Monday, 16 May 2016

Siapa Di Hatimu....!...6





Bab 6

Langkah Aunie terhenti di sebelah pemuda itu. Dia memanggungkan kepalanya di atas meja. Mukanya tersembunyi di sebalik benteng lengannya. Nampak dia sedang lena menghilangkan mengantuknya. Era pula tiada di sebelahnya. Mungkin ke bilik air merapikan diri dan tatariasnya. Pasti mahu sentiasa kelihatan cantik di depan mata pemuda ini.
“Bangun... saya mahu bercakap dengan awak” Aunie mengetuk meja itu beberapa kali. Dia mula bergerak-gerak. Lantas tersandar di kerusi itu. Menguap berulang kali. Tidur yang belum cukup. Matanya terpejam celik menatap Aunie.
“Awak inikan suka sangat buat tahi mata” kutuk Aunie. Perangai pemuda ini janggal di matanya. Kelas ini dijadikan medan tempat melepaskan mengantuknya.
“Saya nak nombor telefon awak” pinta Aunie tidak mahu membuang masa. Terkebil-kebil matanya menatap Aunie. Mungkin juga masih mamai kerana tidurnya yang terganggu tadi.
“Awak dengar tak? Minta nombor telefon awak” ujar Aunie mengulangi permintaannya.
“Awak beri nombor telefon awak... sekejap lagi saya call awak” ujarnya tersenyum. Aunie mengeluh. Cadangan yang menyakitkan hati. Terasa dia dipermainkan.
“Okey... Kalau macam itu biar saya yang tulis” ujar Aunie menawarkan diri lantas mengeluarkan iPhone. Bersedia mahu menyimpan nombor itu. Nombor telefon pemuda ini memang sangat diperlukannya.
“Nombar awak...” Aunie masih menanti deretan nombor yang keluar mulut pemuda ini. Eymar menggaru-garu kepala yang tidak gatal.
“Saya lupalah...” ujarnya tersengih panjang. Sakit hati Aunie menatapnya. Banyak sangat alasan yang diberikan. Alasan yang tidak logik dan tidak dapat diterima akal. Dia mendengus kasar lantas kembali ke tempat duduknya. Cuba bertenang.
“Awak beri nombor telefon awak pada saya samalah seperti saya beri nombor telefon saya pada awak” ujarnya berbelit-belit memutar kata. Aunie memejamkan mata seketika. Cuba menyabarkan diri. Percaya pemuda ini sengaja mengujinya.
“Beri nombor telefon awak” pinta Eymar. Aunie menulikan telinga. Permintaan pemuda itu tidak diendahkan. Dikeluarkan buku dari beg galasnya. Daripada melayan pemuda itu lebih baik dia menyambung pembacaannya semalam. Lebih bermanfaat. Melihat Aunie hanya mematungkan diri, kepalanya kembali terlentok di atas meja. Mahu menyambung tidurnya semula. Tidak selesa dengan keadaan itu, lantas lengan dijadikan bantal. Dia menghala pandangannya ke arah gadis itu. Lama dia memerhatikan Aunie yang sedang tekun membaca buku. Langsung tidak terganggu dengan suara-suara bising rakan sekelas.            
Aunie mengalih mata ke muka pintu. Era dengan lenggang-lengok manja melangkah masuk. Mahu mengambil perhatian orang lain. Duduk sahaja Era di kerusi itu, laju Aunie bangun lalu melangkah setapak ke arah Era yang duduk berjiran dengannya. Hanya lorong kecil yang memisahkan mereka. Era dan Eymar menatap Aulie yang berdiri tepat-tepat di sisi meja.
“Apa hal?” tanya Era kurang senang. Dia dan Aunie tidak rapat. Sikap dan prinsip hidup mereka sentiasa bertentangan. Sentiasa tidak sependapat.
“Pinjam telefon awak sekejap” pinta Aunie sambil menghulurkan tangan kepada Era. Dipandang iPhone yang berada di tangan Era tika ini.
