Monday, 15 July 2013

Namaku Bukan Flora!...55



BAB 55

Teringat pada sejambak ros lavender yang pernah Aqel berikan kepadaku, laju saja jemariku menaip makna di sebalik warna bunga ros di ruangan google. Sekelip mata saja semuanya telah terpapar. Hujung jariku meneruskan pencarian. Anak mataku terikat pada sebaris ayat ringkas yang memberi penjelasan tentang makna warna di sebalik ros lavender.

“Cinta pandang pertama yang mempesonakan. Hantarkan bunga ros berwarna lavender untuk menyampaikan mesej ‘cinta pandang pertama’ pada seseorang yang istimewa. Anda juga boleh menghantarnya pada seseorang untuk membuat satu impresi yang istimewa” suaraku memindahkan artikel bertulis ini dalam bentuk lisan. Aku terkedu. Inikah maksud yang cuba Aqel luahkan kepadaku? Bagaimana pula dengan Flora? Bukankah Flora itu gadis pertama yang mengetuk pintu hatinya? Rania juga lagenda cinta Aqel. Oh... banyak sangat cinta pertama Aqel! Aku mendengus bosan.
“Mengapa awak tinggalkan saya?” Aku berpaling. Haqem sudah melewati pintu bilik ini sedang bergerak mendekatiku. Betapa aku terkejut dengan kemunculannya ini.
“Sampai hati awak buat begini pada saya, Lia” ujar Haqem lemah. Aku menarik nafas dalam – dalam. Cuba mengumpul kekuatan diri berhadapan dengan Haqem. Kupandang muka Haqem.
“Saya boleh bertahan menerima cacian mama awak. Saya tak kisah dan tak berdendam apa saja yang mereka lakukan pada saya, tapi hati saya sakit bila saja dia mula menghina mak saya” jelasku meluahkan isi hatiku. Haqem terdiam.
“Sorry.....” sayup – sayup suara Haqem melafazkan permohonan maafnya. Aku geleng kepala. Tidak patut Haqem meminta maaf kepadaku.
“Bukan salah awak. Jadi tak payah minta maaf” tuturku tidak pernah menyalahkan Haqem. Aku dan Haqem memang bernasib malang. Bertemu dan bercinta kali kedua selepas tiga tahun berpisah namun masih tidak direstui.
“Saya akan pujuk mama agar minta maaf pada awak” tutur Haqem lagi.
“Awak tak perlu lakukan semua tu” tegahku. Aku tidak mahu antara Haqem dan Datin Sofea berantakan lagi. Sudah ada penyelesaian antara aku dengan Haqem. Kutatap wajah Haqem.
“Hiduplah baik – baik. Jangan menderita kerana saya” pintaku berharap. Rawan hatiku melihat keadaan Haqem sekarang. Aku menarik nafas dalam – dalam.
“Maafkan saya atas apa yang berlaku. Sekarang kita tak boleh bertemu seperti ini lagi. Kehidupan kita dah berbeza” ujarku perlahan cuba menyelami kedukaan Haqem. Haqem menatapku.
“Sebelum saya pergi, tolong jawab pertanyaan saya sejujurnya” pinta Haqem. Aku mengangguk. Aku akan menjawab pertanyaannya itu demi memuaskan hatinya.
“Adakah pernikahan awak dengan Aqel semata – mata kerana memenuhi hasrat keluarga ataupun atas kerelaan awak sendiri?” soal Haqem menyentakkanku. Kelu lidahku. Pertanyaan yang sangat rumit hendak kujawab. Haqem masih menatapku menanti jawapanku. Aku sudah terlanjur berjanji akan menjawab pertanyaan Haqem sejujurnya. Maka aku tidak boleh berdiam diri saja.
“Aqel sakit kerana saya. Tindakan bodah saya menyebabkan Aqel menanggung bebanannya sehingga ke hari ni” jelasku.
“Aqel sakit serius?” soal Haqem tersentak. Dahinya berkerut. Perkara ini baru saja sampai ke pengetahuan Haqem. Pasti Aqel tidak mahu berkongsi kisah dukanya ini bersama orang lain. Jauh sekali mahu menagih simpati orang di sekelilingnya.
“Saya dah janji akan jaga dia sepanjang hayat saya. Saya harus tebus kesalahan saya pada Aqel” ujarku serius. Haqem geleng – geleng kepala. Dia tidak merestui keputusanku.
“Awak yakin ke Aqel betul – betul sakit disebabkan awak?’ soal Haqem curiga. Nampak sangat Haqem cuba menafikan kenyataan itu. Aku mengangguk. Aqel manusia paling serius yang kukenali. Tiada unsur kecindan dalam dirinya.
“Inilah suaratan hidup saya. Saya redha menerimanya” tuturku berserah segala – galanya pada takdir Ilahi yang tertulis untukku.
“Takkan awak nak hidup bersama Aqel sepanjang hayat awak dengan alasan ini. Awak takkan bahagia” hujah Haqem.
“Saya juga tak dapat hidup bersama awak walaupun awak lelaki yang saya cintai” tuturku. Haqem terdiam seketika. Aku mahu Haqem sedar tentang kenyataan itu. Sampai bila – bila pun Datin Sofea tidak akan merestui percintaan Haqem denganku. Haqem tertunduk merenung nasib.
“Awak mesti yakin dengan ketelusan cinta saya. Cinta yang tulus akan mampu menghadapi apa saja rintangan yang mendatang” tutur Haqem bersungguh – sungguh.
“Haqem.... saya dah kahwin. Sekarang saya dah jadi isteri Aqel” tuturku menyedarkan Haqem tentang hakikat ini. Haqem melepaskan keluhan panjangnya. Bukan mudah dia menerima semua ini. Haqem menatapku.
“Walaupun awak dah jadi isteri Aqel, saya takkan berhenti mencintai awak. Saya tetap berharap akan hidup bersama awak” tutur Haqem serius.
“Haqem...” Betapa aku tidak senang mendengar bicaranya ini.
“Saya betul – betul serius, Lia” tegas Haqem lalu meninggalkan aku termangu – mangu di situ. Haqem nampak bersungguh – sungguh dengan bicaranya. Aqel yang baru saja hendak melangkah ke bilik itu kematian langkah. Dia berpaling menatap sahabatnya itu. Haqem berlalu tanpa menyedari kedatangannya ke situ. Jelas di matanya wajah murung Haqem. Perlahan – lahan Aqel melepaskan keluhan sebelum melangkah masuk ke bilik itu.


