelip. Fikirannya tampak kosong. Sebenarnya aku kurang pasti sama ada dia benar – benar sedang memerhatikan aku atau matanya sahaja yang terarah kepadaku. Namun hakikatnya dia tidak nampak sesiapapun. Mungkin juga dia sedang termenung jauh. Walau apapun aku tetap diselubungi kekhuatiran dan rasa gerun. Mungkin pemuda ini perogol bersiri yang menunggu mangsanya. Laju sahaja kulontar plastik berisi sampah di tangan ke dalam tong sampah besar yang sedia ternganga, lantas mengatur langkah mahu segera beredar dari sini. Tegak kepalaku tatkala melewati pemuda ini. Gerun mahu bertentangan mata dengannya. Beberapa langkah jarak aku daripada pemuda itu, langkahku terhenti. Perlahan – lahan aku berpaling. Berniat mahu mempastikan pemuda yang mencurigakan itu sama ada masih berada di situ. Aku tersentak. Laju sahaja aku mengalih mukaku lantas mempercepatkan langkahku meninggalkannya. Tidak sangka dia masih memerhatikan aku tadi. Sempat juga aku dengannya bertentang mata seketika. Lantaran rasa takut sangat aku terus sahaja berlari.
“Apa hal kamu tercungap – cungap ni? Ada nampak hantukah tadi?” soal mama memperliku yang baru sahaja menapak di muka pintu Butik Selendang Kasih milik mama. Aku menggeleng dengan tangan mengusap – usap dadaku. Rancak sahaja jantungku berdegup. Maklumlah baru sahaja menamatkan larian pecut 100 meter.
“Ada anjing kejarkah?” teka mama. Aku menggeleng lagi. Lalu melabuhkan duduk di kerusi kaunter pembayaran. Mahu memulakan tugas rutin sepanjang cuti semester ini.  
“Jangan – jangan dia jumpa hantu terbang tak berkepala” sampuk Kak Ros mengusikku. Kak Ros memang suka menyakatku. Pantang ada peluang pasti digunakan sebaik – baiknya.
“Kamu ni Ros macam – macam. Mana ada hantu siang – siang hari” tingkah mama sambil geleng – geleng kepala. Kak Ros tergelak. Aku mengetap bibir menahan geram.
“Jangan – jangan kamu dikejar lelaki tak siuman tadi. Bahaya tu Auni” tambah Kak Ros menambah kegerunanku. Aku memanjangkan diamku. Wajah pemuda itu kembali menerawang di mataku. Raut wajah yang begitu asing. Persis dia orang luar. Namun air muka pemuda itu tidaklah nampak seperti orang jahat. Yang pelik mengapa dia bersendirian di situ. Dia penagih dadah? Mustahil. Penampilannya bukan seorang penagih dadah. Mengapa dia perhatikan aku lama – lama? Comelkah aku ini sehingga dia suka sangat memerhatikan aku? Jangan – jangan dia sudah terpikat kepadaku. Jatuh cinta pandang pertama. He..he...he... he... Aku tersenyum sendiri. Boleh tahan kreatifnya imaginasiku ini. Aku tersenyum – senyum sendiri.
“Hoi.... cik adik bayar!” Aku tersentak dengan sergahan Kak Ros yang sudah berdiri di depan kaunter ini bersama seorang perempuan pertengahan usia yang sedang tersenyum kepadaku.
“Sempat berangan lagi” kutuk Kak Ros. Aku menjeling Kak Ros. Kemudian tersenyum kepada perempuan ini.
“Berapa harga?” soalku menatap Kak Ros yang sudah berganjak meninggalkan aku dan perempuan ini.
“Tengok tag harga” Besar mata Kak Ros menatapku. Pasti janggal dengan pertanyaanku. Aku tersengih. Persis baru tersedar.
“Takde diskaun?” soalku lagi. Kak Ros menggeleng.
“Boleh juga kalau adik nak beri diskaun” Perempuan ini mencelah. Aku tersenyum dan geleng kepala.
“Tak boleh auntie. Kalau saya beri diskaun bos saya akan potong gaji saya” ujarku bergurau. Perempuan ini tersenyum.
“RM 145.00 auntie  Perempuan ini menghulurkan tiga keping wang kertas RM 50.00. Aku menyambutnya dengan senyuman. Alhamdulillah .... rezeki mama. Lantas kuhulurkan bakinya bersama tudung yang tersimpan di dalam beg kertas ini.
“Terima kasih. Sila datang lagi” ujarku dengan dengan senyuman manis semanis madu. Petua mudah hendak mengambil hati pelanggan agar berkunjung ke butik ini lagi. perempuan ini berlalu ke muka pintu. Sekejap sahaja kelibatnya hilang dari pandangan mata.
“Mama nak ambil barang ni. Auni nak ikut?” Aku berpaling ke arah mama yang baru sahaja muncul dari bilik pejabatnya.
“Siapa jaga kaunter?” soalku.
“Kak Ros kan ada. Bagi Kak Ros jaga kaunter” arah mama sebagai majikan.
“Kak Ros boleh jaga kaunter?” soalku sambil melontar pandangan ke arah Kak Ros.