“Nak buat apa?” tanya Era hairan. Pertanyaannya tidak dijawab. Pantas tangan Aunie merebut iPhone itu daripada tangan Era. Tujuannya tidak perlu dijelaskan kepada gadis ini. Barangkali Era juga akan berat hati mahu berkongsi nombor telefon pemuda itu dengannya.
“Hey... awak!” Era tersentak dengan tindakan drastik gadis ini. iPhonenya sudah berada di tangan Aunie. Terkebil-kebil Era diperlakukan sedemikian. Eymar hanya jadi pemerhati.
Sorry...” ujar Aunie merasakan tindakannya itu tidak wajar. Namun dia terdesak mengambil iPhone itu tanpa kerelaan Era. Lantas kemaafan dipohonnya.
“Awak nak buat apa dengan iPhone saya tu?” tanyanya gusar.
“Awak tak perlu risau. Saya takkan menerokai iPhone ini lebih jauh” Aunie memberi jaminan. Era melepaskan keluhan. Jari-jemari Aunie sibuk menekan deretan nombor telefon yang tersimpan di iPhone itu. Tatkala terpandang nama itu, Aunie tersenyum puas hati. Kemudian tersenyum sinis menatap ikon hati di sebelah nama pemuda pujaan hati Era ini. Tanda orang istimewa. Nombor telefon itu disimpan dalam iPhonenya. Siap. Bukan susah pun hendak mendapatkan nombor telefon pemuda ini. Menyusahkan diri sahaja hendak mendapatkan nombor ini daripada tuannya.
“Terima kasih...” Aunie tersenyum sambil mengembalikan iPhone itu. Era menyambut iPhone itu dengan muka masam. Aunie mengalih pandangan kepada pemuda itu.
“Tunggu mesej saya” ujarnya mengingatkan Eymar. Pemuda ini terkebil-kebil menatap Aunie. Dia kurang mengerti. Aunie kembali ke tempat duduknya dengan senyuman yang sentiasa menghiasi bibir. Terasa dia sudah berjaya mengalahkan pemuda itu. Gembira.
“Awak curi nombor telefon saya...” Eymar melontar suara ke arah Aunie. Baru dia mengerti dan faham pada bicara dan kegembiraan gadis ini. Kedengaran gelak Aunie. Era pula terlopong mendengar bicara pemuda itu. Dia tidak senang hati mendengar nombor itu kini berada dalam simpanan Aunie. Apatah lagi nombor telefon itu diperoleh daripadanya. Kesal.
Puan Aisyah Adiba mencapai iPhone di atas meja. Mesej daripada Aunie baru sahaja diterimanya. Peti mesej dibuka. Dia mengeluh sebaik sahaja mesej itu dibaca. Sudah diketahui kunjungan Aunie ke tempat kerja suaminya mesti berkait rapat dengan kajian kes yang mendapat halangan itu. Pasti Aunie akan merayu ayahnya agar menyokong perancangan awal yang telah dibuat. Profesor Adam Malik juga tidak akan terlepas diminta memujuk dirinya memberikan keizinan lantas membatalkan larangan terdahulu. Benak Puan Aisyah Adiba sedang memikirkan perkara itu. Dia dapat menjangkakan tindakan gadis itu.
Sejam kemudian Aunie muncul di Butik Selendang Kasih dengan wajah ceria. Dia menyanyi-nyanyi kecil. Hatinya riang. Jaminan daripada Profesor Adam Malik menggembirakannya. Dia yakin ayahnya mampu memujuk mamanya. Lantas hasrat hatinya akan termakbul. Aunie tersenyum sendiri sambil bersandar santai di sofa itu.
“Assalamualaikum...” sapa suara lelaki. Kedengaran pintu kaca itu ditolak. Aunie berpaling. Dia mencebik tatkala terpandang muka Azan yang baru sahaja melangkah masuk dengan senyuman yang menguntum tatkala bersatu pandangan dengannya.
“Hai... Kak Ros” sempat juga dia menyapa Kak Ros yang tersenyum kepadanya. Kemudian duduk di sofa di sebelah Aunie.