#########################


Aku menatap deratan pakaian Aqel yang tergantung kemas di almari ini. Koleksi pakaian Aqel terjaga rapi. Pasti semua ini adalah baju – baju kesayangannya yang mahal belaka harganya. Maklumlah Aqel begitu menjaga penampilan dirinya. Aku terpandang t – shirt merah yang selit di celah – celah deratan pakaian ini. Rasanya aku sangat kenal dengan t – shirt merah ini. Laju  tanganku menariknya keluar. Memang tepat. Inilah t – shirt merah teddy bear salah satu baju kesayanganku. Mak telah meminjamkan baju ini kepada Aqel. Maka aku dengan berat hati merelakannya. Lantas baju itu aku sedekahkan kepada Aqel. Tidak mahu mengambilnya semula lantaran tidak pernah berkongsi baju dengan orang lain apatah dengan lelaki. Tidak sangka pula t – shirt merah teddy bear ini tersimpan bersama pakaian berharga Aqel. Aku ingatkan Aqel telah menjadikannya kain lap memandangkan harga dan kualiti yang tidak setanding dengan pakaian Aqel. Kusimpan kembali t – shirt merah teddy bear ini. Baju ini sudah menjadi milik Aqel dan aku sudah tiada hak ke atasnya biarpun perasaan sayang masih ada.
“Semua yang ada dalam almari tu adalah baju – baju kesayangan saya” suara Aqel di belakangku. Aku berpaling. Aqel baru saja melangkah masuk.
“Saya nak gantung baju awak ni” jelasku sambil menayangkan dua helai t – shirt ke arah Aqel. Tidak mahu Aqel salah faham. Risau juga kalau Aqel ingat aku mengganggu barang miliknya. Bukankah Aqel pernah memberi peringatan agar aku tidak menyentuh barang miliknya tanpa keizinannya terlebih dahulu. Aqel mengangguk mengerti dan membiarkan aku melangsaikan kerja ini. Teringat bicara Aqel sebentar tadi. Semua baju yang ada di dalam almari kaca ini adalah baju – baju kesayangannya.Termasuk t – shirt merah teddy bear ini jugalah. Tidak sangka pula Aqel menghargainya sebanyak itu. Tumpang gembira sebab Aqel menghargai pemberianku yang dalam keadaan paksa rela ketika itu. Aku tersenyum sendiri.
Aku melirik ke arah Aqel yang sedang bersandar di kepala katil sambil membaca  buku  tebal itu. Satu tabiat Aqel yang kuketahui sejak kami bernikah. Setiap malam sebelum tidur Aqel terlebih dahulu menelaah apa saja jenis bahan bacaan. Sudah menjadi kewajipan baginya. Kalau aku tidak sampai lima minit membaca pasti akan terus mengantuk. Alahan sangat menatap buku di tempat perbaringan. Penawar mujarab untuk cepat tidur. Barangkali ini juga teknik Aqel agar cepat lena demi melawan kata hatinya. Sampai bila lelaki normal seperti Aqel mampu bertahan melawan godaan nafsu lelaki tatkala berbaring di sebelah perempuan. Apatah lagi aku memang halal untuknya. Betulkah tabiat Aqel ini ada kaitan dengan apa yang aku fikirkan sekarang?
Bau wangian dunhill menyerang rongga hidungku. Betapa wanginya Aqel malam ini. Aku mencuri pandang ke arah Aqel yang kelihatan begitu leka membaca buku  di tangannya. Nampak betapa tampannya anak muda Mak Long ini. Aqel tiba – tiba saja mengangkat mukanya lalu melemparkan senyuman mengoda ke arahku menggetar jiwa perempuanku. Lirikan manja mata Aqel bagai mahu menuntut sesuatu dariku. Aku jadi gerun tatkala mengingati Aqel akan meminta berlangsungnya malam pertama kami yang sudah tertangguh. Betapa runsingnya aku. Perlukah aku menolaknya? Berdosa isteri yang menolak permintaan suami untuk bersetubuh dengannya. Aduhhh..... ngerinya hendak sebut perkataan itu! Terasa membahang wajahku. Rasa malu dan segan yang menebal.
