Monday, 28 March 2016

Siapa Di Hatimu....bab 5





Bab 5

“Semester ini kamu semua wajib buat kajian kes tentang masalah sosial yang berlaku di sekitar bandar ini. Pilih pasangan masing-masing. Saya tak nak tugasan ini dilakukan dalam kumpulan yang ramai bagi mengelakkan wujud ahli yang tahu menumpang nama saja tapi tak buat apa-apa. Saya dah tetapkan dua orang sepasukan ... bilangan yang paling sesuai” Encik Lokman baru sahaja mengeluarkan arahan sebagai mukadimah kelas hari ini. Aduh... lemah semangat Aunie! Tugasan bersyarat begini menyukarkannya. Dia lebih selesa tugasan yang diberi secara individu. Bergantung sepenuhnya pada diri sendiri. Lebih mudah diselesaikan.
“Sekarang pilih pasangan masing-masing dan daftar nama kalian kepada saya. Saya galakkan yang perempuan pilih pasangan lelaki sebab kamu perlu turun ke lapangan kajian. Mungkin situasi ini sedikit membahayakan diri” nasihat Encik Lokman. Lebar senyuman Era. Pandangan Era sudah terikat kepada pemuda itu. Hari ini pemuda itu tidak tidur seperti selalu. Terbuka luas pula matanya.
Aunie melepaskan keluhan. Kawan-kawan sekelas yang lain sudah ramai mendaftar nama kepada Encik Lokman sebagai rakan sepasukan. Dia masih terpaku di kerusi ini. Dipandang Era yang masih tidak berganjak dari tempat duduk. Tidak mungkin pula dia hendak mempelawa Era menjadi rakan sepasukan. Rimas dia melihat cermin muka yang sentiasa mendampingi gadis itu. Setiap masa Era akan merenung diri dalam cermin yang berada di tangannya itu. Sudah tentu juga Era punya pilihan sendiri yang mampu menjamin keselamatan dirinya. Melihat reaksi yang ditunjukkan Era tika ini pasti dia berhasrat akan menjadi pasangan pemuda itu. Aunie melepaskan keluhan kecil. Hanya beberapa orang sahaja lagi yang belum mendaftarkan nama.
“Minta maaf ... Encik Lokman, boleh tak saya buat kajian kes ini sendirian?” Aunie angkat tangan lalu mengutarakan pertanyaannya. Encik Lokman geleng kepala.
“Wajib berpasangan. Ini pun demi kebaikan kamu juga” hujah Encik Lokman.
Aunie melepaskan keluhan lagi. Sukar hendak mencari rakan sepasukan. Dia tiada sahabat karib di sini. Tiada juga sesiapa yang menawarkan diri untuk menjadi rakan sepasukan. Fikirannya buntu. Aunie hanya mendiamkan diri. Mungkin menunggu Encik Lokman menemukannya dengan rakan sepasukan dari kalangan orang yang senasib dengannya iaitu orang yang tidak terpilih.
“Eymar Luiz... Kamu dah pilih rakan sepasukan?” Encik Lokman melontar suara kepada pemilik nama asing itu. Aunie tersentak. Bagai nama Neymar yang disebut yang singgah di pendengarannya sebentar tadi. Pandangan mata Encik Lokman terarah ke belakang. Lantaran fanatik terhadap bintang bola Brazil itu, perlahan-lahan Aunie berpaling menyoroti arah mata Encik Lokman. Dia terkedu menatap wajah pemilik nama itu. Pemuda itu tersenyum kepadanya.
“Saya nak Aunie jadi rakan sepasukan saya” ujarnya bersahaja tanpa mendapatkan persetujuan gadis itu terlebih dahulu. Aunie terpana. Tidak menduga pemuda yang baru sahaja dikenali dengan nama Eymar Luiz itu telah memilihnya untuk menjadi rakan sepasukan. Rasa menyesal pula menghala pandangan ke arah pemuda itu. Namun keinginan mahu mengetahui gerangan pemilik nama itu memaksa dirinya berpaling ke belakang. Rupa-rupanya pemuda itulah Eymar Luiz. Persis gabungan nama bintang bola sepak Brazil. Mungkin juga dia lincah beraksi di padang. Sempat juga Aunie memikirkan perkara itu.
