Thursday, 26 May 2011

'143......Tiada Penghujungnya' 5



Bab 5

            “Aduhhh....!”
Dia menatap luka di dahinya. Bukan setakat luka tapi turut lebam. Perlahan – lahan ditampalnya plaster pada luka tersebut. Dia mengerang kecil menahan rasa sakit. Seketika dia tercengat di depan cermin menatap dirinya.
            “Berani dia cederakan muka sehandsome nie” tuturnya sendirian. Dimatanya terbayang wajah pucat gadis itu. Daniel tersenyum sendiri menampakkan lesung pipinya. Dalam rasa marah, ada juga rasa lucunya. Buat pertama kali dia dipertemukan dengan gadis yang begitu cekal dan nekad. Gadis yang mampu melindungi dirinya sendiri. Paling nyata gadis itu langsung tidak tertarik dengan dirinya seperti gadis – gadis lain yang menyesakkannya. Daniel menarik nafas panjang.
            “Daniel, jom makan” kedengaran suara perempuan memanggilnya. Daniel melepaskan keluhan kecilnya. Beberapa minit kemudian dia sudah berada di ruang makan. Nenek Jah tersenyum menyambut kedatangan cucu tunggal kesayangannya itu.
            “Kenapa dengan dahi Daniel tu?” Pandangannya tepat pada dahi anak muda itu. Daniel tersenyum lalu melabuhkan punggungnya berhadapan dengan perempuan tua itu. Persoalan itu dibiarkan sahaja.
            “Daniel bergaduh lagi ke?”Dia hanya tersenyum.
“Daniel bergaduhkan?” diulangi pertanyaan itu lagi.
“Tak ler nek. Seorang kawan tak sengaja baling batu kat dahi Daniel petang tadi. Agaknya dia tak suka tengok Daniel” ceritanya bernada gurauan.
“Lelaki ke perempuan kawan tu?”
Daniel berpandangan dengan Nek Jah. Dia hanya senyum. Susah baginya untuk berterus terang.
            “Nek rasa mesti perempuan. Masakan kawan lelaki nak baling – baling batu pula. Lagipun orang lelaki tak pernah pun cederakan cucu nek nie” teka Nek Jah dengan andaian sendiri. Daniel tertawa sendiri. Sememangnya bicara neneknya itu betul.
“Daniel lapar ler nek, jom makan” Nek Jah cukup faham dengan perangai cucu kesayangannya itu. Bukan dia tidak pernah menegur perangai Daniel yang selalu bergaduh itu, cuma Daniel yang degil tidak mahu mempedulikannya.
            “Lain kali perkenalkan kat nenek kawan perempuan tu. Mesti dia gadis yang baik” luah Nek Jah dengan mata yang bersinar – sinar. Daniel tersedak. Cepat – cepat dia meneguk air di gelas. Dia mengurut – urut dadanya. Permintaan Nek Jah itu terlalu tinggi.
            “Baik ke dia? Ganas semacam je” bisiknya.
            “Gadis yang tak suka lebih – lebih kat Daniel tu ler yang baik berbanding dengan mereka yang tergila – gilakan Daniel”
            “Nek macam tahu – tahu pula apa yang Daniel fikir” luahnya berterus terang.
            “Nek dah cukup kenal dengan Daniel. Makan ler nasi tu” Daniel patuh sahaja tidak mahu dia cakap lebih – lebih risau Nek Jah akan fikir yang bukan – bukan. Paling penting dia tidak mahu perempuan itu tahu bagaimana perkenalannya dengan gadis itu. Nanti tidak pasal – pasal dia akan dimarah.
            Daniel menatap bukunya. Terus sahaja meletakkan kepalanya pada bantal empuk itu. Tenang matanya menatap siling.
            “Gadis yang tak suka lebih – lebih kat Daniel tu ler baik berbanding dengan mereka yang tergila – gilakan Daniel” suara neneknya terngiang – ngiang di telinganya.             Daniel tersenyum sendiri.