“Awak nak terpacak di situ sampai esok?” suara Aqel menyentakkanku. Aku menatap Aqel. Tiada senyuman yang mengoda terukir di bibirnya. Mahupun lirikan mata manjanya yang mengoda kalbuku. Sebaliknya Aqel sedang kehairanan menatapku. Kutepuk – tepuk kepalaku. Teruknya jangkauan fikiranku sebentar tadi. Aku sekadar berimaginasi saja. Malunya kalau Aqel dapat tahu apa yang ada dalam fikiranku sebentar tadi.
“Awak tak nak tidur ke? Dah lewat ni....” tutur Aqel dengan dahi yang berkerut menatapku. Aku garu – garu kepala yang tidak gatal.
“Tidur....” sahutku lalu bergegas naik ke katil. Aku terus berbaring di sebelah Aqel lalu menarik selimut menyelubungi tubuhku. Mahu menyembunyikan tubuhku dari pandangan mata lelaki Aqel. Senyap. Kupejamkan mataku memaksa diri untuk tidur. Namun tidak juga berhasil. Betapa kekoknya aku berbaring di sebelah Aqel tika ini. Inilah yang kurasa setiap malam setiap kali berada di katil ini bersama Aqel.
“Awak fikirkan apa tadi?” suara Aqel memecah keheningan ini. Kelopak mataku terbuka luas. Aqel sedang menatapku. Seketika aku dan Aqel berlaga pandangan.
“Saya tengok awak berfikir panjang tadi” ujar Aqel lagi. Aku diam. Tidak mungkin aku akan memaklumkan imaginasiku tadi kepadanya. Nanti tidak pasal – pasal Aqel fikir aku isteri yang ketandusan. Hey..... ngerinya aku! Sedikit terangkat bahuku membayangkan semua itu!
“Awak mesti sedang fikirkan sentuhan suamikan...” tutur Aqel bersahaja. Aqel tersenyum - senyum menatapku. Membutang mataku menatap Aqel. Mukaku panas membahang.
“Awak jangan fikir yang bukan – bukanlah” tegahku menafikan. Aqel tergelak – gelak kecil. Seronok benar dia membicarakan topik ini.
“Muka awak merah. Mesti awak malu sekarangkan” ujar Aqel mengusikku.
“Mana ada....” nafiku lagi. Laju saja tanganku mencapai bantal di sisi lalu menutup wajahku. Cuba bersembunyi dari pandangan mata Aqel. Tidak mahu juga bertentangan mata dengan Aqel. Sebenarnya memang aku malu pada Aqel saat ini.
“Saya mahu malam pertama kita berlangsung ketika bulan madu kita. Ketika itu di hati awak tiada siapa – siapa kecuali suami awak” kedengaran serius Aqel menuturkan bicaranya ini. Aku terkedu. Bicara Aqel menyentuh hatiku. Lantas memikirkan bicara Aqel sedalamnya. Bulan madu di Korea Selatan berlangsung dengan baik. Aku menyedari sikap romantik Aqel di sebalik lakonannya sebagai suami yang romantik di depan Pak Long. Sebetulnya tanpa dirancang dan bukan di depan Pak Long, adakalanya tindakan Aqel membuai perasaan perempuanku.
Pastinya Aqel mahu menebus penyatuan kami pada bulan madu yang lain. Pada ketika itu aku telah menyerahkan sepenuh hatiku kepada dirinya. Andai aku mampu menyerahkan sepenuh jiwa ragaku kepada suamiku, bagaimana pula Aqel? Mampukah Aqel mensirnakan nama dan bayangan Flora dalam dirinya? Hampir – hampir saja bibirku menyebut nama gadis itu di depan Aqel. Tatkala mengingati janjiku tidak mahu membangkitkan luka lama Aqel, segera kutahan nama itu dari terluah di bibirku. Biarlah Flora hidup dalam kenangan Aqel. Namun hatiku masih mahu mengajukan pertanyaan ini.   
“Siapa Flora, Aqel?” suara hatiku berbisik. Kupejamkan mata rapat – rapat. Mengundang lena tatkala aku tidak mampu bertentang mata dengan Aqel saat ini. ‘Maafkan aku... Aqel, sebab bulan madu kita masih tertangguh’ sayup – sayup suara hatiku berbisik.

