Monday, 15 August 2016

Siapa Di Hatimu....! 9





Bab 9

“Assalamualaikum... Kak Ros” sapa Aunie menjawab panggilan itu.
“Waalaikumussalam... Kamu di mana sekarang? Cepat datang sini...” arah Kak Ros. Kedengaran suaranya cemas.
“Kenapa Kak Ros?” tanya Aunie resah. Persis ada sesuatu yang tidak elok sedang berlaku.  
“Kawan-kawan kamu ada di sini sekarang” ujar Kak Ros memberi penjelasan.
“Kawan-kawan saya?” tanya Aunie semula. Dahinya berkerut. Seingatnya dia tidak memiliki ramai kawan. Cuba diingat nama-nama kawan yang dia ada. Kebanyakan mereka berada di luar negara menyambung pengajian masing-masing. Ada juga yang sudah bekerja.
“Jersi 10 dan dua orang kawannya yang datang ke butik tempoh hari. Mereka nak jumpa kamu” Kak Ros memberi penjelasan terperinci.
“Apa?” Aunie tersentak dan terkedu. Sudah terbayang kekecohan Cheng. Risau pemuda itu akan meminta bermacam-macam daripada Kak Ros dan mamanya tanpa segan-silu. Lagaknya persis membuat pesanan di restoran. Bertmbah lagi kemurkaan mPuan Aisyah Adiba. Pasti keadaan tidak akan terkawal.
“Mama ada di sana?” tanya Aunie cemas. Mahu kepastian.
“Ada dalam bilik pejabat. Belum keluar lagi. Kali ini mereka nampak pelik...” ujar Kak Ros membingungkan Aunie. Menambah kebimbangan gadis ini.
“Suruh mereka tunggu saya di Restoran Mutiara” pinta Aunie. Mahu cepat Eymar dan kawan-kawannya beredar dari situ sebelum Puan Aisyah Adiba menyedari akan kehadiran mereka.  Cuba menghalang pertemuan itu terjadi.
“Jersi 10 nak tunggu kamu di sini” jelas Kak Ros tidak berdaya. Aunie mengetap bibir menahan gelodak perasaan. Mungkin Eymar mahu memberi pengajaran kepadanya. Mahu melihat dia dalam ketakutan. Misi membalas dendam. Aunie tidak mampu mengarahkan Kak Ros menghalau Eymar dan kawan-kawannya. Bimbang mereka akan bertindak liar jika diperlakukan sedemikian. Mereka mampu melakukan apa sahaja jika maruah mereka tercalar.
“Suruh mereka duduk diam-diam. Sekejap lagi saya datang sana. Assalamualaikum... Bye...” ujar Aunie terus mematikan panggilan itu. Nombor iPhone pemuda itu ditekan. Dia menanti panggilan itu dijawab.
“Awak jawab sekarang” arah Aunie berbicara sendiri. Dia berharap Eymar akan menjawab panggilan itu. Kedengaran suara perempuan mengarahkan pesanan ditinggalkan. Panggilan ini seperti sengaja diabaikan. Pemuda itu tidak mahu menjawab panggilan itu.
Resah dan gelisah dia memikirkan pertemuan Eymar dan kawan-kawannya dengan mamanya. Kemudian teringat pada bicara Kak Ros. Aunie berlari ke laman parkir. Masuk ke dalam kereta lalu menghidupkan enjin. Mahu segera sampai ke Butik Selendang Kasih. Cuba menghalang pertemuan Puan Aisyah Adiba dengan Eymar dan kawan-kawannya. Tidak dapat membayangkan rasa terkejut mamanya berhadapan dengan pemuda-pemuda itu.
“Mama tak boleh jumpa mereka” ujar Aunie mengingatkan diri sendiri. Laju kereta itu dipandu. Lebih cepat sampai ke destinasi. Aunie bergegas keluar dari kereta. Dia berlari ke Butik Selendang Kasih. Daun pintu ditolak.
“Tak sempat nak berbuat apa-apa lagi” keluh Kak Ros sambil melontar pandangan ke arah mereka. Aunie menyoroti pandangan Kak Ros. Dia mendengar suara Eymar berbual-bual dengan Puan Aisyah Adiba. Pertemuan yang cuba dihalang itu sedang berlangsung. Tiada ketegangan. Perbualan yang santai. Sedikit mententeramkan hati Aunie.