“Okey....” Kak Ros tersenyum lantas mendekatiku. Sentiasa bersedia untuk mengambilalih tugasku.
“Nak pergi mana?” soal Kak Ros sambil menyoroti pandangan ke arah mama yang sudah bergerak ke muka pintu.
“Nak temankan mama cari calon menantu” ujarku bergurau.
“Alah.... masih belajar lagi dah ingat nak kahwin” perli Kak Ros mengutukku. Aku terus sahaja tertawa.
“Bukan untuk sayalah tapi untuk Along” sahutku membela diri. Tidak sanggup dituduh kemaruk hendak berlaki. Buat malu sahaja kalau Kak Ros ingat aku sudah tidak sabar – sabar mahu kahwin.
“Bye... Kak Ros” Kutinggalkan Kak Ros  bersama lambaian tanganku. Kupercepatkan langkahku kerana mama sedang menantiku di dalam kereta BMWnya. Terus sahaja aku menyelinap masuk lalu duduk di kerusi penumpang di sebelah mama.
“Pakai tali pinggang. Masa ni JPJ dan polis trafik aktif beroperasi” ujar mama mengingatkan aku.
“Takpe duit mamakan banyak. Nanti mama tolonglah bayar untuk Auni” sahutku bergurau mengusik mama. Mama mencebik.
“Tak elok bazirkan duit pada perkara yang tak berfaedah” sahut mama serius.
“Rugi kerana kelalaian sendiri bukan ciri – ciri seorang usahawan yang berjaya” tambah mama membuatkan aku tersenyum. Memang patut mama berbicara sedemikian kerana label mama sudah sampai ke tahap usahawan yang berjaya. Banyak pengalaman yang sudah mama tempuhi. Mama memang arif dengan bidang perniagaan yang diceburi.
Kereta BMW ini melewati kawasan ini. Aku berpaling ke tingkap sisi melontar pandangan keluar cuba menjejaki kelibat pemuda tadi. Dinding itu kosong. Pemuda itu tidak bersandar di situ lagi.
“Tengok apa?” soal mama menyentakkanku. Laju aku geleng kepala. Aku senyum. Perihal pemuda itu tidak boleh dijadikan cerita untuk dikongsi bersama mama. Tidak tega membangkitkan kebimbangan mama. Nanti tidak pasal – pasal mama akan melarangku membantunya di Butik Selendang Kasih. Pasti aku akan separuh mati kebosanan terperap di rumah bersama Kak Mawar, pembantu rumah. Oh..... tidak dapat aku bayangkan cuti semester dihabiskan sedemikian.
“Bila Along cuti mama?” soalku mengalih fokus bicara mama.
“Esok. Dua hari off, lepas tu terbang balik” sahut mama tidak teruja dengan kesibukan anak sulung mama yang bekerja sebagai juruterbang. Aku tersenyum. Mengerti perasaan mama yang mengharapkan anak – anak sentiasa berada di sisinya.
“Apa kata hujung bulan ni kita buat family vacotion. Setuju tak mama?” soalku cuba memujuk sedikit kesedihan mama.
“Ayah dan abang – abang Auni ada masa freekah nanti? Merekakan busy memanjang” keluh mama mengingati kesibukan ahli keluarganya. Aku terdiam. Bicara mama ada benarnya. Hero – hero dalam keluargaku memang sentiasa kesuntukan waktu bersama keluarga. Along sentiasa padat dengan jadual penerbangan ke luar negara. Kepakaran Angah di bilik bedah sentiasa diperlukan sampaikan dia tidak ada masa hendak berpacaran. Ayah seperti biasa sibuk dengan kuliah dan aktiviti kampus. Sana – sini buat kajian dan penyelidikan. Nama Profesor Adam Malik begitu tersohor sampailah ke peringkat antarabangsa. Kupandang mama. Mama juga tidak kurang hebatnya. Mama bekas seorang peguam. Apabila Along lahir, mama meletak jawatan untuk fokus pada keluarga. Mama mahu anak – anaknya membesar di depan matanya. Tugas seorang ibu tidak mahu diserahkan sepenuhnya kepada pembantu rumah. Apabila anak – anak sudah membesar dan mampu berdikari, mama tinggal bersendirian di rumah. Lantas ayah menyarankan mama menceburi bidang perniagaan. Butik Selendang Kasih adalah hadiah ayah untuk mama. Butik ini begitu bermakna buat mama. Di butik itulah mama mengisi masa terluangnya. Aku pula.... insyaallah bakal menjadi seorang arkitek. Selain fokus pada kursus seni bina, aku turut mengambil kursus perniagaan. Suatu hari nanti kalau sudah bosan makan gaji dengan orang, bolehlah aku buka perniagaan sendiri. Sektor hartanah sentiasa berkembang. Begitu juga peluang jurubina mempamerkan bakat terbuka luas. Aku yakin khidmat jurubina profesional akan diperlukan. Demikianlah ringkasan pengenalan tentang keluargaku, Auni Hanania gadis berusia 21 tahun, anak gadis tunggal Profesor Adam Malik dan Puan Aisyah Adiba. Seorang gadis yang gemar berimaginasi jauh, manja tetapi tegas, pemarah tetapi mudah tersenyum, ringkas tetapi comel. Ha..ha...ha... perasan pula!