“Okey... Tak ada masalahkan kamu jadi rakan pasukan Eymar” ujar Encik Lokman. Aunie terkebil-kebil. Pilihan yang sukar. Manusia yang hendak dijauhinya sekarang hendak digandingkan dengannya pula. Bimbang tidak mampu menjalinkan kerjasama.
“Kalau dibenarkan saya nak buat kajian kes ini sendirian Encik Lokman” ujar Aunie masih mengharapkan persetujuan Encik Lokman. Masih berharap Encik Lokman akan mengubah keputusannya. Kemudian bermurah hati memberi kebenaran untuknya menyiapkan tugasan secara individu. Dia merasakan dirinya dengan pemuda itu bukan gandingan yang tepat.
“Saya tak benarkan. Sekarang saya nak kamu dan Eymar jadi rakan sepasukan” putus Encik Lokman langsung tiada diplomasi. Aunie berpaling ke belakang. Eymar mengangkat-angkat kening kepadanya dibalas dengan cebikan bibir Aunie. Perang dingin sedang dilancarkan.
“Encik Lokman... kalau Aunie tak setuju, saya boleh jadi pasangan serasi Eymar. Eh...maksud saya rakan sepasukan Eymar” ujar Era menawarkan diri dengan suara manjanya. Cuba memujuk Encik Lokman mengubah keputusan itu. Ada suara-suara sumbang memberi reaksi pada permintaan Era. Seperti biasa Era hanya menunjukkan reaksi bersahaja.
“Kamu terlambat Era, Eymar dah pilih sendiri rakan pasukannya” tukar Encik Lokman terpaksa menolak permintaan Era. Eymar tersenyum-senyum. Kelihatan dia tenang sahaja. Tidak kisah dengan penolakan Aunie yang dilakukan secara terang-terangan itu. Memang dia mahu melakukan tugasan itu bersama gadis itu.
“Tapi Aunie tak setuju jadi rakan sepasukan Eymar” tegas Era masih mahu mencuba nasib. Peluang hendak menjadi rakan pasukan pemuda itu masih terbuka selagi nama mereka belum berdaftar. Aunie juga nampak belum bersedia hendak bekerjasama dengan Eymar.
“Saya setuju menjadi rakan pasukan Eymar Luiz” suara Aunie mencelah bersetuju. Lama juga dia berfikir sebelum mengutarakan persetujuan ini. Encik Lokman tersenyum. Eymar juga  tersenyum. Hanya Era yang nampak kecewa. Impiannya hendak menjadi rakan pasukan Eymar tidak kesampaian.
“Bagus ... daftarkan nama kalian di sini” arah Encik Lokman meminta mereka bergerak ke hadapan. Kedengaran bunyi kerusi ditolak. Eymar tersenyum melewatinya.
“Aunie... tulis nama penuh dan nombor kad pengenalan kamu di sini” arah Encik Lokman tatkala melihat Aunie belum berganjak dari tempat duduk. Lambat-lambat Aunie bangkit meninggalkan kerusi, lalu melangkah malas ke arah Encik Lokman dan pemuda itu. Eymar Luiz Choo nama yang dicatat oleh pemuda itu pada kertas ini. Lahir pada 14 Februari 1994. Sudah genap 21 tahun. Pemuda ini lahir pada tanggal Hari Kekasih yang disambut oleh sebilangan populasi penduduk dunia. Dia tidak pernah meraikan hari tersebut. Setiap hari ialah hari berkasih- sayang. Berbangsa Cina. Aunie memandang pemuda ini. Tiada nampak ciri fizikal Tionghua pada dirinya. Kulitnya sawo matang. Pasti dirinya lahir daripada kahwin campur. Aunie membuat kesimpulan sendiri.
Tiba giliran Aunie mencatat sedikit identiti dirinya di sebelah ruang maklumat Eymar. Dia masih berdiri di situ, di sebelah gadis itu menunggu Aunie menulis maklumat diri. Kesempatan ini digunakan sebaik-baiknya.
“Oh... nama penuh awak... Aunie Hanania. Nama yang indah” Sekali lagi dia memuji nama yang ditulis Aunie. Encik Lokman hanya tersenyum. Kerenah orang muda. Dia faham.