################
           
            “Daniel, apa hal dengan dahi kau tu?” Farhan hairan menatap Daniel. Sudah dijangkanya tampalan di dahinya ini pasti mengundang persoalan rakan – rakannya.
            “Ada sedikit hal berlaku semalam” jelasnya. Mereka beriringan melangkah ke kelas.
            “Daniel tengok siapa di depan tu” Daniel melontar pandangan ke hadapan. Gadis itu sedang melewati mereka. Tampak tenang. Langsung tidak menghiraukan keadaan di sekelilingnya. Seakan ada dunia indahnya sendiri. Daniel tersenyum sendiri. Ada rasa cemburu dihatinya.
            “Dangerous girl” luah Daniel. Farhan tertawa. Tidak sangka itu yang bakal di dengarnya dari mulut Daniel.
            “Tak pernah aku jumpa perempuan sedegil dia”
            “Kau juga seperti dia. Sekurang – kurangnya buku telah bertemu ruas” usik Farhan. Dibiarkannya sahaja bicara rakannya itu berlalu. Anak matanya masih menyoroti langkah gadis itu.
            “Memang dia gadis yang berbisa” bisiknya sendirian.
            Aku meletakkan beg di bahuku di kerusi. Kutoleh kiri kanan mencari kelibat Fatin, Umie mahupun Zatul. Masing – masing belum kelihatan lagi. Kulirik jam di tanganku. Barangkali belum sampai lagi. Kukeluarkan buku catatan menyemak bagi mempastikan segala tugasan telah diselesaikan.
            “Morning ....”suara Zatul memenuhi ruang kelas. Aku melontar pandangan ke muka pintu. Zatul, Fatin dan Umie baru sahaja sampai.
            “Awal kau hari nie, Liya” sapa Umie seraya mengambil tempat duduklnya di hadapanku.
            “Aku tak dapat tidur nyenyak semalam” luahku. Mereka menatapku.
            “Kenapa?” suara Zatul sentiasa mendahului dari yang lain.
            “Aku rasa hari nie macam ada  malapetaka je” tuturku selamba. Masing – masing terkejut mendengar bicaraku. Aku tersengih. Rasanya peristiwa semalam tidak akan dibiarkan begitu sahaja. Daniel ada agenda terbaru untukku.
            “Aku bergaduh dengan Daniel semalam. Dahinya luka” ceritaku ringkas.
            “Apa? Dahi Daniel luka? Kau buat apa dengan dia?” berderet soalan keluar dari mulut Zatul. Apa lagi bulat anak matanya menatapku. Masing – masing tergamam mendengar cerita yang aku sampaikan. Mungkin di luar jangkaan mereka aku dapat mencederakan pelajar terhebat dan termasyhur di sekolah ini. Sebenarnya aku pun tidak menyangka akan bertindak sejauh itu. Terasa segalanya berlaku sepantas kilat. Semuanya tidak dirancang.
            “Aku baling batu tepat – tepat kena dahi dia” sambungku bercerita disambut dengan  keluhan mereka.
            “Kau betul – betul mengundang malapetaka, Liya. Daniel tak mungkin akan lepaskan kau begitu saja” tutur Zatul melepaskan keluhan. Aku diam. Terasa aku telah masuk ke dala mulut harimau. Masing – masing diam.
            “Dia pun ada buat salah kat aku” bidasku membela diri.
Kalau Daniel tidak menyimbah mukaku dengan lumpur, semua ini tidak akan terjadi. Kalau dia tidak membocorkan rahsianya bahawa dialah gerangan si pemandu kereta sport merah itu, pasti aku akan melupakan peristiwa itu. Semua ini salah Daniel juga. Dia yang sengaja minta dihukum.
            “Apapun kau kena bersedia dengan sebarang kemungkinan. Kalau boleh elakkan dari bertembung dengan dia. Harap – harap Daniel takkan cari kau” luah Zatul berdoa. Tidak sedap hati juga aku mendengar bicara Zatul itu.
“Kenapa ler budak tu muncul dalam hidupku” keluhku sendirian. Walau apapun berlaku aku mesti hadapi Daniel dengan berani. Dia juga manusia biasa seperti aku. Jadi tidaklah menakutkan sangat untuk berhadapan dengannya. Aku menarik nafas panjang. Daniel nampaknya memang ditakdirkan kita bermusuhan.
Loceng berdering kuat. Waktu persekolahan untuk hari ini sudah sampai penghujungnya. Aku mengemaskan buku – bukuku ke dalam beg.
“Jangan lupa siapkan tugasan yang cikgu beri hari nie” suara Cikgu Ghazali guru Pengajian Am.
“Baik cikgu” sahut suara ramai.