Betullah comel. Kalau tidak masakan Azan terpikat denganku. Aduh....Azan lagi! Pusing kepalaku memikirkan anak muda bermuka tembok itu. Semakin aku menjauhinya, semakin kerap pula dia muncul di depanku. Rimas dan sesak nafasku dengan sikap jiwang – jiwang karatnya itu. Perlahan – lahan aku melepaskan keluhanku. Segera kuluputkan nama pemuda jiwang itu dari ingatanku.
“Mengapa? Rindu dengan Azankah?” soal mama tersenyum melirik mengusikku.
“Mama.....” Aku menarik muka masam. Tidak suka mendengar bicara mama.
“Mana tahu rindu pada Azan, kan dah lama tak jumpa. Takpe minggu depan boleh jumpakan” ujar mama terus mengusikku sekali gus menguji kesabaranku agar jangan cepat melatah.
“Tak sukalah mama cakap macam ni” keluhku dengan muka yang masam mencuka. Mama tersenyum lebar. Suka hati memadankan aku dengan Azan seorang pemuda yang begitu gentleman di mata mama. Apapun aku tidak senang dengan kekebalan Azan yang agak luar biasa itu. Rimas.

***********

“Suri makan dua ketul ayam ini. Yang ini akak punya” tuturku sambil meletakkan dulang di atas meja di depan anak gadis sunti Kak Ros yang bakal menduduki PMR pada tahun ini.
“Kak Auni makan sikit” komen Suri.
“Tak pe... Suri perlukan lebih tenaga untuk ulangkaji dan membesar dengan sihat” tuturku mengusiknya.
“Ayam goreng banyak kolesterol dan lemak, nanti boleh buat gemuk” tingkah Suri. Aku tersenyum.
“Sesekali makan takpe. Bukan selalupun. Lagipun Suri masih kurus lagi ni” komenku. Suri tersenyum. Seronok dikatakan kurus. Khasnya golongan Hawa lebih suka dikatakan ibarat tidak cukup makan daripada terlebih makan.
“Selamat menjamu selera.....” tokokku berbicara.
“Bismillahnirahamnirahim.....” Aku memulakan suapanku. Menyudu salad dan kentang putar. Sesekali disusuli dengan sedutan jus oren sejuk di gelas.
“Kak Auni sedar tak, ada orang pandang Kak Auni” bisik Suri sambil menatapku.
“Mana?” soalku terkejut.
“Meja hujung sekali sebaris dengan meja ini. Dekat dengan dinding itu” jelas Suri sambil mencuri – curi pandang ke situ. Cuba berlagak biasa.
“Perasaan Suri saja tu” tingkahku sudah rasa tidak sedap hati. Sensitif sangat mendengar perkataan diperhatikan.
“Bukan. Memang dia masih perhatikan Kak Auni. Sekarang dia masih tengok Kak Auni” jelas Suri serius.
“Suri jangan nak takutkan akak pula” tingkahku gelisah.
“Betul Kak Auni” Suri menekan suaranya. Cuba menggambarkan betapa serius dirinya. Dia tidak main – main.
“Lelakikah perempuan?” soalku meminta kepastian.
“Lelaki. Not bad. Macam dia berminat sangat dengan Kak Auni” Cepat sahaja Suri membuat kesimpulan.
“Hey.... mengarutlah Suri ini” tingkahku tidak sedap hati. Siapakah gerangan lelaki itu? Adakah seseorang diupah untuk mengekoriku? Kemudian menculikku. Seterusnya, meminta wang tebusan daripada keluargaku. Hey.... ini bukan cerita karangan sebagai tugasan yang diberikan oleh guru Bahasa Melayuku.
“Betul. Lelaki itu masih pandang Kak Auni” jelas Suri yang sesekali melontar pandangan ke situ. Aku rasa berdebar – debar.
“Suri habiskan cepat makanan ini” arahku. Suri patuh sahaja. Dia menyedut air cola di gelas kali terakhir.
“Dah siap Kak Auni” tuturnya sambil menatapku menanti arahan seterusnya.
“Bangun.... jalan perlahan – lahan ke pintu dan jangan pandang ke arah lelaki itu” arahku. Mudah – mudahan segalanya berjalan lancar. Semoga aku dan Suri sentiasa mendapat perlindungan Allah. Tiada sebarang musibah yang menimpa kami. Amin.
“Okey......” Suri menarik nafas. Begitu juga aku.