“Baru saja mood saya baik. Tetiba pula awak muncul” Aunie menjelingnya. Tidak gembira dengan kunjungan pemuda ini.
“Kita makan tengah hari sama-sama. Saya belanja” suara Azan lunak menutur kata. Cuba memikat hati Aunie. Aunie tidak teruja pada pelawaan Azan. Dia masih menyanyi-nyanyi kecil menghiburkan hati. Tidak mengendahkan kewujudan pemuda ini. Kemudian dia berpaling menatap Azan. Ada hajat hati mahu diperkenankan oleh pemuda ini.
“Pinjam iPhone awak sekejap” pintanya sambil menghulur tangan kepada Azan.
“Awak nak buat apa?” tanya Azan meragui tindakan Aunie.
“Nak hantar mesej pada kawan. iPhone saya ada masalah” bohongnya. Ada agenda mahu dilaksanakannya.
“Kalau ada masalah awak belilah baru...” saran Azan persis tidak mudah membenarkan iPhonenya berada di tangan gadis ini. Curiga dengan tindakan Aunie. Aunie mencebik. Tidak suka dengan penolakan Azan.
“Mak datuk... kedekutnya awak... Pinjamlah sekejap” gesa Aunie tidak mengalah. Pantang mudah berserah sebelum berusaha. Percaya keinginan dan kemahuan sendiri tidak akan mudah diperoleh tanpa usaha. Berani menghadapi setiap rintangan.
“Boleh... tapi dengan syarat” ujar Azan tersenyum. Peluang yang terbentang saat ini tidak akan dilepaskan. Dia mesti bertindak bijak. Kenal dengan sikap gadis ini yang kemahuannya tidak dapat disekat-sekat.
“Syarat? Bila masa saya nak dengar cakap awak” ujar Aunie enggan tunduk pada permintaan Azan. Azan tersenyum-senyum.
“Kalau awak nak pinjam iPhone ini, awak wajib temankan saya makan. Nanti lepas makan saya pinjamkan iPhone ini pada awak” ujar Azan membuat tawaran sambil menayangkan iPhone di tangannya. Aunie mendengus kasar. Tidak suka diarah membuat pilihan.
“Okey... boleh. Pastikan duit awak banyak dalam poket. Saya akan makan makanan yang mahal-mahal nanti” ujarnya memberi amaran kepada Azan. Nilai persetujuannya.
“Boleh...” jawab Azan tenang. Perkara tersebut tidak menjadi masalah. Asalkan dapat menikmati hidangan tengah hari bersama gadis ini dia sanggup berhabis duit.
“Awak pesanlah seberapa banyak menu yang awak suka asalkan awak sanggup habiskan semua itu” tambah Azan turut memberi peringatan. Aunie mendengus kasar lantas bangun dari sofa itu. Langkahnya laju ke muka pintu meninggalkan Azan yang baru sahaja bangkit dari sofa lalu terkocoh-kocoh mengejarnya.
“Tunggu... Saya nak minta keizinan auntie Aisyah dulu” laung Azan cuba mematikan langkah Aunie. Aunie berpaling menatap Azan yang sudah berdiri di depannya. Dipandang wajah pemuda ini. Dia yakin permintaan pemuda ini tidak akan dihampakan oleh mamanya. Azan ialah pemuda yang sentiasa mendapat kepercayaan mamanya untuk berada di sisinya.
“Saya tunggu awak di sini. Awak pergilah jumpa mama sekarang” arah Aunie. Azan tersenyum dan menggangguk. Dipercepatkan langkahnya ke pejabat Puan Aisyah Adiba. Tidak lama kemudian Azan muncul kembali dengan senyuman mekar menguntum di bibir. Mudah sahaja keizinan itu diperoleh. Kewibawaannya melindungi keselamatan gadis itu tidak pernah diragui. Terasa dirinya calon suami terbaik buat Aunie. Teruja mahu menjadi menantu Puan Aisyah Adiba dan Profesor Adam Malik. Azan tersenyum-senyum sendiri.