 *************************

Aku menatap gadis bergaun labuh hitam yang kelihatan begitu elegan menyerlahkan kulitnya yang putih bersih. Wajahnya ditatarias begitu indah. Padaku walaupun tanpa solekan itu dirinya tetap anggun jelita. Gadis ini bagaikan bidadari yang memukau setiap mata yang memandangnya. Pasti banyak sangat pujian dan sanjungan yang diterimanya atas kesempurnaan ciptaan Ilahi yang dimilikinya ini. Sungguh aku hairan melihatnya berlegar – legar di ruang bilik pejabat Aqel tanpa menyedari kehadiranku di muka pintu ini. Aku mencari kelibat Aqel di sekitar bilik ini. Ternyata gadis ini bersendirian di sini.
“Tumpang tanya... awak tetamu Aqel?” kuajukan juga soalan cepu emas ini. Dia berpaling lalu berlaga pandangan denganku. Hatiku memuji lagi betapa jelitanya gadis ini. Dia tersenyum mempamerkan deretan giginya yang tersusun rapi. Memang layak menjadi ratu cantik dunia tahun ini. Dia mengangguk masih dengan senyuman yang menguntum menyenangkan mata menatapnya. Tingkahnya sopan penuh bertatasusila. Memang layak dirinya dipanggil bidadari.
“Oh.... ye... saya Flora” ujarnya memperkenalkan diri lantas menghulurkan tangan kepadaku. Aku terkedu. Rupa – rupanya dialah Flora kekasih hati Aqel. Gadis yang banyak menimbulkan persoalan dalam diriku selama ini. Sempat aku membandingkan diriku dengannya. Betapa berbezanya kami. Bagai langit dengan bumi. Aku tidak layak pun untuk dibandingkan dengan dirinya. Kusambut huluran tangan mulusnya ini. Penampilan dirinya memang sungguh terjaga rapi persis diri Aqel juga. Di mataku sudah terbayang betapa sempurnanya Flora dan Aqel sebagai pasangan kekasih. Patutlah Aqel tidak pernah melupakannya walaupun sedetik.
“Nama awak....” suara merdu Flora menyentakkanku. Aku terkebil – kebil di depan Flora yang sedang tersenyum indah ini seindah senyuman Aqel.
“Saya Lia, is.....” bicaraku tergantung. Hatiku melarang memperkenalkan diri sedemikian. Betapa rasa rendah diri hendak memberitahu gadis ini bahawa akulah isteri Aqel.
“Nur Dahlia....” tuturku mengulangi memperkenalkan diri sekali gus menutup kepincangan bicaraku sebentar tadi. Dia tersenyum. Sekian kalinya aku memuji betapa indahnya senyuman itu. Senyuman yang membuatkan Aqel gila bayang kepadanya. Iri hati pula rasanya.
“Nice name. Macam nama saya.... nama flora...” tuturnya.
“Betul.... sebab itu juga Aqel panggil saya Flora” sahutku pada bicaranya. Bukan pada pujiannya itu. Flora menatapku.
“Really..... Aqel panggil awak Flora?” soalnya seakan tidak mempercayaiku. Aku mengangguk. Bukan niatku mahu menyinggung perasaannya. Jauh sekali hendak menandingi dirinya. Betapa aku sedar aku tidak setanding dirinya.
“Oh..... dia memang lelaki yang tak setia...” keluhnya dengan riak wajah yang terluka. Terguris hatinya dengan tindakan Aqel. Aku rasa bersalah pula memaklumkannya tentang perkara ini. Apakah reaksi gadis ini andai dia mengetahui bahawa Aqel telah bernikah denganku?
“Siapa awak? Adakah awak dengan Aqel menjalin hubungan istimewa?” soalnya sangsi menyentakkanku. Kelu lidahku. Aku dan Flora saling berpandangan. Tidak tega aku hendak berterus terang kepadanya. Risau hatinya terguris lebih dalam.
“Saya harap awak jujur dengan saya” tegasnya mencalarkan sedikit lemah lembutnya. Aku jadi serba salah. Memang menyakitkan jika diri dibohongi.
“Saya sepupu Aqel. Ayah saya dengan mak Aqel adik beradik” jawabku selengkapnya. Inilah bicara terbaik yang mampu aku luahkan tika ini.