“Mereka nampak pelik terutama kawan-kawan Jersi 10 tu” ujar Kak Ros separuh berbisik. Cuba mengawal suara. Tidak mahu bicara didengar oleh mereka.
“Pelik apa pula Kak Ros?” Aunie kembali gelisah. Tidak tenang mendengar bicara Kak Ros. Persis ada perkara buruk bakal berlaku.
“Kamu pergilah tengok sendiri” arah Kak Ros tidak mahu memberi penjelasan lanjut.  Ditarik nafas dalam-dalam lalu memulakan langkah. Hatinya berdebar-debar mengingatkan bicara Kak Ros sebentar tadi. Tidak mahu melihat mamanya pengsan berhadapan dengan Eymar dan kawan-kawannya.
“Oh... ini pun kamu! Kuliah petangkan... pergi mana tadi?” tanya Puan Aisyah Adiba.
“Pergi perpustakaan sekejap. Tak tahu mereka nak datang sini” ujar Aunie sambil terkebil-kebil menatap Raju yang berpakaian kurta dan Cheng bersamfu. Mereka tersengih menatap Aunie.
“Hai...nona manis!” sapa Cheng mesra sambil melambai tangan ke arah Aunie. Aunie tersenyum. Laju Aunie berpaling ke arah Eymar. Aunie menarik nafas lega. Mujur juga dia tidak berserban dan berjubah. Dia hanya memakai kemeja biru gelap petak-petak bersama seluar slack hitam. Rambutnya disikat rapi. Nampak kemas. Persis seorang ahli koperat.
“Duduklah di sini...” arah Puan Aisyah Adiba tatkala menatap Aunie masih tercengat di situ. Aunie tersenyum. Baru sedar dia masih berdiri di situ. Lantas melabuhkan duduk di sebelah Puan Aisyah Adiba.
Sorry... saya terlambat sampai sini. Boleh kita pergi sekarang” Isyarat mata dihantar kepada Eymar. Mahu mengajak mereka beredar dari situ. Rasa tidak selamat terus membiarkan Eymar dan kawan-kawan berada di sini. Tindakan mereka di luar jangkaan.
“Nak pergi mana pula? Buatlah perbincangan di sini. Lagipun mama belum habis lagi berbual dengan mereka” ujar Puan Aisyah Adiba menghalang. Aunie menatap Eymar lagi. Memohon pertolongan pemuda ini. Dia mahu Eymar bersuara meminta keizinan Puan Aisyah Adiba untuk beredar dari situ. Eymar hanya tersengih menatap Aunie. Buat-buat tidak faham. Masih mahu bersembang dengan Puan Aisyah Adiba.
“Semalam kamu cakap bukan hari ini nak perkenalkan kawan pada mama. Mujur juga mama tak keluar hari ni” rungut Puan Aisyah Adiba mengungkit bicara Aunie semalam. Aunie tersengih. Segan pula menjadi bebelan mamanya di depan Eymar dan kawan-kawannya.
“Saja nak buat kejutan pada mama” ujar Aunie melindungi diri. Aunie mengetap bibir dengan mata yang tajam menatap Eymar. Menahan perasaan geram melihat senyuman sinis di bibir pemuda itu.
“Inikah orangnya yang tangkas, mempunyai ilmu seni mempertahankan diri yang hebat?” teka Puan Aisyah Adiba sambil menunding jari ke arah Eymar. Aunie tersedak.
“Betul puan... teakwondo dah sampai level tali pinggang hitam. Bukan setakat itu saja malah boleh berkungfu dan bersilat” ujar Raju memuji kehebatan Eymar sekali gus mensahihkan bicara Puan Aisyah Adiba. Maklumat baru yang Aunie ketahui tentang pemuda ini. Eymar hanya tersenyum mendengar Raju mempromosikan kehebatan dirinya.
“Dia boleh terbang sana...terbang sini” suara Cheng mencelah, menambah kehebatan pemuda ini. Terbayang di mata Aunie aksi melayang Eymar yang pernah disaksikannya sendiri. Puan Aisyah Adiba tergelak. Hatinya tercuit. Kehebatan yang luar biasa kalau sudah boleh terbang sana-sini. Pasti menyamai hero Tamil dalam filem.
“Dengar macam superman pula” ujar Puan Aisyah Adiba bersenda. Raju dan Cheng tersengih. Eymar kelihatan tenang walaupun dirinya sedang diperkatakan.