“Mari....” ajakku mengarahkan Suri bergerak mendahuluiku dengan isyarat mataku. Suri mengangguk patuh. Aku dan Suri terus melangkah ke muka pintu. Cuba berlagak biasa. Tidak mahu mempamerkan kebimbingan. Silap tingkah boleh timbul kekecohan. Melewati muka pintu, sedikit lega hatiku. Beberapa langkah menjarakkan diri dari premis tadi, aku memberanikan diri berpaling ke premis itu semula. Cuba menjejaki gerangan lelaki yang dimaksudkan oleh Suri sebentar tadi. Keinginan yang melonjak – lonjak ingin tahu. Tidak kuduga pandanganku dengan lelaki itu bertembung di sebalik dinding kaca premis itu. Aku tersentak. Laju aku mengalih pandanganku. Pantas kutarik tangan Suri mahu segera beredar dari situ. Sungguh aku gentar dengan lelaki misteri itu.
“Oh.... pemuda itu lagi” bisik hatiku tidak keruan. Adakah kemunculan lelaki itu di depanku secara kebetulan ataupun telah dirancang? Sangsi.
“Kak Auni kenal lelaki itu?” soal Suri. Aku menggeleng.
“Langsung tak kenal tapi dah pernah nampak dia tempoh hari” jelasku.
“Maksudnya sebelum ini lelaki itu juga perhatikan Kak Auni” teka Suri tercengang – cengang menatapku.
“Entahlah.... susah akak nak cakap” keluhku terasa terbeban dengan kemunculan pemuda itu. Aku melepaskan keluhanku.
“Kak Auni dalam bahaya ni” tutur Suri dengan wajah yang serius.
“Bahaya apa pula? Dia bukan nak apa – apakan akak pun” tingkahku.
“Macam mana Kak Auni tahu dia takkan apa – apakan Kak Auni. Tindakannya sangat mencurigakan. Kak Auni mesti berhati – hati. Tak boleh jalan seorang – seorang nanti lelaki itu culik Kak Auni” lancang sahaja Suri berkata – kata.
“Suri ni menakutkan akak saja” rungutku tidak senang hati. Suri tersengih.
“Sekadar nak ingatkan Kak Auni agar selalu berwaspada. Sekarang ini banyak sangat orang jahat di sekeliling kita” tutur Suri mengutarakan fakta yang sahih. Memang inilah kenyataannya. Banyak sangat jenayah yang berlaku sekarang.
“Nauzubillahminzalik....” Gerun aku hendak memikirkannya.
“Suri... janji dengan akak, Suri takkan cakap perkara ini kepada sesiapa termasuk pada ibu Suri” pintaku. Suri menatapku. Ada persoalan sedang bermain di kepalanya. Permintaanku ini pasti mengundang kehairanannya. Aku tidak mahu hal ini sampai kepengetahuan mama. Kalau perkara ini sampai ke telinga Kak Ros maka akan lebih mudah mama mengetahuinya. Lambat – lambat Suri mengangguk. Janji telah termenterai.
“Terima kasih, Suri” ujarku berlapang dada. Mama tidak perlu tahu perkara ini. Kalau mama tahu jangan - jangan mama akan mengurung aku di rumah. Paling aku tidak mahu kalau Along mengetahui perkara ini. Nanti tidak pasal – pasal dia akan menjadi  bodyguardku. Ke sana sini ditemani Along. Kemudian akan menjangkit pula tugas ini dengan Angah. Aduh... memang kebebasanku akan hilang sepenuhnya! 
“Ingat jangan cerita pada ibu Suri” ujarku mengulangi peringatan kepada Suri sebelum kami berpisah mengikut haluan masing – masing. Suri ke perpustakaan awam kerana sudah berjanji dengan kawan – kawannya mahu mengulangkaji pelajaran di sana. Aku pula meneruskan langkahku ke Butik Selendang Kasih sambil terus memikirkan tentang pemuda itu. Dirinya buat aku tertanya – tanya.
“Hoi.... kalau awak benar – benar anak jantan datanglah sini...!!!” satu suara lantang bergema singgah di telingaku. Aku berpaling. Tiga orang lelaki itu meluru ke arah sekumpulan lelaki yang salah seorang bersuara tadi. Berlaku pergaduhan. Adegan tumbuk terajang saling berbalas – balasan. Sekelip mata sahaja mereka sudah menjadi tontonan. Mereka langsung tidak mengendahkan pandangan orang ramai. Lagak sebuah produksi sedang membikin filem gengstar. Aku menelan liur. Sungguh gerun menyaksikan aksi – aksi ganas tanpa tepisan, nyata dan jelas berlaku di depan mata.
“Oh... pemuda itu....” Aku terpana menatap wajah pemuda itu. Sungguh lagaknya persis pahlawan terbilang. Tubuhnya melayang tinggi melibas seterunya. Kakinya hinggap di tubuh lelaki itu. Sebiji penumbuknya pula singgah di muka lelaki yang sama. Dia tersenyum puas menatap darah yang mengalir dari bibir musuhnya.
“Betullah... dia gengstar....” bisik hatiku diserbu rasa takut. Laju langkahku berganjak dari sini. Sudah tidak sanggup menatap adegan ganas, pukul memukul antara dua kumpulan samseng yang saling bersengketa.
“Mengapa tercungap – cungap ni? Ada orang kejar lagikah?” soal Kak Ros yang menyambut kedatanganku di muka pintu.