“Oh... sepupu Aqel. Gembira berkenalan dengan awak” tutur Flora ceria. Aku mengangguk dan tersenyum. Keikhlasan terpancar di wajahnya.
“Mengapa awak muncul sekarang setelah menghilang begitu lama?” soalku meluahkan andaian sendiri. Aku mengandaikan dirinya dengan Aqel sudah lama terpisah. Maka sebab itulah Aqel berpeluang menemui Rania. Kemudian Aqel menjalin cinta dengan Rania. Namun disebabkan gadis ini, hubungan cintanya dengan Rania terputus. Perlakuan Aqel yang tidak mampu melupakan Flora mendorong Rania berlaku curang. Rania tidak sepatutnya disalahkan sepenuhnya. Setiap perlakuan Rania adalah berpunca dari sikap Aqel. Aqel yang begitu mencintai Flora cuba menjalin hubungan dengan gadis lain bertujuan mahu melupakan Flora. Namun Aqel tewas melakukannya. Jiwa raganya masih terikat pada Flora. Oh.... kejamnya Aqel! Flora tersenyum.
“Saya dan Aqel telah bersumpah akan hidup semati walau apapun terjadi. Sekarang sudah tiba masanya saya datang bawa Aqel pergi bersama saya” tutur Flora bersungguh – sungguh.
“Awak tak boleh bawa Aqel pergi....” tegahku. Berkerut dahinya menatapku.
“Siapa awak nak halang cinta saya dengan Aqel” tutur Flora sinis melenyapkan perwatakan dirinya yang kukagumi sepanjang perkenalan ini.
“Saya bukan setakat sepupu Aqel. Saya adalah isteri sah Aqel. Isteri pilihan mamanya” tegasku tidak mahu berselindung lagi. Tiba – tiba saja aku rasa aku perlu menghalangnya membawa Aqel pergi bersamanya demi menyelamatkan rumah tangga kami. Tidak tega aku terus membiarkan mak bersedih dengan kehidupanku andai aku bakal ditinggalkan oleh Aqel. Mak akan terluka dan menyalahkan diri andai aku bergelar janda.Tatkala aku membuat keputusan dengan rela hati menjadi isteri Aqel salah satu sebabnya mahu membahagiakan mak. Mak akan bahagia andai aku merealisasikan hasrat hatinya. Aku bernikah dengan Aqel cuba membalas kasih sayang Mak Long kepadaku. Niat hatiku suci mahu membahagiakan mak dan Mak Long serta rasa tanggungjawabku menjaga Aqel. Biarpun adakala aku terfikir bahawa aku telah mengorbankan diriku bernikah dengan lelaki yang tidak kucintai. Aku telah mempertaruhkan masa depanku bersama Aqel.
“Saya akan berusaha jadi isteri yang terbaik” tuturku bersungguh – sungguh. Aku sudah membuat pilihan. Maka aku tidak akan berundur sewenangnya. Alang – alang aku mempertaruhkan masa depanku bersama Aqel, biarlah aku bertarung sehingga ke akhirnya.
“Oh.... awak menantu pilihan mama Aqel! Perempuan itu masih mahu mencampuri urusan Aqel ....” tutur Flora penuh dendam. Mak Long masih mahu mencampuri urusan Aqel? Adakah cinta Flora dengan Aqel cinta terhalang persis cintaku dengan Haqem? Benarkah Mak Long tidak merestui pilihan Aqel? Mustahil! Mak Long bukan persis Datin Sofea yang berkuasa sepenuhnya ke atas anak lelakinya. Mak Long masih ada pertimbangan dan belas kasihan kepada Aqel. Flora sengaja mahu menyerabutkan otakku berfikir.
“Tak elok awak cakap macam tu” tegurku tidak senang Flora menuduh Mak Long yang bukan – bukan. Flora tersenyum sinis.
“Oh....betapa baiknya awak sehingga menjadi pilihan perempuan tu! Cermin diri awak tu dulu. Awak langsung tak layak untuk Aqel” Flora tersenyum sinis menatapku. Aku mengetap bibir menahan geram. Benci berdepan dengan keangkuhan dan keriakan manusia.