“Kita boleh pergi sekarang” ujar Azan lantas menguak pintu untuk Aunie. Aunie menjeling tajam. Wajahnya masam mencuka. Mereka melangkah keluar melewati ambang pintu.
“Tak payahlah gembira memanjang hanya kerana dapat belanja saya makan” ujar Aunie geram. Rimas menatap senyuman Azan.
“Saya gembira sebab ada perkara lainlah” tingkah Azan. Dia masih tersenyum.
“Perkara apa?” tanya Aunie. Senyuman Azan tidak menyenangkannya.
“Mulai hari ini awak wajib dengar cakap saya” ujar Azan teruja.
“Termuntah saya dengar” balas Aunie sinis. Berlagak persis sang suami yang wajib ditaati oleh isteri. Aunie mencebik. Perkara itu tidak akan berlaku sama sekali. Tiada pertalian yang mewajibkannya patuh pada kata-kata pemuda ini.
“Mama awak minta saya jaga awak dengan baik. Mulai hari ini saya akan jadi pengawal peribadi awak” ujar Azan bersemangat. Langkah Aunie terhenti. Wajah pemuda ini direnung tajam. Kenyataan yang baharu sahaja didengar ini tidak menyenangkannya.
“Jangan mengarutlah...” rungut Aunie menolak hasrat hati Azan.
“Betul Aunie...itu permintaan mama awak. Baru tadi auntie Aisyah cakap” jelas Azan bersungguh-sungguh. Dia tidak bohong.       
“Kalau awak nak terus jadi kawan saya jangan banyak cakap. Saya boleh jaga diri sendiri” tegas Aunie meradang. Dia terus melangkah masuk ke Restoran Mahligai. Azan mengekori langkahnya. Beberapa menu menjadi pilihan tanpa campur tangan Azan. Kemudian meminta menu-menu tersebut ditambah cili. Mahu makanan yang dinikmati semua pedas-pedas. Mahu menghukum pemuda ini. Azan akur sahaja tanpa mengerti hasrat hati tersirat Aunie.
“Biar awak tak boleh makan nanti. Nak bagi pengajaran pada awak. Bukan mudah awak nak jadi pengawal saya” bisik hati kecil Aunie melempiaskan geram.
“Mengapa awak senyum-senyum?” tegur Aunie radang. Tidak suka menatap senyuman Azan. Azan kian melebarkan senyuman.
“Saya gembira sekarang” jelasnya disambut dengan dengusan kasar Aunie. Dia tidak puas hati. Mengerti kegembiraan pemuda ini kerana amanah yang baharu sahaja diterima daripada mamanya. Aunie menggetap bibir menahan gelodak perasaannya.
“Gembiralah puas-puas sekarang... sekejap lagi awak akan menangis” ujar Aunie memberi peringatan. Azan masih tersenyum. Kata-kata Aunie tidak diendahkan kerana permintaan Puan Aisyah Adiba lebih berkesan di hatinya. Terasa dirinya ialah menantu pilihan Puan Aisyah Adiba. Mulalah Azan di awang-awangan bersama angan-angan indahnya. Dia berada dalam dunia khayalan yang panjang. Kisah dongeng hidupnya pun bermula. Dia telah menjadi putera yang segak dan tampan yang berjaya menyelamatkan Puteri Aunie Hanania daripada naga. Kemudian Raja Adam Malik dan Permaisuri Aisyah Adiba bertitahkan bahawa puteru bongsu mereka akan disatukan dengannya. Betapa kacak dan tampan Putera Azan dan sungguh rupawan Puteri Aunie Hanania bersanding di atas mahligai indah itu. Pasangan pengantin bagai pinang di belah dua. Sama-sama hebat. Tampan dan anggun. Pujian yang berpanjangan diterima. Maka mereka dicemburui oleh banyak mata yang memandang.
 “Hoi... awak tak nak makan!” suara Aunie yang sedikit lantang menyentakkan Azan. Kisah dongeng indah itu hancur lebur. Wajah Azan kelat menatap Aunie.