“Berdiri semua”
“Terima kasih cikgu”
Cikgu Ghazali sudah melangkah ke pintu. Disusuli oleh rakan – rakan sekelas yang lain. Masing – masing bersaing mendahului meninggalkan kelas. Aku seperti biasa  akan membiarkan mereka pergi dahulu, kemudian baru aku menyusuli.
“Liya, kami akan melindungi kau”Aku menoleh. Fatin, Umie dan Zatul sudah terpacak di sisiku. Aku tertawa terasa lucu sangat dengan gelagat mereka.
“Percayalah takde apa – apa akan berlaku nanti” tuturku yakin.
“Daniel tu selalu bertindak di luar jangkaan” tutur Zatul memperingatkan aku.
“Nie kawasan sekolah ler. Dia tak akan berani apa – apakan aku. Kamu balik ler” arahku.
“Betul ke nie?” soal Umie meminta kepastian. Aku mengangguk.
“Kalau kau terjumpa Daniel nanti terus lari tau” ujar Zatul memperingatkan aku. Aku tertawa kecil.
“Aku serius nie, Liya. Jangan lupa lari tau” ulang Zatul lagi. Aku hanya mengangguk.
“Balik ler” arahku lagi.
“Kami pergi dulu, Liya. Hati – hati” nasihat Fatin. Aku senyum. Kusoroti langkah mereka sehingga hilang dari pandangan mata. Aku mencapai begku. Kuatur langkah meninggalkan kelas yang masih dihuni oleh beberapa orang rakan yang nampak sibuk melangsaikan tugasan hari ini.
Aku berjalan santai menuruni anak tangga blok yang menempatkan kelas – kelas pelajar Tingkatan Enam. Beberapa blok bangunan sudah kulewati sebelum sampai ke garaj tempat letaknya basikal yang dikhaskan untuk kemudahan pelajar – pelajar yang berbasikal.
“Dania Deliya!” Ada suara perempuan memanggilku. Aku mematikan langkahku lalu menoleh ke belakang. Seorang gadis yang tidak kukenali datang mendekatiku.
“Apa yang kau buat kat Daniel? Kau ingat diri kau tu hebat sangat ke?” suaranya tegang dan bernada keras. Tanpa salam perkenalan, dia terus sahaja ,menyerangku. Aku menatapnya hairan.
“Aku nak bayar hutang kau kat Daniel. Nah!”
Tiba – tiba sahaja dia menghayun tangannya kuat hampir – hampir menyentuh pipiku. Mujur sempat aku menangkapnya. Kugenggam kuat tangan itu.
“Awak tak malu ke pukul kaum sendiri hanya kerana seorang lelaki” tuturku tegas. Dia menarik tangannya. Kedengaran dengusan kuatnya.
“Lepaskan tanganku” pintanya.
“Daniel tak layak menerima sebarang pembelaan. Kalau awak tak mahu dia disakiti lagi, tolong beritahu dia jangan ganggu hidup aku lagi. Hari nie aku lepaskan awak tetapi kalau kejadian seperti hari nie berulang lagi, aku boleh buat awak rasa seperti yang Daniel alami sekarangku” tegasku mengancamnya dengan pandangan yang cukup tajam.
Shit! Perempuan jantan” kutuknya. Kulepaskan tangannya. Aku tersenyum sinis.
“Ingat pesanan aku tadi okey” Kutinggalkan gadis itu dengan senyuman sinis. Biar dia bertambah sakit hati.
“Perempuan bodoh. Konon nak bela lelaki yang tak guna tu” rungutku sendirian.
Aku mendengus. Betapa marahnya aku. Kenapa ada perempuan yang sanggup membelanya sedangkan memang layak Daniel diperlakukan sedemikian. Daniel tidak layak untuk mendapat layanan yang baik. Dia bukan baik sangat pun. Panas hatiku berlanjutan sehinggalah aku sampai di halaman rumah. Mulutku tidak berhenti – henti mengomel sendirian mengutuk Daniel dan gadis itu. Sungguh aku tidak dapat menerima hakikat seorang gadis sanggup cuba memukul gadis lain semata – mata kerana seorang lelaki. Tidak sedarkah bahawa dia telah menjatuhkan martabatnya sendiri, maruah seorang gadis. Memang tidak dapat diterima akal.
“Liya, apa benda yang dirungutkan tu?” Aku tersentak. Pantas aku berpaling. Abang Zekri hairan menatapku.
“Hey abang Zek, buat terkejut Liya je. Abang tak de kuliah ke hari nie?” soalku semula.