“Lari dari orang bergaduh kat sana tu” jelasku. Wajah pemuda itu masih terbayang di mataku. Disusuli dengan lagak keperwiraannya bagai hero handalan dalam medan tempur pergaduhan. Pemuda itu memang berbakat dalam beradu tenaga. Sungguh nampak kekuatan dirinya. Walaupun tubuhnya tampak kurus, tetapi tidak mudah musuh dapat membalas balik serangan bertubi – tubinya. Dia menguasai ilmu mempertahankan diri.
Aku menyandarkan tubuhku di sofa empuk ini. Cuba menenangkan diri. Wajah pemuda itu kembali bermain – main di ruang mataku. Melalui pandangan mata kasarku, dia bukan pemuda yang bersopan santun, kaya budi bahasa yang boleh dijadikan sahabat. Dia lelaki berbahaya. Terasa keselamatan diriku terancam sekarang. 

Thursday, 10 July 2014

Awak JodohKu Lagi!...15





BAB 15

Dia sudah membuat keputusan muktamad. Pakaiannya sudah siap dikemas. Hari ini dia akan kembali ke kota. Sudah cukup dia menghabiskan masa seminggu menenangkan diri. Dia tidak mahu membuang masa yang panjang lari dari masalah yang timbul. Mahu tidak mahu dia mesti berhadapan dengan kenyataan itu. Itu prinsip hidupnya.
“Aku dah biasa berhadapan dengan keadaan seperti ini. Kisahku dengan Idlan lebih menduga lagi. Kalau aku mampu melalui semua itu, mengapa tak kali ini?  Aku memiliki kekuatan yang Ilahi anugerahkan dan seharusnya aku menggunakan sebaik-baiknya’... bisik hati Niyyaz Nazuha.
“ Hey.... Yaz, selama ini awak pergi mana? Sekarang baru awak hubungi saya”  keluh Nina gembira mendengar suara Niyyaz Nazuha di talian.
“Saya pergi cuti” jawabnya ringkas.
“Sampai hati awak tak beritahu saya. Saya risau betul tau” rungutnya.
“Maaflah, Nina” ujar Niyyaz Nazuha perlahan.
“Awak dah tahu cerita terbaru tentang Syarikat Restu dan Izeq?” soalnya memulakan cerita yang sedang Niyyaz Nazuha nantikan.
“Awak telah dibela secara terhormat malah seluruh syarikat gempar apabila Izeq keluarkan kenyataannya” cerita Nina lagi. Niyyaz Nazuha terdiam. Fikirannya menerawang jauh memikirkan bicara Nina. ‘Apakah yang telah Izeq lakukan?’... Dia tertanya – tanya pada diri sendiri.
“ Dota Kamal cari awak dan Lembaga Pengarah nak awak terus kerja di syarikat itu. Sekarang semua orang sedang sibuk cari awak. Bertuahlah awak semua orang ambil berat” ujarnya berbaur cemburu. Dia masih tidak bersuara. Dia memberi peluang kepada Nina menyambung bicaranya.
“Tak sabar saya nak tengok reaksi Idlan” tambahnya lagi dengan nada yang masih berdendam.
“ Nina, sebenarnya apa telah berlaku?” soalnya setelah lama berdiam.
“ Izeq dah umumkan yang dia akan melamar awak” ujarnya ceria. Niyyaz Nazuha tergamam. Kenyataan Nina mengejutkannya.  Dia melepaskan keluhan. Kematian akal hendak menyambung bicaranya. Tidak sangka Izeq begitu nekad dengan keputusannya. Nampaknya dia  masih berada dalam delima.
“Awak jangan salah sangka pula. Izeq lamar awak bukan semata - mata kerana apa yang telah terjadi, tapi dia memang telah jatuh cinta pada awak malah Dato Ramlan memang berkenan sangat pada awak sehingga dia  sanggup merayu agar pihak Lembaga Pengarah tak singkirkan awak dari SPPN” cerita Nina bersungguh-sungguh.

Dia terdiam lagi. Rasa terharu dan terhutang budi kepada lelaki itu. Lelaki yang diibaratkannya persis ayahnya sendiri.
“Awak tak mahu komen apa-apa?” suara Nina mengejutkannya. Lama juga dia berdiam diri. Fikirannya buntu. Dia tidak tahu apa yang harus dikatakan kepada Nina. Kekeliruan semakin bercambah di benaknya.
“Seronaknya kalau saya berada di situ pada hari itu. Bolehlah saya tengok reaksi Idlan” tambah Nina. ‘Nina masih mengaitkan aku dengan Idlan sedangkan kisah itu  sudah lama berlalu. Aku tak fikir Idlan akan menerima kesannya. Sebetulnya pemuda itu sudah bebas dariku, begitu juga sebaliknya’.... bisik hati Niyyaz Nazuha mengulas reaksi sahabatnya itu.

“Awak terima lamaran itu?” soal Nina bernada desakan. Tidak sabar dia mahu mengetahui keputusan sahabatnya itu. Perlahan-lahan Niyyaz Nazuha mengeluh. Dia tidak mahu bertindak melulu kerana semua itu pasti akan meninggalkan kesan yang mendalam. Paling penting dia tidak mahu kecundang dan mengecewakan seorang insan lagi. Pemuda yang baik seharusnya mendapat gadis yang baik.