“Saya takkan biarkan awak membawa Aqel pergi. Awak hanyalah kekasih Aqel sedangkan saya adalah isterinya yang sah. Saya lebih berhak ke atas Aqel” tegasku tidak mahu bertolak ansur. Biarlah aku berlaku kejam kepada Flora demi menyelamatkan rumahtanggaku dengan Aqel dan demi kebahagiaan mak dan Mak Long. Aku tidak tega melihat mak dan Mak Long menyalahkan diri sepanjang hayat mereka andai Aqel meninggalkanku untuk bersama Flora.
 “Awak mahu hidup bersama lelaki yang mencintai perempuan lain?” soal Flora sinis. Aku mengangguk. Aku sudah nekad dengan keputusanku.
“Saya bernikah dengan Aqel pun tanpa perasaan cinta. Saya dah janji akan menjaga Aqel sepanjang hayat saya. Aqel sendiri yang setuju nikah dengan saya” tegasku. Tajam pandangan Flora menatapku.
“Andai awak mahu hidup bersama Aqel, tunggulah tika saya dah tak de di dunia ni lagi” tuturku serius. Tiba – tiba saja Flora tertawa terbahak – bahak. Hilang keayuan dirinya.
“Awak betul – betul mahu memperbodohkan saya atau sebetulnya awak memang bodoh. Awak ingat saya dan Aqel akan hidup seribu tahun lagi” lirih saja suara Flora.
“Ajal maut di tangan Allah. Mana tahu masa saya dengan Aqel singkat saja” sahutku. Rawan hatiku tatkala berbicara sedemikian. Flora tersenyum sinis sambil menggeleng kepala.
“Saya takkan melakukan sesuatu yang tak pasti” tingkah Flora tidak mahu berkompromi denganku. Nampak sangat Flora tidak mahu melengahkan masa untuk bersama Aqel. Flora sudah nekad akan membawa Aqel pergi bersamanya. Mereka pasangan kekasih yang saling mencintai. Sudah pasti andai Aqel bertemu dengan Flora sekarang, Aqel tidak akan membiarkan Flora pergi bersendirian. Aku yakin Aqel akan meninggalkan aku sendirian di sini. Aku mesti menghalang pertemuaan Aqel dengan Flora. Maafkan aku, Aqel!
“Tolongnya pergi dari sini sekarang! Tolong jangan temui Aqel! Saya merayu awak agar jangan bawa Aqel pergi” rayuku tatkala tewas pada kesungguhan Flora. Tajam pandangan Flora menatapku.
“Awak sungguh pentingkan diri sendiri” kutuknya. Aku mengangguk. Rela menerima apa saja kutukan Flora. Aku nekad mahu menghalang sepasang kekasih ini bertemu demi mak dan Mak Long. Daun pintu tiba – tiba saja ditolak. Aqel muncul di sebalik daun pintu. Aku tergamam. Aqel terkedu tatkala bertentang mata dengan Flora. Lama Flora dan Aqel beradu pandangan persis melepaskan kerinduan yang terbuku selama ini. Aqel dan Flora terus saja melangkah mendekatkan diri masing – masing. Renungan mata mereka menusuk hati. Mereka berpelukan. Nyatanya Aqel dan Flora sepasang kekasih yang sarat kerinduan lantaran terpisah sejak sekian lama. Sepasang kekasih yang tidak mampu dipisahkan lagi.
“Maafkan saya, Lia. Saya terpaksa bawa Aqel pergi...” tutur Flora lalu memaut lengan Aqel mengajaknya beredar dari situ.
“Aqel... awak tak boleh tinggalkan saya begini. Mak Long dan mak akan terluka dengan tindakan awak ni....Please Aqel... jangan tinggalkan saya” rayuku sepenuh hati. Aqel menurut saja langkah Flora tanpa mengendahkan panggilanku. Sekelip mata kelibat Aqel dan Flora hilang dari pandangan mataku. Kini tinggallah aku sendirian di bilik ini meratapi nasibku. Ternyata pilihan yang kulakukan untuk membahagiakan mak dan Mak Long tidak kesampaian. Mungkin inilah balasan ketidakikhlasanku melakukan semua ini? Betulkah aku tidak ikhlas cuba membahagiakan mak dan Mak Long? Mungkin juga ini balasan yang kuterima kerana meninggalkan Haqem. Perlahan – lahan panas menuruni cerun pipiku. Aku berteleku di situ bersama tangisanku yang menyayat hati. Ternyata akulah insan yang telah tertewas.