“Awak ni kacau daun betullah” rungutnya kecewa kerana cerita indah baru sahaja hendak bermula. Namun sekejap sahaja terkilannya. Wajah kelat Azan bertukar ceria tatkala Aunie sudah menyeduk nasi dan beberapa menu di dalam pinggan untuknya. Terasa dirinya seorang suami yang dilayan isteri. Tidak pernah Aunie memperlakukan dirinya seistimewa ini.
“Silalah makan... Encik Azan” pelawa Aunie bersuara lunak. Pinggan yang sudah penuh terisi makanan diletak di depan Azan. Azan teruja. Gembira dilayan sedemikian. Lantas dicapai sudu lalu menyudu nasi bercampur beberapa menu di dalam pinggan. Aunie menanti Azan melontar makanan itu ke dalam mulut. Tidak sabar menyaksikan reaksi Azan setelah merasa makanan itu. Ditatap pemuda ini dengan kesetiaan. Sesaat...seminit... Makanan itu sudah dilontar ke dalam mulut Azan. Bluuurrr... Makanan itu ada yang terpelanting keluar dari mulut Azan. Dia tersedak. Laju tangannya mengipas-ngipas mulut. Azan terbatuk-batuk. Matanya berair menahan kepedasan itu.
“Air...air...” pintanya sambil mengurut-urut batang lehernya. Cuba meredakan kerongkong seperti telah dicili. Muka Azan merah merona.
“Oh... sorry... saya lupa order minuman tadi” ujar Aunie buat-buat cemas. Namun sempat mempamer senyuman kepada Azan.
“Saya order air untuk awak ya...” ujar Aunie mempamer senyuman lebar, masih bertenang walaupun keadaan Azan sudah berantakan. Azan menggeleng. Bingkas dia bangun. Langkahnya laju menghala ke muka pintu ruang dapur restoran ini. Tidak mempedulikan pandangan hairan penggunjung lain. Di benaknya hanya mahukan air segera. Mahu menghilangkan rasa pedas maksimum ini. Gadis itu berlari membawa air untuk Azan. Tidak cukup segelas, ditambah lagi. Beberapa gelas air kosong dingin itu diminum dengan rakus. Aunie masih duduk tenang di situ sambil memerhatikan gelagat Azan. Timbul rasa bersalah dan belas kasihan kepada Azan. Sikap keanak-anakannya telah memudaratkan pemuda itu.
Sorry... lama awak tunggu” Azan melabuhkan duduk di kerusi. Dipandang makanan di pinggan. Aunie memerhatikannya. Dia masih tidak bersuara. Dicapai sudu di dalam pinggan.
“Jangan makan lagi... saya sengaja minta cili ditambah banyak dalam makanan tu” tegah Aunie berterus-terang. Tidak mahu Azan melalui kesukaran yang berulang. Azan tidak terperanjat mahupun marah. Sebaliknya dia tersenyum.
“Awak tak marah saya?” tanya Aunie hairan. Sebenarnya dia sudah bersedia menerima kemarahan Azan. Dia patut bertanggungjawab atas tindakannya. Azan menggeleng.
“Saya takkan marah awak sampai bila-bila” ujar Azan menyentap hati Aunie. Dia terdiam. Bicara pemuda ini tidak menyenangkan hatinya. Tidak mahu Azan terlalu baik kepadanya. Dipandang makanan di dalam pinggan. Azan belum puas menikmatinya. Baru sesudu dinikmati.
“Awak tunggu di sini...” Bingkas Aunie bangun lalu melangkah ke kaunter berurusan dengan gadis itu. Terkebil-kebil Azan ditinggalkan sendirian di situ. Namun tidak lama, Aunie kembali duduk bersamanya.
“Saya ada satu permintaan. Awak boleh lakukan untuk saya?” pinta Aunie menatap Azan. Mereka beradu pandangan. Wajah Aunie serius.
“Apa permintaan awak?” tanya Azan tidak teruja. Selalunya kehendak hati Aunie tidak menggembirakannya. Dia melepaskan keluhan kecil.