“Lega kalau kamu boleh lindungi dan jaga keselamatan Aunie” ujar Puan Aisyah Adiba buat Aunie terkedu. Eymar mengangguk. Cheng dan Raju tersenyum menatap Eymar. Cuba membuat tafsiran bicara itu berlandasan kefahaman sendiri.
“Puan jangan risau, saya akan pastikan Aunie selamat bersama saya” janji Eymar. Puan Aisyah Adiba tersenyum lega. Semakin mekar pula senyuman Raju dan Cheng.
“Lagipun puan tak perlu risau sebab saya dah bawa responden yang nak ditemubual. Tak perlu nak bahayakan diri pergi ke sarang-sarang samseng” ujar Eymar mengejutkan Aunie. Bakal terbongkar rahsia yang disembunyikan daripada pengetahuan mamanya. Puan Aisyah Adiba nampak keliru dengan kenyataan Eymar. Aunie menatap Eymar. Pandangan amaran. Dia berharap pemuda ini akan berhati-hati mengeluarkan kenyataannya. Silap tingkah mamanya akan mengetahui identiti sebenar mereka.
“Maksud kamu...kawan-kawan kamu ni...” Puan Aisyah Adiba mengalih pandangan ke arah Raju dan Cheng. Aunie diserbu kebimbangan. Eymar masih kelihatan tenang.
“Bekas ahli kumpulan samseng...” sahut Cheng menyambung bicara Puan Aisyah Adiba yang tergantung. Mendahului Aunie yang baru sahaja hendak bersuara.
“Kami dah taubat tak mahu terlibat dengan aktiviti yang tak sihat lagi” ujar Raju mengukuhkan pengakuan Cheng sebentar tadi. Aunie menahan liur pahit. Puan Aisyah Adiba melepaskan keluhan. Terkejut mendengar kenyataan Eymar. Tidak mahu Aunie tersilap pilih kawan. Apatah lagi bergaul dengan kumpulan samseng.
“Baguslah kalau kamu dah insaf. Mulakan hidup baru yang lebih bermanfaat kepada agama, keluarga, masyarakat dan negara” nasihat Puan Aisyah Adiba.  Serentak Cheng dan Raju mengangguk. Aunie mengetap bibir menahan gelodak perasaan. Tidak tenang kerana merasakan kenyataan Raju dan Cheng ialah pembohongan terhadap mamanya.
“Mesti beri peluang kepada kamu memulakan hidup baru” tambah Puan Aisyah Adiba memberikan motivasi kepada Cheng dan Raju.
“Terima kasih, puan” ujar Cheng dan Raju hampir serentak. Puan Aisyah Adiba tersenyum. Aunie hanya memerhatikan mereka. Perasaan bersalah menyelinap dalam diri. Tidak suka mereka berbohong kepada mamanya. Namun tidak mampu hendak menyalahkan Eymar dan kawan-kawannya. Mereka tiada pilihan untuk memberikan alasan yang lebih baik. Tatkala memikirkan sedalamnya, dia menyalahkan diri sendiri. Semua ini berpunca daripada keterujaan dirinya yang berkeras mahu melaksanakan kajian ini.
“Kalau kita nak berubah, selangkah kita lakukan kebaikan, beribu langkah yang akan mengajak kita di jalan kesesatan. Kamu mesti kental menghadapi dugaan ini” nasihat Puan Aisyah Adiba lagi. Cheng dan Raju mengangguk-angguk faham. Sebaliknya rasa bersalah Aunie semakin bertambah-tambah. Eymar tetap kelihatan tenang.
“Kamu mulakanlah perbincangan kamu sekarang” arah Puan Aisyah Adiba lantas bangkit dari sofa itu. Mahu memberi ruang kepada mereka melaksanakan tugasan yang diberi.
“Terima kasih, puan. Gembira jumpa puan” tutur Cheng yang cepat mesra dengan orang yang baru dikenalinya. Mujur juga hari ini tiada aksi terbangnya. Puan Aisyah Adiba hanya tersenyum.
“Jumpa lagi, puan” ujar Raju pula. Aunie memejamkan mata. Tidak akan ada lagi perjumpaan kedua antara mereka dengan mamanya. Puan Aisyah Adiba mengangguk. Kemudian berpaling ke arah Eymar.
“Saya percaya kamu boleh jaga dan lindungi keselamatan Aunie” ujarnya yakin buat Aunie tergamam. Eymar tersenyum.