“Saya belum terfikir nak buat sebarang keputusan” putus Niyyaz Nazuha tidak mahu bertindak terburu - buru. Kedengaran keluhan Nina. Jawapan yang pasti tidak mahu didengar Nina. Pada Nina, lamaran Izeq itu bagai pucuk dicita ulam mendatang. Kecil tapak tangan, nyiru ditadahkan. Betapa Nina bersungguh – sungguh mahu menyatukannya dengan Izeq.

“Awak akan bahagia kalau awak pertimbangkan lamaran Izeq itu, malah sayalah manusia yang paling bahagia di dunia ini kalau awak  terima sahaja lamaran itu” luahnya tanpa berselindung lagi. Nina yakin Izeq mampu memberi sinar baru dalam hidup Niyyaz Nazuha.
“Okeylah Nina saya ada hal yang perlu diselesaikan. Saya akan telefon awak lagi” putus Niyyaz Nazuha seraya mematikan imaginasi Nina.
“ Awak mahu lari lagikah?” duganya. Nina masih belum berpuas hati dan berputus asa. Selagi dia belum memberikan keputusan yang bakal diambilnya selagi itu hati Nina tidak akan tenteram.
“Assalamualaikum.... Bye......” Niyyaz Nazuha mematikan perbualan itu. Dia mengeluh lagi. Lantas mendongak ke atas. Fikirannya kosong.
‘Bagaimana aku nak berhadapan dengan semua orang, lebih-lebih lagi dengan Idlan? Apa dia kata nanti?’ bisik Niyyaz Nazuha sendirian.

‘Ahh.... Izeq, kau buat aku serba salah. Pasti aku tak mahu mengecewakan sesiapa. Tetapi yang nyata aku tak mahu mengulangi sejarah lalu kerana semua itu amat menyakitkan. Aku takut.......’ hati Niyyaz Nazuha terus berkata – kata.


******************


                       
Dia menarik nafas panjang. Kemudian mula mengatur langkah dengan keyakinan yang dititip buat dirinya.  Dia sudah cukup bersedia berhadapan dengan teman-temannya. Dia berharap  segalanya akan berjalan lancar.
“Yaz......!” Salwa terjerit kecil tatkala melihat Niyyaz Nazuha berdiri di muka pintu. Laju sahaja dia menerpa ke arah Niyyaz Nazuha. Tubuh gadis itu terus dipeluknya.
“Bagaimana sekarang? Dah hilang rajuk awak?” bisik Salwa mengusiknya. Niyyaz Nazuha tersenyum. Salwa masih menatapnya dengan wajah yang berseri – seri. Tidak sabar mahu berkongsi cerita dengannya.
“Sejak awak cuti hari itu banyak perkara yang berlaku di sini” ceritanya. Dia tenang sahaja mendengarnya.
“Tahniah. Betul juga andaian saya,  Izeq memang ada hati pada awak, Yaz” tutur Salwa tersenyum mengusik. Dia diam sahaja. Sesungguhnya perkara ini sudah dijangka akan menjadi topik perbualan teman-temannya. Maka, dia sudah bersiap sedia menghadapinya.
“Bagaimana? Apa keputusan awak? Kami dah tak sabar-sabar ini tapi.....” kata-kata Salwa tersekat setakat di situ. Dia diam. Ekspresi wajahnya berubah. Dia menatap Salwa sambil mengharapkan satu penjelasan.
“Tapi apa?” soalnya tatkala Salwa tidak bersuara lagi.
“Berita ini dah pasti tak menggembirakan Iwan. Awak tahukan perasaannya terhadap awak selama ini” terang Salwa sekali gus satu kejutan buat Niyyaz Nazuha.
“Perkara ini dah tentu mengecewakannya” tambah Salwa.
‘Iwan menyukaiku melebihi seorang sahabat? Tak mungkin. Setahu aku selama ini dia hanya sekadar mahu bergurau denganku. Kata-katanya hanyalah satu usikan sekadar mahu menghiburkan hatiku. Tak lebih dari itu’..... Niyyaz Nazuha bermonolog sendiri.
“Yaz... Kenapa? Diam saja....” Salwa baru menyedari tingkahlakunya yang membisu seribu bahasa.  Dia jadi serba salah tatkala Salwa merenungnya sedemikian. Sesungguhnya banyak perkara lagi yang tidak diketahui dan berada di luar jangkaannya. Iwan.... nampaknya satu masalah lagi buat dirinya.
“Tak apalah Sal, saya duduk dulu” balasnya memohon diri lalu melangkah mendekati mejanya. ‘Ahh.... Apa yang perlu aku lakukan andai Iwan datang bertanyakan perkara itu? Apa jawapan yang terbaik yang harus aku berikan kepadanya?’ .... Dirinya bersoal – jawab sendiri. Dia binggung tika ini. Tiba-tiba sahaja interkom di sisinya berbunyi mengejutkannya. Pantas sahaja jarinya menekan punat itu menerima suara yang mahu berhubung dengannya.