“Hari nie cuma ada satu kelas toturial je pagi tadi” jelasnya. Itulah istimewanya kalau dapat belajar di universiti. Abang Zekri kata selain kuliah, jadual yang lain boleh ditentukan ikut pilihan sendiri bersesuaian dengan waktu yang disenaraikan oleh pensyarah. Kalau mahu ada masa lapang pada hari – hari tertentu kenalah bijak menyusun jadual waktu sendiri. Pastikan sehari dua dalam seminggu padat dengan kuliah dan kelas toturial. Hari selebihnya boleh digunakan untuk berehat mahupun melakukan aktiviti yang dirancang. Sebab itulah ada segelintir mahasiswa dan mahasiswi sempat buat kerja ‘part time’. Kata abang Zekri lagi di universiti tidak sesusah yang dibayangkan. Kalau rajin dan berdisiplin pasti berjaya menggenggam segulung ijazah. Seronoknya kalau dapat belajar di universiti.
“Petang nie Liya free tak? Abang nak pi memancing kat sungai depan sana. Liya nak ikut tak?” pelawanya. Aku berfikir seketika, mempertimbangkan pelawaan abang Zekri. Seronok juga kalau pergi memancing. Sekurang – kurangnya aku boleh bersantai dan mengisi masa lapang hari ini tetapi tugasan yang diberikan oleh cikgu Ghazali harus juga diselesaikan.
“Liya nak pegi tapi abang Zek janji akan tolong Liya siapkan tugasan P. A. Liya” pintaku tanpa segan silu.
“Ohh... takde masalah” putus abang Zekri bersetuju. Aku apa lagi tersenyum meleretlah. Bukan perkara baru aku melibatkan abang Zekri dengan kerja – kerja sekolahku. Dia guru dan sumber rujukanku. Malah idolaku untuk mendorongku terus belajar. Hubungan kami memang rapat bagai adik – beradik. Bahkan ayah kata, Mak Munah ibu abang Zekri ibarat ibuku sendiri. Ayah memang banyak terhutang budi kepada Mak Munah kerana turut menjagaku semasa kecil khasnya ketika ayah bekerja. Ibu terlalu awal meninggalkan aku dan ayah. Tika ayah terkial – kial mengambil alih tugas seorang ibu, tika itulah Mak Munah menawarkan dirinya untuk menolong ayah menjagaku. Sebab itulah Mak Munah dan Pak Lah prihatin dan sayangkan aku seperti dia sayangkan abang Zekri. Begitu juga dengan ayah, abang Zekri sudah dianggap seperti anak sendiri. Jadi bolehlah dikatakan aku, ayah, abang Zekri, Mak Munah dan Pak Lah adalah sekeluarga.
Seumur hidup ini juga abang Zekri tidak pernah menyakitkan hatiku malah jelas sekali dia sentiasa melindungiku. Aku tidak akan melupakan jasa keluarga itu kepadaku dengan ayah.
“Jangan lupa petang lepas Asar nanti kita pegi”
“Okey” Aku dengan senang hati menyetujui sahaja rancangan abang Zekri. Pasti tiada halangan untuk aku pergi bersama abang Zekri. Seperti jangkaanku ayah langsung tidak membantah ketika aku mendapatkan keizinan daripadanya. Ayah percaya abang Zekri boleh menjaga dan melindungiku.
Tepat pada masa yang dijanjikan, aku dan abang Zekri bergerak ke destinasi yang dituju. Sepanjang perjalanan kami bersaing ingin mendahului perlumbaan. Aku mengayuh basikalku sepantasnya. Tidak mahu kalah dengan abang Zekri. Aku tidak mahu abang Zekri menewaskan aku dengan mudah. Sekurang – kurangnya aku mahu jadi pencabar hebatnya.
“Daniel tengok tu, tu kan Dania” Boney menunding jari kepada gadis dan seorang pemuda yang tampak riang mengayuh basikal.
Gadis dan pemuda itu baru sahaja melewati mereka sedang melepak di warung itu.
“Rupa – rupanya dia dah ada pak we. Boleh tahan juga pak we dia” puji Farhan.
Daniel tersenyum sendiri. Dia masih menatap gadis dan pemuda itu yang kian hilang dari pandangan matanya.
“Aku boleh rampas dia daripada pemuda itu” tuturnya penuh keyakinan. Farhan dan Boney tertawa.
“Daniel, kau dengan dia tak pernah pun berbaik. Rasanya tak semudah itu dia akan tertarik dengan kau” balas Farhan. Daniel tertawa.
“Kau cabar aku? Okey .... mari kita bertaruh. Aku jamin sebelum kita tinggalkan alam persekolahan nie dia akan bersama denganku bukan sebagai sahabat tetapi sebagai kekasih. Pasti dia akan jatuh hati denganku. Kamu tengoklah nanti” tutur Daniel penuh yakin.
“Okey .... siapa yang menang dalam pertaruhan nie akan dapat apa sahaja yang diminta. Setuju?” tanya Farhan. Daniel mengangguk. Begitu juga dengan Boney. Tangan ketiga – tiga pemuda itu bersatu tanda perjanjian termeterai. Daniel tersenyum. Ada misi yang perlu dilaksanakannya sekarang.





No comments:

Post a Comment