“ 05 Februari... Betul ini tarikh lahir awak?” tanyanya ingin tahu tatkala Aunie selesai menulis nombor kad pengenalannya. Aunie mengangguk.
“Tarikh lahir awak sama dengan hari kelahiran Neymar da Silva Santos Junior. Patutlah awak peminat fanatiknya. Oh... kebetulan juga saya pilih jersi nombor 10 kan” tuturnya panjang lebar. Banyak cakap pula dia tika ini. Ada sedikit kemusykilan. Kemudian Aunie teringat pada jersi yang belum dipulangkan kepada pemuda ini. Sudah terlupa pula di mana dia letak jersi itu. Mungkin masih di Butik Selendang Kasih. Harap-harap mamanya tidak akan nampak beg kertas itu. Tidak mahu cerita hari itu terbongkar.
“Saya tahu...” balas Aunie bersahaja. Tidak mahu mempamer rasa bangga kerana berkongsi tarikh lahir yang sama dengan bintang bola sepak dunia yang kacak di depan Eymar.
“Kita berkongsi bulan kelahiran yang sama. Nanti bolehlah kita sambut hari jadi sama-sama. Nampaknya awak lebih tua 9 hari daripada saya” Eymar mempamer senyuman. Aunie menulikan telinga. Tidak kisah umurnya lebih tua daripada pemuda ini. Dia bukan hendak jadi kekasih Eymar. Jauh sekali hendak kahwin dengan pemuda ini.
“Sebagai adik awak mesti hormat pada saya dan dengar arahan saya” arah Aunie. Eymer mencebik. Tidak suka mendengar arahan itu. Encik Lokman juga tersenyum.
“Bagus...kalian boleh jadi rakan sepasukan yang baik. Habis kelas nanti kamu sambung sesi perkenalan ini” ujar Encik Lokman. Eymar mengangguk dan tersenyum. Kemudian mereka meninggalkan Encik Lokman untuk meneruskan kelas pada hari itu.
“Boleh saya duduk di sebelah awak?” tanya Eymar mematikan langkah di situ. Aunie menatapnya. Permintaan itu tidak akan ditunaikan.
“Kitakan dah jadi rakan sepasukan. Memang elok duduk bersebelahan...mudah nak buat perbincangan. Lagipun kerusi ni memang kosong” ujar Eymar tersengih. Aunie geleng-geleng kepala. Jari telunjuknya bergerak-gerak isyarat permintaan itu ditolak.
“Sebagai seorang kakak... saya arahkan awak duduk diam-diam di tempat awak. Jangan memanjang tidur. Sakit mata saya tengok” ujar Aunie dibalas dengan sengihan Eymar.
“Boleh tak saya duduk di sebelah awak?” tanya Eymar lagi.
“Tak boleh...” tegas Aunie tidak memberi keizinan.
“Eymar... awak duduklah di sebelah saya kalau bosan bersendirian di belakang tu” Era mencelah. Tidak mahu melepaskan peluang untuk bersama pemuda itu. Hasrat hatinya belum terkabul lagi.
“Awak boleh duduk di sebelah Era” saran Aunie sambil menunding jari ke arah Era yang sedang tersenyum-senyum. Suka hatinya mendengar cadangan itu. Eymer tersenyum. Dia melangkah ke tempat duduknya. Lantas mencapai beg lalu melangkah ke arah Era. Bermula hari ini di situlah dia akan duduk sebaris dengan kedudukan meja Aunie yang hanya dipisahkan oleh dua buah meja. Era masih tersenyum-senyum ceria menyambut kedatangan Eymar. Pasti dia rasa seronok kerana Eymar sudah berada di sebelahnya.
Kelas toturial Encik Lokman sudah tamat. Aunie mula mengemaskan buku catatan dan menyimpan pen di dalam beg pensel. Kemudian meletakkan semua itu ke dalam beg galasnya. Dipandang jam. Masih awal. Petang nanti baru ada kuliah. Balik atau terus berada di kampus? Dia membuat perkiraan. Akhirnya dia memutuskan untuk berkunjung ke perpustakaan sahaja. Mahu merujuk contoh-contoh kajian kes yang pernah dilaksanakan oleh senior-senior. Banyak jurnal hasil kajian terdahulu disimpan di situ. Selalunya hasil tugasan yang terbaik akan dijadikan rujukan pelajar. Teringat pada rakan sepasukan, Aunie berpaling ke arah Eymar. Pandangan mereka bersatu. Ternyata pemuda ini sedang memerhatikan gelagatnya dari tadi. Eymar tersenyum.