“Terima kasih, puan. Saya amat menghargai keyakinan puan ini” ujar Eymar penuh berhemah dan bersopan santun. ‘Berlagak pemuda budiman pula...’ kutuk suara hati Aunie.
“Kalian harus tahu... Aunie ni seperti anak kecil. Hanya tahu menangis saja bila sakit” ujar Puan Aisyah Adiba disambut gelak tamu pemuda-pemuda ini.
“Mama...” Tidak suka dirinya diperkatakan sedemikian. Aunie menggetap bibir tidak puas hati. Geram dirinya menjadi bahan ketawa pemuda-pemuda ini.
“Mulakan perbincangan kamu, saya minta diri dulu” ujar Puan Aisyah Adiba memohon pergi. Mereka menganggukk-angguk. Puan Aisyah Adiba melangkah pergi. Aunie tersandar di sofa. Baru boleh menarik nafas lega. Sepanjang kewujudan Puan Aisyah Adiba di sini dirinya tertekan. Bimbang Eymar dan kawan-kawannya terlanjur kata dan tersilap tingkahlaku. Dia sentiasa mengawasi tutur kata tetamu yang tidak diundang ini.
“Yah...!” Aunie menjerit kecil melepaskan tekanan perasaannya. Pandangannya tajam menatap muka yang terkebil-kebil di depannya ketika ini. Mereka terkejut.
“Kamu buat saya tak dapat bernafas” radang Aunie tidak dapat mengawal emosi. Eymar tersenyum sinis.
“Bertenang cik...” pujuk Cheng dengan senyuman. Aunie mendengus. Diurut-urut dadanya. Laju tangan Raju menghulurkan air mineral itu ke arah Aunie. Disentap kasar botol itu. Tiada rasa takut. Lupa seketika tentang identiti pemuda-pemuda yang bersamanya saat ini. Aunie terus sahaja meneguk air mineral itu. Beberapa minit kemudian baru terasa lega. Dipandang Cheng dan Raju silih berganti.
“Awak berdua ni ahli kelab kebudayaankah?” sindir Aunie radang. Eymar tergelak. Namun cepat menutup mulut. Raju dan Cheng tersengih panjang.Aunie berpaling ke arah Eymar.
“Ini mesti idea awakkan” teka Aunie geram. Eymar hanya mempamer wajah bersahaja. Pemuda ini sengaja mengenakannya. Diperhatikan lama Cheng dan Raju. Terasa bagai hari pertama sambutan Deepevali dan Tahun Baru Cina pula hari ini. Nun jauh di sudut hati, dia tercuit menatap penampilan Raju dan Cheng ketika ini. Persis mereka hendak menyertai persembahan pancawarna. Rupa-rupanya inilah yang Kak Ros maksudkan nampak pelik tadi.
“Awak berdua selesakah dengan pakaian itu?” tanya Aunie melontar pandangan ke arah Cheng dan Raju. Samfu merah menyala bercampur benang emas. Cheng seperti maharaja dinasti kerajaan zaman lampau. Kurta Raju juga sedikit berkilat.
“Panas...” ujar Cheng sambil menggaru-garu kepalanya. Mereka saling berpandangan. Kemudian kedengaran tawa mereka berempat berpadu kuat.
“Hush...” Laju Aunie meletakkan jari di bibir meminta mereka senyap. Raju dan Cheng menutup mulut kerana ketawa merekalah yang paling kuat.
“Buat kerja tak masuk akal...” kutuk Aunie seraya menjeling ke arah Eymar. Pasti pemuda ini yang mengarah kawan-kawannya berpakaian sedemikian rupa.
“Saya nak pakai jubah dan serban tadi tapi terlupa nak beli semalam” ujar Eymar bersahaja disambut dengan gelak Cheng dan Raju. Sudah membayangkan Eymar seperti saudagar Arab. Aunie menggetap bibir menahan perasaan geram. Mereka sedang mempermainkannya.
“Lama awak menghilang diri. Ditelefon dan dimesej langsung tak jawab. Betul-betul dah jadi supermankah sibuk dengan misi nak menyelamatkan orang” sindir Aunie geram. Eymar tersenyum.
“Baru dua hari tak nampak, awak dah rindu saya” ujarnya bersahaja. Raju dan Cheng tergelak. Suka mendengar bicara Eymar.
“Awak...” Tajam pandangan Aunie menatap Eymar. Perasan.