“Saya nak jumpa kamu sekarang” suara Dato Kamal mengeluarkan satu arahan.
“ Ya dato sekejap lagi saya datang” balas Niyyaz Nazuha. Dia menarik nafas panjang. Cuba bertenang. Bingkas dia bangun lalu mengatur langkah mendekati bilik itu. Jarinya mengetuk daun pintu bilik itu.
“ Masuk.....” arah suara itu. Niyyaz Nazuha menarik nafas lagi. Cuba mengumpul kekuatan dan keyakinan diri. Dia sudah siap sedia menerima sebarang hukuman andai itu yang mahu diperkatakan lelaki itu kepadanya. Sebaik sahaja dia muncul di depan lelaki itu, seulas senyuman ramah dilemparkan kepadanya sekali gus mengusir sedikit rasa gementarnya tika ini.
“Apa khabar sekarang?” soalnya mesra.
“ Baik dato” balas Niyyaz Nazuha tersenyum.
“ Duduk.....” jemputnya.
“ Terima kasih” balasnya sopan. Sepi seketika. Dia menatap wajah lelaki ini. Masih  tenang. Dato Kamal tersenyum lagi.
“ Tiada perkara buruk yang nak saya sampaikan pada kamu. Jadi  janganlah risau. Saya nak pastikan kamu dah okey” ujar Dato Kamal cuba menenangkan gelodak jiwanya. Dato Kamal seakan dapat membaca kegelisahan yang melanda dirinya tika ini. Dia cuba senyum. Dia sedar Dato Kamal seorang majikan yang baik dan bertanggungjawab. Tika masalah itu melanda dirinya, Dato Kamal tidak sewenang-wenangnya menjatuhkan hukuman mahupun membuat sebarang keputusan tanpa memberi peluang kepadanya membela diri. Sesungguhnya dia terharu dengan sikap timbang rasa lelaki ini.
“Bagaimana sekarang? Sudah boleh sambung kerja semula?” soalnya lagi. Niyyaz Nazuha mengangguk.
“Baguslah. Saya harap kamu boleh bekerja seperti biasa. Tak payahlah ingatkan sangat perkara itu. Jadikan sebagai pengalaman dan pengajaran agar kamu lebih berhati – hati” nasihatnya membuatkan Niyyaz Nazuha bertambah terharu dengan keprihatinan yang ditunjukkan oleh Dato Kamal itu.
“Terima kasih, dato” ujar Niyyaz Nazuha berbesar hati.
Senyap seketika. Dato Kamal menatapnya. Ada sesuatu yang mahu diperkatakan kepada gadis ini. Dia membalas pandangan lelaki itu. Dia berharap lelaki ini akan meluahkan apa yang terbuku di hatinya. Dia tidak mahu Dato Kamal berahsia dengannya. Niyyaz Nazuha memang berharap segalanya akan sirna.
“Bagaimana hubungan kamu dengan Izeq? Sebenarnya.... saya tak nak campur tangan dalam urusan peribadi kamu” ujarnya serba salah. Niyyaz Nazuha hanya diam. Dia mengerti dengan tindakan Dato Kamal.
“Tapi kalau kamu perlu nasihat dan pandangan saya, jangan segan - segan” ujarnya tersenyum. Niyyaz Nazuha turut senyum.
“Saya yakin kamu boleh selesaikan semua ini dengan baik. Cuma saya nak cakap Izeq boleh dikatakan pemuda yang baik. Saya dah lama kenal keluarga Dato Ramlan malah Izeq dah macam anak saya sendiri. Izeq mampu membahagiakan kamu” ujarnya penuh makna.
Niyyaz Nazuha diam lagi. Dia bersetuju dengan pendapat Dato Kamal. Memang diakuinya Izeq seorang lelaki yang baik dan bertanggungjawab. Sepanjang perkenalan mereka tidak pernah pun Izeq menyakiti hatinya.
“Tak apalah. Kamu nak cakap sesuatu?” soal Dato Kamal memberi peluang kepada Niyyaz Nazuha bersuara setelah lebih banyak mendiamkan diri. Dia menggeleng.
“ Okeylah.... kamu buatlah kerja kamu. Jangan fikirkan sangat apa yang telah berlaku” nasihatnya. Niyyaz Nazuha mengangguk.
“Terima kasih, dato” ujarnya lalu bangun  dan melangkah meninggalkan bilik ini. Dia melabuhkan duduknya di kerusi mahu memulakan tugas yang  terbengkalai sejak seminggu lalu. Semuanya gara-gara terlalu mengikut emosi.  Dia bersyukur kerana pertemuannya dengan Dato Kamal berjalan lancar. Tangannya mula  menarik fail hitam itu. Seminit kemudian sudah terbentang di depannya. Dia perlu menemui pemuda itu untuk membincangkan projek tersebut. Simpati pada Idlan Raid. Mungkin sejak dia  bercuti seminggu lalu tentunya pemuda itu terpaksa bersusah payah sendiriian menyiapkan perancangan tersebut. ‘Bagaimana pula reaksi Idlan nanti? Masihkah dia kesal kerana aku lebih suka mendiamkan diri dari membuka mulut membela diri’... Niyyaz Nazuha berbicara sendiri lagi.