“Bila nak mulakan perbincangan?” Eymar lebih awal bersuara. Aunie diam dan berfikir. Perlukah dia mengajak pemuda ini ke perpustakaan bersamanya? Bimbang pula Eymar akan mengganggu fokus pencarian maklumat yang hendak dilakukan selepas ini.
“Kemudian saya beritahu awak” ujar Aunie setelah berdiam seketika. Lantas bangkit dari duduknya dan memulakan langkah ke muka pintu. Terkebil-kebil Eymar yang ditinggalkan sedemikian. Era terlopong.
“Saya nak nombor telefon awak” pinta Eymar separuh melaung. Namun Aunie melewati pintu kelas tanpa menghiraukan permintaan Eymar. Kelibatnya hilang dari pandangan.
“Ugh...” Eymar melepaskan keluhan.
“Hish... sombongnya dia” komen Era yang masih setia menemani pemuda ini. Dia  tidak berganjak dari situ biarpun kelas Encik Lokman sudah berakhir. Eymar tersenyum.
“Saya suka” balas Eymar bangun lalu menyandang beg di belakangnya.
“Ahh...” Terlopong Era mendengar jawapan pemuda itu. Kemudian mencebik bibir pula. Jawapan yang tidak menyenangkannya. Terbukti Eymar tidak kisah dengan kedinginan Aunie.
“Awak tahu nombor telefon Aunie?” tanya Eymar. Laju Era menggeleng.
“Buat apa saya nak simpan nombornya” jawab Era dengan wajah kelat. Tidak suka melihat Eymar bersungguh-sungguh mahu mendapatkan nombor telefon gadis itu.
“Awak nak nombor telefon saya? Saya boleh beri awak” ujar Era menawarkan diri dengan sengihan. Eymar hanya tersenyum. Kemudian memulakan langkah beredar meninggalkan kelas.
“Hey... hey... tunggulah saya” Era terkocoh-kocoh bangun mahu mengejar langkah pemuda itu.
“Tak payahlah awak beriya-iya nak dekatinya. Dia hanya suka Aunielah” laung Farid rakan sekelas. Era berpaling. Jelingan tajamnya singgah di wajah pemuda itu.
“Awak tak nampakkah dia suka Aunie” tambah Farid cuba menyedarkannya. Era mendengus kasar. Mencerlung matanya menatap pemuda itu. Kemudian dia berlari anak ke muka pintu, mahu mengejar langkah Eymar yang kelibatnya sudah tidak kelihatan lagi. Farid hanya geleng-geleng kepala.
“Awak cari nahas sendiri... Era” keluhnya. Tidak mampu menghalang Era memburu pemuda itu. Gadis itu akan berusaha mendapatkan perhatian Eymar. Sudah nampak hala tujunya hendak mendampingi pemuda itu.
“Biarlah dia...” ujar Kamal tersengih. Memang sudah kenal dengan sikap Era yang suka memburu lelaki tampan.
“Saya kasihan tengok dia jadi macam itu...” keluh Farid kesal.
“Atau hati awak sakit tengok Era suka lelaki lain?” teka Kamal masih tersengih. Cuba menguji sahabatnya ini. Farid menatapnya.
“Jangan mengarutlah. Era itu rakan sekelas saya sejak sekolah rendah lagi. Saya sekadar mahu menasihatinya. Tak tahan juga saya tengok dia terhegeh-hegeh pada Eymar. Macam perigi mencari timba pula lagaknya. Sakit mata saya ini tengok tahu” Farid bersungguh-sungguh meluahkan perkara yang tersirat di hatinya. Kamal tergelak.