“Hoi.. orang bercinta, tak payahlah gaduh-gaduh. Kan dah lama tak jumpa” ujar Cheng menyakat. Aunie menjeling tajam Cheng. Tidak suka mendengar bicara Cheng.
“Kita mulakan sesi temubual sekarang” putus Aunie tidak mahu melayan usikan mereka. Semakin dilayan semakin menjadi. Akhirnya dia juga yang menjadi mangsa usikan.
“Awak nak rakam suara sayakah? Ehem...ehem... Hello...hello...” Cheng sudah menguji suaranya. Mahu kedengaran macho. Raju tergelak-gelak.
“Jangan perasanlah...” rungut Aunie menjelingnya. Cheng tersengih sambil garu-garu kepala.
“Nak temubual apa lagi, semua soalan yang awak beri dah dijawabpun oleh mereka” ujar Eymar. Raju dan Cheng mengangguk. Menyokong kenyataan Eymar.
“Betul?” tanya Aunie sangsi. Tidak mudah percaya pada bicara pemuda ini. Eymar mengeluarkan fail dari beg itu. Fail yang diserahkan kepada Eymar tempoh hari. Mahu pemuda itu meneliti dan menyemak soalan-soalan yang akan dikemukakan sebelum sesi temubual bersama responden berlangsung. Fail itu dikembalikan kepada Aunie.
“Awak tengoklah kalau tak percaya” arah Eymar cuba membuktikan dirinya bercakap benar. Dia sudah menyempurnakan tugasan itu dengan baik.
“Okey...” Aunie mula menyelak fail itu sambil diperhatikan oleh Eymar. Raju dan Cheng mula leka dengan telefon pintar masing-masing. Ada permainan video baru yang menyeronokkan. Cheng dan Raju bersaing menambah peningkatan tahap permainan mereka. Cuba membuktikan siapa yang bakal dinokbatkan sebagai jaguh. Sekarang urusan Aunie dan Eymar menyelesaikan tugasan itu. Mereka tidak mahu masuk campur lagi. Tugas mereka sudah dibereskan dengan baik setelah dua hari bersusah-payah melengkapkan borong itu. Lebih sukar daripada beradu tenaga dengan pihak musuh.
Satu persatu Aunie menatap ruang-ruang kosong dalam borang ini yang sudah diisi dengan lengakap. Tiada satupun yang tertinggal. Set borang soal selidik yang mengandungi 10 halaman itu sudah disemak. Kemudian beralih pula pada set borang soal selidik kedua. Nampak tulisan tangan yang berbeza. Tidak tahu yang mana satu tulisan Raju dengan tulisan Cheng. Namun Aunie tidak kisah sebab perkara itu bukan fokus utama. Set borang kedua juga sudah selesai disemak. Kedua-duannya memuaskan hati.
“Borang soal selidik awak mana?” Aunie memandang Eymar.
“Kan dah cukup dua borang yang mereka isi tu” sahut Eymar. Aunie melepaskan keluhan. Dikeluarkan borang soal selidik kosong dari fail. Lantas diletakkan di depan Eymar.
“Saya nak awak lengkapkan borang soal selidik ini sekarang” tegas Aunie mengarah pemuda ini. Eymar mengeluh. Malas mahu menulis.
“Esoklah saya beri borang ni pada awak. Malam nanti saya buat” ujar Eymar.
“Okey... awak serahkan pada saya sebelum kelas Encik Amir bermula. Awak wajib datang awal esok” arah Aunie serius. Eymar mengangguk. Aunie memandang Raju dan Cheng.
“Kalau borang ni dah dilengkapkan, buat apa mereka nak datang sini?” tanya Aunie bingung. Mungkin pemuda ini sengaja mendera emosinya.
“Awak ingat jadi responden awak percuma? Janganlah kedekut sangat” perli Eymar tersenyum sinis. Menguji kesabaran Aunie. Ada maksud tersirat di sebalik kata-kata ini.
“Saya dan Raju dah lapar ni? Bila nak makan?” tanya Cheng. Raju mengangguk.
“Dengar tu...” Eymar tersenyum. Dia sudah menjanjikan ganjaran.
“Okey... kita makan sekarang” ajak Aunie bersedia mahu belanja mereka makan sebagai balasan atas kerjasama mereka. Raju dan Cheng sudah bangun dari sofa.
“Wow... banyak baik nona manis!” puji Cheng teruja mendengar ajakan Aunie.