“Yaz......!” Niyyaz Nazuha tersentak. Laju dia berpaling. Degupan jantungnya semakin rancak sedangkan mulutnya terkunci tidak mampu bersuara. Pandangan mereka bersatu. Iwan yang kini berada di depannya juga terdiam. Tiba-tiba sahaja masing-masing terasa terasing.
“ Yaz.... saya minta maaf dengan sikap saya tempoh hari. Saya tahu saya telah mengecewakan awak. Sepatutnya saya  memberi sokongan bukan menyalahkan awak” tutur Iwan kesal dengan wajah yang muram. Niyyaz Nazuha senyum. Dia tahu Iwan menuturkannya dengan ikhlas. Lahir dari kata hatinya yang suci murni.
“Tak apalah Wan, perkara kecil saja. Saya tak pernahn menyalahkan awak” ujarnya jujur. Iwan kembali senyum. Namun wajah itu tidak seceria seperti biasa.
“Seminggu awak tinggalkan pejabat bukan main risaunya saya. Saya bimbang berlaku sesuatu yang tak elok pada awak” luahnya lagi. Niyyaz Nazuha senyum.
“Terima kasih sebab ambil berat pada saya. Tak payah risau saya masih waras dan saya takkan buat sesuatu yang boleh menyakiti diri sendiri” terang Niyyaz Nazuha. Sepi seketika. Kedengaran Iwan menghela nafas panjang. Bagai ada sesuatu yang mahu diluahkannya namun terlalu sukar. Perkara itu terlalu berat.
“ Yaz.....” panggilnya lembut. Niyyaz Nazuha mendongak menatap wajah Iwan. Menanti apa yang bakal dikatakan oleh lelaki ini. Sepi. Masih tiada suara Iwan yang berbicara.
“ Saya .....” Tiba-tiba sahaja telefon bimbit gadis itu berdering memintas bicara Iwan.
“ Wan, maaf saya perlu jawab panggilan ini” ujar Niyyaz Nazuha lalu mendakap telefon bimbit itu ke telinganya. Iwan mengangguk lemah. Seketika  dia masih terpacak di sisi meja itu sambil terus memerhatikan Niyyaz Nazuha.
“Assalamualaikum .... ya Izeq... Apa khabar?” soal Niyyaz Nazuha. Serta-merta reaksi wajah Iwan bertukar tatkala mendengar nama itu.
“Mengapa awak menghilang begitu saja? Awak buat saya betul-betul risau. Awak marahkan saya, Yaz?” soal Izeq bernada kesal.
“Maafkan saya. Saya hanya mahu menenangkan fikiran” jelasnya.
“Awak dah dengar segalanyakan.  Saya betul-betul ikhlas dengan awak. Kalau bukan kerana peristiwa itu pun suatu hari nanti saya pasti akan menyuarakan hasrat hati saya ini pada awak. Saya harap awak tak akan salah faham dengan tindakan saya ini” pintanya.  Niyyaz Nazuha menarik nafas panjang. Ditatapnya wajah Iwan yang masih setia terpacak di sisi meja ini.
“Saya memang menyimpan perasaan pada awak, Yaz” luah Izeq serius. Niyyaz Nazuha terdiam lagi. Tiba saatnya pemuda ini meluahkan perasaan kepadanya.
“Yaz, saya pergi dulu” tiba-tiba sahaja Iwan beredar meninggalkannya dengan wajah mendung sebelum sempat Niyyaz Nazuha menahannya.
“Awak boleh dengar cakap saya, Yaz?” soalnya memandangkan gadis ini hanya berdiam diri. Tidak senang dengan diam yang berterusan.
“Ya....” jawabnya ringkas.
“Kita keluar makan malam ini. Banyak perkara yang saya mahu bincang dengan awak” terang Izeq.
“Maaf Izeq. Saya belum bersedia nak keluar. Saya nak berehat lagi” terus-terangnya. Dia perlukan sedikit masa lagi sebelum bersemuka dengan pemuda itu.
“Awak marahkan saya?” soal Izeq lagi.
“Taklah...” tegasnya. Kedengaran keluhan Izeq di hujung sana. Ternyata dia kecewa mendengar jawapan gadis ini.

“Tak pelah. Kalau awak dah bersedia nanti,  kita keluar makan ya. Yaz... (senyap) ..... saya betul-betul serius dengan awak. Memang niat saya nak jadikan awak teman hidup saya” tegas Izeq bersungguh – sungguh. Dia masih tidak bersuara.
“Saya akan setia menanti jawapan awak. Saya harap awak tak akan kecewakan saya dan papa. Assalamualaikum ” tambah Izeq dengan keyakinan yang tinggi.

Suara Izeq terus lenyap. Niyyaz Nazuha menarik nafas berat. Lama dia termenung. Baru dia teringat pada Iwan yang berada dekat dengannya tadi. Liar anak matanya mencari kelibat Iwan. Ada sesuatu yang belum diluahkan pemuda itu kepadanya.