“Membesar bersama pasti banyak kenangan manis yang telah terukir. Menariknya...” Kamal sudah membayangkan sesuatu. Masih mahu mengusik Farid yang sedang meradang ketika ini. Kamal persis merasakan bahawa sahabatnya ini menyimpan perasaan kepada gadis itu. Hatinya tergerak mahu membantu Farid mendapatkan Era. Tidak mahu gadis itu terlepas ke tangan Eymar. Bimbang Farid akan kecewa.
“Hey... tunggulah...!” laung Kamal tatkala menyedari Farid sudah melewati ambang pintu. Laju langkahnya mengejar Farid.
“Sudah habis angan-angan awak tadi?”perli Farid. Kamal tersengih. Mereka melewati kafeteria. Langkah mereka terhenti di situ seketika. Pandangan Farid dan Kamal terarah kepada Eymar dan Era yang sedang minum bersama di kafeteria itu. Terpamer wajah ceria Era yang sentiasa tersenyum. Nampak bahagia dirinya berada di sisi pemuda itu. Farid menyambung langkahnya kembali diikuti oleh Kamal yang masih setia menemani.
Aunie menatap cetakan beberapa helai kertas A4 di tangannya. Dibaca dan disemak sekali imbas lalu diletak di tepi. Dia tersenyum puas. Borang soal selidik sudah siap dan menunggu masa sahaja untuk dikemukakan kepada responden. Lantas mengingatkannya kepada pemuda itu. Dia mula membuat perkiraan. Tempoh tiga minggu hendak menyiapkan tugasan ini terasa begitu singkat. Dia tidak boleh melengahkan masa lagi.
“Sudah siap?” Aunie tersentak. Puan Aisyah Adiba sudah melangkah masuk ke bilik pejabatnya ini. Aunie mempamer senyuman lebar. Petanda baik.
“Terima kasih mama sebab pinjamkan printer ini” ujar Aunie. Lega. Puan Aisyah Adiba melontar pandangan pada kertas di tepi meja ini. Hasil kerja anak gadisnya yang baru sahaja dicetak.
“ ‘Kewujudan Kumpulan Samseng yang Semakin Menular dalam Masyarakat Moden Hari Ini’ ” Ayat ini meniti keluar dari mulut Puan Aisyah Adiba. Besar anak matanya menatap Aunie. Wajahnya serius.
“Ini tajuk kajian kes kamu?” tanya Puan Aisyah Adiba meminta kepastian. Risau. Aunie mengangguk.
“Kamu nak turun lapangan nak cari maklumat kumpulan samseng ini? Mama tak benarkan” putus Puan Aisyah Adiba bimbang tentang keselamatan anak gadisnya ini.
“Kamu tukar tajuk kajian kamu ini. Banyak lagi masalah sosial yang berlaku di sekitar kita ini” saran Puan Aisyah Adiba tidak bersetuju dengan kajian yang dirancang oleh Aunie.
“Mama... bertenang. Skop kajian kes yang Adik rancang ini pasti hebat kalau dapat dilaksanakan dengan jayanya. Jarang sekali dan mungkin tak pernah pelajar lain buat pun kajian sebegini. Jadi Adik teruja nak membongkar permasalahan ini” suara Aunie lembut menenangkan mamanya. Dibalas dengan keluhan berat Puan Aisyah Adiba.
“Mestilah orang lain tak nak buat sebab bahaya. Mana ada orang nak tempah maut sendiri” sahut Puan Aisyah Adiba serius. Aunie tersenyum. Tenang sahaja dirinya.
“Ada. Pihak polis sanggup gadai nyawa nak tangkap penjenayah demi kesejahteraan hidup rakyat. Begitu juga perajurit-perajurit kita yang bertugas di udara, di laut dan di darat sanggup berkorban nyawa demi keselamatan rakyat dan keamanan negara. Para wartawan juga membahayakan diri untuk memperoleh berita-berita sensasi. Mereka berada di medan pertempuran negara yang bergolak, mereka ikut sama mengejar penjenayah malah turut menyamar sebagai sebahagian daripada mereka yang melanggar undang-undang” jelas Aunie.