“Makan di tempat tempoh hari?” tanya Raju meminta kepastian. Aunie mengangguk.
I like...” ujar Raju tersenyum.
“Ada Rani kerja di situ. Dia nak jumpa Rani” ujar Cheng mengusik. Raju tergelak.
“Rani Murkajee...” tambah Raju. Kemudian ketawanya bersatu dengan ketawa Cheng. Aunie menyabarkan diri. Cuba bertahan dengan kerenah nakal pemuda-pemuda ini. Eymar tetap tenang dan bersahaja.
“Kalian pergu dulu, saya nak jumpa mama sekejap. Nanti dia tercari-cari saya pula” jelas Aunie. Keberangkatan mereka harus dimaklumkan kepada Puan Aisyah Adiba.
“Boleh kami terus buat pesanan?” tanya Cheng tersengih.
“Pesanlah apa yang kamu nak makan” arah Aunie tidak kisah.
“Kalau duit saya tak cukup, kita boleh minta kawan awak ini tolong bayar” cadang Aunie. Eymar tersenyum. Tidak membantah.
“Dia anak orang kaya. Beli restoran itu pun dia mampu” ujar Raju memperlihatkan kekayaan pemuda ini. Sejak dari tadi mempromosi kelebihan Eymar. Aunie mencebik bibir.
“Betul... betul... Dia memang anak orang kaya. Rugi kalau awak lepaskan Eymar” ujar Cheng berbisik. Aunie mendengus. Tidak sudah-sudah menjadi bahan usikan mereka.
“Tak hairan saya. Yang kaya keluarganya, bukan dia” bidas Aunie menyindir Eymar. Dijeling Eymar yang mempemar wajah kosong. Persis bukan dirinya yang sedang diperkatakan.  
“Eymar pewaris harta kekayaan keluarganya” tambah Cheng kagum.
“Sudah... saya tak berminat dengan harta kekayaan orang lain. Saya boleh cari kekayaan sendiri” tingkah Aunie. Eymar tetap dengan ekspresi wajah bersahaja. Langsung tidak terusik walaupun perihal dirinya yang sedang diperkatakan.
“Wow... tabiklah dengan awak!” puji Raju kagum. Aunie mempamer senyuman yang dibuat-buat. Konon bangga mendapat pujian pemuda itu.
“Dia memang calon isteri terbaik” ujar Cheng berbisik kepada Eymar. Eymar tersenyum.
“Kamu bergeraklah sekarang. Kalau lambat lima minit lagi saya takkan belanja kamu makan” ujar Aunie lantang memberi amaran.
“Okey...ma’am...” Bergegas Cheng dan Raju melangkah ke muka pintu. Eymar masih terpacak di situ menatap Aunie.
“Apa?” tanya Aunie. Tidak suka dengan pandangan mata pemuda ini.
“Ada ciri-ciri jadi ibu tiri yang garang” kutuk Eymar bersahaja. Besar anak mata Aunie mendengar dirinya diperkatakan sedemikian. Dia mendengus. Lantas mengatur langkah ke bilik pejabat menemui mamanya. Tatkala Aunie melangkah ke muka pintu, tersentak menatap pemuda itu masih belum berganjak menyertai kawan-kawannya ke Restoran Mahligai. Eymar menunggu kedatangannya di ambang pintu Butik Selendang Kasih. Mereka memulakan langkah seiringan.
“Kenapa awak belum pergi lagi?”tanya Aunie hairan.
“Saja nak tunggu awak. Selepas ini boleh pergi sama-sama” ujar Eymar tersenyum.
“Baiknya awak...” perli Aunie.
“Awak dah lupa?” Eymar cuba mengingatkannya.
“Lupa apa?” tanya Aunie.
“Kan mama awak tadi minta saya jaga dan lindungi keselamatan awak” sahutnya.
“Ahh...” Aunie mendengus. Pemuda ini sudah salah faham.
“Mama minta awak jaga saya bila kita pergi ke lapangan kajian, serbu sarang-sarang samseng” tingkah Aunie memperincikan penjelasan.
“Bukan semua tempat awak nak jadi bodyguard saya” ujar Aunie memperbetulkan salah faham pemuda ini. Rimas kalau ramai sangat yang dilantik oleh mamanya menjadi pengawal peribadinya. Eymar tersenyum.