Terasa hangat menuruni pipiku. Perlahan – lahan aku mengangkat kelopak mataku. Tanganku terus saja menyentuh pipiku yang terasa basah. Aku menangis dalam tidur. Kukesat air mata di pipiku. Aku berpaling. Kelihatan Aqel di sebelahku sedang lena di buai mimpi. Baru aku tersedar rupa – rupanya aku bermimpi. Mimpi yang panjang. Kurenung Aqel yang nampak tenang. Betulkah gadis yang kutemui dalam mimpi ini adalah Flora? Sejelita itukah dirinya? Aku melepaskan keluhan. Mimpi adalah mainan tidur. Mungkin aku lupa basuh kaki sebelum tidur tadi. Terlupa juga baca doa tidur lantaran segera mahu melelapkan mata kerana tidak tahan dengan usikan Aqel. Kutatap wajah Aqel lagi. Baru aku menyedari bahawa Aqel tidur  berbantal. Aku telah mengambil bantal Aqel untuk diletakkan di mukaku. Mengapalah Aqel tidak mengambilnya semula tatkala aku sudah lena dibuai mimpi tadi. Perlahan – lahan kuangkat kepala Aqel lalu menyorongkan bantal ini.

Tidak semena – mena Aqel membuka matanya. Tersedar dengan tindakanku. Dia menatapku buat aku tidak keruan. Risau dimarah Aqel sebab mengganggu tidurnya. Bimbang juga kalau Aqel salah faham dengan tindakanku. Tidak rela dituduh mengambil kesempatan ke atas dirinya. Mana tahu Aqel ingat aku saja – saja menyentuh dirinya.
“Saya hanya letakkan bantal ini di kepala awak. Kasihan tengok awak tidur tak berbantal” jelasku menerangkan tindakanku.
“Awak yang ambil bantal saya” tuturnya. Aku tersengih sambil garu – garu kepala yang tidak gatal. Sedar dengan kesilapanku. Siapa suruh dia baik hati sangat membiarkan aku menggunakan bantalnya sepanjang malam.
“Mengapa awak terjaga jam begini? Kan baru pukul 3.00 pagi lama lagi masuk waktu solat subuh. Tidurlah...” keluh Aqel sambil melirik ke arah jam di atas meja solek itu.
“Saya bermimpi ngeri tadi....” ujarku sambil membaringkan diri di tilam. Aqel berpaling ke arahku.
“Awak mimpi apa?” soal Aqel. Laju tangannya menutup mulutnya yang menguap. Mungkin Aqel lewat tidur malam tadi. Mesti dia mahu menghabiskan buku yang dibacanya. Aku menggeleng. Babak mimpi yang panjang kalau diceritakan kepada Aqel mesti mengambil masa yang lama. Silap – silap sampai ke subuh pun belum tentu habis. Kalau diceritakan pasti Aqel akan mentertawakanku. Paling menakutkan kalau fikiran Aqel menyimpang jauh. Mesti Aqel ingat aku menangis meraung – raung kerana kecewa ditinggalkannya. Kemudian Aqel akan membuat kesimpulan mudah bahawa aku telah jatuh cinta padanya. Benak Aqel sentiasa kreatif.
“Mimpi ngeri ke?” soal Aqel tanpa memandangku. Matanya terpejam. Tidak sangka dia masih berminat pada mimpiku. Senyap.
“Aqel... andai suatu hari nanti Flora muncul, adakah awak akan tinggalkan saya?” soalku berhati – hati. Risau mengundang kemarahan Aqel. Kelopak mata Aqel terbuka luas. Aqel serius menatapku. Seketika aku dan Aqel berlaga pandangan dengan mulut yang terkunci.
“Dalam mimpi pun awak masih ingat nama ni. Nampaknya awak betul – betul trauma dengan nama ni” keluh Aqel. Aku hanya mendiamkan diri. Pertanyaanku tidak dijawabnya. Aqel memejamkan matanya kembali.
“Banyak sangat yang trauma dengan nama ni....” sayup – sayup aku mendengar suara Aqel berbicara sendiri. Begitu jelas patah demi patah perkataan yang keluar dari mulut Aqel sekejap tadi. Maksudnya nama Flora ini telah memberi kesan kepada orang lain? Siapakah mereka? Aqel? Mak Long? Pak Long? Ingin saja aku ajukan perkara ini kepada Aqel, namun Aqel sudah berdengkur. Tidak sampai hati pula mahu mengganggu tidur Aqel lagi.
Aku terbaring dengan mata yang terkebil – kebil. Hilang sudah rasa mengantuk. Aku masih memikirkan bicara Aqel. Kemudian memikirkan mimpiku. Betapa malangnya diriku. Dalam mimpi pun aku masih ada musuh. Seolah – olah manusia di sekelilingku tidak mahu aku hidup bahagia. Cepat aku berisghtifar. Semua itu hanyalah mainan mimpi. Syaitan sentiasa berbisik – bisik pada hati yang lemah. Bingkas aku bangun lalu melangkah ke bilik air mengambil wuduk. Aku mengerjakan solat tahjud memohon keampuan Illahi serta keberkatanNya agar kami sekeluarga hidup dalam limpahan rahmatnya. Maka kupohon juga kesejahteraan hidup Aqel bersama Mak Long dan gadis yang bernama Flora itu. Andai gadis yang bernama Flora itu benar – benar wujud, maka aku mengharapkan pertemuaan dengannya. Pertemuaan yang mendatangkan seribu kebaikan. Kini aku rasa tenteram dan damai. Lantas kupanjatkan kesyukuran kepada Yang Maha Esa atas kurniaanNya ini.
“Ya Allah.... sesungguhnya, Engkau yang mempertemukan jodohku dengan Aqel dengan apapun alasannya. Aku redha ya Allah....” bisik hatiku penuh kepasrahan.