“Jangan terlalu baik pada saya. Saya tak gembira kalau awak selalu bersikap demikian” luah Aunie berterus-terang. Berat hatinya menerima setiap kebaikan pemuda ini.
Azan tersenyum. Permintaan yang bukan luar biasa. Aunie mengulangi permintaan ini lagi. Permintaan yang tidak mampu ditunaikannya.
“Saya gembira melakukannya” ujar Azan serius. Dia akan tetap mengambil berat terhadap gadis ini. Dia tidak mampu mengalih pandangannya daripada gadis ini. Sungguh dia tidak mampu membunuh perasaan cinta itu.
“Jangan...! Awak akan terluka...” keluh Aunie kesal.
“Dan saya takkan gembira kalau awak terlalu baik pada saya” tambah Aunie tertekan. Dia tidak mahu menerima layanan istimewa pemuda ini sedangkan dirinya sendiri tidak mampu melayan Azan dengan baik. Azan diam.
“Jangan pedulikan perasaan saya. Saya nak terus sentiasa bersama awak” ujar Azan berdegil. Aunie melepaskan keluhan.
“Suatu hari nanti saya akan menemui cinta sejati saya. Saya akan jatuh cinta pada seorang lelaki dan akan hidup bahagia bersamanya. Ketika itu awak akan lebih terluka. Saya tak nak perkara itu berlaku pada awak” ujar Aunie lembut. Azan tersenyum.
“Awak tak tahu... mungkin lelaki itu saya” sahut Azan tenang. Aunie menggeleng. Menyangkal bicara pemuda ini. Azan bukan pilihan hatinya. Dia tidak akan membina mahligai bahagia bersama pemuda ini.
“Maaf... awak tiada di hati saya” ujar Aunie tidak berselindung. Senyap. Kedengaran keluhan Azan. Kecewa.
“Saya tak nak awak jumpa lelaki yang silap lagi. Saya tak mahu melihat luka awak berulang setelah Adika tinggalkan awak” tegas Azan. Aunie terkedu. Azan tidak lupa tentang kisah cinta duka ini. Aunie menghela nafas panjang. Masih terasa sakitnya.
“Saya tak boleh terima awak... bukan sebab saya pernah gagal bercinta. Saya anggap awak ialah sahabat terbaik yang saya ada di dunia ini. Saya yakin perasaan ini takkan berubah sampai bila-bila. Awak mesti cari cinta sejati awak pada gadis lain” nasihat Aunie separuh memujuk. Azan tersenyum. Dia tenang sahaja.
“Awaklah cinta sejati saya” ujarnya tidak putus harapan. Masih mahu memperjuangkan cinta yang tidak berbalas. Kedengaran keluhan Aunie.
“Awak layanlah saya seperti sekarang. Awak tiada perasaan cinta pada saya, saya tak kisah. Cuma saya nak terus berada di sisi awak selagi saya berpeluang” ujar Azan nekad. Aunie mengeluh lagi. Buntu. Azan tidak pernah menurut hasrat hatinya. Tidak adil buat pemuda ini. Azan akan mensia-siakan masa yang ada. Sepatutnya dia berbahagia sekarang dengan kekasihnya.
“Adakah awak akan tinggalkan saya jika hati saya dimiliki?” tanya Aunie ingin tahu. Azan senyum dan mengangguk.
“Saya akan lihat kebahagiaan awak dari kejauhan” ujar Azan tenang. Aunie terpana. Dia terus kehilangan suara. Aunie dan Azan tidak berbual-bual lagi. Sesekali saling berpandangan dengan mulut yang terkunci.
“Terima kasih Azan... namun saya tak mampu mencintai awak” bisik hati kecil Aunie yang tidak mampu diluahkan kepada pemuda ini. Tidak tega terus mengguris hati Azan. Sesungguhnya, di sebalik senyuman Azan tercelit kekecewaan.