“Saya dengan rela hati jadi pengawal peribadi awak walau di mana-mana saja” ujar Eymar menawarkan jasanya. Bersedia mengekori pergerakan gadis ini walau di mana sahaja. Sanggup merisikokan nyawa sendiri demi menjamin keselamatan Aunie. Tindakan yang mulia.
“Wah... baiknya awak...!” puji Aunie buat-buat teruja. Konon dia suka kerana pemuda ini dengan rela hati akan sentiasa mendampinginya demi menjamin keselamatannya.
“Tak payah. Saya pandai jaga diri sendiri” tegasnya dengan wajah serius. Tidak suka menyusahkan orang lain. Dia bukan orang penting yang sering menjadi sasaran musuh. Jauh sekali seorang puteri yang mesti punya ramai pengawal peribadi. Apatah lagi pemuda ini masih asing baginya.
“Oh...ya... Era cari awak. Dia susah hati awak tak muncul-muncul. Baik awak call Era nanti” saran Aunie. Simpati melihat Era yang tidak bersemangat sejak dua hari lalu.  
“Esok saya jumpa dia” sahut Eymar persis tidak terusik mendengar bicara Aunie.
“Tak elok awak buat dia risau” tegur Aunie memprotes tindakan pemuda ini. Eymar hanya membiarkan kata-kata itu berlalu persis angin. Bukan perkara penting.
 “Kalau saya ajak awak pergi Brazil jumpa Neymar awak nak tak?” Laju Aunie berpaling menatap pemuda ini. Tiada senyuman terukir di bibir Eymar. Dia nampak serius sahaja. Nama bintang bola dunia itu menarik perhatian Aunie. Namun Aunie tidak terus menjawab pertanyaan itu. Ada kehairanan terdetik di hati. Bagaimana pemuda ini mengetahui dia meminati bintang bola dunia kelahiran Brazil itu?
“Awak ni kembar diakah mudah sangat nak jumpanya?” tanya Aunie sinis. Eymar tergelak. Pertanyaan Aunie tidak dijawab.
“Awak belum jawab pertanyaan saya” ujar pemuda ini. Aunie menatap Eymar.
“Saya takkan pergi dengan lelaki yang tiada pertalian dengan saya. Awak bukan muhrim saya” tegas Aunie. Pegangan hidup Eymar dengannya mungkin berbeza.
“Oh...kalau macam tu mudah saja. Tiada pertalian ... kita wujudkan pertalian. Bukan muhrim kita jadikan hubungan yang halal” ujar Eymar. Aunie kaget. Dipandang pemuda ini.
“Oh... awak ni pandai juga buat lawak” Aunie buat-buat tergelak. Tidak ambil serius bicara pemuda ini. Mungkin Eymar sekadar mahu mengujinya.  
“Saya serius...” ujar Eymar mematikan tawa Aunie.
 “Awak suka sayakah?” tanya Aunie sambil memandang Eymar.
“Ya... saya suka awak” sahut Eymar buat Aunie terkedu. Pengakuan yang sangat berani dan dituturkan dengan keyakinan yang tinggi.
“Maaf... saya tak suka orang yang saya tak kenali. Malah saya mengambil masa yang lama untuk mengenali seseorang itu” ujar Aunie menyatakan prinsip hidupnya. Suatu peringatan tentang dirinya. Sesungguhnya, hatinya sukar dimiliki. Eymar tergelak.
“Saya tetap suka awak” ujar Eymar menyatakan perasaannya. Aunie tergamam.
“Saya nak menyelesaikan tugasan Encik Lokman bersama awak tanpa rasa kekok. Sikap berterus-terang awak kurang menyenangkan saya. Jadi saya anggap saya tak pernah dengar  cakap awak yang awak sukakan saya” tegas Aunie mengabaikan luahan perasaan pemuda ini.
“Saya akan sentiasa menjadi bayang-bayang awak walaupun tugasan Encik Lokman ini sudah selesai. Saya juga bukan jenis manusia yang mudah mengalah. Sikap terus terang saya membuatkan saya tak suka memendam perasaan saya. Saya juga ada sikap degil yang melampau. Jadi saya akan terus suka awak” tutur Eymar dengan senyuman menguntum di bibir.
“Terpulang pada awak... tapi saya tak suka awak” tegas Aunie mengulangi kenyataan itu. Eymar tersenyum. Pengakuan Aunie tidak melemahkan dirinya.
“Awak akan suka saya” tingkah Eymar begitu yakin. Mereka beradu pandangan.

No comments:

Post a Comment