Alhamdulillah.... Aku baru saja usai solat subuh yang diimankan oleh Aqel. Tenang hati dapat melaksanakan kewajipan diri. Tatkala Aqel menghulurkan tangannya, aku menunduk lantas mengucup tangan Aqel. Dalam diam cuba memohon restu dan keredhaan suami dalam segala hal.
“Awak tak tidur sebab memikirkan mimpi awak” ujar Aqel sambil merenungku. Aku membisu. Pandangan Aqel masih tidak beralih dari wajahku.
“Tak perlu awak bebani fikiran awak dengan nama tu. Flora tak de kena mengena dengan hal kita” ujar Aqel. Mungkinkah ini jawapan Aqel untuk pertanyaanku yang belum dijawabnya itu. Jawapan yang tidak jelas dan tidak memuaskan hatiku. Aqel memalingkan mukanya dari pandanganku. Ligat saja tangannya melipat sejadah itu. Aqel berpaling ke arahku lagi. Sejenak aku dan Aqel saling berpandangan.
“Awak menyesal meninggalkan Haqem?” soal Aqel menyentakkanku. Nama Haqem meniti di bibir Aqel sekian kalinya.
“Saya menyesal membuatkan Haqem bersedih kerana saya” tuturku. Biarlah Aqel memikirkan sendiri bicaraku ini. Dia cukup bijak mentafsirkannya. Aqel tidak bersuara lagi. Begitu juga aku. Diamku dan diam Aqel bersatu. Diam yang panjang.   

6 comments:

  1. salam ramadhan semua.... ketahuilah banyak lagi unsur suspen akan anda temui tatkala semakin byk anda baca novel ni... jgn mare ye.....

    ReplyDelete
  2. wah.... sape la agaknya flora tu kan.... x sabar nak thu nih...

    ReplyDelete
  3. Kesian Lia banyak sangat dugaan yang dia kena lalui...

    ReplyDelete
  4. Iman Ssi .. Nak n3 niy jugak.. Bila bole baca eh.. Hee :) Walaupun i bukan peminat tegar artis korea... Tapi i niy pengagum DIA (ALLAH Ta'alaa ) Subhanallah.. Tiap pandang wajah artis korea niy .. kelu lidah .. Ini baru umat akhir zaman (walo mereka ada yg buat surgery) bagaimana dengan Baginda Rasulullah ,nabi yusuf.. Allahuakbar.. Tak dapat bayangkan .. Astaghfirullah..

    ReplyDelete