“Masalahnya... kamu bukan sebahagian daripada mereka. Kamu nak jadi wartawankah?” Besar anak mata Puan Aisyah Adiba menatap Aunie. Geram. Tidak memandang perkara ini sesuatu yang serius. Aunie tergelak. Mustahil pula pelajar seni bina sepertinya tiba-tiba hendak jadi wartawan pula. Tidak pernah dia terfikir sedemikian. Mujur juga mamanya tidak mengatakan dirinya mahu jadi polis atau askar. Sungguh jauh terpesong daripada perancangan masa depannya.
“Mama... ini kajian kes ini salah satu daripada kertas pengajian universiti yang wajib  diambil oleh semua pelajar tak kiralah dari pengajian seni bina, doktor, jurutera atau peguam sekalipun. Semua wajib ambil” jelas Aunie serius dan mengharapkan pengertian Puan Aisyah Adiba.
“Jikalau macam itu, tukar tajuk kajian kamu” tingkah Puan Aisyah Adiba memberi arahan. Aunie mengetap bibir. Hampa.
“Mamakan tahu... Adik suka perkara yang mencabar. Lagipun bukan Adik buat kajian ini sendirian. Adik ada rakan pasukan yang boleh diharap” ujar Aunie cuba memancing keizinan mamanya. Di matanya sudah terbayang wajah pemuda itu.
“Nanti kami akan sama-sama turun ke lapangan kajian. Mama tak payahlah risau” tambah Aunie menggantung harapan yang tinggi. Kebenaran mamanya sangat diperlukan.
“Kami takkan sampai pergi ke sarang kongsi gelap. Sekadar buat kajian umum sahaja. Rasanya yang jadi samseng ini tak semuanya jahat. Ada sebab tertentu yang mendorong mereka menjadi samseng. Adik teringin nak membongkar kisah-kisah samseng ini” ujar Aunie meluahkan isi hatinya. Puan Aisyah Adiba mengeluh berat. Perkara ini tidak dapat diterima akal logiknya.
“Cara kamu cakap macam kamu sudah kenal mereka. Kamu berkawan dengan kumpulan samsengkah?” tanya Puan Aisyah Adiba curiga. Hatinya dipagut kerisauan. Tidak rela anak gadis tunggalnya ini terpengaruh dengan masalah sosial yang semakin membimbangkan.
“Tak adalah mama” Laju Aunie meningkah. Nama Eymar terlintas di benaknya. Mamanya pernah nampak pemuda itu bersamanya. Dia berharap perkara ini tidak akan diungkit.
“Pemuda yang kamu jumpa di restoran tempoh hari siapa? Mama tak kenal pun dia kalau betul kawan kamu. Penampilannya sangat mengelirukan” ujar Puan Aisyah Adiba sangsi.
“Dialah rakan sepasukan Adik, mama. Pelajar baru... pelajar pertukaran universiti” ujar Aunie mereka andaian sendiri. Alasannya memandangkan Eymar muncul pada semester akhir ini. Memang tidak akan dikenali semua siswazah di kampus yang terlalu ramai bilangannya. Mungkin sebenarnya Eymar sudah lama wujud dalam kalangan beribu-ribu siswazah tersebut namun mereka tidak pernah bersua muka. Dia tidak menyedari kewujudan pemuda itu.
“Rakan sepasukan boleh menjamin keselamatan Adik. Percayalah mama” pujuk Aunie separuh merayu. Suara Eymar yang berjanji akan melindungi dan menjaganya terngiang-ngiang di telinga. Pelik tatkala pemuda yang tidak dikenali bersungguh-sungguh mahu melindunginya. Mungkin diutuskan Allah untuk menjadi pelindungnya. Aunie geleng-geleng kepala sendirian. Tidak mengharapkan perkara yang terlintas di benaknya menjadi kenyataan.
“Apapun mama memang tak benarkan kamu buat kajian ini. Kamu bincang dengan rakan sepasukan kamu tukar kajian lapangan yang lain” putus Puan Aisyah Adiba nekad. Tampak dia tidak akan bertolak-ansur dalam hal ini. Aunie melepaskan keluhan kecil. Sukar hendak meraih kepercayaan mamanya.
“Mama juga nak jumpa pemuda itu. Sangat perlu mama mengenali rakan sepasukan kamu” tegas Puan Aisyah Adiba lantas melangkah ke muka pintu meninggalkan Aunie bersendiran di bilik pejabat ini. Aunie melepaskan keluhan lagi. Lantas memanggung kepala di atas meja itu. Persis orang yang sudah berputus-asa. Direnung kertas soal selidik itu.