“Hey...awak nak pinjam iPhone saya tadi” suara Azan memecah keheningan. Aunie menggelang. Perancangannya sudah dibatalkan.
“Nanti saya guna iPhone saya sendiri” ujarnya tersenyum memperlihatkan pembohongannya tadi. Azan turut tersenyum. Sebentar tadi Aunie telah memecahkan tembelangnya sendiri. iPhone Aunie tiada masalah.   
“Awak nak telefon pemuda bayang-bayang itu?” tanya Azan.
“Pemuda bayang-bayang?” Dahi Aunie berkerut. Bicara Azan membinggungkannya.
“Dia yang selalu mengekori awak” ujar Azan menambah kekeliruan Aunie. Cuba memikirkan gerangan insan yang dimaksudkan oleh Azan.
“Maksud awak Eymar?” teka Aunie. Laju Azan mengangguk.
“Ya... kembar Neymar... bintang bola dunia idola pujaan hati awak tu” sokong Azan bernada cemburu. Aunie tergelak.
“Oh... namanya Eymar...” Azan menyebut nama pemuda itu semula.
“Awak dah jadi kawannya?” tanya Azan sedikit terkejut.
“Kami satu kelaslah. Dia patner saya untuk tugasan Encik Lokman” jelas Aunie. Kemudian melepaskan keluhan kecil. Tugasan yang mendapat tentangan mamanya.
“Tak patut mama halang saya lakukan tugasan itu. Saya dah jumpa rakan terbaik” keluh Aunie sedikit hampa. Kajian yang dirancang sangat bertepatan dengan perjalanan hidup Eymar. Bonus untuk mendapat hasil tugasan yang terbaik.
“Memang patut tindakan mama awak. Awak tak boleh rapat dengan pemuda itu. Dia seperti samseng yang boleh membahayakan awak” ujar Azan menyokong tindakan Puan Aisyah Adiba. Aunie mencebik bibir. Tidak suka mendengar bicara Azan.
“Hidup awak dengannya bagai ada pertalian... sebab itu dia jadi bayang-bayang awak” ujar Azan berlagak persis Pak Nujum. Aunie mendengus kasar.
“Bila masa pula awak ada kebolehan meramal dan melihat masa depan” perli Aunie. Azan tersenyum.
“Gerak hati saya...” sahutnya.
“Harap-harap gerak hati awak tu tak betul” tingkah Aunie bingkas bangun.
Azan tersenyum sendiri. Jawapan Aunie menyenangkan hatinya. Terbukti Aunie tidak teruja mengenali pemuda itu.
“Saya yang belanja awak hari ini” ujar Aunie lantas melangkah ke muka pintu. Perkara itu harus dimaklumkan agar Azan tidak perlu ke kaunter untuk menjelaskan bayaran sebelum mereka meninggalkan restoran ini.
“Bukankah saya dah janji tadi akan belanja awak makan?” tingkah Azan tidak puas hati sambil mengejar langkah Aunie yang sudah melewati pintu.
“Hari ini saya lakukan kesalahan pada awak. Saya belanja sebagai tanda permohonan maaf saya. Lagipun awak tak makan kenyang tadi. Apa kata kalau kita ajak mama makan sekali sebelum balik nanti. Awak belanja” saran Aunie tersengih.
“Cadangan terbaik! Saya setuju” sahut Azan teruja. Dia tersenyum lebar.
“Aunie...” panggilnya. Gadis ini berpaling menatapnya.
“Lain kali lebih banyak lagi layanan baik awak pada saya” pinta Azan. Aunie mencebik. Meremang bulu romanya mendengar permintaan Azan itu.
“Tak mungkin berlaku” balas Aunie dengan wajah yang garang buat Azan tergelak. Aunie yang dikenalinya garang dan dingin sudah kembali. Cepat sahaja dia berubah. Sebenarnya  kembali pada sikap yang selalu ditunjukkan kepadanya. Bagaimana sekalipun personaliti gadis ini, Azan tetap menyukainya. Nama Aunie sudah terpahat utuh bertakhta di hatinya.


No comments:

Post a Comment