Kesanggupannya menjadi rakan sepasukan Eymar kerana keinginan mahu mengkaji kumpulan samseng di sekitar bandar ini. Isu sosial yang sangat menarik untuk dikupas lebih mendalam. Pasti cerita menarik yang mahu didedahkan kepada generasi baru jikalau kajian ini terpilih dijadikan rujukan di perpustakaan. Ketika menatap kajian-kajian yang lalu di rak perpustakaan timbul keinginannya mahu menghasilkan tugasan yang terbaik.
Aunie juga berangan-angan mahu meletakkan hasil kajian yang dilakukannya berada di dalam rak itu. Dia akan berbangga jikalau isu yang dikajinya akan menjadi kajian pertama. Pasti teruja menatap pelajar-pelajar lain menjadikan hasil kajiannya sebagai sumber rujukan. Dicapai kertas itu lantas dia bangun dan mengatur langkah ke pintu. Dia tidak mahu begitu mudah melepaskan angan-angannya tanpa berusaha meraih kepercayaan mamanya.
“Kak Ros... kalau mama cari saya... katakan saya ke Plaza Queen sekejap. Nak cari barang” ujarnya meninggalkan pesan sebelum keluar dari Butik Selendang Kasih. Kak Ros mengangguk. Aunie menyeberangi jalan raya yang memisahkan Plaza Queen dengan Butik Selendang Kasih. Laju langkah diatur memasuki bangunan itu dengan agenda yang mahu dilaksanakannya. Dia mahu bertemu dengan pemuda itu.
Hampir sejam sudah Aunie berlegar-legar di bangunan itu. Kali ini dia berharap akan terserempak dengan pemuda itu. Perkara ini bukan seperti yang selalu diharapkannya. Letih menjejaki pemuda itu, Aunie melabuhkan duduk di bangku kayu itu. Dia memerhatikan manusia yang lalu-lalang. Hari ini Eymar tidak muncul di situ. Aunie melepaskan keluhan. Rasa menyesal pula kerana tidak bertukar-tukar nombor telefon dengan pemuda itu.
Aunie disentakkan dengan deringan iPhone. Laju tangannya mengeluarkan iPhone dari saku beg galas. Dipandang nama pemanggil yang tertera di skrin iPhone itu.
“Assalamualaikum... mama. Ya... Adik masih di Plaza Queen ini...” jelas Aunie lemah.
“Datang ke sini sekarang” arah Puan Aisyah Adiba. Tegas.
“Okey... Assalamualaikum” sahut Aunie patuh. Dia bangkit dari bangku kayu itu dengan perasaan kecewa. Langkah longlai diatur keluar dari bangunan itu. Punah harapannya hendak menemui Eymar tika ini. Pada saat pertemuan itu diharapkan pemuda itu pula tidak muncul-muncul.
Di ambang pintu Butik Selendang Kasih, Puan Aisyah Adiba sedang tercengat menanti kedatangan anak gadisnya. Aunie melepaskan keluhan kecil. Mula terasa dirinya diawasi gara-gara kajian kes yang mahu dilaksanakan itu.
“Berehat di sini. Sekejap lagi kita balik sama-sama” ujar Puan Aisyah Adiba serius. Terkebil-kebil Aunie menatap mamanya. Datang ke butik secara berasingan. Balik pula satu kereta. Perkara yang tidak pernah dilakukan.
“Ngah akan bawa balik kereta kamu” tambah Puan Aisyah Adiba menambah kebinggungan Aunie. Pandangannya bersatu dengan mamanya.
“Kamu faham?” Puan Aisyah Adiba bersuara lagi. Perlahan-lahan Aunie mengangguk.
“Bagus...” ujar Puan Aisyah Adiba berpuas hati lantas mengatur langkah ke pejabatnya. Aunie menggaru-garu kepala yang dilitupi hijab sambil melontar pandangan ke arah Kak Ros. Perempuan itu hanya menjengket bahu, tidak mengerti dengan perubahan sikap Puan Aisyah Adiba hari ini.

No comments:

Post a Comment